Covid… Go Away!

Gile ya, belakangan emang serem banget kalo denger dari temen yang pada kena Covid, terutama di Indo, tapi gua gak pernah kebayang kalo kita sendiri bisa kena!

I mean, gua udah fully vaccinated kan. Dan kita selalu berhati-hati pake masker kemana-mana. Selama ini juga kita udah sampe pergi ke Perancis (klik disini), ke event-event segala macem (yang mana selalu require negative testing atau fully vaccinated untuk bisa hadir) juga gak pernah kena. Tapi ya emang gak boleh jumawa sih ya…

Sekarang gua pengen cerita kronologis nya disini siapa tau sharing gua bisa ngebantu buat temen-temen untuk lebih hati-hati ya…

Cerita kronologisnya:

Kamis, 12 Agustus – Emma test covid untuk persiapan sekolah dan hasilnya negatif.

Sabtu, 14 Agustus – kita pergi ke event yang mana mengharuskan semua tamunya untuk udah di test negatif atau fully vaccinated. Dan afterwards kita gak ada denger kalo dari tamu-tamunya ada yang kena Covid.

Minggu, 15 Agustus – kita pergi nonton Respect di bioskop. Baru pertama kalinya kita ke bioskop umum (selain pas premiere film nya Emma di Cannes ya). Ini pun kita beli tiketnya mepet banget karena gua mau mastiin kalo kita dapet duduknya paling atas (biar gak ada orang di belakang kita) dan samping-samping kita semuanya kosong. Dan bener-bener barisan kita itu cuma kita di tengah dan ada 2 orang lagi di paling ujung jadi lebih dari 6 feet jaraknya dari kita. Barisan depan kita ada orang tapi gak persis di depan kita. Kita (dan semua orang di bioskop) pake masker. Jadi menurut kita cukup aman.

Senin, 16 Agustus – Emma mulai balik sekolah in person.

Kamis, 19 Agustus – Emma di test Covid di sekolah (ini testinya seminggu sekali di sekolah). Kita baru dapet hasilnya hari Minggu dan hasilnya adalah inconclusive! Artinya bisa negatif bisa positif.

Jumat, 20 Agustus – Malem si Emma sempet gua marahin lumayan gede-gedean sampe anaknya nangis bukan main.

Sabtu, 21 Agustus – Pagi Emma mulai batuk ada dahak tapi cuma jarang-jarang banget. Gua kirain dia batuk gara-gara nangis semalem sebelumnya jadi ingusnya jadi dahak. Siang masih ok dan kita sempet pergi shopping bentar. Sore anaknya mulai demam (38-39C)! Dan batuk semakin parah.

Minggu, 22 Agustus – Demam nya tetep manteng terus walaupun udah minum obat penurun panas. Turun dikit aja paling trus naik lagi. Tapi rata-rata di 38-38,5C lah. Suaranya bener-bener ilang. Anaknya rada lemes. Tenggorokan sakit kalo nelen. Karantina jalan terus. Dan berhubung kita dapet test Covid dari sekolahnya dibilang inconclusive kita jadi ya takut kalo Emma kena Covid. Jadi kita test pake test antigen di rumah. Hasilnya?

Alat test nya tuh kayak pregnancy test gitu lho cara ngebaca hasilnya. Kalo 1 garis berarti negatif, kalo 2 garis berarti positif. Emma punya? 1,5 garis! Artinya… gak jelas! ๐Ÿ˜›

Walaupun hasil antigen test nya invalid tapi keliatannya sih positif nih ya karena kalo negatif harusnya bener-bener cuma 1 garis doang aja. Jadi malem itu kita mulai mengkarantina si Emma di kamarnya.

Telpon ke dokternya (karena Minggu dokternya gak praktek) kita ngomong ama susternya dibilang kalo dari gejalanya kayaknya masuk angin biasa (common cold) tapi kalo sampe Senin masih panas disuruh bawa ke dokter aja dan minta di test PCR.

