Masker

Kalo ngomongin soal Covid ini emang selalu membingungkan. Ya namapun virus baru ya jadi gak nyalahin juga sih sebenernya kalo pemerintah ngomongnya mencla-mencle. Salah satunya tentang masker ini.

Sebelum quarantine, temen kita di Hong Kong udah bilang kalo disana semua dianjurkan pake masker. Mau sakit atau gak sakit kudu pake masker. Tujuannya adalah orang yang ada virus ini di badannya belum tentu menunjukkan gejala-gejala sakit. Ada banyak orang yang keliatannya sehat tapi ternyata ada virus di badannya. Dan orang-orang ini nih masih bisa menularkan virusnya ke orang lain. Jadi walaupun berasa sehat tetep dianjurkan pake masker supaya kalo sampe ternyata orang itu pembawa virus, dia gak akan menyebarkan virus ke orang lain.

Nah beda anjurannya sama pemerintah Amerika. Kita saat itu dianjurkan untuk gak pake masker kalo sehat. Alasan utamanya karena saat itu masker jadi barang langka. Jadi pemerintah bilang kalo sakit jangan pake masker biar orang-orang gak pada panik trus beli dan menimbun masker yang bikin orang-orang yang bener-bener membutuhkan (orang yang sakit dan para petugas medis) jadi gak bisa beli masker.

Sekitar 2 minggu belakangan ini peraturannya berubah lagi. Sekarang pemerintah menganjurkan semua kudu pake masker. Alasannya sama kayak yang temen kita di HK ngasih tau (telat banget kan pemerintah Amerika nyadarnya? Kadang bingung kenapa kok gak bisa belajar dari negara lain… :P). Dan karena persediaan masker masih amat sangat langka, jadi pemerintah menganjurkan untuk pada bikin masker sendiri pake kain yang bisa dicuci dan dipake ulang.

Langsung semua orang pada bikin masker kain. Banyak banget yang jualan dan banyak banget yang bikin untuk dikasih ke orang secara gratis. Dan Esther juga ikutan dong ya secara Esther juga bisa jait. 😀 Selain bikin masker buat kita pake sendiri, Esther juga ngasih maskernya secara gratisan ke temen-temen dan juga ke restoran tempat dia kerja buat dipake sama pegawai-pegawainya.

Jadilah minggu lalu kita iseng bebikinan photoshoot iseng-iseng buat pamer masker! 😀

Ini masker bikinan Esther pake kain, matching sama baju Emma dan baju boneka Emma yang semuanya dibikin sama Esther…

Yang ini juga masker bikinan Esther, pake kaos-kaos Andrew yang udah kekecilan…

Trus yang ini masker bikinan temen, orang Indo juga, namanya Rachel. Rachel ini make up artist yang beberapa kali bantuin make-up in Emma pas lagi performance. Rachel udah bikin masker lebih dari 1000 biji lho dan semuanya dikasih ke orang-orang yang perlu secara cuma-cuma! Trus pas banget kita dikasih masker nya warna ijo gini dan ternyata Emma punya dress warna ijo! Jadi matching… 😀

Trus yang ini masker bikinan salah satu designer baju yang juga pernah sponsorin baju Emma. Yang ini niat banget bikin masker nya sampe ada hiasan-hiasannya. Cakep dah…. 😀

Kalian pada bikin masker kain juga gak?

Oh ya, selamat menjalankan ibadah puasa ya buat temen-temen Muslim… Mohon maaf lahir batin!