#AEAEFranceTrip21 – Day 7-9: Paris – Part 1

Day 7 – Minggu, 11 Juli 2021

Kita naik pesawat jam 10 pagi dari Nice ke Paris dan berhubung gua orang parno, dari jam 7 kurang kita udah cabut dari hotel. Seperti yang gua cerita di depan hotel kita tinggal naik tram ke arah kiri. Begitu tram dateng langsung naik dong ya. Ternyata oh ternyata, tram yang ke arah kiri itu ada 2 macem. Ada yang ke arah airport, ada yang ke arah lain. Yeeee orang hotel nya kok gak ngasih tau!

Untung ada nenek-nenek Asia yang baik hati (FYI disana hampir gak ada orang Asia sama sekali ya), ngeliat kita bawa koper begitu banyak, dia tanya apa kita mau ke airport. Kita bilang iya. Dia bilang kita salah naik tram. Kudu turun disitu trus naik tram yang arah satunya. Haiyaaaa. Ya begini nih makanya mesti berangkat pagi-pagi just in case ada yang gak gak kayak gini. Mana jalanan disana tuh berbatu-batu jadi susah banget ngegeret koper-koper yang gede.

Anyway karena airport nya deket banget jadi ya tetep too early nyampe disana. Gak apa lah lebih baik kepagian daripada telat kan ya. Kita jadi masih bisa shopping souvenir, beli makanan buat makan siang, sempet ketemu sama sutradara film nya Emma yang lagi mau pulang LA juga jadi ngobrol bentar.

Naik pesawat dari Nice ke Paris tuh cuma sekitar sejam. Nyampe di airport karena masih nunggu jemputan kita makan dulu bekal yang kita beli dari airport di Nice. Oh ya, berhubung kita berempat dan banyak koper jadi temen gua bantuin untuk booking taxi G7 yang van. FYI aja nih G7 itu adalah merk taxi yang bisa dipercaya kalo di Paris, semacam BlueBird di Indo gitu. Kalo taxi-taxi lain katanya gak terlalu bisa dipercaya.

Trus entah karena Covid atau emang begitu disana, kalo naik taxi yang sedan, cuma bisa muat 3 orang. Kursi penumpang di sebelah supir mesti kosong. Begitu juga dengan Uber. Jadi kalo kita berempat kita mesti naik yang van. Dan kalo di airport mau nyari yang van yang mesti nunggu. Jadi lebih baik emang booking dulu online. Masalahnya kalo booking online tuh mesti bayar dimuka dan mereka cuma mau nunggu 15 menit di airport. Jadi misalnya kalo pesawat delay atau lama nunggu koper akhirnya lewat dari 15 menit ya mereka bakal tinggal dan duit kita angus. Makanya walaupun kita nyampe nya jam 11, tapi mikir kalo misalnya delay atau apa, jadi kita minta dijemput jam 12.30.

Dari airport ke hotel kita juga sebenernya bisa naik shuttle bus atau train tapi gua takut ribet sama bawaan kita yang segambreng. 😛

Supir taxi nya baik. Walaupun kalo kita liat di Google Maps, lebih cepet kalo mereka naik freeway aja all the way ke hotel kita tapi dia lewatin Eiffel Tower, Arc de Triomphe, gitu-gitu. Jadi seneng deh kita bisa liat-liat kota Paris yang ternyata emang cakep banget! Lucu jalanannya banyak yang bukan dari aspal tapi pake batu-batu gitu, jadi kalo naik mobil jadi begajulan (aduh apa ya kata-katanya yang bener?) yang mana itu karena jaman dulu kan pada naik kuda makanya jalanannya pake batu-batu dan sampe sekarang dibiarin begitu karena cakep. Duh seneng banget deh ngeliatnya. Norak abis emang, abis kan baru pertama kali ya dan dari dulu tuh gua pengen banget lho bisa ke Paris! 😀

Novotel Paris Centre Gare Montparnasse

Sebenernya idealnya kalo ke Paris tuh tinggal di tengah-tengah kota deket-deket Eiffel Tower situ situ tuh cakepnya luar biasa dan most of the time bisa jalan kaki kemana-mana. Tapi apa daya hotelnya mahal-mahal ya dan rata-rata kamarnya kecil-kecil cuma muat 2 orang gitu. Bisa $300-an buat kamar yang cuma muat 2 orang. Kalo kita berempat ya jadi mahal aje deh.

