Home Sweet Home Part 4

Hari Senin kemaren ini kita resmi pindah ke rumah baru! πŸ˜€

Setelah 1.5 tahun nyari rumah yang lebih gedean, yang punya 3 kamar biar Emma bisa punya kamar sendiri. πŸ˜€ Iya, 1.5 tahun gak dapet-dapet karena selalu kalah bidding. Pasaran properti emang lagi gila-gilaan belakangan ini disini. Harganya luar biasa tinggi dan orang-orang pada berani beli jauh lebih tinggi dari harga jualnya. Pake cash pula. Entah mereka dapet pohon duit dari mana ya? πŸ˜›

Kriteria nyari rumah kita adalah… 1. Yang pasti harus punya 3 kamar tidur. 2. Kalo bisa punya 3 kamar mandi (biar gak rebutan soalnya semua jam nyetor paginya barengan! :P). 3. Lokasinya harus tetep deket sama rumah lama karena itu lokasi ideal banget dimana deket kantor gua dan sekolah anak-anak (kita emang gak berniat pindah sekolah). 4. Kondisi ready to move in (males renovasi). 5. Kalo bisa yang garasinya nyambung (jadi kalo bisa ya single house atau paling gak townhome).

Kriteria nomor 3 dan 5 ini konflik banget. Di daerah yang kita mau tuh kita gak bisa afford single house atau townhome, at all! Jadi akhirnya kriteria nomor 5 terpaksa dicoret.

Ternyata walaupun kriteria 5 dicoret, kriteria 3 dan 4 juga konflik. Yang ready to move in di lokasi yang kita mau tuh juga gak ada yang affordable. Harga jual awalnya sih mungkin masih masuk budget tapi begitu kita masukin offer langsung kalah sama orang lain yang, kayak tadi gua bilang, kayaknya pada punya pohon duit!

Akhirnya kriteria 3 harus dicoret. Gak bener-bener dicoret tapi kita nyoba nyari yang rada jauhan dikit lah…

Dan awal tahun kemaren (deket-deket Imlek) kita ngeliat condo ini. 10 menit lebih jauh dari condo kita yang lama. Gedungnya tua. Tapi pas kita masuk unitnya, kita berempat langsung pada seneng! Rasanya enak aja gitu.

Berhubung emang kita nyarinya rumah-rumah bekas (kalo yang brand new construction sih amat sangat gak affordable lagi hehe :P), jadi penting banget kalo kamar mandinya gak jijik ya. Gak enak banget kan kalo jijik sama kamar mandi sendiri. πŸ˜› Nah kamar mandi utamanya tuh kayak gini nih (poto nyomot dari listing website nya berhubung sekarang masih berantakan dengan barang bergeletakan dimana-mana :P)…

Gua ama anak-anak langsung norak. Berasa kayak di hotel kalo menurut kita. Hahaha. Gede banget kamar mandinya! Double sinks, bathtub nya terpisah dari ruang shower nya (ruang shower nya di sebelah kiri wastafel, berhadapan sama toilet). Kamar mandi lainnya walaupun gak segede gini tapi materialnya sama. Suka! πŸ˜€

Condo ini ternyata jarang ditempatin. Yang punya itu punya rumah di tempat lain jadi mereka pake condo ini kayak weekend home aja. Jadi walaupun bukan yang baru gress abis direnovasi tapi gak keliatan dekil gitu.

Condo nya gak gede-gede amat (cuma beda 30 meter persegi dari yang lama) tapi ada 3 kamar tidur dan masing-masing kamar ada kamar mandi dalemnya! Dapurnya emang gak model terbuka yang gede gitu jadi jelas bukan dapur impian Esther tapi dia ok-ok aja karena at least dapurnya lebih gede dibanding condo yang lama. Yang gua sayangkan cuma living room sama dining room nya yang kekecilan kalo menurut gua gara-gara kamar tidur dan kamar mandi utamanya kegedean. πŸ˜›

Tapi ya emang gak ada yang sempurna kan…

Masalahnya balik lagi harganya gak masuk budget! πŸ˜›

Nah disini nih yang kayaknya emang nyari rumah itu jodoh-jodohan. Condo ini pasang harga tinggi banget dan sudah di pasaran selama 3 bulan. Sementara condo lain tuh laku kayak kacang goreng. Dari 1.5 tahun kita house hunting, rata-rata mereka tuh setelah open house pas weekend trus belum nyampe seminggu udah laku. Paling lama kita liat tuh 2 minggu trus laku. Bahkan ada beberapa yang belum sampe open house udah langsung laku aja! Beneran lho ini gua gak bohong. Kita ada pernah 2 kali udah niat mau pergi open house, eh paginya dikasih tau kalo udah laku. Mampus! πŸ˜›

Jadi kok bisa ini ada condo yang di pasaran sampe 3 bulan?

