Juli Di Bulan Agustus

Walaupun sekarang udah bulan Agustus, tapi gua masih punya cerita dan foto-foto di bulan Juli yang belum sempet di-posting. Bulan Juli kemaren ini emang bener-bener bulan yang super penuh cerita buat kita, baik yang menyenangkan maupun yang gak menyenangkan. Padahal gua kan biasa cuma posting 8 kali dalam sebulan, itupun kadang sampe udah bingung mau posting apa lagi. Tapi Juli kemaren ini malah udah ada 9 posting. Cerita nonton The Smurfs kemaren juga harusnya masih masuk bulan Juli tuh. Dan setelah terangkum dalam 10 postingan pun masih belum semua. Masih ada sisa-sisa cerita dan foto kejadian di bulan Juli.  Jadi daripada dibuang sayang, ya gua posting aja ya… 😀

Tentang Andrew

Awal bulan Juli kemaren ini adiknya Esther yang tinggal di Texas dateng liburan kemari selama seminggu. Padahal adiknya Esther ini orangnya modelnya yang diem-diem cool gitu, tapi si Andrew demen banget ama dia. Kalo di mobil aja si uncle Lukman harus duduk di sebelah Andrew. Trus mereka juga sempet pergi main-main ke pantai. Seneng banget dah Andrew bisa main ke pantai. Kasian sih dia emang… Padahal pantai deket banget ama rumah kita (nyetir cuma 10 menit), tapi berhubung gua musuhan ama pantai, jadi kita gak pernah main ke pantai kalo weekend. Yah cuma kalo lagi liburan gini aja baru kadang Esther ngajakin Andrew ke pantai. Trus si Andrew juga demen banget kalo digendong puter balik ama uncle Lukman. Bisa ngekek-ngekek dia… 😀 Si Andrew emang paling seneng digendong tinggi-tinggi, diputer balik, atau piggy back ride… Tapi berhubung daddy nya males udah ‘tua’, jadilah gua suka nolak kalo dia minta digendong yang aneh-aneh. Hahaha. 😛

<having fun with uncle Lukman>

Trus ada lagi cerita si Andrew yang cukup meluluhkan hati si Esther. Jadi karena selama sebulan setelah lahiran Esther harus makan ayam arak, jadilah banyak sisa kulit ayamnya kan. Dan karena tau kalo Andrew itu hobi banget makan kulit ayam, jadi ama mertua gua kulit-kulitnya itu disimpen trus digoreng dan dikasih Andrew. Seneng banget dah si Andrew. Dan seperti biasa, kalo ama yang dia suka, si Andrew ini posesif banget. Suka pelit!

Tapi pas si Esther nyobain iseng minta kulit ayamnya… eh ama Andrew dikasih lho! Si Andrew bilang si Esther boleh ambil kulit ayam dia soalnya dia berterima kasih ama Esther karena udah melahirkan Emma dan take care of Emma! Beneran lho, gua gak mengada-ada… Dia emang ngomong begitu. Hihihihi.

Tentang Emma

Pas si Emma umur 2 minggu (Kamis,  28 Juli) kemaren, gua home alone berduaan ama si Emma. Si Andrew lagi pergi les basket, pergi bareng temennya. Esther lagi nganter mertua gua ke bank sebelah rumah. Jadi gua ajak si Emma main tuh. Gua taruh di Emma di ranjang gua, trus gua goda-godain. Gua uyel-uyel dah. Gemes banget. Tapi percaya deh, gua tuh uyel-uyel nya dengan very very gentle kok… Eh trus si Emma mengerutkan dahi kayak gak seneng. Emang dia kadang suka gitu sih, tapi kali itu lama banget lho ngerut-ngerutin dahi, sambil gua dikasih tatapan super judes! Hihihihi.

Liat deh ini… ampun deh nih anak, dari bayi kok udah judes gini ya… 😛

<angry Emma>

Trus gua kasih dia tummy time. Ini kedua kalinya dia gua tengkurepin. Pas pertama kali emang dia udah bisa puter kepalanya ke kanan ke kiri (kalo telentang juga dari awal dia udah bisa muter kepalanya sendiri ke kanan dan ke kiri). Nah kemaren ini pas gua tengkurepin lagi, selain muter kepalanya ke kanan dan ke kiri, dia juga ngangkat-ngangkat kepalanya! Lumayan lama pula ngangkatnya. Nah lho… Gua gak terlalu inget sih dulu pas si Andrew gimana, tapi rasanya pas 2 minggu belum mulai ngangkat kepala deh… Entah kalo gua lupa.

