April Meringis

Pppfffiuuuhhh… nyampe juga kita di penghujung bulan April. Jelas bulan April kali ini bukan bulan yang OK buat gua. Bulan yang selalu bikin gua meringis-ringis.

Gua meringis – sambil ngedumel, kesel hati, kecewa.. semua campur aduk – waktu keadaan di kantor lagi kacau balau tepat di hari pertama bulan April.

Plus point nya ya karena berarti gua udah melewati masa percobaan di kantor ini.

Gua meringis – sambil marah-marah dan kesel bukan main – waktu mobil gua ditabrak nenek gila.

Plus pointΒ nya… Hmmm apa ya.. belum terlalu jelas. Mobil sekarang masih di bengkel.

Gua meringis – sambil berhari-hari kepikiran, sedih serta gundah gulana, dan cukup membuat mental gua sedikit drop – waktu akhirnya diputuskan yang pergi ke London untuk proyek implementasi SAP adalah temen gua, dan bukan gua! Padahal 90% configuration dan documentation yang ngerjain ada gua, ampir 100% testing yang ngerjain adalah gua, dan yang ngikutin meeting untuk dapetin seluruh requirements dari awal sampe akhir juga selalu gua. Gua yang lebih tau tentang project ini dibanding temen gua yang lagi sibuk ama kerjaan lain. Gua cukup yakin bahwa gua yang akan dikirim ke sana. Tapi kenapa akhirnya bukan gua yang dikirim?

Gak tau juga… dan gua udah memutuskan untuk gak pengen tau (setelah kepikiran berhari-hari untuk memilih apakah sebaiknya gua tanya ke bos gua atau gak, apa alesan dia kok bukan gua yang pergi). Gua mikir sendiri aja kemungkinan terbesar alasannya tentu kendala bahasa, karena disana akan men-training dan koordinasi user acceptance testing. Gua ngakuin deh masalah ini. Apalagi ama orang British, duh susah banget gua ngedengernya. Tiap meeting mingguan pun kalo gua ngedengerin user gua ngomong tuh gua gak bisa nangkep 100%. Kalo pun nangkep pun mikirnya lama. Jadi ada delay time alias telmi. πŸ˜› Alesan kedua, pastinya urusan dokumen gua lebih ribet dibanding temen gua yang orang Amerika. Gua pastinya harus minta visa yang mana gua gak jelas juga syaratnya apa. Mana gua sampe sekarang belum lapor diri di KJRI pula. Hihihihi.

Plus point nya adalah gua terselamatkan dari pengeluaran extra. Yah kalo sampe gua dikirim ke London, yang mana akan lebih dari 3 minggu, gua pasti ngajak Esther dan Andrew dong. Dan itu adalah pengeluaran extra untuk tiket pesawat dan makan restoran selama 3 minggu! Yang mana dengan pengeluaran dalam Poundsterling, gua yakin akan sangat gede. πŸ˜› Mana sekarang kita bener-bener lagi harus pengetatan ikat pinggang, lagi menggalakkan aksi menabung untuk meraih impian dan cita-cita. Halah. Hehehe. Jadi ya gua rasa emang ini jalan terbaik buat gua juga untuk gak ke London sekarang ini (toh someday gua ama Esther ama Andrew akan jalan-jalan ke Eropa kok. Gua yakin itu!)

Gua meringis – sambil meringkuk kedinginan dan kepanasan dan menggigil dan gak enak semua – di penghujung bulan April ini, tepatnya semalem, karena gua kayaknya masuk angin dan akhirnya demam dah! Duh.. lengkap lah sudah penderitaan di bulan ini.

Plus point nya… hmm gak ada kali ya. Namanya juga sakit. πŸ˜› Ya untungnya pagi ini udah sehat lagi. Dan hari ini gajian pula (yah ini sih tiap akhir bulan juga gajian ya… hehehe).

Yah begitulah bulan yang selalu bikin gua meringis ini akhirnya berakhir sudah. Besok kita masuk ke bulan baru. Semoga bulan baru ini menjadi bulan Mei ceria buat gua…

Iklan