Jadi akhirnya kita bergeser ke area Gare Montparnasse yang adalah stasiun kereta gede disana. Sebenernya gak jauh-jauh amat sih dari pusat kota, paling sekitar 2 miles (3 km). Kalo mau jalan juga bisa mana pemandangan cakep-cakep tapi ya wasting time aja. Nah di Gare Montparnasse ini selain stasiun kereta, dia juga nyambung ke Metro. Metro adalah subway system di Paris. Gila ya infrastruktur di Paris itu luar biasa! Jadi di bawah tanah kota Paris itu ada berlapis-lapis jalur buat subway yang bisa membawa kita kemana pun di Paris. Awalnya emang kayaknya ngebingungin karena stasiunya banyak lorong-lorong dan semua orang jalannya cepet-cepet banget kayak dikejar setan. Tapi setelah kita ngerti, bener-bener enak dan nyaman banget naik Metro di Paris.

Btw kan orang Perancis itu pada slow ya, terliat dari kalo kita ke restoran yang selalu lama, tapi entah kenapa kalo di Metro mereka semua jalannya cepet cepet banget. Padahal ya itu Metro nya dateng bisa tiap 2-3 menit lho! Kalo ketinggalan juga cuma nunggu bentar udah dateng lagi! 😛

Balik ke hotelnya. Mirip-mirip modelnya sama Novotel di Nice. Kamarnya lebih kecil dikit. Dan yang super aneh, di bagian toilet nya (yang terpisah dari kamar mandi) disini gak dikasih wastafel! Lha jadi kalo abis kencing/pup trus kita mesti jalan ke kamar mandi buat cuci tangan. Aneh kan. Semalem disini sekitar $150-an. Not bad lah ya, apalagi kita nginep 6 malem disini.

Kecil kamarnya. Setelah kita buka 2 koper gede langsung penuh sesak, mau lewat juga susah. Haha.

Jardin du Luxembourg

Sekitar jam 3 sore, temen SMA gua, Widya, dateng ke hotel. Udah lama banget gua gak ketemuan sama Widya, udah 20 tahun an kali. Gile ya. Tapi ternyata masih sama orangnya dan Widya ini bener-bener nolongin kita banget selama kita disana.

My HS friend, Widya. 🙂

Pertama, dia ngajarin kita buat naik Metro. Jadi sore itu kita naik Metro buat pergi ke Jardin du Luxembourg.

Di Paris emang banyak banget garden (jardin) yang cakep-cakep gini, jadi kita pengen liat salah satunya. 😀 Asli itu garden nya gedeeee banget bukan main. Ini cuma salah satu sudut nya aja. Ada banyak banget hamparan rerumputan dengan bunga-bunga kayak gini, ada air mancur, ada kolam, dan patung-patung. Hari itu rame banget, secara hari Minggu sore ya, plus cuacanya lagi bagus (Paris lagi ujan-ujan mulu udah dari minggu-minggu sebelumnya dari yang gua cek di weather app) jadi banyak orang lagi duduk-duduk leyeh-leyeh sambil nemenin anak-anaknya main disana…

Chapel of Our Lady of the Miraculous Medal

Sebenernya hari itu kita gak terlalu ada rencana mau kemana-mana karena kan kita masih punya 6 hari disana, tapi Emma pengen banget ke kapel ini setelah denger ceritanya.

Jadi di abad ke-18, di Paris lagi ada pandemik Kolera, dimana banyak sekali orang mati. Suster Catherine dari kapel ini mendapatkan penampakan Bunda Maria yang mana bilang suruh dia bikin medal (liontin) dan bagiin ke orang-orang biar mereka bisa sembuh dan ternyata bener-bener mujizat, orang-orang yang punya medal ini jadi sembuh!

Jadi kita kesana, beli medal nya, trus ke kapel nya buat berdoa.

Di samping altar juga ada peti kaca dimana ada mayat nya suster Catherine yang setelah berabad-abad gak membusuk.

Pierre Hermes & Angelina

Oh ya pas lagi jalan-jalan gitu kita sempet mampir ke Pierre Hermes karena katanya macaron nya paling enak, lebih enak dari Ladure dan beli coklat di Angelina yang juga katanya enak banget.

Macarons nya Pierre Hermes emang enak tapi ya gak beda ama Ladure atau tempat-tempat macarons lain di LA dan harganya ini lumayan mahal. Kalo menurut Esther dan Emma sih lebih enak, tapi lidah gua emang kurang bisa ngebedain kali ya kalo makanan model begini jadi menurut gua sama aja. Hahaha.

