Kejamnya Belantara Ibukota

Gara-gara beberapa kali ngebaca blog orang lain yang lagi cerita kejadian-kejadian gak enak seputar masalah per-lalu-lintas-an (termasuk masalah seputar dunia kendaraan umum yang kaco beliaw) di Jakarta, gua jadi mengingat-ingat kejadian-kejadian buruk yang pernah gua alami selama gua berkelana di dunia per-supir-an di belantara ibukota yang kejam (duh kok tata bahasanya jadi begini ya… :P).

1995

Lokasi: Jl. Gajah Mada

Ceritanya ini nih adalah kali pertama gua nyetir sendiri (tanpa ditemenin supir) – gua emang telat nih belajar nyetirnya – dan gua beramai-ramai ama temen-temen gua mau ke PIM. Tentunya gua yang nyetir. Pake mobil Panther. Setelah acara jemput-jemputan, pas lagi lewat di Jl. Gajah Mada, tau-tau ada mobil yang ngasih tau kalo ban kiri belakang gua goyang-goyang. Jadilah kita minggir.

Ya ampun, ya amplop… itu ban kiri belakang gua ternyata mur nya cuma 1!!! Sinting gak tuh… ya terang aja goyang… masih untung (kebiasaan orang Indo kan apa-apa masih untung ya… :P) ban nya kayak copot ya… Hihihi.

Duh mampus dah… begimana coba… Akhirnya salah satu temen gua punya ide jenius! Ambil 1 baut dari 2 ban yang lain untuk dipasang ke ban itu. Jadi nanti bakal ada 3 ban yang pake 3 baut. Kalo pake 3 baut kan pasti cukup stabil. Sip dah… bener-bener ide yang bagus tuh! Dengan semangat kita ngelepasin baut dari ban yang lain untuk dipasang ke ban kiri belakang itu. Dan apakah berhasil?? Tentu tidak!!! Hahaha. Ternyata drat tempat masang baut nya udah aus semua karena udah dipake jalan berkilo-kilo tanpa baut! Yah jadi gak bisa dipasang bautnya.

Mampusss dah guaaaaa!! Gimana neh.. mana hari Minggu pula.. mana ada bengkel yang buka?? Tapi untungnya (lagi-lagi untung… walaupun gua gak yakin sih untung apa gua diuntungin orang ya?) ada yang nawarin untuk manggil orang yang bengkelnya buka di Sawah Besar. Trus ya orang itu dateng dan berhasil mengganti drat nya itu. Dan gua.. tentu saja harus membayarnya…. Gua lupa sih berapa persisnya, tapi ya yang penting gua lega lah bisa jalan lagi mobilnya walaupun akhirnya ya gak jadi ke PIM lah tapi cukup ke Gajah Mada Plaza! πŸ˜›

Trus sebenernya kenapa tuh baut kok bisa cuma tinggal 1 hayooo?? Setelah diselidiki dengan seksama, ternyata hari sebelumnya itu mobil abis dibawa ke bengkel ama supir untuk rotasi ban, dan sepertinya bengkelnya lupa masang bautnya lagi secara lengkap dan supirnya pun kagak ngecek! Huh!

Tips #1: Kalo abis dari bengkel jangan lupa ngecek-ngecek kondisi mobil. Soalnya malah terakhir-terakhir (gak berapa lama sebelum gua pindahan ke sini), gua naroh mobil buat dicuci di bengkel dan pas udahan gua main ambil dan pulang aja, ternyata nyampe rumah gua baru ngeh kalo bagian samping bawah mobil baret-baret semua!! Gile gak… mau komplain juga udah gak bisa kan karena udah gua bawa pulang… 😦

Jadi sekali lagi, jangan buru-buru kalo ngambil mobil dari bengkel. Kudu mesti harus dicek lagi lho!! Bahaya kan tuh kalo sampe ban copot di jalan dan kita lagi kenceng bawanya… Wuiii seraaammmm….

Tips #2: Walaupun dimana-mana udah biasa kita bayar apa-apa pake credit card atau debit card, tapi jangan sampe dompet kita gak ada duit cash nya sama sekali! Gua nih termasuk orang yang paling gak suka bawa-bawa duit cash. Paling banter gua bawa tuh cuma 100 ribu. Itu pun biasanya kalo baru diisi. Kalo udah kepake-kepake, biasanya gua lama gak gua isi-isi lagi. Jadi dompet gua paling cuma ada seribu-seribuan gitu isinya. Hihihihi. Nah kalo lagi ada perlu yang harus ngasih duit buat orang yang nolongin kita (atau kadang perlu ngasih duit kalo ban kempes dan kita minta orang bantuin gantiin ban), perlu banget tuh kita punya duit pecahan (at least 10 dan 20 ribuan).

