I Left My Heart In San Francisco

Dari puluhan kota yang pernah gua kunjungi selama ini (semalem gua berusaha untuk ngitung berapa kota tepatnya, tapi belum kelar malah ketiduran… :P), ada 2 kota yang sangat-sangat berkesan buat gua. Btw, catet ya kota yang dikunjungi ya, jadi bukan kota yang ditinggali. Kalo kota yang pernah kita tinggali (buat gua ada 4 kota: Surabaya, Jakarta, Santa Monica, Los Angeles) ya udah pasti punya banyak kesan dong ya…

Nah balik lagi ke kota yang sangat berkesan buat gua… 2 kota ini yang paling sering terlintas ke pikiran gua kalo gua lagi kilas balik. Alias lagi ngelamun maksudnya… Hehehe. Walaupun 2 2 nya punya kesan yang sangat dalam, tapi kesannya sangat-sangat bertolak belakang.

Kota yang pertama tuh Bangkok. Gua ke Bangkok dalam rangka honeymoon. Asli masa-masa honeymoon itu adalah masa yang paling relaxing buat gua. Rasanya semuanya plong dan lega. Gak tau kenapa ya, tapi gua bener-bener merasa sangat-sangat relax. Mana waktu itu pun rasanya di kantor gak terlalu hectic jadi gak ada kepikiran kerjaan sama sekali. Keuangan juga waktu itu cukup ok walaupun masih mesti nyicil rumah dan mobil. Urusan wedding dan pembangunan rumah udah kelar. Rasanya di titik itu semua urusan beres, gak ada masalah, jadi bener-bener sangat-sangat lega dan gak ada pikiran sama sekali. Rasanya so far liburan yang paling menyenangkan selama hidup gua ya pas gua ke Bangkok itu.

Nah kota yang kedua tuh San Francisco. SF ini adalah kota dimana gua pertama kalinya menginjakkan kaki di US. Dari jaman masih unyil dulu gua udah selalu pengen ke US. Dari dulu lho pas kita masih kecil kalo lagi berangan-angan, nyokap gua bilang kalo punya uang pengen ke Eropa, kalo gua sih selalu pengen ke US. Yah walaupun ke Eropa juga pengen, tapi gua lebih pengen ke US dulu. Kalo udah pernah ke US baru ke Eropa. Huahahaha… yah namanya juga angan-angan ya… πŸ˜›

Yah pada akhirnya nyampe juga sih gua di US ya tapi dalam kondisi yang sangat-sangat berbeda dari yang dulu dibayangkan. Hehehe.

Dan kayak yang tadi gua bilang, pas di SF tuh kondisinya berbeda 180 derajat dari waktu gua jalan-jalan ke Bangkok. Yah gimana gak beda, kita nyampe SF dengan penuh ketidakpastian kan. Bawa duit seadanya, kerjaan gak punya, greencard belum di tangan, padahal udah ada tanggungan istri dan anak. Untung ada adik ipar yang dengan baiknya memperbolehkan kita numpang di rumah mereka. Kalo mesti bayar hotel, mana sanggup…

1 bulan kita disana, cuma 1 hari yang kita pake buat jalan-jalan di kota SF nya. Sisanya ya buat nyari-nyari kerja, interview sana sini, ngurus ini itu. Bahkan yang paling ngenes, karena belum dapet kerjaan, tapi kan kita mesti mikirin harus punya insurance kan, terutama buat Andrew kalo perlu imunisasi atau kalo amit-amit perlu ke dokter. Jadilah kita ke social service untuk apply insurance buat yang orang-orang yang low income atau yang bahkan gak ada income kayak gua. Pas ngantri disana, ngeliat orang-orang yang juga ngantri disana, gua jadi sedih banget. Bukannya merasa gak level ama orang-orang itu ya, tapi gua sedih ngeliat Andrew, gua gak rela aja kalo dia harus mengalami kondisi hidup kayak begitu. Dari kehidupan kita dulu pas di Jakarta yang serba berkecukupan (yah walaupun gak berlebihan juga), harus turun sampe begini.

