Gak Becus!

Hehe… udah lama gak denger orang ngomong “gak becus”. Tapi setelah gua pikir-pikir masak-masak, emang kata-kata itu lah yang paling cocok untuk mendeskripsikan gua dalam urusan dapur. Yup, gak becus!

Entah ada apa antara gua ama dapur. Padahal gua nih cukup tertarik dengan dunia masak-memasak lho. Rasanya kalo ngeliat orang pinter masak tuh kok bikin jadi pengen bisa masak juga. Buktinya gua suka nonton Hell’s Kitchen. Cukup membuktikan bahwa gua suka ama dunia memasak kan? Tapi ya apa mau dikata… ternyata gua ini… gak becus! πŸ˜›

Dan itu terbukti pada sore hari ini, dimana setelah makan menghasilkan cucian yang cukup fantastis untuk ukuran 1 orang, yaitu 1 telenan, 1 pisau, 1 set cobek dan ulekan, 2 piring, 1 mangkok, 1 set sendok garpu, 1 gunting. Banyak kan?? Buat apa aja hayo?? Temukan jawabannya setelah yang satu ini… πŸ˜›

Well… sebenernya kemaren-kemaren juga udah terjadi tragedi sih. Tragedi antara gua dan rice cooker. Hihihi. Malu-maluin dah. Jadi kegiatan masak nasi yang pertama cukup sukses sebenernya, cuma kebanyakan air aja. Jadinya nasi nya kayak bubur. Haha. Tapi ya gak apa lah, masih bisa dimakan. Nah pas masak nasi yang kedua nih kaco…. Udah gak kebanyakan air sih, tapi gua lupa nyabut listriknya selama 2 hari! Yup 2 kali 24 jam itu rice cooker nyala terus! Jadi rice cooker nya nih kalo nasi udah mateng dia otomatis pindah ke ‘warm’ function biar nasinya tetep anget gitu. Nah tapi apa jadinya kalo nasi diangetin terus selama 2 hari non stop? Yakkk nasinya jadi kerak! Huahahaha. Kaco dah! Tapi acara masak nasi yang ketiga berhasil dengan gemilang dong… πŸ™‚

Nah selain berurusan dengan rice cooker, sebenernya gua cukup berurusan dengan microwave saja selama seminggu ini, karena Esther udah masakin gua beberapa macem masakan yang diperkirakan akan cukup untuk dikonsumsi selama seminggu. Tapi apa daya, entah gua terlalu rakus atau gimana, tapi masakannya Esther akhirnya tamat riwayatnya tadi siang. Itu pun karena kemaren sore gua beli KFC, jadi jatah makan kemaren sore bisa gua buat makan tadi siang.

Yang jadi masalah adalah, jadi sorenya gua makan apa dong. Masa makan KFC lagi? Doyan sih doyan, tapi gak segitunya sampe gua rela makan KFC selama 2 hari berturut-turut. Beli di resto lain? Daerah sini emang banyak resto sih, terutama resto Jepang. Sempet kepikir mau beli sashimi aja di supermarket Jepang. Tapi dipikir-pikir lagi kok males ya, karena daerah situ (yang banyak resto dan supermarket Jepang) itu biasanya rada macet dan rame banget parkirannya.

Pas udah deket rumah, kepikirlah ide untuk beli ayam panggang aja di supermarket sebrang dan nanti dicocol pake kecap manis dan bawang putih cincang. Pada pernah gak nyobain makan ayam panggang pake kecap manis dan bawang putih cincang? Kalo belum pernah, cobain deh… It’s one of heaven on earth! Hehe ya paling enggak buat gua…. πŸ˜€

OK, beli ayam panggangnya gak masalah. Udah mateng. Masih panas. Siap santap.

Jadi buat apa peralatan yang banyak itu yang akhirnya perlu gua cuci itu??

Yak saudara-saudara, peralatan yang banyak itu (gua ulangi ya: 1 telenan, 1 pisau, 1 set cobek dan ulekan, 2 piring, 1 mangkok, 1 set sendok garpu, 1 gunting – sebenernya 1 piring dan garpu nya cuma kepake pas makan sih) adalah dalam usaha untuk membuat bawang putih cincang!

Oh my God… Gua gak pernah menyangka dan menyana (menyana itu beneran ada dalam bahasa Indonesia kan ya?) kalo ternyata mencincang bawang putih itu susah sekali ya??

Gua ambil bawang putih, trus gua kupas kulit paling luarnya. Ternyata masih ada kulit dalemnya ya? Nah ini kok susah ngupasnya. Dengan kejeniusan gua (rasanya gua inget-inget kalo ngeliat Esther, tapi gak tau sih bener gak, hehe), gua potong ujung kanan dan kiri dari bawang-bawang putih itu biar lebih gampang ngupas kulit tipisnya. Kekupas emang, tapi gak bisa semua. Haiya… Jadi mesti dikopek-kopek lagi. Tetep aja gak bisa bersih. Dipotong-potong dikit, digunting-gunting dikit. Tetep gak bisa bersih. Ya sudah lah, ada kulit dikit-dikit gak apa kali ya. Trus gua potong lagi pake telenan, biar jadi potongan rada kecilan. Setelah itu gua kumpulin dicobek untuk ditumbuk. Tapi tiap kali gua tumbuk kok potongan bawang-bawang itu pada berlarian ya?

Buk buk buk! Gak ada satupun yang ketumbuk. Buk buk buk buk buk! Tetep gak ada yang kena tumbuk! Bak buk bak buk bak buk bak buk bak buk (dengan keceptatan supersonik)!!! Dan… tetep tak satupun kena tumbuk! Cape dehhhh…

Coba tumbuk pake sendok. Ting ting ting ting! Tetep para bawang-bawang pada kabur. Tung tung tung tung! Tetep kabur. Tang tang tang tang tang tang (dengan kekuatan super dahsyat)!!! Dan… tetep semua bawangnya kabur dari tumbukan gua. Gak ada yang kena satupun. 😦

Akhirnya telpon Esther deh. Mesti diapain sih kalo bikin bawang putih cincang? Ternyata kata Esther pake pisau aja, dicincang sampe alus. Hadoohhh.. emangnya bisa gitu?

Ya udah gua coba aja. Gua iris-iris sampe alus, tapi kok tetep gak bisa alus ya? Tetep gede-gede. Mau gimana lagi ngirisnya?

Sampe udah setengah jam, sampe encok rasanya, plus perut udah keroncongan, jadi nyerah deh. Bawang putih yang tetep rada gede-gede itu gua campur kecap manis, trus cocol ayam panggangnya deh. Yah jadi gak ‘heaven on earth’ lagi nih. Rasa bawangnya gak merasuk ke kecap nya. Sekalinya keambil bawangnya dan kemakan, malah jadi terlalu menusuk rasanya soalnya bawangnya kegedean. Ah apa boleh buat, makan tetep harus dilanjutin, kasian perutku…

Yah begitulah nasib orang kalo gak becus dalam urusan dapur. Kaco belio jadinya… Udah cape-cape, eh gak berhasil juga… Itu baru dalam hal mencincang bawang lho… Gimana kalo beneran masak ya? Huahaha…

Esther… emang sudah saatnya dirimu segera pulang! Please rescue me!!!

Iklan