Suka Suka

PS. Gua bukan bermaksud men-generalisir ya. Tapi gak dipungkiri kalo emang sebagian besar ya begitu…

1.      Kenapa cewek itu banyak yang judes?

Paling sebel gua ketemu cewek yang judes. Dan tadi pagi dengan suksesnya dong kita ketemu cewek judes. Jadi ceritanya nih kalo pagi, di depan sekolah Andrew ada yang namanya drop off zone. Di bagian ini mobil cuma boleh berhenti untuk nurunin anak sekolah. Begitu anaknya udah turun, mobilnya harus langsung jalan. Gak boleh parkir. Ceritanya biar jalanan gak macet gitu. Dan selalu ada orang tua murid yang volunteer untuk ngejagain kawasan ini, untuk ngawasin kalo si anak turun dengan selamat dan langsung masuk sekolah.

Biasa yang ngejaga tuh cowok. Dan kita sendiri karena si Andrew kan masih kecil, jadi turun dari mobilnya tentu gak bisa secepet anak-anak yang lebih besar dong. Pasti lebih lama, walaupun juga gak lama-lama amat karena kan either dibantu gua atau Esther (untuk anak TK, orang tua harus nemenin anak masuk sekolah, si anak gak boleh jalan sendirian). Biar lebih cepet, biasanya orang yang volunteer di situ bakal ngebantuin nutupin pintu mobil.

Eh tadi pagi dong yang jaga tuh cewek. Tampangnya ditekuk tujuh lipetan. Biasa mah yang jaga pake rompi orange gitu ya, ini cewek kagak. Jadi tadinya kita malah pikir dia cuma orang yang kebetulan berdiri disono aja dan kita malah wondering kok tumben hari ini gak ada yang jaga. Trus nih cewek ya cuma berdiri doang aja gitu sambil tangannya penuh megang kunci dan HP (kalo niat ngejagain anak-anak harusnya tangannya free dong ya, just in case perlu ngebantu jadi kan bisa). Eh pas Andrew lagi turun mobil, ini cewek ngoceh gitu bilang katanya kita kudu cepetan soalnya kita ngeblok satu jalanan, dengan nada sejudes-judesnya.

Gila apa itu cewek?? Ngebantuin juga kagak. Dan lagian ya namanya juga drop off zone ya pasti orang ngantri dong, itu kan wajar. Namanya juga lagi ada mobil yang berhenti buat nurunin anak sekolah, ya mobil lain kudu nunggu dong. Kesannya kayak kita lelet banget gimana gitu, padahal kita juga cepet kok. Dasar cewek judes sinting! Bikin orang kesel aja.

Tapi ya kita diem aja lah. Ama Esther cuma dibales dengan tatapan judes balik. Hahaha. Yah orang judes mah emang gak perlu dilawan. Ngeladenin orang judes tuh sama aja kayak orang waras ngeladenin orang gila. Ya gak?

Cuma yang gak abis pikir, kenapa kok emang yang judes biasa nya tuh cewek ya? Rasanya jarang ketemu cowok yang judes. Apalagi kalo for no reason kayak begini…

Cewek judes membalas: “Suka-suka gua kaleeeee….”

2.      Kenapa kakek-kakek di YMCA suka telanjang?

Jadi sebenernya kan gua udah ikutan member di gym di kantor gua sini. Walaupun kecil tapi sangat convenient karena kan cuma tinggal turun kebawah. Esther juga udah jadi member di salah satu gym lain. Tapi masalahnya baik gym gua maupun Esther, gak ada kolam renang yang bisa buat anak kecil berenang (gym nya Esther ada kolam renang tapi cuma buat orang dewasa). Jadilah kita mau pindah ke YMCA aja. YMCA ini adalah organisasi non profit yang tersebar di penjuru US (herannya, YMCA di deket kita itu lebih mahal dari YMCA-YMCA yang lain, entah kenapa). Isinya ya kayak sport center lah. Lumayan lengkap, dari gym, kolam renang, lapangan basket, dll.

Selama seminggu ini (sejak hari Minggu kemaren) kita ikutan free trial nya. Ok sih. Alat-alat fitness nya baru-baru dan banyak banget. Kolam renangnya indoor dan heated pula. Kalo pas gua ama Esther nge-gym, ada kid’s club nya buat nitipin Andrew dan Andrew seneng juga main disitu.

