Ngangenin

Gara-gara minggu lalu twitteran ama Fenny dan Lena ngomongin tukang somay, gara-gara baca kalo Erlia ama Lena pada mau balik Indo pas liburan Imlek minggu depan sementara kita gak (disini bahkan gak libur lho pas Imlek!), ah gua jadi kangen ama Indo…

Yah selain tentunya kangen ama keluarga dan handai taulan, ini beberapa hal-hal lain yang juga gua kangenin dari Indo karena gak bisa gua temuin disini…

1. Tukang jajanan di gereja

Duh kalo di Indo ya, kelar misa pasti kita nongkrong dulu di tukang somay depan gereja (kita dulu ke gereja Theresia). Mantep banget tuh somay! Bisa sampe ngidam-ngidam lho kalo udah beberapa kali gak nyomay. Bikin sakaw soalnya. Huahaha. Di gereja-gereja lain pun kalopun gak ada tukang somay pasti ada tukang-tukang lainnya kayak tukang otak-otak atau tukang bakpao. Pokoknya urusan perut terjamin deh kalo ke gereja! *Ini sebenernya tujuan ke gereja mau misa apa jajan ya?* πŸ˜› Kalo disini mah boro-boro deh. Gak ada tukang jajanan sama sekali. Kelar gereja ya bubar, gak bisa nongkrong-nongkrong dulu. Hahaha.

2. Martabak telor

Buat yang belum tau, gua adalah penggemar berat ama makanan yang namanya martabak telor. Dan gua juga termasuk orang yang perutnya karet, jadi walaupun udah kenyang makan malem, sekitar jam 8-an (kita makan malem nya jam 6) pasti udah laper lagi. Dan dulu pas di Jakarta, sambil tidur-tiduran nonton tipi, tinggal teriak manggil pembantu, kasih duit, suruh beliin martabak telor. Aduh yang namanya laper-laper malem trus makan martabak telor itu tingkat kepuasannya maksimal dah. πŸ˜›

Kalo disini, laper-laper malem paling makan Pringles atau Cheetos atau Haagendazs. Emang sih disini Haagendazs itu murah banget (bahkan lebih murah dari harga Magnum!) jadi bisa-bisa aja kalo mau makan Haagendazs tiap hari. Pasti pada mikir enak dong ya bisa makan Haagendazs tiap hari… Ya enak sih enak, tapi kalo disuruh milih Haagendazs atau martabak telor sih gua jelas milih martabak telor! Definitely! Dan sampe sekarang, gua belum nemu martabak telor yang seenak martabak telor di Indo nih disini. 😦 Padahal disini gua bisa nemu kupang lontong dan rujak cingur yang enak banget, tapi kenapa gak ada yang bisa bikin martabak telor kayak yang dibikin abang-abang di Indo ya?

Btw, gua bisa lho ngabisin 1 porsi martabak telor itu sendirian! Doyan apa rakus ya sebenernya? Beda-beda tipis sih… πŸ˜›

3. Jajanan sekolah

Hihihi kok jatohnya kangennya ama jajanan semua ya… πŸ˜›

Ngebayangin kalo di Indo kalo ngejemput atau nungguin anak sekolah kan asik tuh ya. Bisa jajan di kantin sekolah atau di tukang-tukang jajanan di depan sekolahnya. Lha kalo disini? Gersang!

Gak ada tukang jajanan sama sekali di depan sekolah! Boro-boro tukang jajanan ya, lha mau jajan di kantin sekolah pun gak bisa lho! Jadi ya, kantin di sekolah disini tuh emang aneh. Dia cuma buka pas jam makan pagi dan makan siang doang. Dan menu nya cuma terbatas. Kita tiap bulan dikasih menu buat sebulan, setiap hari makanannya apa aja. Model kayak catering gitu. Nah jadi kantinnya cuma nyediain makanan yang ada di menu hari itu. Dan yang beli ya cuma boleh murid-murid doang pas jam makan. Kalo pas kita dateng jemput anak, ya kantinnya udah tutup! Gak seru banget kan?? Makanya kalo kita dateng jemput Andrew dan kepagian ya nasib deh… Bengong-bengong aja tuh di depan kelas. πŸ˜›

4. Mall

Iyaaa kangen deh ama Mall Indo!! Bukan karena disini Mall nya gak sebagus Indo, tapi karena kalo kita ngemal di Indo pasti ketemu temen yang kita kenal. Apalagi kalo ke Plaza Indonesia, dijamin dah pasti ketemu orang yang kita kenal. Dan ketemu banyak orang yang kita kenal kalo pas ngemal itu sensasinya juga menyenangkan. Rasanya seneng aja gitu karena kita jadi merasa banyak temennya.

