Cerita Audisi PSPB (Paman Sam Punya Bakat)

Iya, bukan mau ngomongin PSPB yang mata pelajaran jadul itu (eh jaman sekarang udah gak ada pelajaran PSPB lagi kan ya di sekolah? :P), tapi mau ngomongin tentang acara TV yang berhadiah 1 juta dollar itu lho. πŸ˜€

Berhubung gak terlalu jelas sebenernya boleh cerita-cerita atau gak, jadi nama acaranya kita samarkan aja jadi PSPB ya, alias Paman Sam Punya Bakat. πŸ˜€ (Kalo ada yang komen, please tetep pake istilahnya PSPB ya jangan pake istilah aslinya biar gak ke-traced sama Google :P)

Jadi dari tahun lalu tuh kan udah banyak banget yang bilang kalo si Emma kudu ikutan PSPB. Udah pengen banget sebenernya emang nyobain, tapi gua takut si Emma belum siap mental karena kompetisinya terlalu intenseΒ menurut gua dan terutama karena audisi nya bakal nunggunya lama banget. Ya secara yang dateng audisi ribuan orang, kita ada denger secara langsung dari orang yang emang beneran udah pernah ikut audisinya dan dia nunggu 8 jam aja dong sebelum akhirnya dipanggil audisi! Ini nih yang bikin keder. Kasian banget gak sih kalo anak kecil disuruh nunggu 8 jam gitu? Orang yang ngasih tau kita tentang nunggu 8 jam itu juga audisi buat anaknya yang seumur Emma lho. Gile ya. πŸ˜›

Jadi taun lalu kita memutuskan untuk gak ikutan deh audisinya. Nunggu Emma lebih gedean aja dah.

Eh kira-kira bulan Juli (ingetnya soalnya waktu itu cici gua masih liburan disini), gua dikontek sama salah satu casting producer nya PSPB yang nanyain si Emma mau ikutan audisi gak. Kalo mau, nanti dikasih pass yang gak usah ngantri. Nah pucuk dicinta ulam tiba. Kalo emang gak usah ngantri ya mau dong ya! πŸ˜€

Long story short, hari Sabtu kemaren, kita pergi juga audisi acara PSPB! Wuiii excited banget. Bukan Emma doang yang excited tapi kita semua nih. Seru banget pastinya kan ya. πŸ˜€ Dari pagi ngeliatin Instagram udah ada orang-orang yang posting lagi pada ngantri. Kita sendiri karena punya pass jadi dibilangin jangan dateng sebelum jam 11 pagi. Dari yang gua baca-baca emang juga pada bilang mendingan dateng siang di atas jam 2, karena bakal lebih sepi.

Anyway kita dateng sekitar jam setengah 1. Udah gak ada antrian di jalanan. Tapi begitu masuk gedung langsung ada antrian cuma buat masuk ke hall tempat registrasi. Sayangnya walaupun acara ini udah berlangsung bertahun-tahun tapi kok koordinasinya gak bagus ya. Gak banyak petugas nya yang ngerti kalo kita pegang pass ini mesti gimana. Tadinya kita tetep mesti disuruh ngantri. Gua ngotot dong trus tanya ke orang lain dan iya dibilang gak usah antri dan boleh langsung masuk hall buat registrasi.

Di hallΒ tempat registrasi ini ada antrian lagi yang lebih panjang dan mengular dan gua disuruh antri dong disana. Tapi gua liat ada satu meja registrasi terpisah yang keliatannya buat pemegang pass ini. Gua mau kesana nanya orangnya, eh gak dikasih ama security nya. Katanya suruh antri dulu nanti dipanggil. Nyebelin banget. Trus gua liat ada orang yang baru dateng langsung main ke meja itu pas security nya gak liat dan bener dong dia bisa langsung registrasi disana karena dia punya pass. Gua akhirnya langsung tanya ke orangnya dan dia bilang iya ini buat yang punya pass. Nyebelin banget dah si bapak security! Akhirnya gua langsung antri aja di belakang orang itu dengan disertai tatapan gak seneng si bapak security. Bodo amat! πŸ˜›

Kelar registrasi, kita masuk hall berikutnya yang besar banget yang penuh dengan banner dan tulisan-tulisan PSPB, lampu-lampu gede dan cermin-cermin yang dipinggirnya ada lampu-lampu nya gitu. Kalo yang suka nonton PSPB pasti kebayang dah yang gua maksud. Dimana orang-orang pada nunggu sambil ada yang perform-perform buat latian. Persis banget kayak footage di acaranya di tipi gitu. Keren abis! Instagramable banget dah! πŸ˜€ Jelas kita poto-poto dong ya, tapi again daripada nanti kenapa-napa, gua gak posting disini dulu ya. Ntar aja kapan-kapan baru gua posting. πŸ˜›

