The Source Of Happiness

Kita abis ber-long weekend nih… Tapi long weekend kali ini rada beda, kita gak kemana-mana. Gak ada jalan-jalan keluar kota, gak ada jalan-jalan ke theme park. Tapi bukan berarti long weekend nya gak asik lho… Asik banget malah, very relaxing…

Dan walaupun gak kemana-mana, yang namanya potret-memotret tetep jalan terus dong. Ini sih gara-garanya gua tuh sangat amat kagum sama orang-orang yang pinter motret. Yah emang sih, poto yang bagus harus ditunjang kamera yang bagus. Tapi gua liat-liat ya, gak semua orang yang punya kamera bagus (alias SLR) pasti hasil potonya bagus lho! Tetep harus ada bakat, baru potonya hasilnya jadi bagus. Dan itu yang bikin gua terkagum-kagum kalo ngeliatin blog-blog yang potonya bagus-bagus itu… Duh kok bisa ya motret nya begitu, kok bisa jadi bagus begitu… Gua juga pengen rasanya pinter motret. Tapi apa daya, kamera SLR juga gak punya… bakat apalagi… Huahahaha.

Tapi gak ada salahnya sok-sok mencoba kan? πŸ˜€ Nah long weekend kali ini gua memantapkan hati untuk melakukan project 1 photo a day. Gua harus motret 1 foto per hari. Dan seperti yang diduga… Susah yeeee… Bingung mau motret apaan. Huahaha.

Dan secara kebetulan, tanpa direncanakan sebelumnya, foto-fotonya jadi berkonsep nih. Konsepnya adalah source of happiness. Gaya banget gak tuh… Huahaha. πŸ˜›

So… here is the result… (jangan diketawain ya! :P)

: EAT :

Salah satu sumber kebahagiaan menurut gua bisa disimbolkan dari kegiatan makan-makan. Yah gimana gak… Inget pepatah bilang: makan untuk hidup, hidup untuk makan? Kalo gua rubah dikit jadi: makan untuk sehat, sehat untuk makan juga tetep make sense kan? Kita emang harus makan supaya badan kita tetep sehat, dan kalo badan kita sehat baru kita bisa makan-makan. Bayangin kalo kita lagi sakit, mana bisa makan-makan? Kalo sakit, mau nelen juga gak enak, makan bikin mual, yang ada kudu diinfus… Bener gak? Dan kalo kita sehat… sudah pasti bikin kita bahagia kan? πŸ˜€

Hari pertama (Sabtu) kita lalui dengan berkuliner. Atas informasi dari Lidya (mama Chloe), kita bela-belain nyetir 35 miles (sekitar 56 km – satu kali jalan ya, bukan pp lho), menuju 2 restoran Indonesia. Merry’s House of Chicken buat makan siang: baso goreng, pukis coklat, ayam goreng kremes (setengah ayam), dan nasi goreng Jawa. Disambung ke Sate House untuk beli buat makan malam: ikan goreng sambel petis, sate babi, dan… rujak cingur!

Rujak cingur nya yang paling juara nih buat gua. Walaupun bukan bener-bener cingur sih yang dipake, melainkan diganti kikil. Hehehe. Tapi tetep maknyus kok… Yah walaupun ya jangan dibandingin ama rujak cingur nya Delta Plaza Surabaya ya… πŸ™‚

: PRAY :

Yang ini sudah gak mungkin ada yang meragukan lagi. Gak ada yang namanya kebahagiaan kalo kita gak dikasih kebahagiaan sama Yang Di Atas. Inget kalo manusia cuma bisa berencana tapi tetep Tuhan yang menentukan? Nah udah pasti, kalo mau bahagia, kita harus meminta kepada-Nya.

Hari kedua (Minggu), kita gak kemana-mana. Cuma sempet nyebrang ke supermarket depan rumah buat beli buah, beli es krim (I love vanilla ice cream -nya Haagen Dasz!! Ngingetin gua ama es krim vanilla merk Woody jaman kecil dulu… Ada yang inget gak sih ama es krim Woody ini? Hehehe), dan minjem DVD. Abis itu ya nongkrong di rumah aja… Trus sore nya ya ke Gereja. Sampe bela-belain dateng pagian buat motret-motret dulu di Gereja (biasanya datengnya kalo gak ngepas ya telat :P). Huahaha. Baru abis itu disambung ke Simpang Asia untuk makan-makan lagi (mie ayam baso, sate padang, dan sop buntut goreng. Yang mana ternyata sop buntut gorengnya enak juga lho! Gua jadi kangen ama sop buntut gorengnya Hotel Borobudur… Hehehe).

: LOVE :

Dikelilingi ama keluarga dan temen-temen yang mencintai kita juga udah pasti bikin kita bahagia… πŸ™‚

Hari ketiga (Senin) kita pergi ke Mal. Gak ada tujuan pasti sih, cuma perlu beli beberapa barang di supermarket lagi. Hari ini karena gua udah kepikir mau fotonya berkonsep Eat-Pray-Love, jadi gua pun mencoba hunting foto bertema Love. Apa daya… sekarang udah bukan Valentine ya, jadi ya di Mal gak ada hiasan apa-apa. Udah nenteng-nenteng kamera, gak dapet foto! Huhuhu. Sampe ama Esther diledekin katanya gua tukang foto keliling. πŸ˜›

Akhirnya nyampe rumah baru kepikir untuk motret frame foto ini. Yah ternyata kalo nyari Love itu gak perlu jauh-jauh ke Mal kok ya, cukup nyari di rumah aja. Hehehe. Frame foto ini dikasih ama ipar gua. Bagus ya? (Frame nya maksudnya, bukan fotonya! Haha).

Yah sudah gitu aja cerita long weekend kita. Walaupun gak ada acara special, tapi gua seneng nih liburan begini. Nyantai abis… πŸ™‚ Dan sekarang kita lagi nungguin pesenan pizza dan hot wing kita dateng dari Dominos. We are going to end this long weekend with a pizza party! Huehehe.

How was your weekend, guys?

PS. Walaupun gua nulis sub-title foto-foto di atas dari judul film Eat Pray Love, tapi bukan berarti gua setuju sepenuhnya ama cerita film Eat Pray Love ya. Menurut gua, untuk mencari kebahagiaan itu gak perlu (dan gak sepantasnya) cerai dari pasangan kayak yang dilakukan Liz Gilbert. Itu sih selfish namanya. Tapi justru harusnya kita ngajak pasangan kita untuk sama-sama nyari dan ngedapetin kebahagiaan itu bareng kita. Betul gak?

PS lagi. Asli gua sih salut ama orang-orang yang bisa ngikutin project 1 photo a day selama setahun penuh! Gua cuma 3 hari aja udah bingung banget gak tau mau motret apa. Huahaha.

Iklan