Senin, 23 Agustus – Pagi ke dokter dulu. Pagi itu gak ada demam pas ditest di dokter (karena abis makan penurun panas sih). Dicek tenggorokannya bagus, napasnya bagus. Gak ada infeksi. Jadi either masuk angin aja atau ya Covid. Jadi ditest PCR biar lebih akurat. Siangnya gua ama Esther juga pergi test PCR. Sementara Andrew seminggu sekali (setiap hari Selasa) di test di sekolah jadi kita tau kalo dia aman.

Selasa, 24 Agustus – Hasil PCR gua ama Esther negatif!

Anyway, demamnya Emma akhirnya hilang setelah beberapa hari. Batuknya pun udah gak berdahak jadi batuk kering yak kayak gatel aja gitu. Anaknya semakin hari semakin ada semangat. Oh ya selama karantina, walaupun gak ada online school, tapi gurunya selalu ngasih materi dan PR buat si Emma belajar sendiri. Jadi tiap hari ya dari pagi sampe sore dia belajar buat sekolahnya sendiri. Puji Tuhan banget dah si Emma ini anaknya mandiri banget buat seumuran dia, bisa lho dia belajar sendiri gitu. Cuma sekali dua kali aja dia tanya gua kalo dia ada yang gak ngerti, tapi mostly dia belajar sendiri dan total nilainya selama 2 minggu dia gak masuk sekolah itu 95%. Emang sih harusnya 100% ya… Huahaha dasar Asian parents… ๐Ÿ˜›

Tapi…

Mulai hari Selasa itu gua juga mulai berasa kurang enak badan. Gak parah sih dan gak demam. Tapi berasa kayak tulang-tulang (terutama kaki dan pinggang) rada gak enak. Trus berasa kedinginan sampe gua mesti pake celana panjang dan kaos kaki karena tapak tangan dan tapak kaki gua tuh dingin banget. Gua jadi dejavu rada-rada mirip gejala pas abis vaksin. Tapi bener-bener mild jadi gua tetep kerja tiap hari kayak biasa aja.

Kamis, 26 Agustus – Gua mulai pilek. Idung mampet, suara bindeng, pilek bukan main.

Sabtu, 28 Agustus – Pagi-pagi bangun badan udah lebih enak, tapi idung masih mampet tapi pilek udah mulai mendingan. Pas lagi mandi, kok gua gak bisa cium bau sabun gua ya? Sampe gua ambil sabun ke tangan trus gua deketin idung ke tangan, gak kecium sama sekali! Bener-bener sama sekali gak ada baunya lho. Aneh bin ajaib!

Trus pas dikasih minum jamu obat China (sejak Emma positif, Esther bikinin kita semua untuk minum obat China ini, we’ll talk about this later ya) yang pahit (dan kemaren nya gua minum juga masih berasa pahit), hari itu gua minum berasa kayak minum air! Sama sekali gak ada rasa! Gua cuma bisa berasa tekstur jamu nya aja. Makan siang, semua masakan hambar. Sama sekali gak ada rasa! Wuiiiii….

Langsung test antigen di rumah…

Gua positif hamil! Eh positif Covid maksudnya… ๐Ÿ˜›

Yah kan… gua jadi kena si Covid. Haiyaaaa!

Langsung detik itu juga gua dikarantina di kamar. Huhuhu.

Untungnya ya walaupun gua gak bisa rasa, tapi napsu makan tetep biasa. Ternyata menurut gua makanan itu bukan rasa doang yang penting tapi tesktur juga membantu. Jadi walaupun gua gak bisa rasa, tapi tekstur nya membantu banget buat gua bisa menikmati makanannya.

Gara-gara gak boleh keluar kamar akhirnya jadi baca buku deh. Udah berapa taun gak pernah baca buku. Hahaha. Sebenernya di kamar ada TV sih, bisa aja kalo mau nonton TV terus tapi ceritanya solidaritas sama si Emma yang gak punya TV di kamarnya dan gua gak kasih dia nonton iPad terus-terusan. Jadi karena gua suruh dia baca buku, gua kudu baca buku juga. Huahaha.

