WFH: Setahun Penuh

Wow udah setaun aja ya kita working (dan juga sekolah) from home!

Masih inget awal-awal kerja dari rumah tuh rasanya ribet banget. Pake laptop kecil duduk di meja makan bareng Emma. Kalo pas mau makan siang mesti dipinggir-pinggirin dulu, trus tempat buat makannya jadi sempit. Trus kalo lagi mau meeting, mesti nyari tempat yang sepi either ke kamar atau ke dalam kloset. Hahaha. Kerja remote juga rasanya jadi susah mau komunikasi ama orang, mau nge-track anak buah kerjanya gimana juga ribet. Gua (dulu) emang kurang suka sama metode kerja remote, menurut gua gak se-efektif kalo kerja di kantor.

Trus akhinya beli meja kerja dan bisa kerja di kamar. Emma juga sekolah di kamar (kalo Andrew dari awal emang sekolah di kamar sendiri karena dia doang yang punya meja tulis). Jadi udah gak perlu sempit-sempitan di meja makan lagi. Gua udah gak cuma pake laptop kecil tapi udah ada monitor yang lebih gede. Wifi udah diupgrade ke router yang lebih baru dan pake Google Mesh biar wifi di kamar lebih kenceng. Trus jadi lama-lama terbiasa kerja remote dan…. jadi keenakan! Hahaha.

Gimana gak enak ya, kita bisa bangun rada siangan sekitar jam 7.30, masih sempet buat siap-siap, makan (yang bukan sekedar cereal), baca-baca HP sebelum trus mulai kerja jam 8.30 atau jam 9. Kalo dulu kan jam 6 atau mentok 6.30 udah mesti bangun. Gradak gruduk siap-siap trus udah mesti cabut nganterin Emma sekolah.

Di sela-sela jam kerja kalo pas lagi gak ada meeting atau kerjaan yang mendesak, bisa nemenin Emma latian musik (kalo dulu mesti malem setelah gua pulang kantor baru bisa latian musik). Makan siang bisa bareng-bareng dan ngobrol sama keluarga (walaupun kadang kangen juga sih makan siang ama temen-temen kantor). Kelar kerja gak usah buang waktu buat naik kereta pulang. Kita jadi bisa jalan kaki ngiterin neighborhood buat olahraga, menghirup udara segar (biar gak di dalem rumah terus) dan sekalian ngobrol-ngobrol tentunya. Kita hampir tiap hari jalan sekitar 1-1.5 jam, lumayan lah dapet sekitar 6000-7000 steps. Gua beli dumbells juga, berhubung tempat fitness tutup (baru buka lagi sih sekarang), jadi gua bisa work out juga di sela-sela jam kerja atau kadang sambil meeting kalo cuma mesti dengerin orang ngomong doang! Hahaha. Jadi malem-malem gua gak perlu pergi ke fitness lagi, gua bisa lebih banyak nonton Netflix. Hahaha.

Jadi setelah setahun penuh kerja dari rumah, gua jadi suka baaaaanget sama WFH! Kerjaan tetep produktif (bahkan berasa lebih sibuk dari sebelumnya) dan pemakaian waktu jadi jauh lebih efisien. Rasanya jadi lebih bisa melakukan banyak hal banget gitu selama kerja dari rumah.

Nah belakangan mulai ada wacana untuk mulai balik kerja ke kantor. Kira-kira masih Juni Juli gitu deh. Tapi masalahnya kantor gua bakal pindah ke lokasi yang lebih jauh. Haiyaaaa. Ribet! Balik kantor yang lebih deket aja rasanya males apalagi kalo jadi lebih jauh? Males banget! Gak tau deh, moga-moga boleh tetep kerja di rumah aja terus. Hahaha.

Trus sekolah anak-anak juga udah mulai wacana untuk buka lagi bulan depan. Sekolah Emma ngasih opsi mau masuk in person atau tetep online. Masalahnya karena tetep mesti social distancing, kelasnya harus dipecah dua. Jadi ada yang masuk pagi dan ada yang masuk siang. Karena itu jam sekolahnya berkurang, setiap hari cuma sekolah 3 jam! Macam apa pula ini! Udah bagus-bagus bisa sekolah online full time eh sekarang mau dipendekin jam sekolahnya. Trus prosedurnya ribet. Tiap hari mesti cek in pake app, mesti dicek temperatur, dan seminggu sekali test covid. Ya emang mesti begitu biar aman tapi jadi ribet kan ya?

Belum lagi masalah guru. Kalo banyak yang mau dateng in person berarti gurunya bakal ngajar seharian. Jadi yang ngajar online siapa? Mereka mesti cari guru pengganti. Trus sekolah Emma bilingual, siapa yang bisa ngajar Mandarin nya? Haiyaaaa…

Trus sekolah Emma lumayan jauh pula. Paling enggak setengah jam nyetir. Kalo setengah jam nyetir ke sana, trus setengah jam pulang dan sekolahnya cuma 3 jam, berarti di rumah gak nyampe 2 jam trus mesti nyetir lagi jemput? 2 jam langsung ilang waktu di jalan. Belum prosedur penjemputannya. Mesti antri di depan sekolah buat jemput anak satu per satu.

Jadi kita memutuskan Emma lanjut online dulu aja deh. Kita liat dulu kayak gimana. Si Emma awalnya pengen banget balik ke sekolah lagi tapi pas denger principal nya bilang kalo nanti di sekolah gak boleh main di playground, gak boleh main sepakbola, gak boleh main basketball, cuma boleh main sendiri-sendiri, dia langsung bilang ya udah aku di rumah aja. Hahaha.

Sekolah Andrew kita belum tau rencananya gimana.

Emang seneng sih liat udah mulai mau buka-buka lagi, mau balik ke normal lagi, tapi kalo emang belum siap banget rasanya gak perlu dipaksain gini ya. Toh sekolah tinggal 2 bulan, kenapa gak buka nya nanti di tahun ajaran baru aja ya?

Another positive thing dari kerja dan sekolah di rumah adalah, ini pertama kali dalam sejarah, selama 1 tahun penuh gak ada yang batuk pilek! Sama sekali! Hahaha.

Kalo kalian gimana? Lebih suka WFH atau kerja di kantor?

Maapkan fotonya gak nyambung sama tulisan. Cuma berasa gak afdol aja kalo gak ada potonya. Hahaha. 😛