Movie Review: The Hunger Games

Waaaa gua baru pulang nonton The Hunger Games nih!!!!

Akhirnya… hari penantian berakhir sudah! πŸ˜€ Gile aje, semalem gua sampe mimpi pergi nonton The Hunger Games lho! Ampun ya, sampe kebawa-bawa mimpi segala…. πŸ˜›

Jadi ceritanya tadi gua pergi ke employee screening untuk nonton The Hunger Games. Yang namanya employee screening biasanya diadainnya di bioskop kantor yang mana bioskopnya kecil. Kali ini, karena pasti banyak banget yang mau nonton, kantor gua nyewa 1 bioskop gede untuk employee screening nya (kalo gak salah bioskopnya berkapasitas 1.600 orang dan hampir penuh lho!).

Pasti udah banyak yang tau ya kalo film ini adalah adaptasi dari novel best seller karya Suzanne Collins. Novel ini udah terjual 25 juta kopi lho! Gak heran kalo fans nya banyak banget dan membuat film ini jadi film yang sangat ditunggu-tunggu.

Film ini sendiri jadi film terbesar yang pernah diproduksi ama kantor gua, Lionsgate. Dengan production cost sekitar 80 juta dollar dan biasa marketing nya 40 juta dollar. Gak besar untuk film-film keluaran major studio, tapi buat independent studio jelas ini gede banget. Gak heran kalo kantor gua menaruh harapan yang sangat besar di film ini. Dan berdasarkan hasil survey dan review-review nya, film ini diperkirakan akan menjadi film franchise yang laris, mengikuti jejak Harry Potter dan Twilight Saga.

The Ambience

Seru nonton screening begini… Dari depan bioskop aja poster The Hunger Games nya udah ada dimana-mana. Trus yang keren, di depan pintu masuk bioskopnya ada seniman yang ngegambar logo The Hunger Games ama Katniss pake kapur di lantai! Asli tadi karena gua datengnya kepagian (gua dateng jam 5 aja gitu, padahal filmnya mulai jam 7! Aji mumpung, bisa kabur cepet dari kantor kan… :P) jadi gua sempet ngeliat pas itu orang masih ngegambar.

Hasilnya kayak gini nih… Keren ya… πŸ˜€

Trus yang juga keren, di dalem disediain pop corn dan minuman yang mana kantong pop corn ama gelas minumannya semua serba The Hunger Games juga dong!! Gelasnya gelas plastik pula, jadi bisa dipake lagi! πŸ˜€

Pas kita udah masuk ke dalam bioskopnya, sambil nunggu, di layar ada logo The Hunger Games gede dan diputerin lagu-lagu dari album soundtrack nya The Hunger Games. Dan yang gak kalah seru ya tentu penontonnya. Hehehe. Dari mulai pas masih iklan-iklan aja udah pada heboh tepuk tangan. Hihihi. Yah namanya film kantor ya, jadi pada support. πŸ™‚ Apalagi pas iklannya Breaking Dawn Part 2, wah langsung heboh dah. πŸ˜›

Tapi emang lumayan nih film-film Lionsgate yang bakal keluar. Bulan April ada Cabin In The Woods. Film thriller yang kayaknya seru abis. Trus bulan Mei ada What To Expect When You Are Expecting. Buat yang udah punya anak atau lagi hamil pasti tau banget buku ini kan? Nah buku ini bakal difilmkan ntar bulan Mei!! Keliatannya lucu nih… πŸ˜€ Trus ada Safe yang juga keliatannya seru. Dan tentunya ada Breaking Dawn Part 2 yang udah ditunggu-tunggu banyak orang ya…. (kecuali gua kayaknya… :P).

The Synopsis

The Hunger Games ini menceritakan tentang kehidupan di masa depan, dimana negara Amerika udah gak ada lagi. Yang ada adalah negara bernama Panem yang terdiri dari 12 distrik dan dikuasai oleh pemerintahan secara diktator di Capitol.

