Jeans

Siapa yang gak tau jeans? Atau lebih spesifik lagi, siapa yang gak punya jeans?

Pasti gak ada ya. πŸ˜€ Rasanya semua orang pasti punya jeans ya.Β  Dari bayi sampe kakek/nenek pasti pada punya. Dari celana panjang, celana pendek, rok, atau jaket. Emang yang namanya jeans ini fenomenal banget ya. Dipake ke pasar bisa, dipake ke kantor juga bisa. Salut banget deh buat si penemu jeans! πŸ˜€

Gua sendiri kenal jeans dari sejak umur berapa gua udah gak inget. Tapi rasanya ya pas SD lah. Tapi kalo mulai mengenal dan menaruh perhatian sama model-model jeans rasanya baru pas SMA. Gua tuh orangnya emang rada bawel dan susah kalo nyari jeans. Rasanya gak pernah nemu yang pas dan cocok gitu. Nah pas jaman-jaman SMA itu dulu lagi lumayan ngetrend untuk pergi ke tukang jait untuk bikin jeans. Gua masih inget banget nama tempatnya tuh Saluyu, adanya di Muara Karang. Ada yang pernah bikin jeans disana juga gak? Hehehe. Jadi di situ udah ada bermacem-macem kain jeans yang bisa dipilih. Trus ntar kita diukur dan bisa mau bikin model apa aja terserah kita. Mantep kan. πŸ˜€

Trus pas jaman kuliah, gua punya langganan tukang jait jeans di Jiung, Kemayoran. Gua gak inget namanya apa. Tapi kita nyebut si penjaitnya si pak gendut. Hehehe. Gua pernah berapa kali ngejait jeans disana. Atau kalo gua beli jeans jadi, gua juga pasti bawa kesana untuk divermak. Karena ya itu, gua kalo beli jeans jadi tuh kok gak pernah bisa langsung merasa sreg ya. Pasti ada aja yang perlu divermak. Apanya dikecilin lah, apanya dipotong lah.

Tapi dari dulu rasanya gua gak pernah punya banyak jeans dalam 1 periode waktu secara bersamaan deh. Rasanya gak pernah lebih dari 5 jeans sekaligus. Soalnya gua paling pake jeans tuh kalo pergi clubbing. Dan gua menganut paham mendingan bajunya yang sering ganti-ganti daripada celananya. Toh kalo celana kan gak gitu keliatan ya ganti atau gak ganti. Hahaha.

Sejak married, udah semakin jarang lagi gua pake celana panjang jeans. Abis gak pernah keluar malem-malem. Dan kalo pergi siang/sore sih gua selalu pake celana pendek. Gua merasa kalo pake celana panjang jeans siang-siang tuh gerah banget. Kaki gua bisa sampe keringetan lho. Hahaha. Tapi tetep gua punya celana pendek jeans kok. Walaupun cuma satu, tapi ya rasanya hidup gua gak pernah terlepas dari peka jeans. πŸ˜€

Sampe pindah kemari, dimana periode pake celana pendeknya lebih singkat dari periode pake celana panjangnya (apa coba… πŸ˜› Maksud gua, dalam setaun bisa pake celana pendek tuh paling mentok 3 bulan. Sisa 9 bulannya kudu pake celana panjang kalo gak mau masuk angin… Hehehe), jadilah gua kembali suka ber-hunting celana panjang jeans. Dan sekarang total celana panjang jeans gua ada 12 biji! Banyak atau gak banyak tuh menurut kalian? πŸ˜€ Kalo buat gua sih ini rekor jumlah jeans gua terbanyak sepanjang hidup gua. Hahaha.

Sayangnya disini kan gak ada tukang jait jeans Jiung atau Saluyu lagi ya. Kalo gua mau bikin jeans tailor made bisa ratusan dollar kali ya? Hahaha. Jadi gua harus mau gak mau nyari jeans yang udah jadi dong ya.

Nah nyari jeans ini, balik lagi, susah buat gua! Pernah beli Levi’s, yang adalah mbah nya segala jeans, tapi kok tetep gak bisa sreg ya. Masih harus gua vermak, dan vermak disini tuh lumayan mahal. Nyobain merk-merk lain kayak Abercrombie, Hollister, Forever 21… Gak ada yang cocok. Gak ada yang sreg dipakenya.

Dan gua ternyata cocok ama jeans nya Guess. Yah di Indo juga ada ya Guess, tapi gua merasa Guess di Indo mahal, jadi gak pernah beli. Hehehe. Disini juga gua merasa mahal sih, tapi Guess kalo lagi sale lumayan juga jatohnya. Jeans termahal gua so far harganya sekitar $75-an (itu udah diskon tuh). Tapi emang semuanya pas. Gak perlu vermak-vermak lagi. Jadi ya walaupun menurut gua masih mahal, ya gua beli juga deh. πŸ˜› So far udah ada 4 jeans gua yang gua beli dari Guess. Tapi yang 3 lainnya harganya dapet di bawah $50. Good deal banget! Dan semuanya tuh dipakenya enak banget. Pas banget. Gak perlu divermak apapun juga. Cucok banget dah gua ama Guess. πŸ˜€

Eh ternyata… gua nemu merk lain yang jeans nya cocok buat gua. Yaitu H&M! Dan jelas H&M harganya jauhhh lebih murah dari Guess. Kalo gak diskon aja paling $40. Bayangkan kalo diskon… Kan lumayan tuh. πŸ˜€

Tau gak bisa semurah apa kalo lagi diskon? Nah ini nih yang bikin gua semangat nulis tentang jeans ini. Selama ini rekor jeans termurah gua adalah jeans merk Next, beli di FO di Bandung (lupa di FO mana), seharga Rp 99,000 saja! Murah banget kan???

Nah rekor jeans termurah gua ini kemaren terpecahkan oleh H&M. Kemaren gua beli jeans yang harga aslinya $40, didiskon jadi $20, didiskon lagi jadi $10, dan gua punya kupon 25%, jadi harga akhirnya adalah… $7.5 sajah sodara-sodara! Alias paling sekitar Rp 60 ribuan doang! Gile yeeee… murah banget gak sih? Hahaha. Ini kali ketiga gua beli jeans di H&M dan ini jadi jeans gua yang termurah sepanjang sejarah.

Seneng banget ya kalo dapet barang bagus dan murah itu… πŸ˜€

PS. Ada yang mau ikutan cerita tentang jeans yang kalian punya? Siapa tau ada yang pernah beli jeans yang lebih murah dari gua? Mari kita ngadu murah… Hehehe. πŸ˜€

PS lagi. Karena gua lagi suka ama H&M jadi gua bantuin promosi ah. Kan H&M baru buka di Singapur tuh… Silakan tuh kalo pada ke Singapur coba masuk ke H&M. Bagus-bagus juga kok, dan harganya terjangkau. Dan tips dari gua, sebelum kesana, join newsletter nya dulu di website nya. Kalo kita join, kita bakal langsung dikirimin kupon diskon. Trus setelah itu juga once in a while mereka juga suka ngirim-ngirimin kupon diskon lagi yang bisa diprint dan tinggal dibawa ke tokonya aja. Hidup diskonan! πŸ˜€

Iklan