#AEAEFranceTrip21 – Day 10-12: Paris – Part 2

Day 10 – Rabu, 14 Juli 2021

Happy Birthday Emma bear! Gak berasa ya Emma udah 10 tahun aja (klik sini buat baca cerita pas Emma lahir). Moga-moga selalu sehat, panjang umur, jadi anak yang baik, tambah pinter, dan tambah sukses! Mommy, daddy and Andrew love you very much! πŸ™‚

Puji Tuhan, hari itu si Emma udah baikan. Dan rencananya hari itu adalah pergi ke Eiffel Tower.

Tau gak sih, awal tahun ini si Emma ada bilang ke kita kalo dia pengen lho bisa ngerayain ulang tahun di Eiffel Tower. Waktu itu kita belum tau tentang Cannes dll. Trus tiba-tiba Cannes yang di tahun tahun sebelumnya selalu diadakan bulan Mei, ditunda ke bulan awal Juli. Trus tiba-tiba film nya si Emma yang udah lama gak keluar-keluar terpilih untuk premiere di Cannes (klik disini). Trus ternyata premiere nya tanggal 8 Juli jadi pas banget abis itu kita bisa ke Paris pas si Emma ulang tahun (festivalnya kan dari tanggal 6-17 Juli, kalo premiere nya ternyata tanggal 14 atau 15 misalnya kan kita gak bisa ngerayain ultahnya di Paris :D). Trus bisa-bisanya Emma sakit trus udah sembuh pas hari ulang tahunnya. So off we go to Eiffel Tower today! πŸ˜€

Lucu ya kalo dipikir-pikir bisa semuanya kayak dibikin pas dan lancar gitu sama Tuhan!

Paginya si Emma tiup lilin dulu pake kue yang kita beli kemaren sore. Kue coklat dan enak banget. Tapi berhubung Emma baru sembuh dari stomach flu jadi dia gak boleh makan. Mupeng banget dia secara dia kan penggemar coklat banget ya. Tapi ya daripada sakit lagi kan… πŸ˜€

Trus gua ama Andrew keluar beli sarapan di… McD! Huahaha. Mau nyobain aja kalo McD disana gimana. Kita beli breakfast sandwich nya gitu yang mana ternyata… gak enak! Trus McD disana juga jual macaron lho! Murah pula cuma EUR 1.90 dapet 2 (bandingkan dengan Pierre Hermes yang harganya EUR 2.90 dapet 1). Jadi gua nyobain, siapa tau kalo ternyata di Paris semua macaron rasanya sama. Dan ternyata… gak sama at all! Macaron nya McD asli gak enak banget. Huahaha. πŸ˜›

Siangnya, once again kita beli… Chinese food! Huahaha. Beli mie kan Emma lagi ulang tahun mesti makan mie ya. Hehe. Sumpah dah ini terakhir kalinya kita beli Chinese food disini. Tadinya Esther udah bilang mau beli makanan Perancis di restoran sebrang hotel aja, tapi berhubung mau makan di hotel gua bilang kalo makanan Perancis kayaknya gak enak kalo gak dimakan langsung di resto nya kan. πŸ˜€

Eiffel Tower

Berhubung gua takut si Emma mabok kalo naik Metro jadi kita naik Uber aja buat ke Eiffel Tower nya. Kemaren pas gua ngecek kalo naik Uber yang van ke Eiffel Tower tuh sekitar EUR 20, eh pagi itu jadi $25, kok tambah naik. Eh entah gimana, pas akhirnya gua beneran pesen jadi EUR 17! Hahaha.

Btw tanggal 14 Juli itu adalah Bastille Day, hari kemerdekaan Perancis. Katanya biasanya orang-orang bakal keluar semua dan dimana-mana bakal penuh. Tapi karena lagi pandemik jadi ya walaupun tetep rame banyak orang keluar tapi gak yang sampe penuh sesak gimana gitu. Dan menurut temen-temen yang udah pernah ke Paris, biasanya Paris itu kalo lagi musim liburan penuh sesak dengan turis China tapi berhubung China di-banned, jadi gak ada satu pun turis China! Ngeliat orang Asia kalo pas lagi jalan-jalan gitu bisa diitung pake jari dari 1 tangan.