1996

Lokasi: Jl. Cideng

Masih dengan mobil Panther yang sama. Ceritanya nih pulang kuliah nih, trus ada temen gua yang nebeng mau turun di Cideng. Jadi gua minggirin mobil brenti di pinggir jalan. Padahal mobil gua udah brenti lho posisinya, tapi emang sebelum gua turun gua ngeliat ke spion kalo dari arah belakang ada motor yang jalannya kenceng dan mengarah ke mobil gua, tapi ya gua pikir dia pasti akan ngeles dong ya toh jalanan lagi gak macet kok dan gua posisinya di pinggir jalan banget dan gua udah pasang lampu sen kiri kedip kedip.

Tapi apa yang terjadi?? Itu motor tetep nabrak mobil gua trus orangnya kelempar ke jalan!

Oh My GOD!!!! Untung (tuh kan untung lagi… :P) itu orang kagak pingsan. Walaupun luka dan berdarah-darah tapi masih bisa jalan tertatih-tatih. Gua kan orang nya grogian, tapi waktu itu (mungkin karena ada temen juga ya) untungnya gua lagi keluar beraninya. Padahal udah banyak yang ngerumun, dan kalian tau lah kalo di Jakarta…. gimanapun mobil selalu di pihak yang salah kan??? Tapi sebelum pada ngoceh apa-apa, langsung gua ocehin tuh orang: Kok nabrak mobil gua sih? Emangnya gak pake mata ya? Rem nya blong apa?? (Gua lupa sih persisnya gua marah-marah gimana, tapi intinya gitu lah). Dan orang itu dengan meringis-meringis ngaku dah kalo emang rem nya blong. Malah jadi curhat katanya dia udah bilang ama bos nya tapi gak dikasih benerin ke bengkel malah disuruh nganter barang! Hihihi. Ya kasian juga sih, tapi kan itu bukan salah gua. Mana lampu belakang gua jadi pecah pula. Tapi mengingat kondisi udah semakin kurang nyaman, ya gua langsung bilang ya udah kalo gitu gua maafin dan gua gak minta ganti dah. Trus gua jalan dah.

Tips #3: Harap selalu berhati-hati ama yang namanya pengendara sepeda motor di Jakarta!! Gua ulangi ya: HATI-HATI ama yang namanya S-E-P-E-D-A-M-O-T-O-R!!!! Sebelumnya gua minta maaf dulu nih ama yang lagi baca dan naik sepeda motor (eh tapi ngebacanya gak lagi sambil nyetir motor kan??), emang sih gak semua begitu, tapi ya gak bisa ditampik kan kalo emang banyakkkk pengendara sepeda motor yang suka seenak jidat nyetirnya! Ya kan?? Nah gua cuma mengingatkan buat yang nyetir mobil, untuk selalu hati-hati ama pengendara sepeda motor. Karena kalo sampe ada kejadian, mau kita bener 10000%, tetep aja kita di pihak yang salah. Apalagi kalo si pengendara sepeda motornya sampe pingsan? Wah pasti dah kita disalahin!

Gua soalnya inget pas gua masih belum nyetir sendiri, pernah tuh ada kejadian mirip yang gua alami itu (tapi supir gua yang nyetir) dan si pengendara motornya pingsan! Wuiii langsung dah kerumunan orang-orang itu langsung nyalahin kita. Biasa lah kan orang-orang suka main hakim sendiri kan. Trus jadilah kita jadi repot harus nganterin ke RS dan bayarin pula. Nah kalo udah kejadian begini (amit-amit ya jangan sampe ya), inget inget nih: jangan pernah kasih alamat rumah ke keluarga atau yang ngaku-ngaku keluarga korban. Soalnya suka ada yang malah memanfaatkan kesempatan dalam kesempitan dengan trus malah dateng-dateng ke rumah untuk minta duit lagi!

1998

Lokasi: Bunderan HI

Tepat di hari ulang tahun gua yang ke-21 dan di hari H-1 sebelum kenaikan harga bensin yang pertama kali! Pada inget gak tuh, malem itu tuh macet dimana-mana gara-gara orang pada ngantri bensin? Hehehe ridiculous ya kalo dipikir-pikir. πŸ˜› Tapi cerita gua ini gak ada hubungannya sih ama kenaikan bensin itu. Cuma mungkin karena gua abis kena macet banget-banget dan gua udah telat ke tempat gua janjian ama temen-temen gua untuk traktir mereka makan, jadinya gua lebih berasa mau cepet-cepet.

