Sebuah Laci, Gereja Emas, Dan Roda Raksasa

Hehehe judulnya kayak mau ngedongeng ya… πŸ˜› Tapi ini bukan dongeng kok, ini cerita nyata!! πŸ˜€

1. Laci

So far, rasanya segala perlengkapan buat Emma udah cukup lengkap. Baju-baju pun rasanya udah lebih dari cukup. Bahkan kemaren ini, gara-gara 4th of July jadi banyak yang sale kan, gua mau beli baju lagi buat Emma aja udah diomelin Esther… Gua gak boleh beli lagi. Huhuhu. Tapi akhirnya gua tetep beli 1 sih… Abis murah dan free shipping pula. Gatel kalo gak beli kan. Hahaha.

Nah masalahnya adalah… Itu baju-baju Emma mau ditaruh dimana?? Kalo baju-baju Andrew kan kita taruh di dresser (3 laci), tapi ya jelas itu dresser udah penuh nuh nuh! Jadi selama ini, baju-baju Emma itu sebagian kita taruh di dalem box plastik, trus sebagian lagi di laci plastik kecil, dan sisanya yang baju-baju ukuran di atas 6 bulan disimpen di koper! Kaco ya… πŸ˜›

Jadilah salah satu highlight weekend kemaren ini adalah beli dresser baru! Yah beli dimana lagi kalo bukan di Ikea yang murmer ya. Hehehe. Kita beli 2 dresser masing-masing 4 laci, jadi total ada 8 laci. 1 buat Andrew, 1 buat Emma. Biar seragam gitu. Jadi dresser lama Andrew kita buang. Plus beli 1 rak buku buat di kamar Andrew, buat tempat mainan-mainan dia. Jadi rak mainan dia yang sekarang juga kita buang. Yah ceritanya biar perabotannya senada gitu di kamar si Andrew.

Yang jadi masalah ama Ikea adalah… kita harus masang furniture nya sendiri kan!!! Yaolooo itu 3 kotak furniture ya, beratnya ampun ampun! Gua belinya pas Jumat siang. Ngegeser dari tumpukan di toko ke dorongan aja beratnya ajubile. Untung pas mau naikin ke mobil, ternyata ada karyawan nya Ikea yang bantuin. Baru tau gua kalo di Ikea ada yang bantuin buat naikin barang ke mobil gitu.

Kita sengaja belinya pas weekend kemaren karena Jumat malemnya adiknya Esther dateng dari Texas. Adiknya Esther kan badannya gede tuh, jadi bisa dipaksa dimintain tolong bantuin bikin furniture nya. Gile aje deh kalo gua disuruh sendirian sih gua nyerah dah. Hahaha.

Soalnya bagian terberat tuh bukan pas masang furniture nya, tapi pas ngangkat itu barang dari mobil ke rumah. Lha garasi mobil gua kan gak deket-deket amat dari unit kita. Jadi ngangkat berdua deh. Itupun setelah ngangkat 2 dus, gua brenti dulu deh. Gak sanggup gua kalo langsung ngangkat lagi. Rasanya udah mau pingsan. Huahahaha.

Akhirnya kita bikin tuh semuanya pas Sabtu pagi. Dari pagi sampe siang, ada kali sekitar 4-5 jam-an. Yang ada besokannya, dari tangan, punggung, pinggang, sampe pantat dan kaki tuh semuanya pegel linu banget (kemeng kalo orang Jawa bilang). Bingung gak lu, kenapa kok sampe pantat danΒ kaki ikutan pegel? Gara-garanya pas bikin-bikin furniture nya kan kudu duduk di lantai, atau berlutut… nah gua tuh emang gak biasa tuh berlutut dan duduk bersila di lantai lama-lama. Jadilah pegel linu semua. Huahaha. Sampe mau jalan, mau jongkok, mau apa juga susah. Udah kayak robot. Ampun ya…. berasa udah kakek-kakek banget rasanya… πŸ˜›

