9 Years Ago…

Bulan November udah mau abis aja nih ya. Sebelum kita masuk bulan Desember, gua mau nulis tentang hari yang paling spesial buat kita di bulan November. Tanggal 22 November, 9 tahun yang lalu, adalah hari dimana gua menginjakkan kaki gua pertama kalinya di Amerika. Iya… 9 tahun sudah kita tinggal disini! Gak berasa banget ya! πŸ˜€

Klik disini buat baca postingan pertama setelah menginjakkan kaki di US

Dan setiap taun gua masih berasa amazed kita bisa sampe kesini. Gua masih inget banget galau-galaunya waktu mau pindahan. Gimana gak galau ya orang gua belum pernah ke US sebelumnya trus tau-tau mutusin untuk pindah, bawa anak istri pula. πŸ˜›

Gak bisa dideskripsiin gimana tapi intinya gua waktu itu ya excited karena udah jadi mimpi gua banget dari kecil tuh untuk bisa ke US tapi juga takut dan khawatir banget. Belum lagi pas beberapa hari sebelum hari keberangkatan kita (yang harusnya tanggal 11 November), eh Esther kena tipus dan mesti masuk rumah sakit (klik disini buat baca ceritanya). Tambah galau lagi kan! πŸ˜› Tapi karena tekad udah bulat, jadi kita tetep berangkat juga akhirnya tanggal 22 November.

Udah 9 tahun emang, tapi gua gak abis-abisnya bersyukur karena udah dikasih jalan sama Yang Di Atas. Bisa selalu berkecukupan selama tinggal disini. Bahkan dikasih tambahan anggota keluarga pula (klik disini buat baca cerita lahiran Emma). πŸ˜€ Dari yang tadinya berasa tinggal di tempat yang asing, sekarang udah gak berasa asing lagi. Tinggal disini emang bikin kita kangen Indo, tapi kalo lagi liburan di Indo juga bisa balik kangen LA lho. πŸ˜€

Dari yang berasa gak punya siapa-siapa, sekarang udah lebih banyak temen. Berasa banget terutama kemaren pas Esther masuk rumah sakit ya (klik disini buat baca ceritanya). Banyak banget yang care dan bantuin! We now have our people! πŸ˜€

Terus terang kita sekarang merasa suka dan berasa nyaman banget sama LA. Suka aja gitu. Berasa enak tinggal disini. Suka cuacanya, suka makanannya, suka semua-semuanya (in general). Pokoknya berasa betah banget dah. Ya kalo gak betah masa sampe 9 tahun ya… Hehehe.

9 tahun ya… Bener-bener gak berasa lho tau-tau udah 9 tahun. Greencard gua tinggal setaun lagi dan gua masih gak berencana untuk ganti warga negara. Mungkin ntar taun depan kalo si bapak presiden yang baru mempersulit buat perpanjang greencard ya ntar baru gua pikirin apa gua mau pindah warga negara atau gak. Kalo sekarang sih gua masih prefer to be Indonesian living in LA. πŸ˜€

Iya walaupun kita nyaman tinggal di LA tapi tetep gak boleh jadi kacang lupa sama kulit ya. Kita terus ngajarin anak-anak ngomong Indo kok walaupun ya emang lumayan struggle karena mereka keliatannya lebih nyaman ngomong pake bahasa Inggris.

Semalem pas dinner, Esther kan bikin somay, trus Andrew dong bilang gini β€œaku mau somay pake benggo”. Hah? Benggo? β€œIya benggo” sambil nunjuk botol kecap.

Yaelaaaa… ternyata dia baca bango (kecap cap bango) jadi benggo coba! πŸ˜›

Seperempat bagian pertama hidup gua ada di Surabaya, setengah di Jakarta dan seperempatnya lagi di LA. Jadi LA tuh udah bener-bener jadi bagian dari hidup gua. I am very glad that we decided to move here 9 years ago. For us, LA is the perfect place to raise our family.

This is our home! πŸ˜€

Iklan