Do You Know Part 4

Berjumpa lagi kita di rubrik Do You Know!! πŸ˜€

Buat yang baru tune in dimari (Halah, tune in! πŸ˜› Ya begini ini kalo pengen jadi penyiar radio tapi gak kesampean ya… :P), rubrik Do You Know ini adalah pembahasan gak penting atas hal-hal yang gua temui di LA sini tapi gak pernah gua temui di Jakarta sebelumnya.

Dan edisi Do You Know kita kali ini adalah tentang papan-papan yang gua temui di jalanan.

1. Papan Kehilangan Anjing

Orang sini kalo gua liat emang banyaaaak banget yang punya binatang peliharaan. Dan kebanyakan ya anjing. Kalo pagi ama sore tuh udah jadi pemandangan umum ngeliat orang-orang lagi bawa anjingnya jalan-jalan di luar. Di kompleks condo kita aja banyak yang punya anjing. Walaupun mereka cuma tinggal di condo yang kecil, cuma 1 kamar, tapi bisa-bisanya melihara 2 anjing gede-gede. Buat gua yang bukan pecinta binatang, tentu sangat mengherankan. Rumah udah kecil, anjingnya 2, duh gak kebayang kayak apa ya dalemnya (eh tapi kalo pas lewat, gua ngeliat dari jendelanya (gua emang kepo!), rumahnya rapi banget lho… heran ya! :P).

Dan mereka ini sayaaaang banget ama anjingnya. Jadi di jalanan tuh sering banget ngeliat tempelan kertas dari orang-orang yang anjingnya ilang. Dan yang bikin gua semakin heran, mereka berani bayar mahal buat orang yang nemuin anjingnya. Ya kayak yang gua foto di atas ini… gile juga ya mau bayar $1,500 buat orang yang nemuin anjingnya! Bahkan dulu-dulu ada yang lebih dari itu lho jumlah bayarannya.Β  Gile ye… Sayangnya kok gua gak pernah nemuin anjing-anjing itu ya? Lumayan kan ya kalo bisa pas ketemu anjingnya trus dapet $1,500… πŸ˜€

2. Papan Aturan Parkir

Rasanya gua gak pernah ngeliat papan kayak begini kalo mau parkir di pinggir jalan di Jakarta. Paling papannya cuma huruf P kalo emang boleh parkir atau huruf P dicoret kalo gak boleh parkir.

Nah kalo disini… ribet urusannya. Udah nyari parkir di jalan aja kadang susah, begitu dapet tempat parkir, kudu liat-liat dulu, saat itu boleh parkir gak disana? Yah kayak contoh yang gua foto ini. Mesti liat-liat dulu jam berapa dan hari apa, baru boleh parkir disitu. Plus lagi tinggi mobilnya berapa. Gelo banget gak sih… Masa sampe tinggi mobil aja ditentuin boleh parkir apa gak… πŸ˜› Dan kalo nekad parkir disitu tapi di saat yang menyalahi peraturan, bakal ditilang dah! Padahal parkirnya sendiri aja bayar lho… gak gratis! πŸ˜›

3. Papan Peramal

Kalo yang ini sih di Jakarta ada ya. Tapi jarang kan ya. Kalo ada pun pasti di pinggir-pinggiran lah. Sementara kalo disini? Banyaaaakkk!!!

Heran ya, di negara yang maju, yang harusnya orang-orangnya pun lebih berpikiran modern, kok masih ada orang yang percaya sama peramal begini ya? Dan kalo ngeilat rumah-rumah tempat bersemayamnya peramal-peramal ini ya, bagus-bagus lho. Jadi kayaknya emang bisnis yang bagus dan menguntungkan disini. Sekali lagi gua gak abis pikir aja kok banyak orang yang masih percaya ama beginian… πŸ˜€

4. Papan Iklan Pembantu

Gua juga pernah liat di Jakarta sih ada ya papan iklan penyalur pembantu. Tapi biasanya pasti papannya kecil-kecil kan ya?

Nah kalo di sini papannya segede gaban! Hahaha. Niat banget gak sih ngiklannya? Pasang papan segede gini di jalan gede pula. Emang sih bukan billboard permanen, tapi gua yakin ini mesti bayar pajak juga naroh papan segede gini di pinggir jalan sepanjang hari selama berhari-hari pula. Emangnya nutup apa ya dari penghasilannya? πŸ˜€

5. Papan Iklan Yang-Namanya-Gak-Boleh-Disebut

Gambarnya sengaja dibikin burem demi keamanan bersama… Hehehe (padahal emang motretnya dari mobil, sambil jalan, pake kamera BB gembel dan dizoom 3 kali pula, jadinya ya burem… :P).

Nah kalo papan yang ini gua yakin banget di Jakarta gak ada ya! Kalo sampe ada, pasti gak bertahan lama langsung didemo minta diturunin. Hehehe.

Pada kebaca gak tulisan di papan nya? Konvensi hiburan untuk orang dewasa! Nah kan… penasaran gak sih… isinya apa ya disana? Huahaha. πŸ˜›

Tapi papan-papan begini emang meresahkan sih. Apalagi buat kita yang punya anak kecil. Papan begini banyak nih disini. Bukan untuk acara konvensi yang cuma sekali-sekali gini doang. Tapi ada juga papan-papan iklan permanen yang ngiklanin klub-klub orang dewasa atau papan toko buku dan video orang dewasa. Ini yang selalu bikin gua khawatir. Si Andrew kan sekarang udah mulai bisa baca ya. Yah sekarang sih dia gak pernah nanya tentang papan-papan itu, tapi kalo ntar-ntar dia nanya itu apaan, gua mesti jawab apa coba? Masa gua kudu jawab, ntar ya Andrew, tunggu kamu umur 18 tahun, nanti kita jajal bersama-sama…. Huahaha. πŸ˜› Kaco… Kaco…

Ya sudahlah, segini dulu edisi kali ini. Sekian dan terima kasih! πŸ˜€

PS. Buat yang pengen baca edisi yang lama-lama, silakan klik disini: part 1, part 1.5, part 2, part 3.

Iklan