Shoes The 13th

Yeah… gua dapet sepatu baru!!

Keren gak? Keren gak? Keren dong ya…. Buatan dalam negeri nih… Thanks to Robinet!

Paling seneng dah kalo dapet sepatu baru. Hahaha. Dan 2 sepatu ini sukses menjadi sepatu gua yang ke-12 dan ke-13. Yup, at this moment, gua punya 13 pasang sepatu!

Banyak apa sedikit tuh? Mungkin buat sebagian orang 13 pasang sepatu mah dikit ya. Tapi buat gua, itu banyak banget!! 13 pasang sepatu dalam waktu yang sama ini jadi rekor jumlah sepatu terbanyak gua dalam sepanjang sejarah kehidupan gua. Hahaha. Jadi saat ini gua punya 2 pasang sepatu kerja, 2 pasang sepatu olahraga, dan 9 pasang sepatu buat jalan-jalan. Dulu-dulu pas masih di Jakarta, sepatu kerja emang selalu ada 2 pasang, sepatu olahraga paling 1 pasang, dan sepatu jalan-jalan juga mentok 2-3 pasang aja.

Gua sendiri sebenernya emang suka ama sepatu. Gak usah heran kenapa gua suka ama sepatu, gua rasa ini udah mendarah daging di keluarga gua. Bokap gua itu juga suka banget beli sepatu! Haha. Dan ini juga nurun ke Andrew lho. Ntar gua baru cerita tentang Andrew ya, sekarang balik cerita tentang gua dulu. Nah walaupun gua suka ama sepatu, tapi gua tetep realistis lah kalo mau beli sepatu. Gua gak akan membabibuta beli-beli sepatu padahal jarang pake. Makanya itu sepatu jalan gua paling ya mentok 3 pasang aja.

Abis, beneran gua ini jarang banget pake sepatu lho kalo weekend. Dulu pas sebelum married sih sepatu kepake kalo lagi ngafe, clubbing atau nge-lounge. Lha setelah married dan punya anak kan gak pernah lagi. Pergi nya paling ke mal. Dan seragam weekend gua kalo ke mal ya selalu kaos, celana pendek, dan sandal jepit. Gua merasa kalo gua pake celana pendek gak pantes kalo gua pake sepatu. Hahaha.

Tapi setelah pindah kemari, kalo weekend justru kebanyakan gua harus pake celana panjang dan sepatu tentunya. Pake celana pendek dan sandal jepit cuma kalo Summer doang. Malah kayak taun ini, Summer aja masih dingin, jadi lebih seringan pake celana panjang dibanding celana pendek. Plus lagi di kantor gua sekarang kalo Jumat juga pake baju bebas. Dan ini semua berarti… gua harus punya sepatu jalan-jalan yang banyak dong! Huahaha. Jadilah sepatu gua beranak pinak sejak pindah kemari. πŸ˜€ Hobi beli sepatu pun tersalurkan. Hehehe.

Nah gua pengen cerita nih kalo ternyata hobi sepatu gua ini sepertinya direstui Tuhan. Haha, apaaa coba. πŸ˜› Beneran lho.

Jadi pada suatu ketika (sekitar bulan Maret atau April kemaren), gua tiba-tiba pengen banget beli sepatu Converse All Star. Telat ya? Iya, gua emang suka telat. πŸ˜› Tapi gua maunya Converse nya yang motif kotak-kotak. Gua pernah liat orang pake sepatu Converse motif kotak-kotak kecil warna biru. Gua pengen kayak begitu. Tapi gak pernah nemu. Nyari di website Converse, adanya kotak-kotak gede, plus lagi… ternyata Converse itu mahal ya?? Padahal selama ini gua kirain Converse itu sepatu murah lho. Huahaha. Gua kirain paling $20-an lah. Eh ternyata harganya bisa $40-50-an. Mampus. Budget sepatu gua kagak segitu lah ya.

Gak abis akal dong, gua mengutus cici gua untuk nyariin Converse di Indo. Kan ada Converse yang buatan Indo tuh, harusnya lebih murah dong. Jadilah cici gua ke toko Converse yang di PI dan disono dipoto-potoin trus di BBM-in ke gua. Niat ya. Hahaha. Tapi… tetep gak ada yang suka gua. Yang kotak-kotak nya gak bagus. 😦 Jadi akhirnya setelah udah ngerepotin orang, gua bilang jangan beli dulu. Hahaha.

Nah besokannya itu hari Minggu. Kita abis belanja di supermarket, trus lagi nongkrong di El Polo Loco buat ngemil. Eh tiba-tiba hati gua tergerak untuk nyebrang ke Ross. Ross ini kayak department store gitu yang isinya adalah barang-barang sisa department store yang di Mal-Mal. Jadi barangnya harganya miring, cuma ya modelnya model lama, walaupun begitu biasa barangnya per model selalu ada banyak dan tersedia banyak size juga. Gua emang tau di Ross kadang-kadang suka ada jual sepatu Converse. Tapi yang gua tau selalu sepatu Converse yang polos dan warnanya aneh. Yah namanya juga barang gak laku kan ceritanya, ya jelas suka aneh-aneh. Hehehe.