Untuk menunjukkan kekuasaan Capitol itulah maka The Hunger Games ini diadakan. Setiap taun, diundi untuk mengambil 2 anak remaja dari setiap distrik, dan ke-24 anak itu akan dilepas di arena dimana mereka harus saling membunuh satu sama lain sampe tinggal 1 orang aja yang hidup! (Terkesan sadis? Takut ngeliat yang gory dan berdarah-darah? Jangan khawatir, film ini ratingnya PG13 kok… Jadi cocok buat ditonton keluarga… :D)

Cerita ini berpusat di tokoh utama, Katniss Everdeen, dimulai sejak dia mendaftarkan diri secara sukarela untuk menjadi tribute (istilah para peserta Hunger Games) untuk menggantikan adiknya, Prim, yang terpilih melalui undian. Katniss sendiri adalah pemburu sejati, yang emang hobi berburu di hutan bareng sahabat nya, Gale Hawthorne.

Terpilih sebagai tribute pria dari distrik 12 adalah Peeta Mellark, yang ternyata Peeta ini udah lama jatuh cinta sama Katniss. (Keliatan kan bakal ada cerita cinta segitiga antara Katniss, Gale, dan Peeta? :D)

Cukup segitu aja ya ceritanya. Lanjutannya, ya ditonton aja dong… πŸ˜€ Yang pasti udahΒ jelas kan kalo film ini ada action nya, tapi juga ada drama nya.

Buat yang takut ama spoiler, silakan loncat baca di bagian bawah ya, setelah tanda β€˜Spoiler Ends’ ya

*****SPOILER ALERT!!*****

The Adaptation

Paling pertama tentu kita harus realistis. Gak mungkin semua cerita dari buku yang tebel itu bisa dituangkan detil di dalam film yang cuma 2 jam lebih itu. Bayangin kalo semua detil harus ada, bisa berapa panjang filmnya dan berapa besar biaya produksinya. Gak masuk akal kan. Jadi tentu udah bisa dipastiin ada adegan-adegan yang dihilangkan. Contohnya ya tentu aja seperti yang kita pada tau tentang karakter Madge.

Tapi gua setuju ama yang udah dibilang ama Gary Ross kalo film ini bener-bener dibuat sesuai bukunya. Semua adegan penting ada di film. Adegan-adegan yang diilangin gak mengurangi esensi ceritanya sama sekali. That’s very good.

Filmnya pun bergerak cukup cepet. Perpindahan dari satu adegan ke adegan lain berjalan cepet, jadi gak membosankan. At least buat orang yang udah baca bukunya ya. Gua gak tau nih kalo dari sisi orang yang gak baca bukunya malah jadi bingung gak ya? Tapi menurut salah satu temen kantor gua yang gak baca bukunya sih dia bisa nangkep. Yah moga-moga aja sih pada bisa nangkep walaupun adegannya pindah-pindahnya cepet.

Adegan yang gua paling suka dan sangat menyentuh tuh adalah adegan reaping sama adegan pas Rue mati.

Walaupun kita udah ngeliat cuplikan adegan reaping dari trailer nya, tapi ternyata pas ngeliat keseluruhan rasanya duh… gimanaaa gitu. Kebawa suasananya banget dah. Antara tegang, sedih, campur aduk.

Dan adegan pas Rue mati itu yang paling luar biasa buat gua. Menyentuh abis!!! Apalagi pas trus si Katniss naruh kembang-kembang di mayat nya Rue dan ngasih salam tiga jari buat Distrik 11. Huaaaaaaaaaaaa….

Adegan selama di arena cukup seru dan menegangkan. Sekali lagi walaupun banyak yang dipotong dari bukunya, tapi secara keseluruhan mewakili banget kalo menurut gua. Walaupun ya gua pribadi sih berharapnya adegannya lebih lama dan lebih banyak. Hehehe.

Yang gua sayangkan cuma bagian terakhir. Pas Katniss ama Peeta mau makan buah berry beracunnya itu… Adegannya terlalu singkat dan kurang mengena. Gak berasa gimanaaaa gitu lho. Gua sangat menyayangkan banget deh… Soalnya dari awal sampe mau akhir udah mantep semua, eh kok abisannya kurang gimana gitu…

The Casts

Tentu gua gak akan ngebahas semua actor disini. Gua cuma akan nge review beberapa yang nyangkut di gua waktu gua nonton filmnya dibandingkan ama karakter yang gua bayangkan waktu gua baca bukunya.

