Jeritan Hati

Hehehe… Judulnya kampung banget ya… Yah beginilah kalo otak udah teserang virus malarindu akut! *Jangan muntah lho*

Jadi kemaren nih pas lagi makan siang bareng temen kantor, salah satu temen tanya ke gua: lu udah siap belum, istri anak lu udah mau pulang?

Hah? Gua pasang tampang bengong gak ngerti…

Diulangi lagi pertanyaannya: lu udah siap belum, istri anak lu bentar lagi udah mau pulang?

Whatttttt??? Gua tetep gak ngerti maksudnya…

Akhirnya jadi pembahasan panjang dah. Ternyata dia mengira kalo gua nih sekarang sedang sangat-sangat menikmati masa kesendirian. Bisa ngapa-ngapain seenak sendiri. Bisa ngemal atau nonton-nonton bioskop. Bisa pergi jalan-jalan atau makan-makan sendiri.

Weleh-weleh… gak tau dia kalo gua lagi dalam penderitaan yang amat sangat. Sendirian tuh buat gua adalah kesengsaraan!!

Temen gua sampe ngakak. Ternyata dia udah lama tinggal sendirian (dia pernahΒ married bentarΒ tapi udah cerai) jadi dia tuh terbiasa banget ngapa-ngapain sendiri. Terutama dia bilang paling enak tuh kalo nonton bioskop sendirian. Justru dia gak suka ke bioskop kalo ada barengannya. Katanya ntar malah ngeganggu karena ngajakin ngomong.

Gile deh… Gua gak pernah bisa tuh nonton bioskop sendirian! Yah kecuali nonton di kantor, kan tinggal turun doang trus nonton. Tapi kalo ke bioskop beneran sendirian? Ogah dah… Gitu juga ke mal. Duh gak bisa lah gua jalan-jalan ke mal sendirian. Kayak orang bego rasanya.

Gua suka heran lho ama orang-orang yang bisa pergi-pergi sendiri. Dulu pas di Jakarta, salah satu temen kantor gua ada tuh yang begitu. Pergi berlibur ke Bali lah, ke Bintan lah, kemana-mana sendiri! Gua pernah tanya mana enak sih pergi berlibur sendirian gitu? Dia bilang enak dong, bisa terserah dia mau ngapain. Kalo ama orang lain malah gak enak, apa-apa mesti didiskusiin dulu mau kemana, mau jam berapa.

Gua gak kepikir banget kok bisa begitu ya. Kalo gua malah gak bisa lho begitu. Bahkan dulu gua lebih parah pas kuliah. Kalo kuliah kan jam pelajarannya gak menentu gak kayak sekolahan kan. Gitu juga temen-temennya bisa beda-beda dari kelas yang satu ke kelas yang lain. Jadi gua kalo udah nyampe kampus tuh gak langsung masuk kampus. Gua bakal di mobil dulu sambil telpon-telponin temen yang gua tau ada kelas yang sama. Gua tanya-tanyain dulu udah ada yang dateng gak. Kalo ada yang udah dateng, baru gua turun. Soalnya kalo sampe gua turun trus ke kelas dan ternyata gak ada yang gua kenal, gua jadi bingung mau ngapain. Hihihihi. Parah ya. πŸ˜›

Gitu juga kalo makan di kantin kampus, gua juga gak bisa tuh sendirian. Gua harus nyari temen untuk makan bareng! Dan sampe udah kerja pun gitu. Kalo udah jam-jam 11-an gua udah kasak kusuk nyari temen pergi makan dah. Walaupun sebenernya tinggal turun ke foodcourt bawahΒ (dulu pas masih kerja di Jakarta), ntar juga banyak ketemu orang-orangΒ yang gua kenalΒ dan tinggal gabung di mejanya, tapi tetep aja gak enak kalo gak ada kepastian bahwa gua punya temen untuk makan bareng!

Pokoknya gua nih orang yang gak bisa ngapa-ngapain sendiri. Jadilah seminggu ini gak ada Esther dan Andrew, gua jadi mati gaya. Ke mal? Ya jelas males. Yang ada di rumah doang sampe lumutan. Nonton TV doang sambil browsing sampe mabok gak tau lagi mau ngapain! Terutama Sabtu dan Minggu. Ampun dah rasanya lamaaaaaaaa banget waktu berjalan. Padahal biasanya kan Sabtu ama Minggu tuh yang berasa paling cepet lewatnya ya.

Esther, Andrew… Ayo cepetan pulang kemari!!! Huhuhu masih 2 hari lagi ya… 😦

Iklan