Beneran lho gua merasa waktu itu gua kudu nyoba ke Ross. Akhirnya gua bilang ke Esther, gua mau nyebrang sendiri aja ke Ross, mau liat doang gitu. Dan begitu gua masuk Ross, gua langsung jalan ke tempat sepatu-sepatu, and… there they were… sepasang sepatu Converse kotak-kotak kecil kayak yang gua pengen ada disono! Warnanya emang bukan biru, tapi ijo, tapi gak apa, gua tetep suka. Dan cuma ada 1 pasang doang lho! Dan lagi… size nya itu size kaki gua! Heiirrran gak lu??? Gak pernah lho gua ngeliat ada sepatu Converse kotak-kotak di Ross selama ini dan begitu juga setelah kejadian itu gak pernah ada lagi. Yah cuma pernah sekali ngeliat waktu itu doang. Herannya cuma ada 1 pasang pula. Gile ya… Langsung gua beli dah! Harganya pun cuma $18! Gile deh senengnya bukan main. Hahaha.

Nah kayak yang gua tulis di atas, hobi sepatu ini nurun ke Andrew. Dari kecil lho dia ini punya interest yang lebih ke sepatu. Dari dia masih umur setahunan, selain pinter ngenalin mobil orang, dia juga pinter ngenalin sepatu orang. Kalo ada tamu-tamu yang dateng, walaupun orangnya banyak, dia bisa tau sepatu yang mana punya siapa. Kadang nyokap gua atau mertua gua suka ngisengin, pura-pura pake sepatu orang lain kalo pas mau pulang, wah bisa ngamuk si Andrew. Walaupun dia waktu itu belum bisa ngomong, cuma bisa nunjuk-nunjuk. Hehehe. Trus dia juga demen banget merhatiin sepatu orang. Pernah pas kita lagi kondangan, si Andrew ngeliatin sepatu temen gua mulu. Temen gua sampe bingung si Andrew ngeliat apaan sih. Gua bilang dia ngeliatin sepatu! Hahaha.

Dari kecil juga si Andrew nih kalo dibeliin baju mah biasa aja ya. Tapi kalo dibeliin sepatu? Wah girang dia. Sampe rumah bisa minta dibuka, minta dipake. Sampe sekarang juga gitu lho. Sepatu udah banyak juga, masih suka minta beli lagi beli lagi. Padahal dia gak pernah lho minta beli baju. Kalo gak dibeliin ya diem aja. Tapi kalo sepatu? Kita gak mau beliin juga dia bisa minta mulu! Hahaha. Padahal sepatu anak kecil kan paling cuma bentar dipakenya ya karena bentar juga gak muat. Tapi ya gitu tuh si Andrew… paling suka minta dibeliin sepatu! Hehe.

Nah kejadian ‘kebetulan’ kayak yang gua alami pas nyari Converse itu pernah kejadian sama Andrew juga.

Jadi pas Andrew baru umur setahun, si Esther ada ngeliat sepatu di Charles & Keith (gua singkat CK aja ya) yang dia suka banget. Tapi karena waktu itu gak diskon dan gak lama setelah itu kita mau pergi ke Singapur, jadilah gak langsung dibeli. Pikiran ya beli di Singapur aja dong kan CK nya pasti lebih murah. Eh ternyata, keliling di Singapur, sepatu yang Esther mau itu udah gak ada dimana-mana. Katanya itu udah barang lama jadi gak keluar lagi.

Ya udah pikiran ntar pulang Jakarta baru beli aja dong. Eh ternyata, pas udah balik Jakarta, kita nyari lagi ke mana-mana juga udah pada gak ada lagi! Udah cek sana sini pada gak ada, karena ya itu udah model lama ternyata! Sedih dong ya… Secara udah demen gitu lho, kalo gak bisa dapet kan jadi sedih rasanya.

Nah suatu hari , setelah beberapa saat lewat, pas kita lagi jalan-jalan di PI, tiba-tiba si Andrew yang waktu itu jalan nya aja masih kudu digandeng, ngotot minta masuk ke CK. Padahal kita gak sering juga lho masuk ke CK. Dan di deretan CK waktu itu ada toko-toko lain yang kita malah lebih sering masuk. Tapi entah kenapa hari itu si Andrew ngotot pengen masuk ke CK. Mana CK nya lagi rame banget kan, jadi gua males dong. Gua belokin ke toko yang lain kagak mau dia.

Asli, si Andrew tetep maksa terus mau masuk CK. Sambil tangannya nunjuk-nunjuk ke dalem toko gitu. Gua tetep gak mau masuk, abis kan rame banget, lagian si Esther gak mau beli apa-apa juga.

Tapi trus gua tau-tau mikir. Jangan-jangan sepatu yang Esther mau ada lagi! Gua bilang ke Esther suruh dia masuk tanya, siapa tau ada lagi. Tadinya Esther udah bilang gak mungkin lah, soalnya emang waktu itu mbak nya udah bilang kalo model yang itu udah gak produksi lagi. Tapi ya gua bilang coba aja lah. Siapa tau si Andrew punya instinct gitu, abis gak tau kenapa kok hari itu dia maksa banget mau masuk CK.

Dan…. beneran lho, ternyata sepatu yang Esther mau itu ada lagi lho! Aneh gak tuhhhh…. Hahahaha. Sekedar info, setelah kejadian itu gak pernah lagi lho si Andrew maksa minta masuk CK.

Kebetulan? Yah emang kebetulan. Tapi kebetulan yang membuat kita bisa mendapatkan sepatu yang kita emang udah cari-cari tuh bikin hati rasanya jadi seneeeeeennnggg banget! Bener gak?? Hahahaha.

Ada yang punya pengalaman seru juga waktu hunting sepatu? πŸ˜€

PS. Pssstt… bakal ada kuis lagi di blog ini! Tunggu tanggal mainnya ya! πŸ™‚

Iklan