Yang lucunya, disini banyaaaak banget orang tua! Dalam artian yang bener-bener tua banget ya, umur 70-an ke atas gitu. Jadi berasa kayak lagi di rumah jompo. Hehehe. Padahal huruf Y di YMCA itu kepanjangan dari young bukan sih? (Gua gak tau juga sih YMCA itu singkatan dari apa. Hehe). Yah tapi karena emang gak ada batasan umur untuk bisa jadi member disini jadi ya gak heran sih kalo segala macem orang ada di sini. Sebenernya gua cukup kagum lho ngeliat para manula ini. Mereka tuh olahraganya niat banget, bukan yang asal-asalan. Dan mereka sangat fasih menggunakan alat-alat fitness itu. Walaupun udah tua banget, kulit keriputan semua, tapi keliatan kalo mereka masih sehat-sehat banget.

Nah yang jadi masalah nih adalah di locker room. Entah kenapa ya, para kakek-kakek ini kok demen banget telanjang? Ampun dah. Emang sih anduknya kecil, tapi masih bisa kok dililit. Yah paling enggak, dipegangin kek anduknya buat nutupin. Lha ini mah kagak lho. Itu semua kakek-kakek berkeliaran tanpa penutup apapun di locker room. Dan mereka bukannya yang ya buruan mandi trus ganti baju gitu ya, tapi bener-bener berkeliaran, jalan kesana kemari, trus ngobrol-ngobrol, duduk-duduk. Mampus gak sih???

Apa mereka pikir mereka itu peserta America’s Next Top Model apa? Kemaren ini pas pesertanya ANTM difoto telanjang aja mereka masih berusaha nutupin bagian-bagian pentingnya (Padahal kalo gak ditutupin pun, penontonnya gak bakal ada yang protes. :P). Waduh jadi ketauan dah kalo gua nonton ANTM… Huahaha… Esther tuh yang nonton… Gua cuma ikut-ikutan doang, maklum tipi kita cuma satu… 😛

Gak abis pikir gua, kenapa ya kakek-kakek itu suka sekali telanjang? Gua sampe kasian banget ama mata gua rasanya… Hehehe.

Kakek-kakek di YMCA membalas: “Suka-suka gua kaleeeee….”

3.      Kenapa orang Indo suka demo?

Gua denger-denger orang Indo pada kebakaran jenggot ya karena Obama mau dateng? Sampe demo-demo segala?

Aneh ya, gua gak abis pikir lho ama orang-orang itu. Kok doyan banget demo ya. Ada apa dikit demo, ada apa dikit demo. Segala macem dijadiin alesan buat demo. Padahal gua yakin banget kalo 90 persen dari pendemo itu sebenernya gak ngerti kenapa mereka demo. Gua yakin mereka cuma ikut-ikutan doang. Apa coba namanya kalo bukan orang kurang kerjaan?

Belum lagi kalo itu mahasiswa yang demo. Aduh… buang-buang waktu banget. Mbok ya belajar yang bener gitu lho. Berdasarkan pengalaman gua dulu pas masih kuliah, mahasiswa yang suka ikut demo itu justru mahasiswa yang gak pinter sekolah (atau gak niat sekolah ya tepatnya?). Jadi gua yakin banget kalo ajang demo itu dijadiin kedok biar mereka gak sekolah.

Beneran lho itu. Gua ada perhatiin beberapa orang yang dulu suka demo di kampus gua. Orang-orang itu angkatannya di atas gua. Pas gua lagi diplonco, mereka itu yang ikutan mloncoin. Eh pas semester berapa gitu, gua bisa sekelas ama mereka-mereka ini. Dan sampe akhirnya gua udah lulus, mereka ya gak lulus-lulus juga. Tetep aja ada di kampus. Tetep ikutan mloncoin mahasiswa baru. Dan tentunya tetep ikutan demo! Model mahasiswa kayak begitu gua yakin kagak ngerti apa yang didemo sebenernya. Saking males sekolah aja…

Balik lagi, jadi kenapa sih orang Indo suka demo? Bukannya demo itu justru buang waktu ya? Buang energi. Dan berapa banyak orang yang jadi gak produktif gara-gara demo? Yang harusnya sekolah jadi gak sekolah, yang harusnya kerja jadi gak kerja. Dengan berdemo justru malah merugikan negara kan? Belum lagi kalo akhirannya jadi rusuh. Pada luka, pada sakit, pada rusak. Rugi lagi kan? Apa gak ada cara lain untuk menyalurkan aspirasi? Well, ya balik lagi kalo emang demo itu ditujukan untuk menyalurkan aspirasi ya… Lain cerita kalo emang ternyata demo itu cuma dilakukan untuk menyalurkan hobi… 😛

Jadi kenapa coba orang Indo banyak yang hobi demo?

Para pendemo membalas: “Suka-suka gua kaleeeee….”

4.      Kenapa PS di posting-an ini adanya di atas, bukan di bawah?

Dan gua pun membalas: “Suka-suka gua kaleeeee….” 😛