Btw tentang si Andrew… He is such an angel. Dia tuh walaupun masih balita, tapi sangat pengertian. Bayangin aja dulu di Jakarta, mainan dia itu kan berlimpah-limpah. Buanyaknya minta ampun. Begitu pindah ke US, kita cuma bawa beberapa mobil-mobilan yang kecil-kecil. Sisanya ada 1-2 mainan yang dipinjemin ama temennya adik ipar gua. Bayangin lho… mainan aja sampe minjem! πŸ˜› Dan selama masa-masa itu, si Andrew gak pernah lho sekalipun minta dibeliin mainan! Makanya sekarang kalo emang gak mahal-mahal amat, kalo Andrew pengen beli mainan ya sebisa mungkin gua turutin (walau ya tetep gak selalu ya). Soalnya rejeki yang kita dapet sekarang juga rejeki dia juga. Dulu bukan cuma gua ama Esther yang berjuang, si Andrew juga!

Tapi Tuhan emang baik banget ama kita. Gak lama-lama kita dibiarin terombang-ambing gak menentu. Jadilah minggu terakhir di sana tuh sangat-sangat menyenangkan walaupun sangat sibuk juga, karena gua dapet kerjaan dan harus buru-buru pindahan ke Santa Monica. Jadi tetep gak sempet jalan-jalan juga akhirnya… Hehehe.

Yah makanya gua kalo inget SF selalu inget lagi masa-masa itu. Masa-masa yang campur aduk. Ya ada stres, ada sedih, tapi juga ada seneng, dan ada berkat!

Makanya nih sejak kita rencana mau jalan-jalan ke SF lagi, gua udah sangat-sangat excited! Setelah hampir 2 tahun, kita bakal balik lagi dengan kondisi yang sangat berbeda tentunya… Pastinya sekarang akan lebih fun dan menyenangkan! Walaupun cuma 3 hari disana (sebenernya 5 hari 4 malem, tapi 2 hari udah abis buat perjalanan doang), tapi pasti seruuuu… πŸ™‚

So.. have a nice weekend, folks! Kita jalan-jalan dulu ya…. πŸ˜€

PS. Gua baru ngeh kalo ternyata pas tahun 2007 dulu gua belum terlalu narsis jadi gak pernah taroh-taroh foto di blog. Jadi ini gua taroh disini dah foto pas dulu kita ke Golden Gate Bridge ama Palace of Fine Arts di SF. πŸ™‚

sf2007

PS lagi. Gua sampe sekarang masih inget lho mainan pertama yang gua beliin buat Andrew di US. Mainan megablock Lightning McQueen ama Mack (truk nya McQueen) yang harganya sebenernya gak mahal(kalo gak salah cuma $10-an). Awalnya pas kita lagi di Mal, Andrew liat mainan ini trus dipegang-pegang terus. Lama juga lho dia nongkrong di rak situ sambil megang-megangin mainan itu. Keliatan banget kalo dia pengen tapi dia gak minta. Gua tanya dia mau ya, dia bilang iya. Tapi kan waktu itu kita sangat-sangat ngejaga pengeluaran banget, jadi gua bilang ama dia ntar kalo Daddy dapet kerjaan ya baru Daddy beliin. Dan dia langsung setuju lho dan mainannya ditaroh balik ke rak nya. Gak pake ngerengek, gak pake ngambek. Jadi begitu gua dapet kerjaan, gua langsung dah nyari mainan itu lagi buat si Andrew. Padahal Andrew waktu itu baru umur 2 tahun lebih lho, di saat yang kata orang sedang ‘terrible two’. But as I said before, he is such an angel... πŸ™‚

PS tambahan. Salah satu lagu oldies yang gua suka dari kecil ya lagu I Left My Heart In San Francisco… Enak banget lagunya… Pada tau gak lagu ini? Kalo yang suka karaokean pasti tau ya… Hehehe… πŸ˜€

PS yang terakhir (mulai kumat nih PS nya banyak-banyak lagi.. :P). Ada yang mau ikutan sharing tentang kota yang paling berkesan menurut versi kalian? Ayo jangan malu-malu, ditunggu sharing nya ya… πŸ™‚

Iklan