Eiffel Tower ya rame. Banyak turis yang poto-poto tapi ya untungnya gak sampe terlalu berjubel ya. Sayangnya karena lagi konstruksi kita gak bisa naik ke atas. Taman nya pun banyak yang ditutup karena mereka lagi siap-siap mau ada konser dan kembang api pas malemnya.

Selfie with the birthday girl in front of the Eiffel Tower!

Tapi kita emang udah plan mau foto-fotonya dan mengagumi Eiffel Tower nya dari sebrang sungai. Dari yang kita dikasih tau, kalo mau foto Eiffel Tower yang bagus itu dari Trocadero (yang mana ternyata tutup) atau dari port Debilly. Jadi kita ke port Debilly. Tinggal nyebrang aja dari jembatan trus turun ke bawah ke sungai nya. Dan walaupun di atas tuh banyak orang, tapi somehow gak banyak yang turun ke bawah. Jadi asik deh poto-potonya. Hahaha.

Foto ini yang terpilih jadi foto yang di frame di rumah! πŸ˜€

Oh ya disini juga kita janjian ketemuan ama sepupu gua yang mana gua terakhir ketemu tuh pas kita masih SD dan masih tinggal di Surabaya, berarti udah 30 tahun lebih kita gak ketemuan! Gile bener ya. Hahaha.

With my cousin.

Sepupu gua ini udah 14 tahun tinggal di Paris dan dia kerja di restoran. Jadi pas kita ajak ketemuan pas Bastille Day karena restorannya tutup jadi dia libur. πŸ˜€

Udah puas poto poto dan mengagumi Eiffel Tower yang emang asli keren banget kalo diliat dengan mata kepala sendiri ya, kita trus jalan ke Arc de Triomphe. Dibilang jauh banget ya gak, tapi bukan yang super deket juga. Si Emma kadang minta duduk kalo perutnya lagi gak enak. Untungnya di Paris itu ada banyak bangku ya dimana-mana.

Sir Winston

Trus kita ngelewatin cafe Sir Winston ini jadi pikiran mau duduk dan nge-dessert dulu. Apa daya karena bukan jam makan, mereka gak ada serve any food! Not even dessert! Cuma ada minuman doang. Aneh ya. πŸ˜› Sepupu gua ngomong pake bahasa Perancis minta tolong lah cariin ada roti apa kek biar si Emma bisa ngemil. Trus akhirnya dia kasih juga beberapa macem pastries yang mana ternyata enak enak! πŸ˜€

Arc de Triomphe

Kalo ke Paris ya landmark yang terkenal selain Eiffel Tower ya Arc de Triomphe ini ya. Arc ini setinggi 50 meter dibangun di abad ke-18. Arc ini letaknya di tengah-tengah persimpangan yang menyambungkan 12 jalanan! Jadi kebayang gimana ramenya itu persimpangan ya. Plus gak ada jalurnya, jadi semua mobil bisa nyelip-nyelip seenak jidat. Kata si Widya, karena persimpangan ini paling kacau dan bikin jadi sering ada tabrakan, jadi kalo sampe ada tabrakan mobil asuransinya langsung ganti aja gak pake diselidiki siapa yang salah. Karena emang gak bisa tau siapa yang salah. Hahaha.

Kita potonya kudu nyebrang ke median jalan gitu yang mana cuma digambar pembatas nya di jalanan jadi kita kudu poto cepet-cepet karena serem juga ya kalo ada yang nyerempet. Untungnya pas kita poto pas jalanan tiba-tiba lagi sepi ya, gua juga gak perhatiin lho, sampe pas gua post fotonya di IG gua dan Emma, ada beberapa yang komen bilang kok sepi banget disana karena biasa selalu penuh mobil. Hahaha. I guess, we took the pictures at the right time? πŸ˜€

Bisa pas kosong begini ini jalanan! Kanan kiri dan belakang kita itu jalanan mobil semua lho!

