Menghitung Hari

Another week had passed… Ini penampakan si ibu hamil di usia kandungan 37 minggu 1 hari…

Udah 37 minggu berarti udah cukup bulan (full term) tapi masih belum ada tanda-tanda si Emma mau lahir. Emang sih, kesannya kita gak sabaran amat ya… Kan secara teoritis biasanya bayi itu lahirnya 40 minggu. πŸ˜€

Tapi jangan salahkan kita kalo kita gak sabaran begini… Lha coba aja kita flashback dimana dari awal kehamilan udah dimulai dengan adanya flek-flek, trus disambung ada gestational diabetes, trus disambung ukuran mulut rahim yang pendek, dan terakhir pas dicek udah ada kontraksi rutin. Semua kondisi-kondisi itu mengarah (dokternya yang ngomong lho) ke kemungkinan bayinya lahir prematur.Β  Belum lagi dulu dokter nya pun bilang, biasanya kalo anak pertama prematur, ada kemungkinan anak kedua juga prematur. Jadi gak salah kan kalo mindset kita udah mikir kalo Emma bakal lahir sebelum 40 minggu. Malah dulu dokternya pernah bilang, kalo bisa lewat 34 minggu aja udah bagus deh dan udah tenang… πŸ˜€

Kita malah tadinya sampe bilang-bilangin si Emma jangan keluar dulu, paling enggak sampe acara-acara nya Andrew kelar. Ya acara-acara graduation, dance festival, dan piano recitalΒ kemaren ini.Β Kasian Andrew kan kalo sampe dia gak bisa ke acara itu karena gua harus nungguin Esther lahiran…

Trus setelah semua acara Andrew kelar, kita mikir ada baiknya kalo si Emma lahir setelah mertua gua udah disini. Bukannya kita manja, tapi mertua gua yang bisa masakin makanan-makanan (eh atau minuman ya? Pokoknya yang ramu-ramuan gitu deh…) yang buat orang abis lahiran selama sebulan itu lho. Esther gak bisa masaknya soalnya. Lagian kasian kan kalo Esther abis lahiran kudu masak sendiri. Minta tolong gua? Hehehe… bukannya gak mau ngebantu, tapi mendingan jangan nyuruh gua yang masak deh… πŸ˜› Skill masak gua masih mentok di tahap masak mie instan. Haha.

Dan setelah mertua gua udah disini… plus kita udah kelar masang-masang laci buat nyimpen baju-baju Emma (btw, udah gua pasang tuh foto lacinya kalo mau liat…. Hehehe. Tapi fotonya dari HP ya, komputer gua lagi rusak nih… Payah dah! 😦 ), plus lagi tas buat ke rumah sakit pun udah siap, usia kehamilan juga udah cukup bulan, dan kemaren ini juga Esther udah jalan-jalan di pantai (disini ada mitos katanya kalo lagi hamil gede trus jalan di pasir pantai, bisa cepet lahiran)… Eh tetep belum ada tanda-tanda si Emma mau lahir… Hehehe.

Eh ada lagi ding, tadinya kita juga mikir apa karena acara ngidam nya Esther belum keturutan, jadi si Emma belum mau lahir. Jadi ceritanya nih, hamil kali ini Esther gak ada ngidam yang sampe gimana-gimana amat. Tapi udah dari kapan itu (udah lumayan lama) si Esther pengen pergi makan ke Indian Restaurant (ini resto Taiwanese gitu, cuma namanya aja Indian Restaurant… :P). Kenapa kok gak kesampe-sampean acara ke restoran ini? Karena restoran ini rada jauh dari kita dan cuma buka malem doang. Kalo Sabtu malem mau kesana pasti macet berat. Sementara kalo Minggu malem kesana, takut Andrew tidur kemaleman kan Seninnya sekolah. Jadi akhirnya, sekarang kan Andrew udah libur nih, jadi minggu lalu kita tuntaskan acara ngidamnya Esther ke Indian Restaurant. Mudah-mudahan ntar si Emma gak ngeces deh. Hahaha. Anyway, ternyata walaupun acara ngidamnya udah terpenuhi, Emma tetep belum lahir juga… πŸ˜€

Jadilah yang tadinya kita ngomong-ngomongin jangan lahir kecepetan, sekarang kita jadi ngomong-ngomongin untuk segera lahir. Huahahaha. Si Emma bingung kali ya, dulu dibilang jangan cepet-cepet, kok sekarang disuruh cepet-cepet…Β  πŸ˜›

YahΒ jadinya sekarangΒ kita masih menghitung hari nih… moga-moga aja ya si Emma segera lahir… πŸ˜€

PS. Btw,Β tadi untuk pertama kalinya kita pergi ke Gereja Indo disini. Karena kita baru pertama kali, jadi umat yang lain pada berbaik hati untuk nyapa kita pas setelah kelar misa (ada acara makan-makannya pas kelar misa… asik juga ya… hehehe). Dan semua yang nyapa kita, semuanya bilang kalo Esther hamil anak cowok! Huahahaha… Nah lho!! πŸ˜› Sebelum ini juga berapa kali kalo pas kita di Mal, suka kadang ada orang yang negor karena ngeliat Esther lagi hamil gede, dan mereka juga selalu nebaknya bayinya cowok. Gak pernah sekalipun ada yang nebak bayinya cewek. Huahaha…. Nah lho… nah lho!!

PS lagi. Eh ada ceritaan lagi nih. Entah kenapa (mungkin karena udah terlalu pengen kali ya), 4 hari kemaren ini berturut-turut, tiap malem gua mimpi si Emma udah lahir lho! Huahaha. Padahal tadinya gak pernah sekalipun gua mimpi tentang si Emma… πŸ˜€ Ampun gak sih… sampe kebawa-bawa mimpi segala… πŸ˜€

Iklan