Apalagi pas makan coklat di Angelina, ya sama aja ama coklat dimana-mana. Hahaha. Mendingan beli KitKat kalo gua. 😛

Yang lucu di Angelina itu terkenal minuman hot chocolate nya, jadi kita beli 1 botol pikiran buat diminum sambil jalan. Pas kita keluar lagi mau buka botolnya, pegawai toko nya cepet-cepet lari keluar nyamperin kita ngasih tau kalo itu coklat di botol gak ready to drink. Itu coklat nya solid jadi mesti direndem di air panas dulu baru bisa diminum. Haiya! Ribet aje ya. Akhirnya di hotel juga kita gak bisa minum jadi kita bawa pulang ke LA nih dan sampe sekarang belum diminum juga. Huahaha.

Oh ya di Paris itu banyak banet toko coklat dan macarons dan pastries. Jalan dikit pasti ada toko-toko beginian. Bener-bener yang ada dimana-mana gitu semacem kayak warung kelontong di Indo yang dimana-mana ada. Hahaha. Gak heran sih, gua punya temen orang Perancis yang setiap malem mesti makan coklat. Hahaha.

Sanukiya

Sejak nyampe Paris sebenernya si Emma udah berasa mulai gak enak. Pas naik Metro mabok banget tapi gua kirain karena emang Metro nya penuh dan pengap ya. Trus perutnya gak enak. Kirain dia sakit maag berhubung emang sejak liburan ini jam makan kita rada kacau apalagi pas hari premiere di Cannes Film Festival kan kita baru dinner jam 10 malem tuh! Trus abis dari kapel kita tanya dia pengen makan apa, dia bilang pengen makan udon. Haiya ke Paris kok makan udon. Anyway Andrew nyari tempat makan udon deket sana dan nemu Sanukiya ini. Ternyata jalannya lumayan jauh, tapi worth it.

Emma kita pesenin udon polos, Esther ama Andrew mesen udon pake kaarage dan gua mesen bukkamo yang adalah udon pake daging bebek. Jadi daging bebek nya slices gitu model kayak casiu di ramen. Tebel tapi empuk dan meleleh di lidah. Trus kuahnya dipakein telor setengah matang yang bikin rasanya jadi enak banget. Asli gua gak nyangka kalo ternyata setelah hidup selama 40 tahun lebih, gua menemukan udon paling enak yang gua pernah makan tuh di Paris! 😛

Kaarage udon
Bukkamo udon yang gua tahbiskan sebagai udon terenak yang pernah gua makan!

Gila nulis begini aja bikin gua ngiler lagi. Hahaha.

Anyway pas lagi makan si Emma semakin lemes dan kita pegang badannya panas. Kita kasih Tylenol trus abis itu ya balik hotel deh.

Malemnya si Emma tambah panas sampe 39 derajat. Panas banget kalo dipegang. Dia juga berasa muka nya kayak panas bukan main. Trus perutnya tambah sakit dan mulai diare.

Hiks. Paling sedih kalo lagi liburan trus anak sakit ya! Belum lagi takut kalo sampe amit-amit kena Covid kan! Tapi ya kayaknya karena dia kecapean banget pas di Festival kan seharian tuh acaranya sampe jam 1 pagi, plus dia makannya dikit banget (dia kalo nervous gak bisa makan) trus makan malem nya telat banget jadi udah pasti masuk angin ya.

Day 8 – Senin, 12 Juli 2021

Pagi ini harusnya kita pergi ke Louvre museum tapi berhubung Emma masih sakit jadi ya mesti dibatalin. Widya udah beliin tiket buat kita karena takut rame kalo langsung dateng kesana jadi dia juga yang bantuin kita buat ngontek Louvre minta dimundurin tiket kita ke tanggal 15 Juli.

Seharian itu si Emma lemes banget dan panas nya tinggi terus walaupun udah dikasih Tylenol, plus diare nya tambah sering. Pagi itu juga Paris ujan on and off jadi kita gak ernacana kemana-mana deh. Gua ama Andrew cuma keluar nyari makan siang. Dan berhubung Emma lagi gak enak badan dan diare pula jadi kita nyari… nasi putih! Hahaha.

Ke Paris jadinya makan makanan Asia mulu. 😛

Deket hotel kita itu sebenernya ada banyak sekali restoran. Dan di Paris itu ada restoran Chinese fast food gitu yang modelnya mirip-mirip dan salah satu nya gak jauh dari hotel. Dari hari pertama gua lewat udah mupeng soalnya ada dimsum! Hahaha. Gua kan orangnya gila somay ya. Jadi ngeliat ada somay di etalase nya bikin langsung pengen. Apalagi kita emang udah eneg banget makan pizza dan pasta dkk, jadi back to comfort food. 😀

Jadi disitu kita milih mau makanan apa aja, pake container size apa, trus ditimbang. Harganya per berat gitu. Trus nanti ama mereka dipanasin pake microwave. Kita mesen somay, hakaw, dumplings, nasi goreng, mie goreng, sayur, pork ribs, apa lagi ya. Pokoknya macem-macem deh. Dan murmer. Total sekitar $25-an. Gile bener. Soalnya makanan di Perancis itu lumayan mahal menurut gua. Paling murah buat berempat tuh sekitar $70-an, rata-rata lebih dari itu.