Kita masuk juga ke tengah-tengah Arc nya lewat bawah. Sebenernya kalo mau naik sampe ke atas juga bisa tapi selain mesti bayar, kita liat ngantre nya panjang banget plus si Emma udah mulai cape jadi kita puas liat dari bawah aja.

Abis dari Arc de Triomphe, tadinya masih mau hang out ama sepupu gua tapi berhubung Emma jadi cape ya kita misah deh. Kita balik ke hotel aja. Sempet mau naik Uber tapi kok jadi mahal banget ya sampe hampir EUR 50! Akhirnya kita naik Metro dan puji Tuhan si Emma udah gak mabok lagi. πŸ˜€

Kita balik hotel ngaso-ngaso bentar. Oh ya ama sepupu gua kita (Emma sebenernya karena buat dia ultah tapi kita belum berani ngasih Emma makan yang gimana-gimana) dikasih dessert yang creamy dan pake meringue gitu. Sorry gak ke foto dan gua lupa namanya apa, tapi asli enak banget! πŸ˜€

La Belle Epoque

Yes, kita udah berjanji gak makan Chinese lagi! Hahaha. Jadi kita pergi ke restoran Perancis persis di sebrang hotel. Kebetulan si Emma emang pengen makan pasta (pasta polos yang cuma direbus pake butter, asli ini bukan cuma karena dia lagi diare tapi emang dia deman makan pasta polos begini :P).

Buat appetizer kita mesen escargot, trus gua ama Esther masing-masing mesen duck confit, Andrew mesen steak.

Dan surprisingly si Emma dan Andrew (kalo Andrew gak heran sih) suka banget sama escargot. Sukanya yang sampe suka banget gitu jadi minta mulu sampe sekarang! Hahaha.

Seneng sih ngeliat si Emma udah napsu makan lagi! πŸ˜€

Day 11 – Kamis, 15 Juli 2021

MusΓ©e du Louvre

Pagi ini kita kudu ke Louvre karena udah ada tiket buat jam 9. Kita nyampe sana jam 9 kurang udah ngantri buat yang mau masuk. Antrian dibagi 2, buat yang punya tiket jam 9 dan yang punya tiket jam 9.30. Jelas yang antrian jam 9 lebih panjang, tapi gak lama-lama amat kok nunggunya sampe masuk. Jadi buat ke Louvre emang mesti beli tiket dulu ya jangan langsung dateng ke sana karena gak bisa langsung dapet jam pas lu dateng!

Gua pengen ke Louvre cuma karena penasaran liat Mona Lisa dan juga karena baca Da Vinci Code. Hehe. Tapi gua gak nyangka lho kalo bangunan Louvre ini gedenya luar biasa! Kata si Widya, kalo bener-bener mau ngeliatin semua bisa seharian disono. Ya gak heran sih.

Bangunannya asli keren karena bangunan yang luar biasa gede itu kan bangunan kuno ya yang penuh ukiran ukiran tapi di tengah-tengahnya ada piramid kaca yang modern. Jadi kontras banget antara unsur klasik dan modern nya.

Kita cuma ke wing Denon doang dimana si Mona Lisa bersemayam (disana ada 3 wings). Disini bukan lukisan doang tapi juga ada patung-patung. Walaupun pengunjung nya banyak tapi berhubung emang museum nya luar biasa gede (dan langit-langit nya tinggi luar biasa) jadi gak berasa penuh ya. Kalo yang suka art pasti suka banget disini. Kita sih bukan penggemar art jadi ya liat-liat aja.

Cuma lukisan Mona Lisa yang dikasih pembatas (jadi kita gak bisa ngeliat sampe deket banget) dan ada jalur antriannya gitu.

Trus ya udah, udah puas bisa liat Mona Lisa pake mata kepala gua sendiri ya udah seneng. Walaupun ternyata kecil banget ya. Hahaha. Nah mau keluarnya juga susyeh ternyata ya. Berhubung again gedungnya luar biasa gedenya, mau keluar kok gak keluar-keluar. Hahaha. Nyampe keluar ternyata udah di sudut yang mana tau, akhirnya kita jalan balik lagi ke piramid nya buat poto-poto dulu sebelum cabut dari sana.