Disini kita disuruh nunggu sampe ada yang manggil nomor group berikutnya. Berapapun nomor yang dipanggil, kita disuruh ikutan karena kita punya pass. Ada papan yang ngasih tau nomor berikutnya berapa yang bakal dipanggil dan itu kira-kira 1000 nomor sebelum kita. Lumayan banget kan kita bakal nge-skip 1000 orang! πŸ˜›

Ok lah kita nunggu. Tunggu punya tunggu kok gak ada yang dipanggil. Mana hall nya rame banget jadi kita duduk nya di lantai. Trus akhirnya karena tambah penuh, kita diperbolehkan untuk nunggu di hall sebelahnya yang lebih kecil tapi banyak kursi. Ya udah kita nunggu disana.

Udah sekitar hampir sejam-an kita nunggu trus kita liat ada rombongan orang yang baru kelar registrasi langsung disuruh masuk ke hall itu mungkin karena hall utama nya udah kepenuhan. Trus gak lama ada petugasnya bilang kalo separuh ruangan ini disuruh ikut keluar yang mana kayaknya disuruh ke tempat audisi (gak jelas suaranya). Lha mereka baru registrasi kok langsung dipanggil audisi? Aneh banget kan. Gimana nasib orang-orang yang nunggu di hall yang besar?

Akhirnya gua tanya ke petugasnya kalo gua ada pass nih mesti gimana. Dia bilang oh kalo ada pass langsung ikut keluar aja. Dia langsung nunjuk salah satu petugas untuk nganterin kita (dan satu orang lagi yang juga punya pass). Ini nih yang kaco banget. Later on, pas ngobrol ama peserta lain yang punya pass, ternyata harusnya abis registrasi kita gak perlu nunggu sama sekali, kita harusnya langsung dibawa ke ruang audisi! Again koordinasinya payah. Kalo kita nanya to the wrong person ya jadi kaco intinya. Sejam waktu terbuang percuma! πŸ˜›

Audisi nya sendiri adanya di gedung yang lain. Jadi kita jalan ke gedung sebelah yang mana jauh lebih gede. Ada 2 lantai yang penuh dengan ruangan-ruangan. Gua gak ngitung persisnya ya tapi mungkin total ada 40 an ruangan kali ya. Buat audisinya dibagi jadi group berisi 10 orang/group yang bakal masuk barengan ke tiap ruangan.

Oh ya, buat yang belum tau, kalo audisi buat acara-acara TV gini nih gak langsung ketemu juri selebriti lho ya! Kudu audisi sama produsernya dulu, lewat bertahap-tahap audisi baru kalo nanti kepilih bakal ketemu juri selebritinya. Kalo di tipi kan kesannya begitu audisi langsung ketemu juri selebriti ya. Gak begitu pada kenyataannya! πŸ˜›

Di group nya Emma ada 12 orang (10 orang yang pake tiket biasa dan 2 orang yang punya pass). Jadi kita semua masuk ke dalem ruangan dimana disana ada 1 produser. Dia bawa laptop (gak jelas apa dia ngerekam pake laptop nya atau gak) dan disediain audio player juga. Gak ada microphone. Orangnya bilang kalo dia strict, performance nya cuma boleh 90 detik. Kalo lewat bakal disuruh brenti. Haiyaaa…. Lagunya Emma 2 menit soalnya (susah ya motongnya yang pas dari originalnya yang 4 menit). Ya udah lah nasib kalo kudu dipotong padahal pengen ngasih liat ending nya. πŸ˜›

Si Emma keliatan nervous. Gua apalagi. πŸ˜› Oh ya kalo di bawah 18 tahun, harus didampingi sama 1 ortu.

Sampe ada anak remaja gitu yang nyanyinya brenti di tengah karena lupa sampe nangis. This was exactly what I have imagined. It was very intense! Padahal ini baru preliminary round ya.

Emma gua suruh nyanyi acapella aja. Emma nyanyi lagu And I Am Telling You nya Jennifer Holliday. Dan dia nyanyinya… bagus! Walaupun 2 menit akhirnya gak dipotong tuh ama produsernya. Dibiarin aja nyanyi sampe abis. Dan Emma dapet tepuk tangan dan sorak-sorai paling kenceng dari para peserta yang lain. πŸ˜€

Kelar audisi, semua disuruh pulang tapi ada 2 orang yang disuruh tunggu termasuk Emma (yang satu lagi bapak-bapak nyanyi seriosa)! Nah ini yang gua tunggu-tunggu. Jadi dari yang gua baca-baca, walaupun mereka selalu bilang kalo mereka gak akan memutuskan apa-apa di hari audisi tapi kalo abis audisi kita disuruh pulang ya udah pasti gak bakal lanjut.

