Garage Sale

1 Ikea coffee table + 1 Ikea floor lamp = only for $5 !!

Dari mana lagi kalo bukan dari garage sale! Murah banget ya… Seneng gua ama barang-barang murah begini. Hahaha. Emang sih kaki meja ama kaki lampu nya udah baret-baret, tapi gak gitu keliatan lah. Mana emang gua pengen beli meja kayak bangku begini (krisis identitas ya mejanya! hehe) supaya bisa multi fungsi.

Bisa buat duduk kalo mau pake sepatu, bisa buat meja juga buat naroh minuman kalo ada tamu, atau buat meja makan Andrew kalo dia lagi mau makan sambil nonton TV. Emang selama ini kita belum punya coffee table di living room. Trus kita emang mikir mau nambahin 1 lampu lagi di kamar Andrew biar lebih terang, dan lampu yang kita dapet dari garage sale ini tipe nya persis sama ama lampu yang udah ada di kamar Andrew. Jadi pas banget kan??

Ini kali pertama kita pergi garage sale disini. Padahal disini tuh banyak banget lho garage sale. Kalo kita lagi pergi dan ngelewati daerah pemukiman, sekali lewat bisa ada 2-3 garage sale di pinggir jalan.

Ya biasanya itu kalo orang mau pindahan atau emang barang-barang itu udah gak kepake lagi karena mereka mau ganti barang baru. Herannya tiap kali kita bilang mau liat, gak kejadian-kejadian juga. Selalu cuma ngelewatin doang. Sampe kemaren Sabtu ini, gara-gara kita ngeliat ada standing lamp itu, jadilah kita mampir.

Emang bener ya quote ini:

“One man’s trash is another man’s treasure”

Konsep garage sale itu bagus banget menurut gua. Barang kita emang selalu berganti-ganti kan karena ada perubahan sikon. Nah daripada barang itu dibuang, mendingan dikasih atau dijual murah ke orang lain yang butuh kan. Karena barang yang udah gak kita butuhkan itu bisa aja dibutuhin ama orang lain.

Tapi sebenernya geli/jijik gak sih kita pake barang bekas orang lain gitu? Kalo barang bekas sodara atau temen yang kita kenal sih gak masalah ya. Udah lazim yang namanya lungsuran itu. Kalo sodara atau temen kan kita tau kebersihannya, jadi ya kita nerima dan make nya asik-asik aja. Tapi gimana kalo itu barang orang lain yang kita gak kenal?

Itu juga yang sempet jadi pemikiran gua pas kita dulu bikin garage sale buat barang-barang kita pas mau pindahan kemari. Gile banyak banget lho barang kita itu. Yah waktu gua garage sale sih masih mikirin mau dapet duitnya karena barang-barang gua itu masih bagus-bagus. Jadi gua jualnya gak semurah kayak garage sale yang disini. Kalo disini kan orang-orang itu garage sale karena daripada barangnya dibuang gitu. Kalo gua dulu sih masih berusaha untuk menumpuk modal buat pindahan. Huahahaha.

Tapi ya tetep kepikiran apa iya bisa laku? Apa iya ada orang yang mau beli barang bekas orang lain yang gak kenal? Apalagi gua jualnya gak sampe murah sekali gimana gitu… Tergantung barang sih, tapi rata-rata ya setengah harga lah. Dan lagi garage sale kan belum common di Indo ya… (Gua pernah beberapa kali pergi ke “garage sale” di Kemang. Beneran lho tulisannya garage sale, tapi ternyata mereka itu jual barang-barang baru. Baju, mainan, sepatu… Semua masih ada tag nya. Harga nya emang miring dibanding toko. Jadi model kayak barang-barang FO gitu lah. Yah.. ini mah bukan garage sale dong ya… :P).

Eh ternyata, tak dinyana, tak dikira… Garage sale gua waktu itu laris manis tanjung kimpul lho! (Btw, tanjung kimpul itu apa ya? :P) Padahal gua cuma modal gua foto-fotoin dan lempar di milis-milis. Eh orang-orang itu ternyata pada mau tuh beli tanpa ngeliat fisik barangnya dulu! Gile ya… Kaget juga gua.

Dan seneng sekaligus sedih juga tentunya. Seneng karena dapet duit tambahan, tapi sekaligus sedih setiap ngasih barang-barangnya. Terutama kalo barang-barang itu ada memory nya. Tapi ya daripada dibuang atau disumbang, kan mendingan gua dapet duit toh?? Ujung-ujungnya tetep duit… Haha. Maklum lah waktu itu kan belum dapet kerjaan… πŸ˜›

Jadi ternyata banyak orang yang ok ok aja ya beli barang bekas orang lain. Gitu juga disini ya jelas orang juga ok ok aja pake barang bekas orang lain makanya garage sale ada dimana-mana. Tapi kalo gua pribadi gimana?

Gua lumayan gelian lho orangnya. Suka lebay kalo mikir. Kalo ternyata orang yang punya kudisan gimana? Atau kalo ternyata barang itu bawa sial makanya dimau disingkirin ama yang punya, gimana? Atau kalo barang itu udah dijampi-jampi gimana? Hahaha… πŸ˜›

Well, tapi siapa sih yang gak suka ama barang gratisan atau barang murah?