Di belakang kita keliatan ya itu antrian yang mau masuk.
Keren dan gede banget bangunannya!

Acara selanjutnya adalah… covid test!

Yup ini syarat mutlak buat siapa saja yang mau ke US including buat kita yang emang tinggal di US, mesti test covid (PCR atau antigen) dalam 72 jam sebelum departure. Untungnya di Paris tuh ya apotik ada dimana-mana. Asli lho selain di Paris itu banyak banget toko coklat dan macarons, juga ada banyak apotik. Kata temen gua yang orang Perancis, orang di Perancis emang sangat suka beli obat jadi apotek itu ada banyak sekali disana. Dan semua bisa test antigen plus murah pula EUR 35 per orang (bandingin di LA $100 per orang!). Deg-deg-an deh takut kalo amit-amit ada yang positif kita gak bisa pulang dong! Untungnya setelah ditunggu 15 menit hasilnya keluar negatif! πŸ˜€

Jadi test nya pake test kit gitu kayak test pack. Kalo garis nya satu negatif, kalo dua positif. Kayak alat test hamil. Hahaha. Tapi kalo kita do it di apotek, mereka keluarin surat dengan barcode jadi nanti di airport pas di cek mereka tinggal scan barcode nya gitu.

Trus kelar test udah jam 12 lewat jadi kita makan siang di… Sanukiya! Yay! Karena Sanukiya kan gak jauh dair Louvre jadi kita bersepakat untuk kesana lagi. Asli enak luar biasa! Puas banget setiap abis makan di Sanukiya. Hahaha.

Pont Alexandre III

Trus udah kenyang makan kita jalan ke jembatan Pont Alexandre III ini karena jembatannya cakep banget! Banyak ukiran-ukiran emas gitu. Dan bisa liat menara Eiffel dari kejauhan juga.

Le Zimmer

Kita sempet jalan ke Champs-Γ‰lysΓ©es tapi berhubung jauh dan kurang napsu shopping akhirnya kita naik Metro ke arah Sainte Chapelle (tujuan kita berikutnya). Pas sebelum nyampe Sainte Chapelle, kita mampir dulu buat nge-dessert.

Jadi di Paris itu ada banyak banget bistro-bistro gitu, jadi restoran yang mana selain ada meja meja di dalam tapi juga ada meja-meja di luar. Trus pake kursi-kursi rotan gitu. Kalo kalian nonton Emily in Paris di Netflix pasti tau ya maksud gua gimana. Pengen tuh kan duduk-duduk di bistro-bistro kayak gitu ya. Hahaha.

Jadi pas kita lewat Le Zimmer ini trus kita ya kesitu dulu deh. Untungnya gak kayak Sir Winston, disini mereka jual dessert! Yay!

Gua ama Andrew sharing gelato ice cream white chocolate sama rasa kopi, sementara Emma dan Esther sharing gelato sorbet. Dan enak-enak! Terutama es krim nya ya enak banget!

Sainte Chapelle

Trus udah abis makan es krim kita jalan dikit ke Sainte Chapelle yang mana adalah kapel yang terkenal karena penuh dengan jendela mozaik. Kapel nya kecil tapi cakep banget!

CathΓ©drale Notre-Dame de Paris

Trus dari sana kita jalan ke gereja katedral Notre-Dame yang terkenal itu (remember film Hunchback of Notre Dame?). Sayangnya karena abis kebakaran waktu itu jadi sampe sekarang mereka masih tutup karena masih kontruksi. Jadi kita gak bisa masuk, cuma bisa poto dari luar. Trus kita duduk-duduk bentar disono karena restoran yang kita mau pergi baru buka jam 6.30.

Mirama

Eh tadi gua bilang udah gak mau makan Chinese lagi ya? Maap deh… kita masih makan Chinese lagi. Hahaha. Tapi ini bukan sekedar sembarang resto Chinese. Resto Mirama ini terkenal enaknya. Dikasih tau temen dan sepupu gua juga bilang kalo resto ini terkenal enak.