1. Jennifer Lawrence sebagai Katniss Everdeen

Oh my God!! Jennifer Lawrence luar biasaaaaa!!!! Acting nya juara banget. Bener-bener pas dia main jadi Katniss ini. Dari mulai penampakannya yang cakep gak cakep, jelek gak jelek, pas banget dah. Trus mimiknya bukan main. Dapet banget kalo dia itu cewek yang tangguh dan tegar. Dapet banget pas dia takut (apalagi pas detik-detik menjelang dia harus ke arena, pas dia lagi di ruang tunggu bareng Cinna, liat deh dia takutnya sampe menggigil gitu… Keliatan banget dia lagi takut abis!). Dapet banget sifatnya yang kayak kakak yang melindungi, terutama pas adegan ama Prim dan Rue. Dapet banget kalo dia cewek jagoan…. Wuiii mantep dah ngeliat dia memanah dan lari sana sini sama manjat-manjat pohon. Asli salut banget gua ama dia. Kok kayaknya apa aja bisa gitu ya… πŸ˜› I cannot imagine any other actress who can play Katniss as good as Jennifer Lawrence! Just perfect!

2. Josh Hutcherson sebagai Peeta Mellark

Tadinya gua cukup meragukan lho kalo si Josh bisa memerankan Peeta dengan baik. Alesannya emang rada cacad… Gua merasa dia kependekan! Hihihi. Iya gak sih? πŸ˜›

Tapi gua salah besar! Pertama dia gak keliatan pendek-pendek amat di film. Kedua… acting nya mantap! Bener-bener keliatan karakter Peeta yang loveable. Pokoknya kalo ngeliat bisa jadi seneng aja gitu ama dia. Keliatan orangnya baik dan sincere gitu. Cocok banget dah jadi Peeta.

3. Liam Hemsworth sebagai Gale Hawthorne

Liam Hemsworth adalah aktor yang paling gua sangsikan tentang acting nya. Yah liat aja pas dia main di The Last Song kan… Kaku banget kan?

Tapi di The Hunger Games ini ternyata lumayan juga. Walaupun gak banyak perannya, tapi mimiknya dapet. Yang paling gua inget tuh mimiknya pas ngeliat si Katniss ama Peeta ciuman di dalem gua. Hihihi. Kasian banget deh tampangnya. πŸ˜› Yang pada nonton aja sampe pada teriak “aaawwwwwww…” saking kasiannya ngeliat si Gale. πŸ˜€

4. Elizabeth Banks sebagai Effie Trinket

Ok lah acting nya. How can it go wrong? Effie Trinket adalah tokoh yang sangat komikal. Semua aktris Hollywood pasti bisa meranin ini. Jadi walaupun gua cukup seneng sih ama hasilnya Effie Trinket di film, cukup sesuai ama bayangan gua, tapi gua gak bisa muji banget aktingnya Elizabeth Banks.

5. Woody Harrelson sebagai Haymitch Abernathy

Ini juga lumayan dapet nih. Walaupun pas awal, adegan maboknya gua berasa kurang mabok, tapi overall cukup dapet karakter Haymitch nya. Yah antara bengal dan suka mabok tapi juga sebenernya niat ngebantu gitu.

6. Lenny Kravitz sebagai Cinna

Cocok banget! Walaupun gua pas baca buku gak ngebayangin Cinna itu orang item, tapi ternyata Lenny Kravitz cocok banget dah. Yah gaya-gayanya, flamboyannya, dapet dah!

7. Donald Shuterland sebagai President Snow

Ini yang paling gak ok menurut gua! Gak tau ya apa ini gua doang (kalo kalian udah pada nonton, tolong kasih komentar ya tentang President Snow ini, gua pengen tau)… Tapi menurut gua kok President Snow nya kurang bengis ya. Tampangnya terlalu baik dan sabar. Kok malah jadi kayak Dumbledore sih? Di bayangan gua mah harusnya orangnya itu bener-bener keliatan bengis dan kejam gitu. Gak ada keliatan baik-baik atau sabar-sabar gitu dah… Ah gak seru dah yang ini… 😦

8. Amandla Stenberg sebagai Rue

She is sweet and adorable! Cocok jadi Rue! Walaupun gak bisa dibilang aktingnya bagus banget, tapi emang dari penampakannya aja udah cocok jadi Rue.

