Aneh Tapi Nyata Part 2

Mari kita cerita lagi tentang keanehan-keanehan gua (yang mau baca part 1 nya, boleh klik disini). Aneh gak sih, kok ada orang yang bangga ama keanehan-keanehannya? Yah namanya juga orang aneh ya… 😛

1. Perut Aneh

Sejak gua pindah kesini gua merasa perut gua ini aneh. Dulu-dulu rasanya berat badan gua selalu stabil. Tapi sejak disini kok berat badan gua jadi naik turun naik turun kayak roller coaster ya?

Buat patokan, berat badan yang menurut gua pas buat gua itu di sekitaran 65 kg. Kalo udah lebih dari itu, gua akan berusaha untuk ngebatesin makanan gua. Susah emang karena rasanya mulut ini gak bisa brenti ngunyah. Mau laper gak laper tapi pengen aja makan terus. Ntar kalo perut gua yang aneh ini udah mulai terbiasa ama jumlah makanan yang masuk cuma sedikit, eh malah jadi keterusan, gua bakal gak pengen makan dan yang ada berat badan gua jadi turun banget. Kalo berat badan udah terlalu banyak turun, gua merasa kekurusan, gua jadi kudu naikin berat badan lagi. Dan ini perlu usaha lagi karena gua kudu ngebiasain perut gua buat nerima makanan dalam jumlah banyak lagi. Dan begitu terus berulang-ulang. Ribet ya… 😛

Kayak bulan Juli tahun lalu, berat gua mecahin rekor kan tuh jadi 68 kg. Jadilah gua berusaha banget untuk ngurangin makanan. Tapi susah. Perut gua udah terlanjur melar rasanya. Yang ada jadi pengen ngunyah mulu. Sampe pelan-pelan akhirnya mulai bisa turun dan malah jadi kebablasan. Bulan April kemaren ini kembail rekor, berat badan gua anjlok abis sampe tinggal 62 kg! Dan kalo udah begini, perut gua jadi gak bisa dikasih makanan banyak-banyak. Aneh emang. Mau ngemil jadi kurang napsu. Sampe kudu maksa-maksa diri buat ngemil, maksa-maksa makan es krim, maksa-maksa pergi makan di restoran (eh kalo yang ini gak perlu dipaksa ding :P)… Dan akhirnya… minggu lalu berat gua jadi 66 kg lebih! Haiyaaaaa… Kelebihan lagi… Jadilah sekarang lagi berusaha untuk gak ngemil-ngemil lagi. Susahnya, mertua gua lagi disini nih, dan masak-masak yang enak-enak… Jadi kayaknya bakal gak turun-turun nih berat badan gua. Hahaha. Sekarang gua jadi gak berani nimbang nih! 😛

Aneh gak sih perut gua? Kayaknya perut gua kok sekarang jadi gampang sekali kembang kempis ya… 😛 Atau emang perut-perut kalian begitu juga?

2. Imajinasi Aneh

Gua tuh sejak punya rumah sendiri suka berimajinasi kalo gua lagi ada di hotel. Hihihi. Aneh ya… 😛 Gua emang dari dulu suka aja ama hotel. Eh tapi ya hotelnya harus yang bagus ya. Kalo hotelnya jelek ya gak suka lah. 😛 Mungkin karena kalo nginep di hotel itu asosiasinya lagi liburan ya jadi seneng.

Sampe sekarang lho gua kadang masih suka berimajinasi kalo gua ini sebenernya lagi di hotel. Yah gak all the time ya, kadang-kadang aja. Apalagi kalo lagi ada yang pada nginep di rumah, kayak sekarang ini ada mertua ama ipar gua. Jadi bisa semakin menunjang imajinasi kalo kita lagi di hotel. Plus lagi kalo abis pergi-pergi belanja, trus pulang rumah kantong-kantong belanjanya digeletakin di lantai. Gua suka ngeliat kantong-kantong belanja berserakan, karena semakin menunjang hawa-hawa hotelnya… apa cobaaa… Hahaha. Maksudnya, kalo kita lagi di hotel,kanbiasanya emang pasti belanjaan kita ya kita geletakin ajakan,kangak mungkin kita beresin masuk lemari. 😛 Si Esther yang suka kesel ngeliatnya, katanya berantakan. Hihihihi.

Dan berhubung si Andrew juga suka ama hotel (tapi ini sih kayaknya emang rata-rata anak kecil suka ya diajak nginep di hotel), jadi gua ama Andrew kalo mau tidur, kadang suka berimajinasi barengan kalo kita lagi tidur di hotel. Kita nyebut rumah kita itu Hotel Sawtelle (karena kita tinggal di jalan Sawtelle). Hehehe.

Aneh gak imajinasi gua ini? Atau ternyata ada yang suka berimajinasi sama? *nyari temen biar gak merasa aneh-aneh amat* 😛

3. Phobia Aneh

Mertua gua kemaren ini pas naik mobil kita, terheran-heran dia. Soalnya di samping semua kursi ada air botolan. Trus di compartment di sebelah tempat duduk supir, itu penuh dengan air botolan. Bingung mertua gua kok air botolan banyak banget di mobil kita.

Trus di rumah kan kita pake air minum isi ulang tuh. Kita pake tempat air yang volume nya 3 gallon (sekitar 11.4 liter). Biasanya gua ngisi air minum itu sekitar 3 hari sekali. Tapi berhubung sekarang ada mertua ama ipar gua, jadi 1-2 hari udah kudu ngisi. Jadilah gua juga beli lagi tambahan 5 gallon air (sekitar 19 liter) buat persediaan, just in case kalo keabisan air minum dan belum sempet ngisi ulang kan. Sekali lagi mertua gua heran, ngapain gua beli air banyak begitu.

Ngeliat mertua gua bingung gitu, Esther ngasih tau kalo gua ini suka ketakutan bakal kekurangan air minum. Hihihihi iya… gua ini phobia kekurangan air minum. 😛

Phobia ini rasanya udah berlangsung lumayan lama. Dari sejak gua nyetir sendiri, di mobil gua pasti selalu ada beberapa air botolan. Pas kuliah, gua selalu bawa tas yang berat banget, sampe temen-temen gua heran dan mereka ngebuka tas gua mau liat gua bawa apaan…. Yang mana mereka jadi tambah heran karena isinya adalah… berbotol-botol air minum! Huahahaha. Yup, tiap hari gua pasti bawa sekitar 5-6 botol air ke kampus. Apalagi kalo kuliahnya sehariankan. Trus pas udah kerja, tiap kali dinas keluarkota, begitu nyampe gua yang selalu paling ribut minta ke supermarket. Buat apa lagi kalo bukan beli air botolan! Yah walaupun di hotel biasanya disediain air botolan, tapi paling cuma 2 botol kecilkan. Kurang buat gua. Kalo gua liat temen-temen gua, kadang ada lho yang cukup aja minum air dari hotel, gak perlu beli lagi. Heran gua. Dan gua selalu beli air botolannya sekalian banyak. Sampe temen-temen gua sekali lagi suka terheran-heran, apa gak kebanyakan. Tapi prinsip gua, lebih baik persediaan air minum gua kebanyakan daripada kekurangan. Duh gua paling sengsara rasanya kalo gua lagi haus dan gak ada air minum! Takut banget gua kalo sampe gak punya persediaan air minum. Hehehe.

Cukup aneh gak phobia gua? Atau ada yang punya phobia yang lebih aneh dari gua?

Ayo ayo mari pada saling berbagi cerita tentang keanehan masing-masing. Sekalian untuk memperingati Hari Orang Aneh sedunia nih… *emang ada gitu?* 😛