Kita mesen pangsit udang, nasi bebek, nasi crispy pork belly dan tahu pake daging kepiting.

Enak sih tapi bukan yang sampe gimana banget gitu lah. Menurut gua sama aja ama di LA. πŸ˜€

Ok beneran abis ini gak makan Chinese lagi. Hahaha.

Day 12 – Jumat, 16 Juli 2021

Galeries Lafayette

Pagi ini Esther dan Emma pergi ke Palais Garnier jadi gua ama Andrew shopping di daerah sana karena disana ada banyak toko-toko kayak Zara dan H&M gitu dan mereka lagi pada sale. Trus berhubung gua kebelet kencing akhirny akita masuk ke Galeries Lafayette yang adalah department store terkenal disana. Gedungnya once again gedung kuno yang kubah nya keren banget.

Department store ini upscale gitu jadi isinya ya toko-toko bermerk kayak Gucci dan LV. Dikasih tau kalo WC nya di lantai 6 jadi kita langsung kesana dan gua liat dari lantai 6 ada tangga buat ke rooftop. Akhirnya kita naik kesana ternyata bisa liat Paris dari atas! Keren banget view nya. Trus disediain kursi-kursi buat selonjoran disana. Enak dah hang out disitu. Hehehe.

Si Esther dan Emma kelar dari Garnier, kita suruh mereka nyamperin kita ke Galeris Lafayette trus karena udah laper banget kita makan di food court disana. Andrew mesen burger steak, gua, Esther dan Emma sharing fish and chips dan roasted chicken. Biasa aja lah makanannya tapi murah banget. Apalagi karena ada Emma jadi roasted chicken nya dianggap kids meal yang mana porsi nya tetep sama kayak porsi orang gede, dikasih minum dan es krim dan harganya cuma EUR 4.50 kalo gak salah.

Trus kita sempet liat-liat di sana. Beli teh merk Mariage FrΓ¨res yang emang terkenal di sana. Trus kita lanjut ke toko mainan yang udah diincer sama Emma sejak sebelum kita berangkat ke Perancis. Jadi di Paris ada toko mainan gede yang ada section Harry Potter nya. Si Emma kan lagi ngefans berat sama Harry Potter ya jadi mupeng banget kesana. Seneng banget dia disana.

Abis itu kita mulai mati gaya. Sebenernya masih ada gereja lagi yang kita belum pergi tapi kok jadi males ya. Kayaknya emang liburan 2 minggu itu udah mulai kelamaan ya, rasanya udah cape dan udah pengen pulang aja. Hahaha.

Jadi sore itu kita asal aja jalan. Sempet liat ada toko baju dan sepatu yang ada jualan es krim ya kita masuk dulu duduk sambil makan es krim baru liat-liat toko nya. Trus karena kita mau ke salah satu restoran yang mana kita mesti naik Metro eh kok ternyata stasiun nya nyambung sama mall akhirnya kita shopping lagi disana. Hahaha.

Le Petit Bouillon Pharamond

Pemberhentian kita yang terakhir di Paris. Restoran Le Petit Bouillon Pharamond ini adalah restoran tradisional Perancis dari abad ke 18. Esther dikasih tau temen foodie yang mana dia bilang ini adalah salah satu French restaurant yang menurut dia paling enak di Paris.

Kita mesen escargot (udah pasti karena anak-anak udah mupeng berat), trus gua ama Esther lagi-lagi mesen duck confit, Andrew gua “paksa” mesen beef bourguignon (karena gua pengen nyobain tapi gak mau mesen buat gua makan sendiri :P) dan Emma once again mesen butter pasta. Hahaha. Trus kita juga mesen creme brulee buat dessert.