Trus abis makan siang, cuacanya udah gak ujan lagi, gua ama Andrew cabut ketemuan ama Widya sementara Emma dan Esther tidur siang.

Palais Garnier

Kita siang itu emang udah punya tiket buat masuk ke Palais Garnier. Pikiran kalo sampe gak bisa di reschedule ya at least gua ama Andrew udah pake jadi yang angus tiket nya Esther aja (si Emma gratis). Ternyata di Palais Garnier ini gak se-strict Louvre. Tiketnya bisa dipake kapan aja selama setahun, gak masalah tanggal dan jam nya. Plus emang gak rame-rame amat sih jadi sebenernya beli tiket langsung disana juga bisa aja. 😀

Palais Garnier ini adalah gedung opera tertua di Paris (CMIIW). Gile gedungnya bagus luar biasa. Dari luar aja udah keliatan banyak ukir-ukiran nya yang kalo diperhatiin tuh detil banget lho!

Btw, jangan bingung ya kalo foto-fotonya ada Esther dan Emma. Mereka akhirnya pergi ke Palais Garnier juga on later day, jadi foto-fotonya gua gabungin disini aja mumpung lagi ngomongin Palais Garnier kan… 😀

Tampak depan
Tampak belakang samping, tempat kita masuknya darisini.

Begitu masuk tuh gak langsung masuk ke teater nya tapi ada tangga gede banget dan again penuh dengan ukiran-ukiran dan patung patung yang bikin kita ngeliatnya ternganga dah. Trus ada ruangan resepsi yang ceiling nya penuh lukisan dan ukiran. Kata Widya, setaun sekali ada royal ball disini, yang mana yang dateng adalah orang-orang super kaya. Trus ada ruangan perpustakaan, ada ruangan-ruangan lain yang gua kurang jelas apa aja. Tapi semuanya penuh dengan ukir-ukiran dan patung-patung. Oh ya ada satu ruangan yang penuh dengan patung-patung para penyair dan penyanyi opera terkenal di masa-masa lalu gitu. Asli bagus luar biasa.

Trus kita bisa masuk juga ke teater nya lewat salah satu balkoni nya. Nah teater Palais Garnier ini terkenal dengan legenda Phantom of the Opera (yang sampe dibikin jadi Broadway musical itu). Jadi sebelum mati, si phantom itu selalu duduk di balcony nomor 5 (maap kalo gua salah, males Google lagi). Jadi dari pintunya ditandain tuh kalo itu tempat duduknya si phantom. Hehehe.

Lama juga kita disana karena Widya dengan baik hatinya ngejelasin ke kita satu demi satu dan juga ceritain sejarah-sejarah Paris. Gile gua sampe takjub sama pengetahuan dia tentang sejarah Paris. Emang sih dia udah 20 tahun tinggal di Paris, tapi gua juga udah 14 tahun tinggal di LA tapi kayaknya kalo ada yang tanya sejarah LA gua gak tau juga. Hahaha. 😛

Trus dari sana sempet beli es krim gelato tapi ternyata gak seenak yang di Nice. Trus kita ke apotek buat beliin obat sakit maag dan mencret buat si Emma karena obat yang kita bawa udah mau abis, trus beli dinner. Nah si Emma minta dibeliin udon jadi Widya ngajak kita ke area tempat restoran Jepang. Awal nyampe udah ngeliat restoran jual udon tapi karena masih banyak restoran jadi kita ngiter dulu. Ngiter-ngiter sampe lama dan sempet rada nyasar ternyata gak ada lagi yang jualan udon, adanya ramen. Ya udah lah balik ke restoran yang pertama kita liat disana. Btw kenapa gak ke Sanukiya aja? Karena rada jauh. Kalo gak jauh sih udah pasti ke Sanukiya. 😛

Akhirnya udah muter-muter dan balik ke restoran yang jual udon, eh dia bilang kalo buat dibawa pulang gak bisa pesen udon. Walaupun kita bilang dipisah aja kuahnya, tetep keukeuh gak bisa. Aneh gak? Masalahnya disitu dia jual ramen dan kalo ramen boleh kita beli bawa pulang. Aneh bin ajaib. 😛

Ya udah kita beli ramen, beli nasi curry tempura sama nasi teriyaki. Lumayan lah. Not bad.