Tapi puas lah ama hasilnya… Akhirnya baju-baju Emma udah bisa disimpen di tempat yang bener. Walaupun tetep ya baju-baju yang ukuran 6 bulan ke atas tetep harus disimpen di koper… Gak muat dresser nya! Hihihi. Si Esther dong langsung nyindir-nyindir… Tuh gitu masih mau beli lagi?? πŸ˜›

2. Gereja Emas

Hari Minggu pagi, mertua gua ngajakin kita ke gereja tua di San Juan Capistrano, Orange County. Dari tempat kita sekitar sejam nyetir. Kalo gua liat di website nya, jam misanya tuh jam 6.30 ama jam 8. Jadilah kita jalan jam 7 pagi buat ngejar misa jam 8. Nyampe sono tuh sekitar jam 8 lewat dikit, misa udah mulai. Tapi… lho kok udah langsung komuni? Trus abis itu kelar deh misanya. Bubar. Huahaha. Pasti misanya udah mulai dari jam 7 tuh, bukan jam 8. Hahaha. Telat banget kita jadinya… πŸ˜›

Anyway, San Juan Capistrano ini kota kecil. Lucu kotanya. Bangunannya bangunan Spanish semua gitu. Tua-tua. Dan gerejanya pun tua banget, udah dari tahun 1776. Kalo mau baca sejarah gerejanya bisa klik disini. Sebenernya ada kayak museum nya juga kalo kita mau liat, tapi harus bayar $9 per orang, jadi kita gak jadi masuk deh. πŸ˜›

Dan gerejanya bagus… Gak gede sih. Tapi seperti yang gua tulis di judul, altar nya serba emas! Dari latar nya, sampe meja, tempat lilin, semuanya emas. Gak tau emas beneran apa gak ya. Tapi jadi kinclong banget. Keren deh.

Ntar kapan kapan mau ah kesini lagi. Ikut misa yang bener dari awal… πŸ˜€

3. Roda Raksasa

Berhubung udah jauh-jauh ke OC, jadi kelar dari gereja, kita nge-mal ke Spectrum di Irvine. Ini juga baru pertama kalinya gua ke Spectrum ini. Mal nya outdoor gitu dan gede banget. Bagus tempatnya. Dimana-mana ada air mancur dan pohon kelapa. Sayangnya kemaren ini puanaaasss nya bukan main. Kalo malem kayaknya bakal keren, kalo diliat dari foto-fotonya, karena semuanya dilampu-lampuin.

Di mal ini juga ada permainan buat anak-anak juga. Ada kereta api yang ngiterin mal, ada carousel, dan ada ferris wheel (di sono disebutnya giant wheel). Nah gua pengen banget ngajakin Andrew naik ferris wheel nih, soalnya dia belum pernah kan. Gua sendiri rasanya cuma pernah sekali naik pas gua masih kecil banget, naik Bianglala nya Dufan. πŸ˜€

Dan ternyata si Andrew excited banget lho. Mertua gua ama Esther gak mau ikutan, takut tinggi. Jadi gua ama Andrew naik bareng adiknya Esther deh bertigaan. Muter tiga kali. Kalo pas sampe paling atas dibrentiin bentar karena di bawah lagi ngangkut orang lagi. Dan si Andrew seneeeenngg banget! πŸ™‚ Buat gua sih yang kurang asik tuh pemandangannya. Dari atas cuma keliatan mobil-mobil di tempat parkir ama mobil-mobil seliweran di freeway. Tapi justru pemandangan kayak begini nih menyenangkan buat Andrew. Seneng dia ngeliatin mobil banyak gitu. Berasa kayak kalo dia lagi main mobil-mobilan kali ya. Hahaha.

Hayooo ada yang belum pernah naik ferris wheel gak? πŸ˜€

Yah begitulah cerita weekend kita. Gimana weekend kalian? Moga-moga menyenangkan juga ya… πŸ™‚ Dan sekarang udah hari Senin ya… Eitsss tapi disini masih libur dong! Hehehe. Asiknya… πŸ˜€

Happy 4th of July ya buat yang di Amerika…

Iklan