Kemungkinan pertama adalah harganya ketinggian dan ditawar orang tapi penjualnya gak mau turun. Kemungkinan kedua adalah harganya ketinggian dan orang gak berani nawar. Kemungkinan ketiga emang dijagain sama Tuhan biar gak dibeli orang lain sampe kita ngeliat. πŸ˜€

Sementara kita yang emang udah berasa suka (dan merasa lebih jauh 10 menit masih tolerable lah), plus kita mulai desperado dan merasa nothing to lose, jadi kita asal masukin offer aja dengan harga (lumayan jauh) di bawah harga yang mereka minta. Kalo gak dikasih ya udah toh. πŸ˜›

Trus dikasih gak? Tentu tidak!

Tapi… gak ditolak juga! πŸ˜€

Mereka masih mau bikin open house lagi. Mau liat bakal ada yang ngasih offer selain kita gak. Dan ternyata gak ada. Menurut cerita agent nya, yang punya ini suami istri dan suaminya masih gak mau lepas tapi istrinya ngotot pokoknya suruh tanda tangan saat itu juga! Hahaha.

Jadi pertengahan bulan lalu akhirnya kita masuk escrow (proses jual beli). Mulai dah proses segala macem appraisal, inspection, loan application (yang mana minta dokumennya banyak banget), ini itu-ini itu, akhirnya tanggal 15 Maret kemaren kita resmi jadi pemilik yang baru! πŸ˜€

Sempet rada deg-deg-an karena mertua gua nyari tanggal bagus buat kita pindahan (simbol aja sih yang penting kita nyalain kompor dan masak disana) tuh tanggal 16 Maret dan waktu itu kita gak yakin banget kalo kita bisa resmi sebelum itu. Kita sempet tanya kalo belum kelar prosesnya boleh gak kita minta kuncinya buat masak doang, tapi dibilang gak boleh dikasih kunci kalo belum resmi jadi pemilik. Huhuhu. πŸ˜›

Eh ternyata persis sehari sebelumnya kita resmi juga jadi pemilik. πŸ˜€

Jadi hari Jumat tanggal 16 Maret itu kita masak-masak dan makan disana tapi belum pindah karena belum ada perabotan. Hari Sabtu-Minggu kita bolak-balik mindahin barang yang kita bisa pindahin sendiri pake minivan kita. Untung si Andrew sekarang udah gede ya bisa bantuin buat ngangkat-ngangkat barang! Ada temen dan sodara yang nawarin buat bantuin sih tapi kita gak enak ati lah nyusahin orang.

Hari Senin kita nyewa mover buat mindahin most of the stuff termasuk perabotan tentunya.

Dan resmi lah hari Senin itu kita pindahan dan tidur di condo baru for the first time! πŸ˜€

Gimana rasanya?

Masih norak aja! Anak-anak masih bilang berasa kayak nginep di hotel. Hahaha. Gua ama Esther norak sama double pane window nya. Kan condo kita yang lama tuh single pane ya jendelanya, jadi kalo ada angin tuh bisa kedengeran bunyinya dan bisa bergeter. Semalem tuh lagi angin kenceng banget tapi kita gak denger apa-apa sama sekali! Hahaha.

Trus karena kita kali ini di lantai 2, kita jadi suka sama pemandangan dari jendela bisa ngeliat pohon-pohon jauh ke depan gak kealingan gedung lain. Ini pemandangan matahari terbit dari jendela kamar pas baru bangun tidur pas hari kedua abis pindahan…

Emma sendiri masih tidur sama kita karena kamarnya masih berantakan. Ntar dah pelan-pelan ya si Emma dibiasain tidur sendiri. Target minggu ini adalah ngebuang semua kardus (total 28 kardus besar dan sekarang masih sisa 8 yang belum kebuka). Barang masih berantakan dimana-mana, ntar pelan-pelan lah baru dirapihin, yang penting gua gak pengen ada kardus lagi aja soalnya gua alergi banget sama kardus bikin bersin-bersin.

Jadi buat yang pada penasaran pengen house tour, ntar ya kalo udah beres baru gua foto-fotoin lagi. Kayaknya sih bakal masih lama… Huahahaha. πŸ˜›

Sekarang cuma foto sneak peek aja ya…. Ini foto kita berempat pertama kali di rumah baru sehari sebelum pindahan. Gua pikir foto dulu lah mumpung living room nya masih kosong… Hahaha.

Ini dia penampakan living room nya setelah pindahan! πŸ˜€

Ada yang mau bantuin kitaΒ unpacking? πŸ˜›

PS. Oh ya, buat yang kenal gua udah lama pasti tau ya kalo salah satu impian gua adalah tinggal di Beverly Hills? Nah condo kita ini lokasinya 100 meter (literally cuma setengah blok) dari Beverly Hills city limit! I think God is teasing me! πŸ˜›Β Gimana gak… Gua baru nyadar lho, pertama kali gua ke Beverly Hills (yang sudah jadi kota impian gua sejak jaman masih kuliah) itu tanggal 15 Maret 2008 (jadi persis 10 tahun sebelum kita resmi jadi pemilik condo yang sekarang) – klik disini deh. Well,Β we are not Beverly Hills residents yet but we are getting closer. Almost there! πŸ˜€

PS lagi. Silakan klik disini buat cerita Home Sweet Home lainnya ya: part 1, part 2, part 3

Iklan