The Smurfs

Euphoria Harry Potter and The Deathly Hallows Part 2, gua lewatkan begitu saja…

Euphoria Captain America: The First Avenger pun gua lewatkan begitu saja…

Euphoria The Smurfs… Nah kalo yang ini gak mungkin gua lewatkan dong! 😀

Lagian sebenernya gak ada euphoria nya kali ya. Hahaha. Euphoria nya cuma antara gua dan Andrew doang yang udah excited banget nungguin The Smurfs ini. Kita bahkan udah merencanakan akan sama-sama pake baju Smurf dong pas nonton! Hihihihi.

Sebenernya kalo si Andrew sih ikutan euphoria nya karena hasil doktrinasi gua kali ya. Sementara kalo gua emang suka banget ama si makhluk biru lucu ini sejak dahulu kala. Bahkan sebelum gua kenal sama Marvin. Btw, entah kenapa ya kok karakter yang gua suka selalu bentuknya makhluk-makhluk aneh ya… Ya kayak Marvin dan Smurf ini, kan dua-duanya makhluk aneh. Hehehe.

Pertama kali yang ngenalin gua ke Smurf tuh nyokap gua. Pas gua ulang tahun (gua lupa pas umur berapa, tapi masih SD), nyokap gua bikinin gua kue ulang tahun (nyokap gua emang jago bikin kue dan terima pesenan kue) pake topper boneka-boneka Smurf. Sejak itu gua jadi demen ama Smurf. Gua jadi suka ikutan kalo nyokap gua ke toko bahan kue, buat minta dibeliin Smurf! Huahaha. Trus tentu gua juga suka baca komik nya.

Walaupun dulu udah pernah gua pajang di blog, ini gua pajang lagi koleksi mainan Smurf gua. 😀

Lucu-lucu ya… 😀

Nah makanya pas begitu tau bakal ada film The Smurfs ini yang mana bukan lah film kartun… wuiii gua langsung mupeng berat dong!! Jadi, walaupun review nya pada bilang gak bagus, gua tetep bersemangat empat lima, dan enam tujuh delapan sembilan sepuluh, pergi nonton hari Sabtu kemaren.

Pasukan nonton kali ini adalah gua, Andrew, dan mertua gua. Kita mau nonton yang jam 1.45. Sengaja dateng pagian jam 12 karena mau makan dulu di Mal. Pas beli tiket, penjaga nya udah bilang kalo The Smurfs yang 1.45 penuh. Walah… kok ternyata udah penuh sih, padahal kan masih lama gitu jam nya… Padahal gua kirain bakalan gak ada yang mau nonton… Ternyata bukan gua ama Andrew doang yang ber-euphoria ya… Hahaha.

Beneran dong… Pas gua dikasih liat layar buat milih tempat duduk, tinggal 3 baris paling depan aja gitu. Yang lain udah penuh… Cuma ada beberapa tempat buat 1 orang doang. Hiks. Pas lagi masih bengong di depan layar buat milih tempat duduk sambil meratapi nasib masa kudu batal nonton… eh ternyata emang orang ganteng disayang Tuhan… tiba-tiba aja di barisan paling belakang ada 4 kursi yang tadinya udah merah (kalo merah artinya udah dibeli orang) tiba-tiba jadi ijo! Aneh gak tuh… Padahal loketnya cuma buka 1 lho, jadi gak ada orang lain yang lagi beli (kecuali kalo orang-orang yang beli langsung dari mesin, bukan lewat loket yang ada penjaganya). Jadi gua gak tau dah apa ada yang cancel atau gimana. Penjaga nya juga heran kok tiba-tiba ada yang available. Hihihihi. Yah yang penting kita jadi nonton dong!! Yihaaaa… 😀

Trus setelah itu karena masih lama ya kita tinggal dulu untuk makan, trus jalan-jalan, dan poto-poto setiap ketemu gambar poster film nya The Smurfs. Hihihi. Norak abis ya… 😛

Ok… ok… sekarang cerita tentang film nya ya. Entah kenapa gua kalo mau nge-review film kok kata pembukanya selalu kepanjangan ya. Hahaha.

Film nya dibuka dengan ngeliatin kehidupan para Smurfs di desa Smurf. Ae mateeeee… Bagaikan mimpi jadi kenyataan. Tau gak sih, dulu pas gua kecil ya, suka banget ngebayangin gua punya pintu yang kalo dibuka tuh gua bisa ke desa Smurf! Dan desa Smurf nya di film ini tuh bener-bener nyata banget… Asli keren banget!!! Bikin special effect nya keren sekali. Smurfs nya keliatan kayak beneran dah. Trus tentu dengan rumah-rumah jamur nya.  Lucuuuu abis! Gua gak tau itu rumah jamur nya cuma special effect bikinan komputer atau dibikin beneran ya. Kalo dibikin beneran, pengen banget gua bisa ngeliat langsung ke setting film ini. Asli keren banget!

Bikin Smurfs nya juga mantep abis. Bener-bener kayak keliatan nyata. Trus ekspresinya juga dapet banget. Gerakannya juga. Bagus dah… Bahkan sebenernya gua lebih berharap kalo seluruh film nya di desa Smurfs aja. Pasti keren abis. Hehehe.

