Spells And Terrors

Punya anak itu emang adalah anugerah yang luar biasa menyenangkan. Tapi semua hal pasti ada 2 sisi. Punya anak juga berarti harus siap menghadapi situasi yang menyeramkan dan bisa bikin panik luar biasa. Contohnya kalo anak lagi demam tinggi atau anak jatuh dari tempat yang lumayan tinggi atau luka sampe berdarah-darah. Orang tua mana yang gak pusing? Orang tua mana yang gak sedih kalo ngeliat anaknya sakit? Orang tua mana yang gak panik? Yah teori sih banyak ya, bisa dibaca dan didenger dimana-mana, tapi kalo pas ngalamin sendiri semua teori langsung menguap.

Kali ini gua mau sharing tentang 2 hal yang dialami Emma dan Andrew yang sempet bikin kita bingung, panik dan gak tau mesti apa. Gua pengen sharing biar bisa bantu temen-temen just in case anaknya ngalamin hal yang sama. Moga-moga gak ada yang sampe ngalamin sih, tapi kalo sampe ngalamin kan at least biar gak sepanik kita gitu… πŸ˜€

Breath-Holding Spells

Ini baru aja kejadiannya hari Senin kemaren. Gua baru aja pulang kantor trus gua liat Emma lagi lari trus kesengkat kabel microphone jadi dia jatuh terjerembab (mukanya ngadep lantai). Buru-buru ama Esther diangkat dan si Emma kayak nangis tapi suaranya gak keluar.

Trus tiba-tiba badannya lunglai trus melorot dari gendongan Esther. Cepet-cepet gua tangkep dan gua papah posisi terlentang sambil gua duduk di lantai. And it was the most terrifying scene that I have ever seen!

Emma badannya lunglai (bener-bener yang kepala, kaki, tangan nya lunglai selunglai-lunglainya kayak orang pingsan), matanya terbelalak, mulutnya nganga dan… bibir dan lidahnya warnanya item! ITEM! Gua gak lebay, beneran item. Soalnya tadinya gua juga gak yakin gua ngeliatnya bener gak, tapi pas malemnya pas gua ama Esther kilas balik lagi kejadiannya, ternyata dia juga liat hal yang sama. Bibir dan lidahnya Emma warnanya item.

What would you think as a parent kalo ngeliat anak lu kayak gitu? Gila banget dah! Gua nulis ini sambil ngebayanginnya lagi aja masih merinding dan pengen nangis jadinya.

Asli kita gak tau what to do lho. Kita cuma bisa manggil-manggil Emma berharap diaΒ sadar sementara Esther berusaha nelpon 911 yang entah karena sinyal gak bagus atau emang lagi panik tapi kok gak nyambung-nyambung.

Kejadiannya emang sebenernya cuma beberapa detik but that was the longest seconds in my life! Abis itu si Emma tiba-tiba nangis trus balik normal. Bibir dan lidah nya pink lagi kayak biasa. Kita tanya-tanya ini itu dia bisa jawab. Suruh hitung bisa. Suruh nyanyi bisa. Suruh jalan juga gak pincang. Kita tetep telpon dokter sih buat make sure, katanya suruh observe kalo dalam 24 jam gak ada muntah atau tingkah laku nya gak out of ordinary ya gak kenapa-napa. Pas malem tidur juga suruh bangunin 2 kali make sure dia sadar dan bisa ngenalin kita. Ya intinya Emma is fine. Thank God!

Jadi sebenernya what happened to her?

Dari tanya dokter, temen-temen (glad that we have all wonderful friends yang selalu siap sedia ditanya kapan pun juga including our blogger friend, Elisa, yang jadi our go-to person kalo mau nanya tentang kesehatan :D) dan baca di internet, gua dan ESther berkesimpulan kaloΒ si Emma ngalamin yang namanya breath-holding spells!

Makhluk apa pula itu? Gua udah idup selama 38 tahun di dunia ini dan udah jadi bapak hampir 10 tahun tapi belum pernah sekalipun denger yang namanya breath-holding spells ini.

Breath-holding spells (gua singkat BHS aja ya) ini adalah kondisi dimana si anak nahan napas sampe akhirnya mereka jadi biru/item/ungu dan gak sadar diri.

Setelah kita kilas balik, that’s exactly what happened waktu Esther gendong Emma. Si Emma tuh kayak nangis tapi gak keluar suaranya jadi ternyata saat itu napas nya ketahan!

Apa penyebabnya?

Bisa karena rasa sakit, takut, trauma, frustrasi, kesel. Intinya lagi shock. Biasanya terjadi pada anak-anak di bawah 6 tahun. Setelah umur 5 atau 6 harusnya udah gak terjadi lagi karena mereka lebih bisa kontrol. Di Emma sih baru sekalinya ini terjadi (dan moga-moga gak akan pernah lagi) tapi di anak-anak lain BHS ini bisa terjadi berkali-kali. Tapi bukan berarti anaknya sengaja begitu ya, intinya anaknya gak bisa kontrol aja.

Trus gimana penanganannya?

