Lebaran In Memory

Buat orang Muslim tentunya hari raya Lebaran pasti selalu punya kenangan-kenangan tersendiri, sama kayak hari Natal buat gua. Tapi kalo diinget-inget gua punya beberapa kenangan tersendiri tentang Lebaran, walaupun ya gak banyak tentunya.

1. Kenangan pas kecil
Hampir tiap libur lebaran, kita dengan keluarga besar bokap akan ke Tretes. Tretes itu semacem puncak lah tapi deket Surabaya. Disana kakek nenek gua punya vila. Nah pas libur lebaran ini semua sepupu (termasuk yang dari Jakarta) bakal ngumpul. Seru banget tentunya. Apalagi sepupu-sepupu ini hampir sebaya lah, jadi nyambung banget untuk main bareng. Paling sering kita main kartu (41 atau minuman) atau ngadain lomba gambar. Nanti para om dan tante yang jadi juri.

Nah karena Tretes ini kota kecil, jadi suasana Lebaran nya juga terasa banget lho. Kalo pagi-pagi (kita biasa pergi dari sebelum Lebaran karena udah libur kan) udah denger orang-orang yang keliling untuk manggil-manggil sahur. Tapi yang paling berkesan buat gua ya denger irama takbiran di malam sebelum Lebaran.

Lagi dingin-dingin, ngumpul rame-rame di vila, trus denger suara takbiran di jalan… duh rasanya gimanaaaaaaaaa gitu… Asli gua suka sekali dengan irama takbiran! Bahkan setelah pindah Jakarta, dimana udah gak kedengeran lagi orang bertakbiran di jalan depan rumah, gua suka banget kalo ngedengerin irama takbiran walaupun cuma dari TV! πŸ™‚

2. Kenangan pas remaja
Apalagi kalo bukan ngikutin sinetron Ramadhan! Huahaha. Kan sinetronnya tiap hari tuh diputernya. Gua emang gak suka sinetron Indonesia, tapi ya kalo begitu lu ngikutin sekitar 3-4 episode aja, pasti dah dijamin bakal nyangkut! Walaupun suka ngegerutu kok tokohnya gini, kok ceritanya begitu, tapi tetep pengen liat terus lanjutannya! Hahaha.

Nah yang paling gua inget nih, pas lagi jaman kuliah, ada sinetron nya Kris Dayanti yang judulnya Doaku Harapanku. Gile deh, tau-tau aja gitu lagunya sinetron ini barusan melintas di otak gua dan gak bisa brenti! πŸ˜› Gua ama nyokap nih yang terjerat sinetron Doaku Harapanku ini. Hahaha. Gua masih inget tuh tokoh jahatnya si Lely Sagita, gile jahat banget di sinetron itu.

Dan saking serunya nonton sinetron ini, kalo pas kita lagi jalan di Mal, begitu udah jam menjelang sinetron ini mulai (yang berarti menjelang jam berbuka), dimana orang-orang pada kalang kabut cepet-cepet masuk restoran nyari tempat buat buka, gua ama nyokap langsung kalang kabut mau cepet-cepet pulang biar gak ketinggalan nontonΒ sinetronnya! Hehe.

3. Kenangan pas udah kerja
Gua tuh tanpa disengaja, selalu kerja di perusahaan yang Muslimnya minoritas. Jadi sebenernya gak terlalu berasa kalo pas Ramadhan. Semuanya berjalan biasa aja. Ya berasanya pas mau libur aja… Namanya juga libur ya, siapa ya gak seneng! πŸ˜› Tapi libur ya libur aja. Gua biasanya gak kemana-mana. Paling nge-mal. Menikmati jalanan di Jakarta yang gak pake macet.

Nah cuma pernah sekali nih pas lagi libur Lebaran, gua pas lagi ngaudit di Batam. Kenapa gak pulang hayo??? Karena kita udah rencana bakal nyebrang ke Singapur dong selama libur lebaran. Dan manager gua pun bela-belain dateng lebih cepet (biasa dia datengnya setelah audit mau kelar) yaitu sehari sebelum Lebaran karena mau ikutan nyebrang besokannya.

