People Change

… and so do I!

Ya gak heran emang kalo orang itu pasti berubah. Tapi biasa kan perubahan itu ada prosesnya, ada penyebabnya, misalnya karena faktor umur atau lingkungan atau apalah yang lainnya… Nah kali ini gua mau cerita tentang perubahan yang sifatnya mendadak! Yang gua sendiri gak tau kenapa kok bisa berubah… Hehe.

Mendadak Pedes

30 tahun lho idup di Indonesia yang orang-orangnya terkenal suka makan pedes, tapi gua tetep gak bisa makan pedes tuh. Paling tahannya kalo makan kayak tom yum gitu masih ok. Tapi segala macem sambel… Gak bisa gua. Makan sambel botol aja harus dicampur ama saos tomat dengan perbandingan 1:2 (banyakan tomat nya maksudnya). Malah setelah gua tinggal di US justru belakangan gua jadi tau-tau suka makan pedes! Aneh kan… Sekarang gua jadi suka banget makan sambel terasi.

Dulu di Indo, nyokap gua kan suka bikin sambel terasi. Gua selalu minta khusus sambel terasinya yang gak pedes. Gimana coba tuh sambel kok gak pedes. Huahaha. Jadi biasa pake cabe yang gede itu kan gak pedes. Nah tapi sekarang justru disini gua suka tuh makan sambel terasi yang pedes! Walaupun setelahnya gua akan megap-megap kepedesan, tapi gua sukaaaaa…. πŸ˜› Untungnya deket rumah gua ada restoran Indonesia yang sambel terasinya enak banget. Gratis pula, tinggal ngambil. Jadi sekarang nyetok sambel terasi di kulkas. Hehehe. πŸ˜›

Trus lagi, belakangan ini juga, gua jadi suka ama Tabasco! Gua cuma pernah sekali nyoba Tabasco tuh pas dulu masih kecil pas Pizza Hut baru-baru buka di Indo. Gile gua masih inget banget itu Tabasco rasanya kagak enak banget. Asem-asem dan pedesnya nusuk banget! Sejak itu gua gak pernah mau nyobain Tabasco lagi. Tapi entah kenapa, gak ada angin gak ada ujan, pas kapan itu gua makan di restoran, gua tau-tau pengen nyobain Tabasco… dan menurut gua enak lho! Hahaha. Aneh ya. Jadilah sekarang gua kalo di restoran bule dan menurut gua rasa makanannya kurang nendang, Tabasco jadi juru selamat… (abis kalo di restoran bule gak ada sambel terasi sih ya… :P).

Walaupun emang tingkat kepedesan yang gua bisa makan masih belum level advance (gua punya temen yang kalo makan soto nih ngambil sambel nya bukan pake sendok, tapi dituang dari toplesnya langsung! Ajegile…), tapi tetep aja jauh lebih advance daripada dulu pas di Indo yang sangat-sangat gak bisa makan pedes.

Dan gua gak tau kenapa bisa mendadak jadi doyan pedes gini. Secara tau sendiri kita gak di Indo gitu lho, yang mana makanan pedes nya pasti lebih jarang ada kan… Plus lagi Esther juga gak doyan pedes dan sampe sekarang pun dia tetep gak suka pedes.

Mendadak Klasik

Walaupun gua bukan pembenci lagu klasik, tapi juga bukan penggemar. Gua bisa denger lagu klasik, tapi tentu gua prefer lagu lain kalo bisa milih. πŸ˜›

Terakhir gua les piano klasik itu tahun 1990. Yup, 20 tahun yang lalu! Dan selama 20 tahun setelahnya, cuma pernah belajar 2 lagu klasik di piano. Itupun gak sampe bener-bener bisa. Cuma kalo iseng aja trus main asal-asal. Gak ditekuni gitu belajarnya, makanya gak bisa-bisa. Hahaha. Yah soalnya gua emang lebih suka main lagu-lagu pop atau new age atau jazzy dibanding main klasik. Dan juga, jeleknya gua (bukan muka gua sih yang jelek) tuh karena gua ini kurang self motivated. Gua selalu mikir, kalo gak ada apa-apa, ngapain gua belajar yang susah-susah?

Dulu pas masih les electone aja kalo ujian gua akan nyari lagu yang memenuhi standard aja, bukan yang melebihi standard. Kalo lagi mau lomba emang mesti nyari lagu yang teknik nya cukup tinggi, tapi gua prefer main lagu yang jenisnya kontemporer dibanding lagu klasik… Kenapa? Karena kalo lagu klasik itu kan mainnya harus sempurna, salah dikit pasti ketauan, gak bisa diimprovisasi. Sementara lagu yang non klasik kan masih bisa lah ditutup-tutupi kalo salah-salah dikit mainnya. Hahaha.