Anyway berhubung rumah kita cuma ada 3 kamar tidur dan 3 kamar mandi, unfortunately si Esther mesti gelar kasur di ruang tamu. Kasian si Esther. Mana dia yang paling sibuk pula mesti nyiapain makanan dll buat kita semua. Mesti pisahin nyuci utensils gua dan Emma. Dan karena gua dikarantina gua jadi gak bisa bantuin kan ya.

Si Esther cuma masuk kamar kita buat ke kamar mandi sama ke closet dia aja. Di kamar mandi untungnya kita masing-masing punya wastafel sendiri. Tapi biar aman, gua kalo udah kelar BAB dan mandi gua selalu lap-lapin semua pake Clorox wipes dan semprot kamar mandi pake Lysol spray. Hehehe.

Selasa, 31 Agustus – Hari terakhir si Emma karantina. Jadi berdasarkan peraturan dari CDC, dari dokter dan dari distrik sekolah, pasien Covid itu perlu dikarantina selama 10 hari dari hari pertama gejala dimulai (atau 10 hari dari test positif kalo tanpa gejala) karena setelah 10 hari itu udah gak menular walaupun hasil test masih kemungkinan menunjukkan positif (ini jadi antibody selama 90 hari ke depan). Walaupun gak singkat prosesnya tapi intinya hari itu si Emma udah dapet clearance buat boleh balik masuk sekolah besoknya (hari Rabu tanggal 1 September).

Tapi berhubung ternyata sekolah Emma libur dari Jumat tanggal 3 September sampe Selasa tanggal 7 September, jadi kita pikir ngapain masuk sekolah cuma 2 hari trus libur lagi. Kita tahan di rumah aja dah biar lebih sehat pas masuk sekolahnya. Jadilah Emma total gak masuk sekolah tuh bener-bener 2 minggu penuh!

Si Emma udah keliatan pulih emang, tapi masih ada batuk dikit-dikit banget. Udah mulai nyanyi-nyanyi lagi tapi vocal range nya belum balik ke normal.

Karena lagi karantina, kita jadi selalu video call pake WA. Ini si Emma lagi nyanyiin buat gua. ๐Ÿ˜€

Jadi Emma kelar karantina mulai tanggal 1 September, gua kelar karantina tanggal 3 September. Buat jaga-jaga, Esther masih sih tidur di living room. Utensils masih dipisah. Gua masih gak pegang-pegang yang gak perlu dipegang. Hahaha. Dan kalo gua ama Emma lagi keluar kamar, kita masih pake masker di rumah. Kita cuma lepas masker pas lagi di kamar sendiri aja.

Kamis, 2 September – Esther ama Emma pergi test PCR. Esther negative, Emma… dibilang sample nya insufficient. Apa coba! ๐Ÿ˜› Btw si Andrew juga selalu negatif hasil test nya yang dari sekolah tiap hari Selasa.

Emma akhirnya udah bener-bener ilang batuknya. Vocal range udah progressing tapi belum bener-bener normal.

Gua badan udah gak sakit sama sekali. Pilek udah stop sama sekali tapi suara masih bindeng. Walaupun badan berasa normal tapi gua berasa gampang cape. Contohnya kalo gua coba push up paling 10-20 kali gua udah langsung berasa cape banget. Gua nyapu ngepel rumah kita yang kecil mungil ini juga abis itu langsung berasa cape banget.

Tapi minggu depannya gua udah gak berasa cape lagi. Gua udah mulai push up dan angkat dumbell lebih banyak (walaupun belum tiap hari kayak dulu, pelan-pelan lah) tapi gua gak berasa cape lagi. Gua kalo abis nyapu ngepel juga biasa aja, gak berasa kecapean lagi.

Indra penciuman dan perasa gua?