Lha kalo disini? Walaupun ya pernah sih, tapi jaraaaang banget. Paling cuma 2-3 kali aja kali ya. Sisanya ya gak ketemu siapa-siapa. Jadi berasa no one gitu disini… Kenapa kok tak ada yang kenal ama kita yaaaaa… Huhuhu. Kita jadi berasa kecil, bagaikan jarum di tumpukan jerami…. *lebay* πŸ˜›

5. Polisi

Hihihi polisi lagi, polisi lagi. Yah walaupun kalo sampe gua pulang Indo ya kalo bisa gak perlu sampe berurusan ama polisi, tapi emang lho dimana lagi ada polisi yang kayak polisi Indo? Gak perlu takut nerobos lampu merah, gak perlu takut ngelanggar rambu-rambu, kalo disemprit… tinggal kasih noban (eh apa sekarang udah naik jadi goban ya?), beres deh. πŸ˜€

Bahkan pernah lho sekali waktu gua nerobos lampu merah (dulu rasanya gua cukup sering nerobos lampu merah… Hihihi jangan ditiru ya adik-adik! :P), trus disemprit dong… Eh gua liat dompet gua isinya tinggal seribu-seribuan doang. Trus ya udah gua kasih liat aja ke pak polisi, dan gua kasih semuanya ke dia. Eh ama dia diambil trus diitung dulu lho! Huahaha. Walaupun rasanya gak nyampe noban, tapi dia mau-mau aja tuh… Mantap kan… Situ seneng, sini juga seneng kok pak! πŸ˜€

Kalo disini? Duh was-was terus dah bawaannya kalo nyetir, apalagi kalo lagi ke daerah yang kita belum familiar. Kalo salah jalan, mau muter aja takut-takut, kudu liat beneran boleh muter gak. Mau belok kanan (kalo di Indo kan belok kiri boleh langsung ya, kalo disini belok kanan biasanya boleh langsung), liat-liat dulu ada rambu yang ditulis gak boleh belok langsung gak kalo lampu merah. Pokoknya jadi gak bebas deh… Abis, sekali kena tilang, langsung $200 melayang! Nyesek gak tuh??

6. Pembantu

Hayooo siapa yang tinggal di luar Indo dan gak kangen ama yang namanya pembantu?? Gak ada kan ya?? Hehehe.

Emang biasanya kita baru merasa setelah kehilangan ya. Dulu pas punya pembantu suka kesel ama pembantu. Yang gak pinter lah, yang rese lah, yang ini lah, yang itu lah. Tapi ya… dengan membayar gak seberapa bisa punya pembantu yang siap sedia di rumah itu bener-bener sesuatu banget lho!

Laper? Tinggal minta masakin. Kelar makan? Piring dicuciin. Cape ngurusin anak? Suruh pembantu ngajakin main (yah kita ngawasin aja sambil nonton tipi atau main internet). Weekend gak usah mikir kudu nyuci baju dan bersih-bersih rumah. Kurang enak apa tuh? πŸ˜›

Yah kalo pembantunya kurang pinter ya merem-merem aja lah. Kayak nyokap gua selalu bilang, kalo dia pinter mah gak jadi pembantu kali… πŸ˜› Lagian ya, mendingan mana hayo, punya pembantu tapi gak pinter atau gak punya pembantu sama sekali? πŸ˜€ Esther pasti protes deh ama point yang ini, soalnya dia merasa asik-asik aja gak ada pembantu! Hihihihi.