Tapi apa yang terjadi saudara-saudara… Manager gua passportnya ketinggalan! Wuii kalang kabut dah. Mana udah sore pula, dan besoknya udah Lebaran. Telpon ke semua kurir, mau Tiki kek, Fedex kek, apapun udah dicoba, semuanya gak ada yang bisa nganter besok nyampe! Bete deh… Tapi ya mau gimana lagi ya… Pertama, kita udah nyoba segala macem cara tapi gak berhasil. Kedua, itu boss gua gitu lho… πŸ˜› Dia sih udah bilang suruh kita tetep pergi aja, dia gak ikut. Tapi kita mana enak lahhhhhhhhh…

Akhirnya pas lebaran, kita dikasih pinjem mobil ama client beserta supirnya untuk keliling. Dan berkelilinglah kita ke rumah-rumah para pegawai yang Muslim. Ternyata… seru bangetttttt!!! Ini sekali-sekalinya pengalaman gua bersilaturahmi pas Lebaran nih.

Wah asik banget dah. Mana rata-rata kan orang yang kerja di Batam itu orang rantau, jadi menu makanan yang disajiin tuh beda-beda. Kalo orang Palembang ya bikin pempek, kalo Padang bikin sate, dan lain-lain. Asik banget dah ternyata ngider dari rumah ke rumah gitu. Ngobrol-ngobrol dan tentunya makan-makan! Sampe asliiii kenyang banget! Hehehe.

4. Kenangan bareng Esther
Gua inget banget tuh waktu itu Esther abis resign dari tempat kerjanya yang lama trus setelah libur lebaran akan mulai kerja di tempat kerja yang baru. Nah kantor yang baru itu ada di gedung Panin di kompleks Ratu Plaza situ. Karena bingung gimana bawa mobil tanpa melewati 3 in 1, maka diputuskan kalo Esther akan naik busway.

Dan pas libur lebaran, kita nyobain deh naik busway. Gua parkir mobil di Duta Merlin dan naik busway dari sono sampe ke Ratu Plaza.

Sepi tentunya, dalam artian gak ngantre dan gak penuh sampe gak bisa duduk. Tapi bukan berarti kosong melompong ya. Lumayan banyak juga orang yang naik busway. Dan karena itu adalah pas liburan dan waktu itu busway lumayan baru, yang pada naik tuh adalah orang-orang dari kampung yang lagi liburan di Jakarta sepertinya. Soalnya mereka selama perjalanan tuh sambil ngeliat-ngeliat dan mengagumi Jakarta gitu deh.

Yah decak-decak kagum atau sautan-sautan mereka pas ngeliat ini itu sepanjang jalan sih jelas gak mengganggu. Tapi yang sangat mengganggu adalah… BB nya! Alias Bau Badan! Ampun dah… itu busway asli bauuuu banget!! Kita sampe eneg rasanya! Mana kita harus naik pulang pergi pula kan karena mobilnya ditinggal di Duta Merlin. Jadi sejak itu pula langsung diputuskan kalo Esther gak akan naik busway! Dan itulah kali pertama dan yang terakhir buat kita naik busway. Hahaha.

Yah cuma segitu rasanya kenangan di hari Lebaran yang sangat mengesankan (dan menyebalkan hehe). Di lain itu ya biasa lah paling jalan dari Mal ke Mal, makan-makan di restoran karena gak ada pembantu, setelah ada Andrew ya ada perayaan ulang tahun Andrew yang selalu jatuhnya kalo gak sebelum ya sesudah Lebaran (yang pasti pas lagi libur Lebaran).

Dan sekarang pertama kalinya gua berlebaran gak di Indonesia. Gak berasa apa-apa sih. Hehe. Gak libur sih ya… πŸ˜› Tapi gua bener-bener kangen denger irama takbiran dah.. (dan kangen dapet THR) Hehehe.

Ya udah lah… Gua cuma mau bilang:

Selamat Idul Fitri ya buat semua yang merayakan…
Selamat liburan buat yang gak merayakan…

Mohon maaf lahir batin!!

Iklan