Kalo pas ilangnya bisa tiba-tiba aja ilang ternyata balik nya gak tiba-tiba balik. Good thing is that they have been progressing. Pelan-pelan banget. Dan sangat gak konsisten. Untuk penciuman setelah beberapa hari gua mulai bisa cium bau sabun dan lysol spray. Tapi awalnya cuma bisa cium sekali aja dan sangat samar-samar. Begitu gua coba cium lagi gak ada. Sekarang (13 September) semakin kenceng baunya dan lebih konsisten kalo gua nyium sabun tapi belum balik normal. Dan gua belum bisa cium bau kentut! Huahaha. Beneran ini, gua gak becanda. ๐Ÿ˜›

Untuk indra prasa, super gak konsisten. Dari awal sebenernya gua rada bisa ngerasa asin dan asem. Kenapa gua bilang rada? Jadi kan Esther ngasih gua air garam buat kumur tiap hari, nah gua bisa berasa asin nya garem pas lagi kumur. Pada makanan tertentu gua bisa berasa asinnya. Tapi di makanan lain (in general) gua gak bisa berasa apa-apa sama sekali. Kalo makan buah, gua bisa berasa ada asem nya. Kalo minum teh pake lemon, gua bisa berasa asem lemon nya.

Semakin hari semakin banyak yang gua bisa rasa. Gua bisa rasa vanilla dari yogurt yang gua makan. Gua bisa berasa coklat. Gua bisa berasa bumbu kacang pas makan somai. Gua bisa berasa kecap manis. Tapi ya itu semuanya masih rada samar ya, belum strong gitu berasanya.

Dan yang lucu pas gua makan popcorn yang harusnya asin, gua gak bisa berasa sama sekali!

Intinya bener-bener gak konsisten sama sekali dah. Tapi gua berasa ada progress nya. ๐Ÿ˜€

13 September – Tepat 3 minggu setelah Emma mulai menunjukkan gelaja, hari Jumat (10 September) kemaren kita pergi test PCR lagi. Dan hari ini kita akhirnya dapet hasilnya kalo kita semua.. negatif! Woo-hoo! ๐Ÿ˜€

Jadi, kita dapet Covid dari mana?

Gua bilang Covid ini kayak Jelangkung, datang tak dijemput, pulang tak diantar. Jadi intinya kita gak tau Emma dapet dari mana!

Kalo dibaca in general tuh masa inkubasinya 3-5 hari dari sejak exposure sampe gejala, jadi kita suspect si Emma dapetnya dari sekolah. Tapi gimana dapet dari sekolahnya ya gak tau juga karena si Emma itu ati-ati banget anaknya. Gak pernah lepas masker dan selalu lap-lap sana sini. Temen-temennya aja sampe pada heran pas tau kalo Emma kena (mamanya cerita ke Esther) karena menurut mereka si Emma itu ati-ati banget di sekolah.

Kita curiga ada temen yang duduknya deket banget sama Emma yang abis kena Covid pas liburan dan pas hari pertama masuk sekolah tuh hasil test Covid nya masih inconclusive tapi papanya bohong ke sekolah bilang negatif. Kita gak tau timeline itu anak kena Covid nya jadi ya gak tau pasti apa saat masuk sekolah dia masih nular atau gak tapi that’s the only suspect yang kita tau.

Kalo gua kena nya ya pasti karena dari Emma. Karena sebelum dia mulai di karantina, gua masih peluk-peluk dan cium-cium dia. Hahaha.

Kita makan obat apa aja buat Covid?

Prinsip utamanya, Covid itu adalah virus dan virus gak ada obatnya! Jadi ati-ati ya buat yang pada kena kalo dikasih obat yang aneh-aneh ama dokternya (ada soalnya yang curhat ama gua kalo sodaranya kena Covid dengan gejala ringan tapi trus dikasih AB ama dokternya yang mana dia gak cocok dan malah jadi komplikasi karena AB nya).

Setau gua obat atau AB itu baru diberikan untuk men-treat gejala nya (kalo emang perlu) misalnya karena ada infeksi atau komplikasi.

Berhubung gua dan Emma, gejalanya sangat ringan (thank God!) jadi kita gak perlu obat (AB).