Jadi intinya, gua itu paling males belajar main lagu klasik karena susah! Soalnya pedoman gua, kalo ada yang gampang kenapa juga ngambil yang susah? πŸ˜› Β Tapi lagi-lagi gak ada angin gak ada ujan, seminggu belakangan ini tau-tau gua pengen banget belajar lagu klasik di piano. Gak tau kenapa. Hasrat pengen belajarnya tinggi banget. Jadilah sekarang gua tiap hari belajar lagu klasik ini.Β Rata-rata 1 jam, kadang bisa lebih dari 1 jam. Dan gua sangat excited lho belajar lagu ini. Padahal kan gak ada motivasi apa-apa. Gua gak mau lomba, gak ada ujian, gak ada konser. Cuma pengen belajar aja. As simple as that!

Gua juga heran kenapa bisa begitu. Tapi rasanya jadi super duper excited lho tiap kali gua latian. Walaupun sampe tangan gua pegel-pegel, punggung rasanya mau patah, dan gua yakin Esther ama Andrew udah bosen bin eneg dengernya (soalnya kan gua main 1 lagu itu diulang-ulang, abis belum bisa-bisa juga! Haha), tapi gua tetep rasanya gak bisa brenti kalo main. Pengen gua ulang-ulang terus-terusan. Pengen banget bisa mainnya lancar dan mendekati perfect (gua tau diri lah gak akan bisa perfect mainnya dengan basic teknik piano gua yang ala kadarnya ini).

Aneh aja rasanya kenapa kok gua bisa mendadak klasik begini ya… Hehehe.

Mendadak Ansos

Esther sampe pernah ngomong gini ke gua: “Kenapa sih kamu sekarang jadi anti sosial begitu?”

Nah gua juga gak tau tuh kenapa gua jadi mendadak ansos begini ya? πŸ˜› Padahal gua ini dulu paling suka lho ngumpul-ngumpul ama temen. Gua suka juga dapet kenalan-kenalan baru. Suka juga pergi ke undangan-undangan… Eh kecuali ke undangan kawinan! Gua gak suka ke undangan kawinan, bukan karena ansos, tapi karena harus pake kemeja! Hehehe. Kalo kawinannya boleh pake kaos, gua pasti suka! πŸ˜€

Begitu juga pas pindah kemari. Gua justru seneng banget kalo dapet undangan atau ada acara ketemuan ama temen. Lha disini kita kan temennya cuma segelintir, jadi seneng banget kalo bisa ketemuan kan. Apalagi kalo bisa ketemu temen baru, seneng pastinya!

Tapi entah kenapa, tau-tau belakangan gua jadi males lho kalo mau ketemuan ama temen. Gua akan tetep pergi sih, gua tetep dateng ke undangan-undangan (yang sebenernya jumlahnya juga sangat sedikit), tapi gua gak merasa excited. Gua cuma merasa gua harus dateng. Gitu aja. Aneh kan?

Gitu juga dengan undangan pesta ulang tahun ntar Sabtu depan ini. Gua gak excited sama sekali. Padahal, gua tuh dari dulu pasti suka lho ke pesta ulang tahun anak-anak. Soalnya kan lucu. Udah gitu, si Andrew juga kan seneng banget kalo ke pesta ulang tahun anak. Tapi entah kenapa sekarang gua jadi males.

Padahal yang ngundang kita ini orangnya baik banget lho. Sepasang kakek nenek gitu. Kita kenalnya di gereja. Mereka kadang suka bawa cucunya kalo pas cucunya lagi diditipin ke mereka. Cucunya (namanya Ryan) ntar ini yang mau ulang tahun ke-3. Si Andrew nih suka main ama si Ryan ini. Mereka ini baik banget, bahkan pas kita mau pulang Indo ya mereka ngasih Andrew buku ama papan kecil buat gambar-gambar, biar Andrew gak bosen di pesawat. Perhatian banget kan… Udah gitu ramah pula. Tapi gak tau kenapa, gua kok males banget rasanya mau ke pesta ulang tahunnya si Ryan ya? Dan ini bukan baru kali ini doang lho.

Padahal ketemuan temen kan seneng ya, bisa ngobrol-ngobrol. Kenalan ama temen baru juga harusnya menyenangkan, karena siapa tau ada yang bisa cocok trus jadi temen baik ama kita… Tapi ya itu, gak tau kenapa kok belakangan ini gua udah selalu berasa males kalo lagi mau ketemuan ama temen… Kacooo… πŸ˜›

Kalo kalian ada yang merasa mengalami perubahan mendadak gak belakangan ini? Share disini yuk… Buat lucu-lucuan aja… πŸ˜€