Emang disini lebih enak dibanding di La Belle Epoque ya tapi ya mirip-mirip lah rasanya. πŸ˜€

Trus ya begitulah cerita liburan kita. Sabtu nya pagi-pagi kita udah ke airport buat terbang ke LA. πŸ˜€

Notes:

  1. Pas kita lagi bikin itinerary dan nyari-nyari resto kebanyakan review nya yang jelek tuh bilang kalo service nya jelek dan rude. Gak heran sih karena kalo berdasarkan yang gua liat dari temen gua yang orang Perancis emang modelnya orangnya arrogant gitu kan ya. Hahaha. Tapi berdasarkan pengalaman kita selama 2 minggu disana, orang Perancis itu baik-baik banget! Ramah luar biasa! Mereka emang gak terlalu bisa bahasa Inggris tapi mereka berusaha banget. Service di restoran yang kita datengin semuanya luar biasa ramah. Emang lama makanannya keluar tapi asli waiter-waitress nya baik-baik bukan main. Malah 2 kali kita kena semprot tuh justru pas kita mau nyoba makan restoran Vietnamese yang mana orangnya orang Vietnam dan gak bisa ngomong Inggris. Ini nih yang kasar banget dan asli nyebelin banget. Akhirnya gua bilang gak mau ke restoran Vietnam lagi disana! πŸ˜› Oh ya pernah pas lagi di stasiun Metro kita rada bingung mesti keluarnya dimana, kita nanya orang yang lagi nunggu sama anaknya. Dan dia baik banget ngebantuin kita sambil nyariin di Google Map walaupun dia gak bisa ngomong Inggris lho. Sampe kereta dia dateng dan anaknya udah narik-narik, dia bilang ke anaknya (pake bahasa Perancis tapi gua bisa kira-kira lah haha) kalo gak apa tunggu kereta selanjutnya soalnya dia lagi bantuin kita. Asli baik banget!
  2. Pas kita mau pergi juga banyak yang ngingetin kita untuk ati-ati karena di Paris ada banyak sekali copet! Ya emang gak ada salahnya sih ati-ati ya. Awal-awal gua kalo bawa backpack selalu naruh nya ke depan karena takut dicopet. Tapi lama-lama gua berasa di Paris aman tentram tuh. Gua bawa backpack di belakang juga gak masalah. Gak ada yang jalan sengaja deket-deket gitu. Beneran gua berasa aman sekali lho disana.
  3. Pas kita mau pergi juga banyak yang bilang kalo di Paris itu jorok dan bau pesing. Lha kita pas disana jalan kesana kemari kok ngeliatnya bersih ya. Gak ada sampah dimana-mana. Gak bau pesing juga. Emang sih kalo di stasiun Metro tuh karena kuno banget dan di bawah tanah berasa gelap tapi gak ada sampah kok. Gua juga gak ngeliat gelandangan sama sekali. Nah ini gua ngasih tau si Widya pas kita lagi jalan trus dia bilang gara-gara gua bilang gitu dia baru perhatiin iya ya kok Paris sekarang bersih ya dan gak ada gelandangan, karena menurut dia tadinya Paris emang jorok, bau dan banyak gelandangan. Dia juga gak tau kenapa sekarang begini, dia tadinya malah gak perhatiin. Hahaha.
  4. Satu hal yang gua gak suka sama orang-orang di Paris adalah banyak yang ngerokok! Jadi kalo kita makan di outdoor area jadi nyium bau rokok deh. Sayang ya padahal enak kan duduk-duduk di luar karena udaranya tuh enak banget pas kita disana, jadi kalo mau duduk di dalam kok sayang. Dan menurut temen gua yang mana sesuai sama yang gua perhatiin emang yang ngerokok itu orang-orang yang lebih berumur (40 ke atas lah). Kalo yang anak-anak muda gak ngerokok, kayaknya yang muda-muda udah lebih aware sama kesehatan ya.

Intinya gua suka banget sama Paris. Walaupun di Cannes, Nice dan Monaco juga pada baik-baik orangnya tapi Paris tuh kotanya asli cakep banget! Suka banget gua cuma sekedar jalan kaki aja disana ngeliatin bangunan-bangunannya yang semua cakep-cakep. Resto dan toko-toko nya juga cakep-cakep semua. Oh ya rata-rata Resto nya tuh WC nya kudu turun tangga ke basement gitu yang mana si Emma gak suka karena creepy katanya, karena kan selalu bangunannya kuno ya. Hahaha.

Paris mon amour! Moga-moga someday kita bisa balik kesana lagi! πŸ˜€