Bahagia Itu Sederhana Part 3

Sesederhana pergi shopping buat beliin baju buat Andrew!

IMG_20130921_160447

Pernah denger statement “buat apa beli baju anak mahal-mahal toh dipakenya cuma bentar udah gak muat”? Nah statement itu gak berlaku buat Andrew. πŸ˜› Bajunya Andrew itu tuh bisa bertahan sampe 3-4 tahun ya tetep muat-muat aja. Jadilah kita tuh termasuk jarang beli baju buat Andrew, soalnya bajunya dia itu sampe banyak banget gara-gara numpuk dari taun-taun lalu.

Nah belakangan ini kita ngeliat kalo baju-bajunya udah banyak yang rada sempit, jadi kita sortir-sortirin lah. Tau gak size berapa yang rata-rata kita sortirin kemaren ini? Size 2-3 tahun! Huahaha. Andrew ini bulan depan umur 8 lho, tapi baju-bajunya masih ada yang size 2-3 tahun. Pegimana coba. πŸ˜›

Setelah penyortiran besar-besaran, akhirnya laci bajunya Andrew kosong separuh. Jadilah weekend kemaren kita belanja baju buat Andrew. Yang lucu ya, pas gua ambilin kaos-kaos yang ada gambar kartun lucu-lucu gitu, dia gak gitu mau. Dia maunya yang garis-garis atau yang ada gambar gedung-gedung New York. Duh si Andrew udah gede nih… udah gak terlalu suka ama baju gambar lucu-lucuan lagi… πŸ˜€

Sesederhana hari Minggu kemaren adalah hari pertama musim gugur!

IMG_20130922_102018

Akhirnya ya… Summer berakhir sudah. Walaupun menurut orang-orang Amerika, di LA mah gak berasa four seasons nya karena perbedaan cuacanya gak terlalu ekstrim, tapi buat gua yang tadinya di Indo gak ada musim (di Indo, musim panas-musim ujan aja belakangan udah gak jelas periodenya kan ya…), sejak di LA tuh gua sangat seneng merhatiin pergantian musim.

Dan tentunya gua selalu seneng kalo udah mulai masuk musim gugur. Cuacanya udah mulai adem, kalo pagi udah mesti pake jaket (walaupun kalo siang masih panas)… Pas musim gugur sih kadang-kadang suka terjadi yang namanya Indian Summer yang mana cuaca bisa tiba-tiba panas banget, tapi moga-moga taun ini gak ada ya secara kemaren ini udah panas banget kan disini… πŸ˜› Trus perubahan musimnya juga keliatan karena belakangan ini kalo ke toko-toko udah pada mulai jual jaket-jaket dan sweater. Trus di supermarket juga udah rame jualan pumpkin.

Seneng banget kalo udah akhir tahun gini, berasa festive nya. Oktober ada Halloween, November ada Thanksgiving, dan Desember ada Natal! Hawa-hawanya bikin seneng aja rasanya… πŸ˜€

Sesederhana makan burung dara yang enak banget ini!

IMG_20130922_172715

Dulu pas gua masih kecil dan tinggal di Surabaya, tiap ke restoran Chinese, common banget yang namanya mesen burung dara goreng. Mungkin karena udah tau dari kecil, gua jadi suka ya ama burung dara ini. Apalagi kalo pas dapet burung daranya yang gemuk, wuiii puas banget dah. πŸ˜› Pindah ke Jakarta, ternyata gak gitu gampang nyari burung dara goreng kalo di restoran. Kayaknya masakan ini gak terlalu common buat orang-orang Jakarta.

Nah setelah pindah kemari pun tetep dong ya burung dara adalah salah satu yang bikin ngidam. Tapi once again, gak gampang nyari restoran yang punya masakan burung dara. Ada sih 1 restoran di LA yang kita suka burung daranya tapi sayangnya restoran ini cuma buka malem, sementara kita kan jarang keluar sampe malem-malem. Trus burung dara yang kita tau enak dan gemuk banget itu adanya di SF. Jauh aja kali ya. πŸ˜›

Sampe beberapa waktu lalu, pas lagi ke bakery deket gereja, kita ngeliat restoran ini ada jual burung dara. Gua jadi pengen nyobain dong ya… Dan jadilah kita kesana hari Minggu kemaren.

Dengan mantap kita mesen House Special Jumbo Quails. Harganya $6 dapet 2 ekor. Wuiii murah banget ya. Pas udah mesen, gua baru ngeh trus ngomong ke Esther, quail itu kan burung puyuh ya… bukan burung dara! Haiyaaa pantesan aja murah. Burung puyuh kan kecil banget. Emang ada dagingnya apa? πŸ˜›

IMG_20130922_172410

Eh tapi ternyata sodara-sodara, gak nyesel lho mesen si burung puyuh ini. Ternyata walaupun kecil, tapi ada dagingnya juga. Dan enak! Digorengnya pake wine kayaknya soalnya berasa banget wine nya. πŸ˜€

Tapi walaupun rada kecewa kalo ternyata salah mesen, setelah berusaha ngeliat foto-foto makanan yang ditempel di tembok restoran (fyi, burung-burungan ini gak ada di buku menunya… entah kenapa :P), ternyata disana juga ada burung dara! House Special Roast Squab! Gak salah lagi nih, jadi langsung nambah pesenan dong ya (walaupun kita udah ada 5 masakan di meja :P).

Dan ternyata… sungguh memuaskan! Burung daranya gemuk banget! Trus kulitnya sampe crispy banget sementara dagingnya tetep empuk. Sumpah enak banget dah. Sayangnya ada harga ada rupa ya… Harga burung daranya $13 per ekor! Gile bener… So far ini burung dara termahal yang pernah gua makan! Hahaha.

Anyway, pas burung daranya keluar kan ada kepalanya tuh ya. Yang ada dimainin ama si Andrew. Pas dideket-deketin ke Emma, si Emma kegelian lho. Dia bilang: β€˜tickle… tickle…’ Anak Indo banget gak sih… πŸ˜› Emang sih geli itu bahasa Inggris nya tickle, tapi dalam situasinya kayak begini kan gak cocok kalo ngomongnya tickle. Huahaha.

IMG_20130922_181011<Foto kiri atas itu si Andrew yang motret… Saking terpesonanya dia ama si kepala burung, sampe difoto segala :P>

Ngomong-ngomong soal burung dara, gua jadi inget pernah ya sekali waktu temen kantor gua cerita, pas dia lagi berdiri di teras rumah, tiba-tiba ada banyak banget pigeon di atas kepala dia… Dia sampe takut banget trus nyuruh suaminya ngusirin burung-burung itu. Gua bilang ke dia, waduh kalo kejadiannya di Indo, burung-burungnya bakal ditangkep trus digoreng! Shock langsung temen gua dengernya. Huahaha.

Sesederhana ngeliat foto ini!

20130921_172649 edit

Another selfie bareng Andrew dan Emma… Sayangnya Esther gak ikutan soalnya dia lagi beliin makanan buat kita. Hahaha.

Happy Tuesday, people!

PS. Kalo ada yang mau baca, part 1 nya klik disini dan part 2 nya klik disini. πŸ™‚

Iklan