Malem itu si Emma masih panas dan sakit perut nya tambah parah. Diare nya juga masih sering.

Day 9 – Selasa, 13 Juli 2021

Pagi nya si Emma masih panas tapi trus abis itu turun. Sakit perutnya mendingan tapi masih ada. Diare juga masih. Anaknya udah mulai ada semangat. Kita berasa ini dia kena stomach flu.

Berhubung hari itu ternyata ujan seharian, jadi gua ama Andrew pun males pergi. Kita hari itu istirahat aja lah. Si Widya dengan baik hatinya nyari tau obat stomach flu lewat website Vidal. Jadi ternyata di Perancis itu ada website yang dimana lu bisa search berdasarkan gejala sakitnya trus nanti dikasih tau obat apa yang cocok dan kontra indikasi nya apa. Kayaknya karena dokter disana kan gratis ya, jadi mereka sediain informasi kayak gitu supaya kalo cuma sakit-sakit yang remeh orang gak usah ke dokter.

Si Widya bilang dia punya persediaan obat-obatan buat stomach flu yang buat anak-anak karena dia punya anak umur 7 tahun. Jadi pagi itu si Widya dateng ke hotel kita buat nganterin obat (siang nya dia emang udah mau keluar kota bareng keluarganya jadi pagi itu terakhir ketemu Widya). Dia jelasin masing-masing obat buat apa, penggunaannya gimana, dll. Duh si Widya ini udah selain jadi tour guide juga jadi dokter buat kita. Hahaha.

Trus siang itu gua ama Esther yang jalan keluar nyari makan. Again nyari restoran Chinese buat beliin si Emma mie polos. Enak juga. Trus sore nya gua ama Andrew yang keluar nyari makan dan jatohnya beli restoran Chinese lagi. Huahaha. Ujan nya tambah sore tambah kenceng, sepatu gua model kain rajutan gitu sampe basah kuyup. Payung gua beberapa kali sampe kebalik gara-gara ujan angin nya kenceng banget. Sekalian juga kita beli kue kecil buat Emma tiup lilin besok dan beliin si Emma kado kecil.

Kasian si Emma mau ulang tahun malah sakit. Tapi ya dipikir-pikir Tuhan itu emang udah ngatur semuanya ya. Ya walaupun idealnya gak ada yang sakit, tapi kalo emang mesti sakit ya mending pas udah di Paris karena ada Widya yang bisa bantuin kita (dan waktu itu Widya masih di Paris pula, belum pergi liburan ama keluarganya). Plus pas Emma sakit itu hari hari nya emang lagi ujan (apalagi yang hari ini kan ujannya luar biasa gede) jadi kalo kita mau jalan juga bakal ribet banget pasti.

Dan walaupun tadinya perkiraan cuacanya tuh bakal ujan terus tiap hari selama kita seminggu disana, ternyata besok-besoknya (pas emang Emma udah sembuh dan kita bisa jalan) gak ujan sama sekali lho. Kering. Gak setitik pun ada air ujan walaupun mendung terus. Aneh ya!

Kayak udah diatur ama Tuhan, pas lagi ujan si Emma disuruh di hotel aja buat istirahat. Dan the rest of our vacation dibikin cuacanya bener-bener kering! Luar biasa emang kalo dipikir-pikir semuanya kok bisa jatohnya pas. 😀

Anyway, obat nya Widya ternyata manjur. Si Emma berangsur-angsur membaik. Malem itu juga napsu makannya udah mulai balik. Udah jadi kayak orang kelaperan. Diare nya masih ada tapi lebih menjarang. Sakit perutnya masih ada tapi bisa ditahan. Anaknya udah semangat dan mulai ceria lagi. Dan gak demam lagi sama sekali!

Canelé at the La Toque Cuivrée

Oh ya sebagai penutup, malem itu pertama kalinya kita nyobain canelé . Jadi ini cici gua yang ngasih tau Andrew katanya enak. Kebetulan toko nya ada di stasiun di belakang hotel yang mana kita selalu lewat kalo abis naik Metro. Modelnya kayak bundt cake dan gak keliatan menarik sama sekali.

Ternyata… enak banget sodara sodara!

Ini defini dari Wikipedia: A canelé is a small French pastry flavored with rum and vanilla with a soft and tender custard center and a dark, thick caramelized crust.

Beneran lho enak banget. Besok-besoknya tiap malem kita selalu beli canelé ini buat dimakan di hotel setelah kita jalan seharian. Hehehe. Sekarang kita semua jadi kangen deh makan canelé !