9. Alexander Ludwig sebagai Cato

Tadinya gua merasa Alexander Ludwig terlalu pretty face buat seorang Cato. Tapi ternyata dia bisa keliatan bengal juga di film. Bagus kok dia mainnya dan cukup cocok jadi Cato. Walaupun ya tetep gua merasa harusnya bisa nyari aktor lain yang tampangnya lebih kasar gitu. πŸ˜€

The Special Effects

Ada 3 special effects yang sangat gua tunggu-tunggu dan pengen liat banget:

1. The Capitol

Bagus juga bikinnya. Gak keliatan bohongan. Memuaskan ngeliat Capitol nya. Apalagi ditunjang warga Capitol yang sangat berwarna-warni itu. Lucu. Hehehe.

2. The Girl On Fire

Nah ini yang paling gua pengen liat. Gimana bikin baju pake apinya! Dan pas ngeliat adegan parade nya…. Yah kok gitu doang apinya? Cuma kayak di belakang bajunya doang gitu? Kok apinya gak sampe kayak menyelimuti seluruh bajunya… Terus terang gua kecewa sih ngeliat adegan paradenya ini. Gak dapet wow moment nya.

Tapi pas yang adegan si Katniss diwawancara, yang dia muter-muter keluar apinya… Nah yang ini lebih bagus. Tapi tetep gua merasa apinya kurang heboh. Gua rada lupa sih deskripsi di bukunya persisnya kayak gimana. Mungkin juga gua aja yang mikirnya kehebohan. Hahaha.

3. The Mutts

Keluarnya cukup ngagetin. Bikinnya pun lumayan bagus, gak sampe keliatan itu bikinan komputer. Mungkin ketolong juga karena gelap-gelap ya. Cuma… sekali lagi mungkin ini gua aja yang salah ngebayanginnya… kok bentuknya kurang serem ya? Hahaha. πŸ˜›

The Score & Soundtrack

Gua acungi jempol buat yang bikin musiknya! Pas banget dan sangat mendukung adegan-adegannya. Dari mulai pas Katniss berburu ama Gale di hutan, pas di arena… dan terutama ya sekali lagi pas Rue mati. Adegan ini paling mengena banget dah buat gua. πŸ˜€

***** SPOILER ENDS *****

The Tips

Ada satu tips nih dari gua. Film ini kan lumayan panjang ya, hampiri 2.5 jam gitu! Film yang panjang selalu jadi masalah buat kita para manusia beser! πŸ˜› Mau keluar pipis kok takut ada adegan yang ketinggalan. Gak keluar pipis takut kencing batu. Dilema banget dah!

Nah untungnya The Hunger Games ini belakangan cukup royal ngeluarin klip-klip cuplikan dari filmnya kan… Nah coba kalian tonton-tonton deh. Jangan takut spoiler, nonton klip itu berguna banget. Kayak tadi pas gua kebelet pipis, gua jadi nunggu sampe ada adegan yang gua udah nonton klipnya, baru gua keluar cepet-cepet buat pipis. Jadinya gua gak ketinggalan apa-apa kan… πŸ™‚

The Conclusion

Kesimpulan terbesarnya: film ini membuat gua bangga kerja di Lionsgate! Huahahaha. The Hunger Games adalah salah satu film dari adaptasi novel yang terbagus menurut gua. Gak gampang lho mengadaptasi novel jadi film gitu. Dari ngeliat semua detil yang ada di film, keliatan banget usahanya untuk bener-bener membawa novelnya jadi kenyataan. Thas was pretty impressive.

Overall, I can say that The Hunger Games is a great movie. Cukup memuaskan buat gua yang adalah penggemar berat bukunya. Gua kasih nilai 9 deh. πŸ™‚

Jadi, tunggu apa lagi… Buruan serbuuuuu ke bioskop!!! πŸ˜€

Kalo udah pada nonton, let me know what you think, ok? πŸ™‚

Iklan