7. Tukang-tukangan

Kemaren ini jaket gua sletingnya rusak, jadi terpaksa dibuang dan beli baru. Mau bawa ke tukang vermak ya disini ada sih sebenernya, tapi mahal! Bisa-bisa harganya lebih mahal dari beli baru. Coba kalo di Indo… bawa ke tukang vermak paling bayar 5 ribu! Eh, masih dapet gak 5 ribu hari gini? Yah 10 ribu deh kalo gak dapet…. Heh? Masih gak dapet juga? Tapi yang pasti gak akan lebih mahal dari beli jaket baru, gua yakin! πŸ˜€

Kemaren ini sepatu gua sol nya mangap dikit bagian samping. Gua nyoba ngelem gak berhasil. Jadi terpaksa dibuang juga. Kalo di Indo? Tinggal manggil tukang sol sepatu yang lewat di depan rumah, beres!

Jam tangan gua sampe sekarang gak gua pake lagi karena baterenya abis. Ganti batere disini? $15! Emang sih gak sampe semahal beli jam tangan baru, tapi mahal juga yaaaa… Gua memilih untuk gak pake jam tangan aja *dasar pelit*! Coba kalo di Indo, tinggal bawa ke tukang arloji di pasar, pasti gak nyampe $15 kan buat ganti batere?

Pernah sekali waktu gua kudu ngisi angin ban. Ya ampun ribetnya disini. Kita kudu ngisi sendiri dan ternyata gak gampang ya! Mana mahal pula! Coba kalo di Indo, tinggal bawa ke tukang angin ban, ngasih 2 ribu, beres deh!

Emang sih semua hal-hal ini cuma hal-hal remeh, not a big deal. Tapi merasa selalu ada tukang-tukang yang bisa diandelin dengan harga murah itu sebenernya ternyata menyenangkan ya! πŸ˜€

8. Apotik

Nah ini juga satu lagi dari Mayora! Ribet banget ama urusan resep obat disini!

Jadi kan udah pada tau ya kalo gua tuh minum obat darah tinggi. Nah tiap bulan, pas obatnya habis gua harus refill. Setelah abis masa refill nya, apotiknya harus ngontek dokternya lagi untuk minta approval dulu. Ini yang lagi kejadian sekarang nih. Udah 3 hari lho nungguin approval nya itu dokter! Tiap hari gua kudu nelpon, nanyain udah dapet approval belum, obatnya udah bisa diambil belum? Ribet!

Coba kalo di Indo… Resep bisa kita fotocopy sendiri, trus kasih ke apotik juga apotiknya langsung dengan senang hati ngasih kita obatnya (walaupun resep nya bukan asli dan cuma fotocopy-an), tanpa harus nanya-nanya ke dokternya lagi sebenernya ini orang boleh minum obat ini gak! Hihihihi emang sih sebenernya gak bener tuh ya… Tapi at least gak bikin gua ribet! πŸ˜›

List ini kalo diterusin bisa gak ada abisnya. Gua kangen makan soto Madura, gua kangen makan steak nya Boncafe, gua kangen ama es krim Olino ama Zangrandi, gua kangen ngemil Old Chang Kee kalo lagi jalan-jalan di Mall trus laper, gua kangen makan di Cahaya Lestari, gua kangen ama tukang sate babi di Sunter, gua kangen makan ayam pop dan gulai kikil di RM Sederhana, kangen Gado Gado Boplo, dan selanjutnya, dan sebagainya… Gua kangennnnn!!! *Kangennya ama makanan semua jatohnya… :P* Hehehe.

Yah jadi intinya Indonesia itu ngangenin banget! Gua cinta banget dah ama Indo! πŸ˜€

Dan walaupun kita sampe sekarang belum ada rencana kapan bakal pindah balik ke Indo, tapi kalo sampe ada yang nawarin gua kerjaan dengan gaji 2 kali lipet gaji gua sekarang, gua rela kok untuk pindah balik Indo (walaupun itu berarti harus mengubur mimpi gua untuk tinggal di Beverly Hills. Rela gua… rela!!). Nah… ada yang mau nawarin gua kerjaan gak? πŸ˜€ Hihihihi…

Iklan