Sundance Film Festival

Tahun lalu kan film Emma premiere di Cannes Film Festival ya, yang mana adalah festival film terbesar di dunia (klik disini buat baca ceritanya), nah bulan Januari kemaren film nya masuk seleksi di Sundance Film Festival yang mana adalah festival film terbesar dan tertua di Amerika. Kita udah denger beritanya dari bulan Desember lalu. Seneng banget dong ya. Udah siap-siap aja bakal pergi ke Utah buat menghadiri Sundance, tapi apa daya gara-gara Omicron, awal Januari Sundance mengumumkan kalo festival nya dibikin jadi online (tahun lalu udah online dan tadinya tahun ini bakal in-person). Huuuu kuciwa deh!

Tapi ya mau gimana lagi ya. Ya begitu lah gara-gara Covid, semua jadi berantakan. Kita tuh sampe mikir untung banget ya tahun lalu udah sempet ke Cannes. At least udah ngalamin gimana serunya film festival. 😀

Anyway, film nya Emma, After Yang tayang 2 kali di Sundance. Premiere nya hari Jumat tanggal 21 Januari dan screening kedua nya hari Minggu tanggal 23 Januari. Walaupun on line tapi ternyata tiket nya ada limit nya (gak tau berapa sih limit nya) tapi film After Yang ini sampe sold out buat 2 screening! Bahkan pas mendekati hari Minggu mereka sempet buka lagi spot nya dan langsung sold out lagi cepet banget (dalam setengah jam kalo gak salah). Wah ternyata banyak yang pengen nonton ya. 😀

Hari Jumat itu, pagi nya Emma dan cast dari film After Yang diundang buat Q&A sama Variety dan The Wrap.

Ini video Q&A sama Variety:

Buat Q&A sama The Wrap mesti ke website nya, klik disini ya kalo mau nonton.

Trus abis itu ya kita nonton film nya deh dari rumah. Sempet nonton sampe 2 kali karena Andrew pulang sekolah mau nonton juga. Hehehe. Ternyata bagian depan film nya rada beda sama yang kita tonton di Cannes. Ada yang dipotong dan ada yang ditambah. Kita udah 4 kali nonton film ini (di 3 kesempatan yang berbeda) dan tiap kali nonton selalu ada yang beda edit-an nya. 😀

Setelah premiere, mulai masuk review-review nya. Rata-rata pada suka sama film nya (so far dapet 85% di Rotten Tomatoes). Dan yang bikin bangga banget karena ada beberapa review yang juga muji akting nya Emma lho! Aduh rasanya gimana gitu ya bacanya. Padahal kan Emma ini newcomer gitu ya…

Ini gua screenshot review-review yang ngomongin Emma, klik disini ya kalo mau baca.

Hari Minggu nya kita diundang makan malam sama Asia Society. Udah 4 tahun belakangan ini emang Asia Society selalu menyelenggarakan diskusi panel resmi di Sundance Film Festival buat para film makers dan aktor-aktor Asia yang masuk di Sundance.

Fun fact nih ya, dari 15 ribu submissions, ada 84 feature films dan 59 short films yang ditayangkan di Sundance Film Festival 2022. Tahu gak berapa film yang dibikin oleh orang Asia? 7. Yup, tujuh film saja sodara-sodara yang dibikin oleh orang Asia! Dan ini udah rekor lho. Di tahun-tahun sebelumnya gak sampe 7, paling 3-4 film aja. Gile bener ya!

Jadi ke-7 film ini diundang oleh Asia Society untuk ngomong di panel nya dan diundang ke dinner party nya ini. Dari film Emma yang diundang ya Emma, satu aktor lagi dan sutradaranya yang juga orang Asia tapi yang bisa dateng si Emma doang. 😀

Kita sih seneng ya dateng ke acara-acara gini. Jadi lebih berasa moment nya kan, gak online doang. Trus bisa kenalan dan ngobrol sama film makers yang lain. Oh ya, Emma juga didaulat buat nyanyi dong ya.

Emma nyanyi 2 lagu, ini salah satunya…

Trus panel diskusi nya tuh online nanti hari Selasa (tanggal 25 Febuari) tapi ternyata pas di dinner party nya itu, yang dateng pada dipanggil buat diskusi juga. Jadi buat film After Yang ya si Emma yang di-interview. 😀 Emang sih tiap interview gak ada persiapan apa-apa secara kita gak pernah dikasih tau lebih dulu pertanyaan nya apa kan, tapi ini bener-bener gak tau kalo Emma bakal dipanggil ngomong. Tapi si Emma pinter jawab-jawabnya. Sampe para tamu nya bilang ke kita si Emma ini articulate banget ya kalo ngomong, apalagi dia baru 10 tahun. 😀

Ini video nya kalo mau denger Emma ngomogn apa aja. Mari disimak ya..

Dan tentunya kalo ke pesta gini yang asik ya makanannya enak-enak ya… Hahaha.

Trus ini video panel diskusi nya sama Asia Society pas hari Selasa tanggal 25 Januari. Disini selain Emma juga ada Kogonada (sutradaranya) dan Justin Min (salah satu aktor di film After Yang, yang juga main di Umbrella Academy). Diskusi nya dimoderasi sama Janet Yang (produser film yang udah pernah menang Golden Globe dan Emmy Awards).

Silakan disimak videonya ya…

Walaupun festival nya jadi online, tapi seru juga dan tentunya kita bangga banget sama Emma! 😀

Oh ya, di dinner party nya tak lupa ada foto booth dong… 😀

Kita foto berkali-kali tapi ini yang gua paling suka. Ini ide nya Andrew nih bikin begini… 😀

Oh ya film After Yang walaupun gak di kategory kompetisi (karena bukan world premiere) tapi menang Alfred P. Sloan award di Sundance yang adalah award untuk film terbaik di kategory science dan technology. Dan karena menang award, jadi pas penutupan Sundance, film nya tayang lagi pas hari Sabtu dan Minggu 29-30 Januari. Dan sekali lagi dalam waktu less than 1 hour, langsung sold out! 😀