Begitu juga dengan gua.

Barang ‘sampah’ orang lain yang pertama gua dapet adalah kursi plastik merah Ikea. Jadi ceritanya nih, pada suatu malam, tau-tau ada orang ngetok pintu gua. Gua buru-buru buka kan. Ternyata gak ada orang lho! Sampe serem gua. Mana selain udah malem, waktu itu gua sendirian pula karena Esther ama Andrew lagi di SF. Dan kompleks condo gua waktu itu kan sepi banget karena masih banyak yang kosong gak berpenghuni. Kalo ternyata yangΒ ngetok itu bukan manusia gimana? Hahaha… Gak mungkin dong ya… πŸ˜›

Gile tuh orang larinya cepet banget, soalnya beneran gua cepet kok ngebukanya, tapi orangnya udah gak ada. Dan gak keliatan ada orang berkeliaran di luar. Tapi di depan pintu gua udah tergeletak kursi plastik merah itu! Aneh banget ya… Sampe sekarang gua gak tau lho itu siapa yang ngasih.

Kursinya jelas bekas karena waktu itu ada bekas coret-coretan crayon gitu di kursinya. Gua mikir sih waktu itu kan kompleks condo gua ini masih ada beberapa penyewa yang lagi mau disuruh pindah karena unit nya mau dijual, jadi mungkin ada yang mau pindahan dan tau kalo kita punya anak kecil jadi kursi ini dikasih ke kita. Gua sempet serem sih awalnya dengan segala macem pemikiran lebay gua itu. Tapi dipikir-pikir lumayan ya. Langsung gua cuci dah itu kursi. Pake sabun. Cuci bener-bener semuanya sampe bersih dah. Bekas-bekas crayonnya juga ilang. Bener-bener jadi kayak baru. Mantep kan… Kalo beli di Ikea harganya $7.99. Lumejeeeen… πŸ™‚ Andrew juga demen banget, apalagi warna favorit dia kan emang merah. Trus kita tinggal beliin meja plastik pasangannya aja di Ikea (sayangnya kok gua dapetnya kursinya ya, bukan mejanya… soalnya mejanya harganya jauh lebih mahal! Hahaha) dan jadilah itu satu set meja dan kursi buat Andrew nulis dan gambar.

Barang ‘sampah’ orang lain yang kedua adalah buku piano yang dulu udah gua pernah ceritain ya. Ini beneran sampah nih karena gua nemunya di tempat sampah. Hahaha. Gak bener-bener di dalem tempat sampah lah ya (gua gak sehina itu :P) tapi di kardus yang ditaroh di sebelah tempat sampah besar dimana semua penghuni kompleks ini ngebuang sampah-sampahnya. Jadi ya masih bersih, gak kecampur sampah lainnya. Itupun bukunya gua lap dulu pake baby wipes, halaman demi halaman. Huahaha. πŸ˜›

Eh tau gak, di tempat sampah kita itu pernah ada yang ngebuang tas LV lho! Tapi gagangnya patah. Hahaha. Kata Esther palsu kali makanya dibuang. Kalo asli kan pasti dibawa balik ke butiknya buat dibenerin ya… πŸ˜› Yah iya kali ya… Kok ternyata orang sini ada juga yang beli barang palsu ya…

Nah disini juga selain pada bikin garage sale, kalo punya barang-barang bekas yang udah gak kepake padahal sebenernya masih layak pake, bisa disumbangin ke Goodwill. Kalo disumbang ke Goodwill tentu kita gak dapet duit, tapi dapet receipt yang bisa di claim sebagai tax credit waktu kita lapor pajak. Nah barang-barang itu ama Goodwill bakal dijual di tokonya. Kita pernah denger dari beberapa temen kalo mereka dapet barang yang bagus-bagus dari Goodwill.

Jadilah waktu itu gua ngajak Esther buat liat-liat di toko nya Goodwill. Ternyata… jelek-jelek barang-barangnya. Dan harganya gak semurah kalo garage sale. Dan pas ke bagian baju-baju… Hmmm ternyata gua masih geli bin jijik ya kalo mau beli baju bekas orang lain. Hiiiiyyyy…. horor rasanya. Pas gua ke bagian baju-baju itu aja sampe merinding gua rasanya. Beneran lho. Gua mikir gimana kalo yang punya baju itu dulu punya penyakit kulit? Yah walaupun udah dicuci, tapi kan tetep ya… Atau gimana kalo yang punya baju itu udah mati? Hehehe… Horor kan… πŸ˜› Rasanya seminim-minimnya penghasilan gua, tapi masih bisa kok beli baju baru… πŸ˜€

Jadi kesimpulannya, buat gua pribadi, pake barang bekas orang lain sih gak apa-apa selama itu bukan barang-barang yang dipakenya melekat di badan! πŸ˜€

Kalo kalian gimana? Mau gak pake barang bekas orang lain? Atau ada yang punya pengalaman buruk dengan barang bekas? Cerita-cerita dong… πŸ™‚

Iklan