Rumah Musim Semi

Halah… Judulnya berasa kayak judul dongeng-dongeng gitu gak sih? Hehehe. πŸ˜› Padahal gua bukan lagi mau mendongeng kali ini, tapi emang mau cerita tentang rumah dan musim semi… πŸ˜€

Yeah… I think Spring has come…

Kalo gua perhatiin, tanda-tanda musim semi dateng itu adalah bunga-bunga mulai bermekaran, toko-toko mulai jualan baju-baju Summer (tetep patokannya gak jauh-jauh dari Mal, hehe), dan Daylight Saving Time (yang kali ini jatuhnya pas hari Minggu kemaren ini). Kayak yang dulu gua udah pernah ceritain, jadi kemaren tuh kita keilangan 1 jam! Hiks, berarti gua menua 1 jam! πŸ™‚

Tapi ada satu lagi tanda kalo musim semi dateng. Yaitu mulai ada bunyi jangkrik!!

Iya lho, udah 2 tahun ini gua perhatiin ya, di tempat gua ini cuma ada bunyi jangkrik kalo musim semi dan musim panas. Kalo udah mulai musim gugur, ilang dah itu bunyi jangkrik kalo malem. Aneh ya… apa jangkrik gak suka udara dingin ya? Padahal dulu gua kirain justru jangkrik itu adanya di tempat-tempat yang udaranya dingin, kayak di Puncak misalnya. Selama tinggal di Surabaya dan Jakarta, gak pernah lho gua denger bunyi jangkrik di rumah gua. Tapi kalo lagi ke tempat yang dingin kayak ke Tretes, atau ke Puncak, atau ke Bandung, baru dah kedengeran bunyi jangkrik.

Buat sebagian orang, bunyi jangkrik itu annoying ya. Bikin jadi gak bisa tidur karena berisik. Tapi buat gua, bunyi jangkrik itu enak sekali lho. Gak tau kenapa ya, gua tuh demen banget dengerin bunyi jangkrik kalo malem-malem. Rasanya gimanaaaa gitu. Berasa kayak lagi di desa-desa. Huahahaha. Aneh ya.

Aneh banget malah, terutama karena gua ini sebenernya orang yang lumayan city oriented.

Gua itu emang sangat suka ama yang namanya perkotaan. Semakin rame dan gede kotanya, semakin suka. Dulu dari gua kecil, pas masih tinggal di Surabaya, gua selalu berasa pengen untuk tinggal di Jakarta. Setelah tinggal di Jakarta, gak pake lama gua langsung betah. Dan setelah itu pun gua selalu punya pemikiran kalo gua gak mau pindah ke kota lain manapun di Indonesia, karena Jakarta itu udah kota yang paling besar kan, dan gua gak mau pindah ke kota yang lebih kecil. Kalo kudu pindah, gua maunya pindah ke luar negeri. Kayak ke New York, London, atau Tokyo. Yah pokoknya kota-kota besar yang sibuk dah. Hehehe.

Makanya pas akhirnya waktu itu gua dapet 2 tawaran kerja, yang satu di San Diego dan satunya di LA, gua milih yang di LA, soalnya pas gua ke San Diego tuh gua ngeliat kok kotanya rada sepi ya. Sementara LA kan lebih gede dan sibuk gitu. Banyak orang justru bilang mendingan di SD dah kan lebih nyantai, sementara LA itu hectic plus macet pula. Tapi gua merasa kalo gua tinggal di SD gua bisa bosen sebosen-bosennya dah. Hahaha. Gua lebih suka LA kemana-manaβ€¦Β πŸ™‚ Dan sampe sekarang pun gua tetep mikir kalo sampe ada kesempatan, gua mau lho pindah ke NY. Walaupun Esther gak setuju dan banyak orang yang bilang kalo NY itu gak enak dan gak cocok buat anak kecil, tapi gua rasanya tetep pengen nyoba tinggal di NY. Hehehe. πŸ˜›

Kalo pergi liburan pun gua lebih prefer ke kota-kota bukan ke pedesaan yang lebih alami. Boro-boro camping. Gak pernah gua punya keinginan untuk pergi camping. Apalagi kalo ke hutan-hutan. Ogah dah.

Nah tapi emang segala hal itu punya 2 sisi ya. Entah kenapa, walaupun gua tuh sangat suka dengan kehidupan kota yang serba metropolitan, serba sibuk, tapi kalo gua lagi ngelamun tentang rumah idaman gua, justru bukan yang apartemen di gedung tinggi dan mewah yang pemandangannya kelap-kelip lampu kota yang keluar di lamunan gua. Justru rumah idaman yang selalu muncul kalo gua lagi ngelamun tuh ya rumah model Jepang, terbuat dari kayu dengan sliding door, dan ranjang gua tuh ngadep ke pintu kaca yang kalo dibuka tuh langsung mengarah ke taman yang nyambung ke danau dengan latar belakang pegunungan! Tentunya dengan bunyi-bunyi gemericik air, kicauan burung, dan bunyi jangkrik! Duh rasanya nyamaaaan banget gitu! Mana ada coba yang kayak begitu di tengah kota? Hehehe.

Gua kalo mau tidur ya suka banget gua ngebayangin kamar gua itu kayak begitu. Dan untuk menunjang suasana, gua kalo mau tidur suka ngedengerin lagu-lagu instrument musik tradisional gitu. Ya musik tradisional China atau Jepang. Atau bahkan Indonesia. Iya gua suka lho denger alat-alat musik tradisional gitu. Termasuk gamelan! Hehehe. Jauh banget dari musik yang sesuai dengan kehidupan kota metropolitan… πŸ˜›

Aneh ya… Kalo gak salah, udah sejak gua SMA lho gua selalu ngelamunin punya rumah model begitu. Gak pernah gua ngebayangin rumah yang lain. Tapi ya itu di sisi lain, gua selalu maunya tinggal di kota gede. Hehehe.

Well ya namanya juga impian ya, boleh aja lah yang aneh-aneh. Siapa tau ntar suatu saat gua bisa beli tanah yang gede banget di tengah-tengah kota dan gua bisa bikin rumah idaman gua disono dengan danau dan pegunungan (perbukitan juga gak apa deh kalo gunung kegedean… hehe).

Yah sekarang udah lumayan lah, bisa tinggal di tengah kota tapi ada bunyi jangkrik nya… Cukup bisa semakin menunjang kalo lagi mau ngelamunin si rumah idaman. Hehehe. Eh plus ada bunyi gemercik air pula, soalnya persis di depan condo gua ini ada air mancur yang lumayan gede. πŸ˜€

Kalo kalian lebih suka tinggal di kota besar yang sibuk atau kota kecil yang tenang?

PS. Gara-gara DST, pagi ini kita sukses bangun kesiangan semua! Dan Andrew jadi bolos sekolah dah… Lha sekolah mulai jam 8, dia nya baru bangun jam setengah 9! Huahahaha… Kacoooo… πŸ˜›

Iklan