Treatment rutin kita adalah:

  1. Vitamin. Multivitamin emang selalu makan. Vitamin C 1000 mg, vitamin D3 1000 iu, Zinc dan elderberry. Semua nya itu untuk membantu imunitas. Btw ati-ati ya kalo makan vitamin. Kalo vitamin C emang gak masalah kalo kebanyakan karena bisa keluar tapi vitamin lain itu kalo kebanyakan bisa ada efek negatif nya lho! Contohnya vintamin D3 itu maximum cuma boleh 4000 iu per hari (berdasarkan yang gua baca di MayoClinic dan artikel dari Harvard). Kalo lebih dari itu bisa ngerusak ginjal, bisa bikin tulang keropos, mual-mual, dll. Kalo emang kalian ada defisiensi dan perlu makan vitamin D3 lebih dari 4000 iu per hari harus konsultasi sama dokter dulu ya!
  2. Obat China. Ini dikasih tau dari mertua gua dan Esther juga udah konsultasi sama om nya yang dokter. Jadi beli macem-macem herbs dari toko obat China gitu (yang mana dibantuin dibeliin ama temen juga!) trus digodok buat diminum air nya selama 5 hari. Ramuan ini bukan untuk menyembuhkan Covid ya (again Covid itu virus) tapi untuk prevensi supaya gak merusak paru-paru karena Covid kan biasa menyerang paru-paru.
  3. Throat Coat tea. Ini kita selalu pake kalo ada yang batuk. Dikasih tau teh ini dari guru nyanyi nya Emma. Teh nya natural dan caffeine free jadi aman buat anak-anak.
  4. Manuka honey. Kita juga selalu nyetok madu manuka karena madu ini bagus buat imunitas. Jadi kalo ada yang gak enak bodi pasti selalu kita kasih madu manuka. Jadi madu nya dicampur di teh throat coat dan lemon.
  5. Steam. Again bagus buat pernapasan dan bantu sama batuk. Jadi steam nya dicampur sama EO eucalyptus. Kalo Emma emang punya steamer sementara buat gua Esther ngerebusin air di panci.
  6. Saline nasal spray. Ini juga buat bantu supaya idung gak mampet. Bantu buat pilek dan batuk berdahak.
  7. Bawang bombay. Ini juga kita biasa do this kalo ada yang lagi sakit. Jadi kita potong bawang bombay buat ditaruh di kamar gitu. Katanya sih bisa bantu buat menyerap virus-virus. Ya percaya gak percaya ya. Btw, pas awal-awal tuh gua sampe taruh idung gua deket bawang bombay yang udah dipotong, gak bisa kecium apa-apa sama sekali lho. Separah itu! ๐Ÿ˜›
  8. Castor oil & eucalyptus EO. Kalo di Indo rata-rata pada bilang pake minyak kayu putih buat bantu biar indra penciumannya balik lagi. Dari artikel yang gua baca, bilang suruh pake minyak castor. Trus gua tambahin eucalyptus biar lebih kuat baunya. Anyway, ini masih mitos ya. Berdasarkan dari research yang ada, gak terbukti kalo dengan pake bau-bauan gini bisa melatih biar penciumannya lebih cepet balik. Yang gak dipakein apa-apa juga bisa balik. Jadi intinya kalo gua sih kalo emang aman dan gak ribet buat dilakukan ya udah diikutin aja. ๐Ÿ˜€

Selain itu, gua juga cek tekanan darah dan oksigen level pake oximeter tiap hari buat mastiin tetep bagus.

Lessons Learned

Masa Inkubasi

Jadi ternyata Covid itu sangat menular dari sejak 2 hari sebelum gejala sampe sekitar 3-5 hari setelah gejala. Ya emang repot ya, gimana kita tau kalo nularnya sebelum ada gejala? Jadi ya intinya mesti selalu ati-ati aja. Pake masker, pake hand sanitizer, jangan lupa vaksin! Emang udah vaksin bukan berarti gak bisa kena (gua kan udah fully vaccinated juga) tapi kalo udah vaksin kenanya jadi ringan. Gua sih bersyukur banget lho gua udah vaksin jadi kena nya ringan banget. Karena gua kan ada tekanan darah tinggi ya. Ini gua kena Covid jadi tetep bisa kerja terus kayak biasa. Sampe ada user gua yang pas gua kasih tau kalo gua kena Covid kemaren ini dia bilang kok gua gak keliatan kena Covid, tetep hadir di semua meeting. Hahaha.

