Paskah: Dulu Vs. Sekarang

Apa iya Paskah itu beda ya dulu ama sekarang? Bukannya Paskah itu selalu untuk memperingati kebangkitan Tuhan Yesus?

Yah arti Paskah nya sih sama aja. Tapi yang gua mau cerita berbeda ini tentang cara ngerayainnya…. ๐Ÿ™‚

Dulu

Kalo dulu pas gua masih kecil, tiap Paskah, pasti pagi-pagi udah ada beberapa butir telor rebus yang siap dihias. Trus kita gambar-gambarin dah telor-telor itu. Biasa sih digambar jadi orang. Trus ditempelin kapas buat bikin jenggot, atau ditempelin benang buat bikin rambut. Lucu-lucu dah. Setelah telor-telor udah dihias, kita disuruh masuk kamar dulu sementara bokap nyokap gua akan ngumpetin telor-telor itu di halaman depan. Dan setelah itu ya tentu aja… egg hunting!!! Seru banget rasanya. Hahaha. Ntar telor-telor yang berhasil ditemuin boleh kita makan. Secara dulu gua kan emang penggemar berat telor ya. Jadi kalo dapet 3 telor ya gua makan lah 3-3 nya! Hahaha. Untungnya dulu gua belum gampat bintitan… Eh apa gara-gara dulu kebanyakan makan telor jadi gedenya sering bintitan ya? ๐Ÿ˜›

Sekarang

Kalo jaman sekarang gua liat (ya at least disini ya) rata-rata egg hunting nya bukan pake telor beneran lagi, tapi pake telor plastik mainan. Trus telornya dalemnya diisi macem-macem permen. Emang belakangan ini di mana-mana jadi rame jualan keranjang Paskah, telor-telor mainan, dan tentu macem-macem permen. Lucu-lucu permennya. Rata-rata ya permennya kalo gak berbentuk telor ya berbentuk kelinci.

Taun ini juga jadi egg hunting pertama buat Andrew. Tadi siang kita diundang ama kenalan kita dari Gereja untuk egg hunting di rumahnya. Cuma ada 3 anak sih tapi si Andrew seneng banget. Mana telornya banyak banget pula! Jadilah si Andrew dapet permen banyak banget! ๐Ÿ™‚

Cara begini lebih praktis sih emang karena jadi gak perlu ngerebus-rebus telor dulu ya. Lagian gak perlu takut anaknya bisulan kebanyakan makan telor! Hahaha. Permen nya pun bisa disimpen kan buat beberapa hari, kalo telor rebus kan kudu cepet-cepet dimakan biar gak basi… ๐Ÿ˜€

Tapi gua pikir sih ntar mungkin taun depan gua mau tetep ngerebus telor ah dan ntar gua ajak si Andrew ngehias telornya. Bakal fun kayaknya ya… ๐Ÿ™‚

Kalo kalian gimana ngerayain Paskahnya? Pake telor beneran atau telor boongan?

Well, apapun telornya… minumnya Teh Botol Sosro!! Halah.. apa coba… ๐Ÿ˜›

Happy Easter ya buat semua yang merayakan!! ๐Ÿ™‚

PS. Pada tau gak kenapa kok kalo Paskah itu identik dengan kelinci dan telor? Dari yang gua baca-baca di internet, kelinci dan telor itu jadi simbol aja. Ya kayak ada Sinterklas pas Natal gitu. Nah karena Paskah itu jatuhnya selalu pas musim Semi dimana pas musim ini biasanya binatang-binatang lagi beranak pinak, jadi kelinci dan telor diambil sebagai lambang kesuburan (karena kelinci dan ayam kan biasanya kalo beranak langsung banyak gitu). Yah just fyi aja sih… ๐Ÿ™‚

PS lagi. Yang aneh, walaupun disini mayoritas penduduknya pada merayakan Paskah, tapi hari Jumat Agung nya itu gak libur lho! Aneh banget kan? Kantor gua sih ngasih kebijakan kerja setengah hari pas Jumat Agung, tapi banyak kantor-kantor lain yang tetep kerja full day lho…

PS tambahan. Tadi siang ada gempa! Jadi pas kita lagi ngobrol-ngobrol setelah egg hunting, tau-tau goyang semua sampe pusing lho padahal kita lagi duduk. Mana lama pula gempanya, gak brenti-brenti. Tapi ya untungnya everything’s fine sih… Cuma jadi nya kok serem ya, kok disini tiap taun ada gempa ya! Tahun 2008 ada gempa di bulan Juli, tahun 2009 ada gempa di bulan Mei, dan tahun ini di bulan April. Gile ya… Yah moga-moga gak ada gempa-gempa lagi dah…

PS terakhir. Mulai kumat nih ngasih PS nya banyak-banyak. Hahaha. Cuma mau naroh foto Andrew kok… pas lagi main-main tadi… ๐Ÿ™‚

Iklan