Jadi cepet-cepet gua potretin dah milestone ngangkat kepala ini. Tapi cuma pake BB, gak keburu ngambil kamera, soalnya kalo lagi tengkurep gini kan harus diliatin terus ya, gak boleh ditinggal. Takut kenapa-napa. Lagian gua cuma baru berani tengkurepinnya bentar aja, gak berani lama-lama. Hehehe.

<strong Emma>

Tentang Mobil

Setelah sore itu mobil gua ketabrak, malemnya mertua gua cerita kalo ada temennya yang abis tabrakan trus beli lotre, eh menang $16,000. Abis denger cerita gitu sebenernya gua udah pengen nyebrang beli lotre tuh. Tapi pikir-pikir males lah udah malem ya. Eh tapi besokannya ipar gua juga bilang katanya harusnya gua beli lotre. Yah setelah 2 orang bilang gitu ya udah gua nurut aja ya beli lotre.

Besokannya lagi tuh, pas pagi ke kantor naik bus, pas lagi nunggu bus gua mampir beli lotre dulu (Mega Millions dan Super Lotto yang jackpot nya udah nyampe $ 74 juta). Dan pas begitu gua kelar beli lotre, bus gua dateng. Gua mikir good sign nih, kok pas banget gua kelar beli lotre, bus gua dateng. Gak ketinggalan bus atau nunggu lama-lama kayak biasanya. Dan pas pulang kantor, ada 2 bus yang gua bisa naikin kalo mau pulang. Gua mikir nih kalo yang dateng bus nomor 12 duluan, gua gak akan beli lotre lagi karena dari tempat gua turun bus dan jalan ke rumah tuh gak ngelewatin toko buat beli. Tapi kalo yang dateng bus nomor 8 duluan, gua akan beli lotre lagi karena gua bakal turunnya pas di depan supermarket. Biasa tuh selalu yang dateng bus nomor 12, bus nomor 8 tuh jarang banget datengnya. Eh kok pas hari itu ternyata yang dateng bus nomor 8! Wah gua pikir ini pertanda lagi nih. Gua di supermarket beli lotre yang scratch gitu. Harganya $5 dan… menang… $10! Huahaha. Gak asik banget, menangnya cuma segitu. 😛 Tapi gua pikir mungkin ini pertanda nih, emang gua lagi ada hokinya nih.

Jadilah malem itu kepikir-pikir, waduh kalo gua dapet 74 juta dollar gimana rasanya ya. Gua mikir gua akan tetep kerja, tapi kan gua jadi gak perlu stres mikirin duit lagi ya. Gua mikir gua akan beli rumah yang 1 juta dollar. Gua mikir mau pergi jalan-jalan. Pokoknya asli udah excited banget. Si Esther juga ternyata mikirin hal yang sama. Huahaha.

Bahkan gua sampe mikir nih, mungkin emang bener kalo kejadian gua ditabrak itu ada hikmahnya ya. Selama ini kan gua udah sering bilang gua pengen dapet lotre 1 juta dollar, lha tapi pada kenyataannya gua gak pernah beli lotre. Jadi gimana mau menang? Gua jadi mikir, mungkin emang Tuhan mengatur supaya gua ketabrak, biar gua beli lotre dan menang jutaan dollar itu!

Dan satu lagi, entah kenapa, malem itu tiba-tiba gua ngebayanginnya tuh gua lagi ngecek nomor lotre yang menangnya itu pake laptop di meja makan. Pokoknya begitu bayangan gua, entah kenapa. Padahal laptop kita tuh selalu ada di sofa. Gak pernah ada di meja makan. Pas bangun pagi nya, eh ternyata laptop gua ada di meja makan lho!  Ternyata malem nya (gua udah tidur duluan, jadi gua gak tau) si Esther main laptop sambil makan, jadilah dia pindahin laptopnya di meja makan. Kok bisa pas-pasan gitu. Nah kan… nah kan… semakin merasa kalo bener-bener bakal jadi kenyataan nih ya…

Dengan berdebar-debar, gua ngecek nomor lotre yang keluar… Dan… Gak menang! Huhuhuhu!!!! :((

Hilanglah sudah harapan punya duit 74 juta dollar… 😛

Gak asik banget yaaaaa…. 😛

Ya udah lah emang belum rejekinya kali ya… Sekarang biar ending postingan ini jadi  asik, mari kita ngeliat poto ini aja deh…. 😀

<pelipur lara>

Bulan Agustus… be good to me, OK??

PS. Judul postingan ini diilhami (secara tiba-tiba aja keingetan) ama sinetron FTV jaman dulu yang judulnya Juni Di Bulan Juli. Ada yang masih inget atau pernah nonton gak? Hehehe.