Nah ceritanya mereka lagi mau merayakan blue moon. Eh gara-gara si Clumsy Smurf (Smurf Ceroboh), si Gargamel (penyihir jahat yang pengen nangkep Smurf untuk diambil essence nya buat bikin ramuan yang bisa menjadikan dia jadi penyihir paling powerful di dunia) jadi bisa nemuin desa Smurf ini.  Btw, yang main jadi Gargamel  (Hank Azaria) juga bagus tuh. Mirip banget ama di komik. 😀

Jadilah semua Smurfs pada berlarian ke hutan untuk ngumpet. Eh lagi-lagi si Clumsy bikin masalah. Gara-gara kecerobohannya, dia salah baca papan jalan, dan dia lari ke arah yang salah. Pas ada Papa Smurf, Smurfette (Smurfin), Brainy Smurf (Smurf Kacamata), Gutsy Smurf (Smurf Pemberani), dan Grouchy Smurf (Smurf Pemarah bukan ya di komik bahasa Indo nya? Gua rada lupa yang ini) ngeliat. Jadilah mereka ngejar si Clumsy.

Ternyata si Clumsy lari ke arah sebuah gua yang mana di dalemnya ada air terjun. Dan kalo pas lagi blue moon, air terjun ini membuka jalan ke dunia manusia. Berhubung mereka semua kepepet karena si Gargamel dan kucingnya (Azrael) juga ngikut masuk gua itu, terpaksalah ke-6 Smurfs ini masuk ke air terjun itu dan terdampar di Central Park, New York.

Tapi bukan berarti trus mereka udah aman. Karena si Gargamel dan kucingnya juga ikutan masuk!

Karena takut ditangkep Gargamel, secara gak sengaja para Smurfs ini ngumpet sampe akhirnya nyampe di apartemennya Patrick (Neil Patrick Harris).

Dan disitulah petualangan ke-6 Smurfs ini dimulai. Gimana mereka harus nyari cara untuk bisa pulang lagi ke desa mereka. Apalagi pas terakhirnya si Papa Smurf malah ketangkep ama Gargamel. Jadi mereka juga harus menyelamatkan Papa Smurf.

Trus juga gimana tentang si Clumsy yang merasa gak pernah berguna. Selalu gara-gara kecerobohan dia malah bikin semuanya jadi berantakan. Kasian deh si Clumsy ini, padahal dia gak pernah bermaksud jahat kan.

Selain itu, si Patrick sendiri juga lagi ada konflik batin. Istrinya si Patrick, Grace, lagi hamil. Si Patrick sendiri baru dipromosi  jadi VP Marketing. Jadi Patrick sendiri masih ada konflik batin apakah dia sebenernya siap jadi ayah. Dia kadang merasa kalo belum siap ada anak yang mungkin bakal bikin karir dia jadi kacau.

Gua gak ngasih spoiler lah ya. Silakan ditonton sendiri aja. Buat yang di Indo sabar-sabar ya, gua rasa pasti akan masuk ke Indo… 😀

Menurut gua… film ini cukup bagus lho! Tadinya gua udah expect bakal jelek karena ngebaca review nya yang jelek semua. Emang sih adegan-adegan ‘lucu’ nya gak lucu-lucu amat. Tapi secara keseluruhan ceritanya bagus juga. Cukup mengharukan. Dan special effect nya perlu diacungi semua jempol dah!

Gua sih suka banget ama film ini. Dan kayaknya semua yang nonton kemaren ini juga suka tuh. Soalnya pas film nya abis pada tepuk tangan tuh. 😀 Si Andrew aja pas nonton sampe gak senderan saking excited nya, dan mukanya sambil tersenyum gitu. Sampe tadinya gua pengen fotoin tuh ekspresinya… Abis kayaknya dia kok seneng banget nontonnya. Hahaha. Cuma pas belakang pas bagian berantem-beranteman karena mau nyelametin Papa Smurf aja tuh si Andrew gak suka. Si Andrew ini emang tiap ada adegan berantem, pasti langsung gak suka. Aneh deh… Padahal kan seru ya… Hehehe. Btw, ini lah alesan kenapa gua terpaksa melewatkan euphoria Harry Potter dan Captain America begitu saja. Karena si Andrew gak mau gua ajak nonton Harry Potter dan Captain America! Karena dia bilang ada berantem-berantemnya! Huhuhuhu. Nih anak cinta damai banget dah. Hahaha.

Gua kasih nilai 8 deh buat film The Smurfs ini! Terutama buat para penggemar Smurf, wajib tonton deh film ini! 😀

Buat yang bikin film The Smurfs (siapapun dirimu itu, moga-moga bisa berbahasa Indo ya jadi bisa baca permintaan gua ini… hehe), bikin lagi dong film Smurf nya… Tapi kali ini ceritanya ber-setting di desa Smurf aja… Jangan ke dunia manusia. Pasti lebih ciamik dah… (Halah… ciamik… Huahaha). 😀

PS. Pulang nonton langsung ke Mc Donald’s dong buat beli kids meal berhadiah mainan Smurf buat si Andrew. Si Andrew nih dulu pas kita pulang Jakarta udah gua tawarin lho, mau mainan-mainan Smurf gua gak. Dan waktu itu ditolak ama dia. Sekarang dia malah jadi demen. Gua tanya lagi tuh, kenapa dulu gua tawarin kok gak mau, sekarang dia malah minta dibeliin… Dia bilang dulu kan dia belum tau. Hahaha. Ada-ada aja… 😛 Untung murah nih mainannya di Mc Donald’s. Paketnya isi burger, French fries dan apple juice, udah termasuk 1 mainan Smurf, trus gua nambah beli 1 lagi Smurf nya, total cuma $5. Murah ya… 😀 Perasaan dulu gua beli-beli Smurf mahal-mahal deh… Hehehe.

Trus Mc Donald’s niat banget dah, di atap nya dipasangin Smurf gede banget. Liat deh, lucu banget… 😀

PS lagi. Selamat menunaikan ibadah puasa ya buat temen-temen yang Muslim. Mohon maaf lahir batin ya!

PS tambahan. Ternyata The Smurfs menduduki nomor 1 Box Office lho… Seri ama Cowboy vs. Aliens (dari judulnya aja film ini pasti aneh banget ya… :P).