Trus 10 hari dari sejak gejala dimulai atau sejak test positif kalo tanpa gejala, dan udah gak ada demam selama 24 jam tanpa obat penurun panas dan gejala-gejala lain udah membaik, maka Covid nya udah gak akan menular. Tapi kalo di test masih bisa aja menunjukkan positif sampe 90 hari kedepan karena virusnya masih ada di badan kita. Jadi selama 3 bulan sebenernya gak perlu di test karena gak ada gunanya. Kita emang tetep test karena pengen tau kapan jadi negatif supaya kita bisa berasa lebih aman aja gitu. ๐Ÿ˜€

Btw buat pasien Covid walaupun udah melewati 10 hari tetep mesti di monitor ya. Karena bisa terjadi badai sitokin dimana antibody nya menyerang balik dan bisa bikin yang tadinya udah gak ada gejala jadi sakit lagi dan malah jadi parah! Silakan Google kalo pengen tau lebih banyak tentang badai sitokin.

Recover at your own pace

Inget setiap orang itu beda-beda. Jadi berapa lama waktu yang diperlukan untuk balik normal lagi? Ya setiap orang beda-beda.

Gara-gara kena Covid jadi gua banyak baca-baca. Plus karena gua pengumuman di IG, jadi banyak banget temen yang DM sharing pengalaman mereka kena Covid. Gile ya gua gak nyangka ternyata banyak sekali temen gua yang gua kenal personally yang udah pada kena Covid. Emang kebanyakan orang diem-diem sih ya kalo kena Covid, gak kayak gua yang malah posting di social media. Hahaha.

Kayak masalah berasa cape itu, ternyata ini adalah gejala yang umum buat pasien Covid. Dari yang gua baca-baca rata-rata balik normal setelah 1 bulan. Tapi ada temen yang cerita dia udah 2 bulan dan masih berasa lebih cape dari dulu. Belum normal banget gitu. Gua setelah 3 minggu emang berasa udah gak gampang cape tapi gua juga masih membatasi aktifitas sih jadi gua gak tau udah normal atau belum. Gua mau take it easy aja.

Trus masalah kehilangan penciuman dan perasa (asmonia) ini juga beda-beda banget! Dari yang gua baca, rata-rata akan balik dalam 2-3 minggu. Tapi ada yang dalam beberapa hari doang udah balik. Ada yang sampe berbulan-bulan. Bahkan ada yang jadi hilang permanent! Wuiii serem! ๐Ÿ˜›

Dari temen-temen yang sharing ke gua, rata-rata 2 mingguan balik. Buat gua sendiri setelah 3 minggu ya emang udah progressing, banyak yang udah balik tapi belum normal. Rasa dan bau nya masih gak sekuat sebelum ilang.

Jadi intinya jangan terlalu dipikirin. Tiap orang beda-beda aja waktunya.

Bersyukur

Bersyukur banget kita bisa melewati Covid ini tanpa gejala yang berat. Duh kalo ngebaca orang-orang lain yang sampe parah atau bahkan meninggal karena Covid itu serem banget ya.

Bersyukur banget karena Esther dan Andrew sehat-sehat aja selama gua dan Emma sakit. Ribetnya kalo tinggal jauh ya gini, paling takut kalo sakit semua. Untungnya Esther dan Andrew sehat-sehat terus jadi mereka yang ngurusin kita terus.

Bersyukur banget punya temen-temen yang baik-baik banget sama kita! Duh yang ngirimin makanan tuh banyak banget. Sampe ada yang bela-belain nyetir 2 jam karena rumahnya jauh buat bawain kita makanan dan mainan buat Emma. Ada beberapa yang dari luar kota juga ngirimin makanan juga. Trus belum lagi yang bantuin beliin groceries dan juga beliin obat China! Tetangga kita juga ngasih Emma macem-macem barang biar si Emma gak bosen waktu karantina. Temen-temen yang jauh juga banyak banget yang message selain sharing pengalaman juga bantu ngedoain.

Moga-moga kita semua sehat-sehat terus ya!