Bangkok Dangerous

Film ini salah satu yang gua tunggu-tunggu nih dari film-film keluaran Lionsgate. Dan akhirnya kemaren bisa nonton juga setelah tanggal release nya dimundurin sekitar sebulanan.

Hmmm… susah nih buat gua untuk nulis review film ini. Conflict of interest gitu. Di satu sisi gua gak mau ngejelek-jelekin produksi Lionsgate, tapi di sisi lain gua gak mau bohong. Hehehe. Jadi udah pada tau dong ya maksudnya gimana… šŸ™‚

Iya.. asli gua kecewa ama film ini. Mungkin gua terlalu high expectation? Mungkin juga… Tapi duh gimana ya… Asli ini film gak ada gregetnya sama sekali. Jalan ceritanya terlalu sederhana. ‘Begitu doang’ gitu. Gak ada seru-serunya, gak ada.. apa ya.. Ya gak ada apa-apa lah intinya! šŸ˜›

Jadi ceritanya nih si Nicholas Cage (heran gua kok Nicholas Cage mau main film kayak begini) nih adalah pembunuh bayaran. Dia tuh hidup selalu sendirian. Gak punya temen sama sekali. Orang yang nyewa jasa dia gak pernah boleh ketemu ama dia, jadi untuk ngirim-ngirim barang atau informasi antara si penyewa dengan dia, dia selalu hire orang untuk jadi perantara. Dan untuk menghilangkan jejak, setiap dia kelar tugas, si perantara ini pasti dibunuh juga ama dia. Pokoknya intinya gak boleh ada orang yang kenal dan liat dia.

Nah trus sebagai tugas terakhir sebelum dia mau pensiun untuk hidup menikmati duitnya, dia disewa oleh orang Thailand untuk ngebunuh 4 orang di Bangkok. Pergilah dia ke Bangkok dan dia hire seorang pencopet lokal untuk jadi perantaranya.

Seperti diduga, dia jadi kayak melihat dirinya di diri si pencopet itu, jadinya pas si pencopet minta diajarin, dia malah mau. Dia jadi involved ama si pencopet. Dia jadi gurunya si pencopet. Dan dia jadi care ama muridnya itu. Trus lagi, dia ketemu gadis Thailand yang bikin dia jadi jatuh cinta. Dooohhh… adegan-adegan dia kencan ama cewek ini bener-bener gak ada gunanya dah di film. Bikin bosen aja jadinya.

Trus lagi, si pembunuh berdarah dingin, yang tadinya gak pernah mau tau siapa korbannya (asal dia dibayar ya dibunuh aja), jadi berubah hatinya pas mau nembak korban terakhir, karena ternyata korban terakhir ini adalah orang baik-baik. Haiyaaaaaaa…

Yah begitulah intinya. Si pembunuh berdarah dingin, yang hatinya tadinya beku, jadi luluh setelah punya teman dan jatuh cinta ama cewek, trus jadi gak berdarah dingin lagi dah. šŸ˜›

Biasa banget kan? Udah gitu action nya juga kurang seru. Dan rasanya semua adegan nya gak ada yang penting. Abis ceritanya juga gak penting sih ya. Kurang ada klimaksnya gitu. Datar. Kadang ada bikin senyum dikit kalo rada lucu, tapi gak lucu-lucu amat.

Udah gitu ada adegan yang sangat aneh menurut gua. Pas diliatin dia lagi mau ngebunuh penjahat yang udah ditangkep polisi dan lagi mau diinterogasi. Setau gua kalo dari film-film yang lain, ruang interogasi itu harus terisolir, karena kan ini si penjahat lagi mau dikorek informasinya. Jadi ruangannya biasanya tertutup, tanpa jendela, dan cuma ada cermin yang biasanya bisa diliat dari belakangnya. Lha tapi di film ini, ruang interogasinya tuh ngadep jalan dengan jendela kaca segede-gede gaban dan si penjahat itu ngadep jendela!! Haiyaaa… polisinya pegimana coba, namanya juga penjahat ketangkep, pasti jadi inceran penjahat lain dong karena penjahat lain gak pengen dia ngasih informasi ke polisi. Masa ditaroh duduk di depan jendela kaca segede gaban begitu??? Yah jadinya si Nicholas Cage dengan gampang bisa nembak dia dong dari luar. Aneh sekali…

Trus lagi nih ya, si Nicholas Cage kan udah tua, trus rambutnya digondrongin gitu, duh kok gua ngeliatnya jadi kayak ngeliat Ableh the Memble ya… šŸ˜› Gak ok banget gitu sebagai pembunuh bayaran!

Well, anyway… Jangan lupa nonton Bangkok Dangerous ya di bioskop terdekat!! Mainnya mulai hari ini lho…

Selera orang kan beda-beda. Jangan terlalu percaya ama selera gua. Yang menurut gua gak bagus, siapa tau menurut kalian bagus! Hehehe. Jangan lupa nonton lho yaaaaaaa… Yaaa… Yaaaaaaa… Yaaaaaaaaaaaa!!!!! šŸ™‚

Iklan