BHS ini gak bahaya. Gak akan menyebabkan efek samping apapun. Jadi intinya gak ada yang harus dilakukan kalo anak lagi BHS. Diemin aja. Kitanya gak boleh panik karena kalo ortu panik bisa make it worse. Easy to say ya β€˜jangan panik’. Hahaha. πŸ˜›

Paling make sure anak gak sampe jatuh atau kebentur sesuatu kalo pas lagi BHS. Make sure juga di dalem mulut anak gak ada makanan biar dia gak kesedak. Ada juga yang nyaranin untuk dikompres dingin buat ngebantu biar anak segera sadar. Selain itu kalo BHS nya udahan, jangan terus dimarahin atau dibikin stress karena bisa terulang lagi.

Nah yang bahaya kalo BHS nya berlangsung lebih dari 1menit, ini harus langsung telpon 911 atau dibawa ke UGD. Tapi gua pikir-pikir kalo nunggu 1 menit baru telpon atau dibawa ke UGD apa gak udah too late ya? Emang penting sebenernya buat orang tua untuk belajar CPR.

Another thing yang gua baca, kalo BHS nya ini sering banget terjadi, mesti cek anemia juga karena bisa berkaitan.

Sleep Terrors

Nah kalo yang ini si Andrew yang ngalamin. Gak cuma sekali tapi berkali-kali. Dan udah kejadian dari sejak dia bayi (dulunya sih kita gak tau kalo ini namanyaΒ sleep terrors) sampe sekarang. Sejak gede udah lebih berkurang sih frekuensinya tapi setahun mungkin ada kali 4 atau 5 kali kejadian.

Jadi sleep terrors (gua singkat ST aja ya) ini adalah sleeping disorder. Sleeping disorder yang kita tau kan model kayak ngigo (ngomong sambil tidur) atau sleep waking (tidur sambil jalan) gitu ya…

Kalo ST ini nih anaknya pas lagi tidur tiba-tiba teriak, nangis, nendang, mukul, heboh banget dah. Ntar bisa tiba-tiba duduk atau ngejatuhin badannya lagi ke ranjang. Berlangsungnya bisa lumayan lama, bisa sampe 15 menitan gitu atau bahkan lebih. Kalo si Andrew sih selama ST dia bakal matanya tetep merem, tapi dari yang gua baca ada juga yang matanya kebuka.

Nah what would you doΒ kalo lu ngeliat anak lu tiba-tiba begitu?

Pas Andrew masih bayi, kita kirain lagi ada yang β€˜ganggu’. Jadi kita berdoa trus sambil bilang β€˜ayo pergi, jangan ganggu Andrew dong’. Hihihihi. Tapi kok anaknya tetep gitu ya? Masa doa gua kalah sih… πŸ˜›

Pas udah gedean, kita kirain si Andrew mimpi buruk aja, jadi kita berusaha bangunin. Tapi gak pernah berhasil ngebangunin kalo si Andrew lagi ST.

Pas udah gedean lagi, kita juga sempet ngirain si Andrew acting up aja. Jadi pas lagi ST, kita marahin, kita ancem-ancem suruh dia diem, suruh dia kontrol. Tapi ya tetep aja gak pernah berhasil.

Pernah juga kita coba pelukin sambil disayang-sayang, dikasih kata-kata penghiburan, dan tetep gak ngefek. πŸ˜›

Asli bingung banget lho kalo ngeliat Andrew begitu itu. Dan jadi ortu itu paling sedih kalo kita gak bisa ngebantu anak. Berasa helpless gitu.

After several years dealing with this, akhirnya kita berkesimpulan sendiri (waktu itu tetep belum tau tentang ST) kalo emang gak bisa diapa-apain (dan setelah kita baca-baca emang kalo ST gak bisa diapa-apain). Diemin aja kalo lagi begitu. Paling dijagain supaya dia gak sampe jatuh dari ranjang dan supaya gak kebentur. Jadi kita cuma duduk aja di ranjang dia sambil ngeliatin. Gak ngomong apa-apa. Diem aja. Sampe dia brenti sendiri.

Ntar kalo udahan ST nya, dia bakal kebangun, kecapean dan kayak orang bingung gitu. Orang yang abis ST emang ternyata gak nyadar sama sekali dia abis ngapain lho. Dan kalo kita tanya dia abis mimpi apa, dia gak bakal inget apa-apa. Dia gak inget kalo dia abis teriak-teriak dan meronta-ronta.

Penyebabnya apa?

Kalo dari yang gua baca sih ST bisa terjadi kalo anaknya lagi cape atau stress. Emang sih gua perhatiin kadang kalo si Andrew abis gua marahin yang lumayan parah, malemnya pas tidur dia bakal ngalamin ST. Tapi sering juga gak ada kejadian apa-apa juga dia bisa aja ST pas tidur. Jadi gak selalu begitu.

Anyway gak ada yang bisa dilakukan juga biar anak gak ST. Katanya anak bisa ST sampe umur 12 tahun. Semakin gede harusnya semakin jarang. Sekarang sih kita udah gak panik lagi kalo Andrew lagi ST. Hehehe.

Ya udah begini aja sharing nya. Dua hal yang gua juga baru tau setelah punya anak. Moga-moga bisa ngebantu ya… πŸ˜€

PS. Kalo ada yang pengen sharing tentang hal-hal lain yang bikin panik soal anak, silakan ya, jadi bisa nambah pengetahuan buat kita semua. πŸ˜€

 

Iklan