2 orang yang disuruh tunggu itu dipanggil masuk lagi, kali ini satu per satu. Emma dipanggil yang terakhir. Kali ini ditanya-tanya lebih banyak trus ditanya ada lagu lain gak dan disuruh pake track. Emma nyanyi Home nya Diana Ross dan nyanyi Listen nya Beyonce. Trus abis itu kita dikasih amplop dan dia bilang dia bakal kasih Emma untuk ketemu sama executive producers nya. Trus dia bilang β€œthis is a good sign”. I know! Ini yang bener-bener udah gua harapin. Soalnya ketemu executive producers itu adalah tahap terakhir buat audisi open call begini. Wuii lega dah rasanya, kayak berasa udah menang kompetisi. Hahaha. Oh ya si bapak seriosa nya ternyata gak disuruh lanjut.

Trus kita dibawa ke ruangan buat nunggu. Ruangannya lebih kecil dan disana paling pada saat yang bersamaan cuma ada sekitar 15 acts yang sama-sama nunggu buat ketemu executive producers. Disini ini yang nunggunya lama banget. Tapi at that point udah lega lah rasanya. Hehehe.

Lagian seru banget disini. Kita ketemu sama pesulap yang beberapa hari sebelumnya gua ngeliat video mereka (mereka satu group cowok cewek gitu) di Facebook! Model video yang viral gitu lho. Trus dengan baik hatinya mereka langsung performed langsung di depan kita. Dan sulapnya asli keren bukan main! Sampe nganga dah nontonnya. Hahaha.

Semua sulapnya unbelievable, tapi kalo mau diceritain ribet. Salah satu aja nih yang paling gampang diceritain tuh ya ini orang muter trus bajunya bisa ganti aja lho! Gak pake ditutupin apa-apa ya. Bener-bener cuma muter di depan kita trus kaosnya udah ganti. Dan keliatan lho kalo dia gak pake kaos dobel-dobel. Ajaib banget.

Akhirnya giliran Emma juga. Kita dibawa ke satu ruangan yang letaknya di ujung, tertutup, dan gak ada tulisan apa-apa di depannya. Jadi dari luar (tempat tunggu) gak ada yang tau kalo ruangan ini dipake.

Ruangannya gedeeeee banget. Di tengah-tengah ada bagian yang dipakein wood floor gede (buat kalo yang act nya group jadi muat banget apalagi yang nari-nari atau akrobat), dengan latar belakang banner-banner PSPB. Trus ada meja panjang berisi 5-6 orang (lupa, gua gak ngitung :P) dan ada kameraman professional nya juga gitu.

Gua kudu nunggu di pinggir yang mana berasanya jauh banget. πŸ˜›

Si Emma ditanya-tanya lagi kayak sejak kapan dia nyanyi, punya brother or sister gak, dan lain-lain trus nyanyi And I Am Telling You lagi pake track. Trus ya udah abis itu udahan.

Bangga banget sama Emma yang walaupu baru pertama kali audisi tapi udah lumayan lah sampe ke tahap ini. Now we are just waiting. Walaupun udah sampe ketemu executive producers tapi itu bukan jaminan kalo bakal dipilih untuk lanjut. Doain aja ya siapa tau nanti Emma bisa masuk tipi beneran! πŸ˜€

Ngarep tapi gak boleh terlalu ngarep. Haha. Soalnya emang dari yang gua denger untuk bisa tembus sampe masuk tipi itu susah banget bukan main. Jackie Evancho aja 3 kali audisi baru tembus. Angelica Hale katanya 4 kali baru tembus (dia mulai pertama kali audisi pas umur 6 tahun juga kayak Emma). Jadi ya kalo sampe gak masuk ya at least buat pengalaman ya, nanti taun depan kita nyoba lagi.

Bantuin doain aja ya. Let’s hope for the best buat Emma! πŸ˜€

PS. Kalo pengen tau Emma nyanyinya gimana pas audisi yang acapella, silakan liat video yang terakhir di Instagramnya ya (@maleaemma). Itu video pas dia lagi latian di rumah. πŸ˜€ Jangan lupa juga follow IG Emma dan subscribe Youtube (klik disini) nya juga! πŸ˜€

Iklan