Jadi ceritanya nih gua dari arah Sudirman, mau belok kiri di HI untuk masuk ke parkirannya Plaza Indonesia. Pas persis di depan HI (di tengah-tengah antara HI dan air mancur), keluarlah taxi President dari HI mau motong muter di bunderan HI. Padahal gua udah masuk duluan, tapi tuh taxi ngotot lewat dan jadilah dia ngantem pintu kiri belakang mobil gua. Sampe penyok ringsek ancur! Mobilnya kali ini Suzuki Esteem, bukan Panther lagi (kalo Panther lagi kayaknya mesti dimandiin kembang. Hehehe).

Wuiiiiiiiiiii gileeeeeee kannnnn…. Keselnya setengah mati gua! Langsung dah marah-marahan ama si supir taxi yang gak mau bertanggung jawab! Udah jelas-jelas dia yang nabrak kan!! Sampe gua manggil polisi segala, tapi yah apa yang bisa diarepin dari polisi di Jakarta ya… Dia malah bilang suruh damai aja! Damai kepala lu botak! Gimana mau damai, pintu gua udah ringsek begitu!!!

Tapi ya balik lagi… gua sampe 1 jam lho marah-marah ya akhirnya gak dapet apa-apa juga! Saking marahnya gua waktu itu, temen gua yang lagi barengan ama gua sampe terkesima ngeliatnya. Dia bilang dia gak nyangka kalo gua bisa marah kayak gitu! Hahaha. Belum tau ya… πŸ˜›

Tips #4: Hati-hati ama yang namanya TAXI!!! Terutama nih tipsnya adalah kalo nyetir tuh jangan terlalu dibawa mau buru-buru. Kalo ngeliat kendaraan lain (apalagi kalo itu adalah kendaraan umum) mau motong atau nyelak, ya walaupun rasanya hati ini panas dan gak mau ngalah, tapi ya mendingan kasih mereka jalan dulu lah. Toh bedanya paling cuma berapa detik doang kok. Daripada malah kejadian kayak gua di atas tadi, malah jadi lebih lama urusannya, udah gitu gak dapet ganti apa-apa pula, malah cape ati dan rugi duit asuransi! Jadi ya sekali lagi, banyak-banyak ngalah kalo nyetir di Jakarta, jangan kebawa gejolak jiwa untuk gak ngasih orang lain ngeduluin kita. Ya kesel dikit diduluin orang gak apa lah daripada kesel banyak gara-gara ditabrak toh?

1999

Lokasi: Jl. Angkasa

Kejadiannya nih baru setaun dari kerusuhan Mei 1998. Jadi suasana gak enak itu masih kebayang banget. Waktu itu lagi ujan jadi ya di Jl. Angkasa banyak banget genangan air. Dan yang namanya genangan ini mungkin lebih tepat kalo disebut kolam kecil.

Nah pas gua lagi mau belok ke Angkasa (dari arah Kemayoran), di depan gua ada bajaj. Gua seperti biasa kalo nyetir sendirian emang suka rada ngebut, dan gua langsung nyalip tuh bajaj. Dan gua mana tau ya kalo jalanan yang gua lewatin dengan lumayan kenceng itu ternyata berkolam air! Yang ada airnya nyiprat ke bajaj itu. Tapi ya balik lagi gua gak tau lhooooo… Jadi ya maap deh yaaaa…

Eh tuh abang bajaj kagak terima. Pas gua kena lampu merah di depan hotel Golden, dia motong depan gua, trus turun teriak-teriak marah sambil bawa-bawa ras gitu deh dan bilang kalo mobil gua mau dibakar! Please deh mas, kalo situ nyipratin orang jalan kaki emangnya situ gimana?? Gak berasa juga toh? Namanya juga di jalan raya…

Tapi ya gua sempet takut juga sih. Mana gua gak bisa jalan pula kan. Tapi ya emang orang ganteng disayang Tuhan, gak lama trus lampunya ijo dan gua bisa pergi dari situ!

Tips #5: Intinya mirip kayak tips #4, hati-hati ama segala macem yang namanya kendaraan umum! Taxi, bajaj, bus, Metromini, dan sejenisnya… semuanya sami mawon. Suka berasa kayak jalanan punya neneknya aja! Tapi ya sekali lagi, lebih baik kita yang ngalah aja dah daripada urusannya jadi panjang ya…

2001

Lokasi: By Pass deket perempatan Coca Cola, tapi gak persis di perempatan itu (rasanya sih 1 perempatan sebelumnya kalo dari arah Kelapa Gading, tapi gua lupa persisnya).

Kejadiannya sekitar jam 7an malem. Udah gelap dan jalanan penuh, padet. Gua lagi kena lampu merah dan posisi gua di tengah-tengah jalan. Depan belakang, kanan kiri, penuh mobil. Seperti biasa, gua selalu naruh HP tuh di kursi di antara 2 paha. Maksudnya biar kalo ada yang telpon gua gampang ngambilnya. Trus ada ngamen di jendela gua. Dan seperti biasa tukang ngamen kalo dicuekin trus suka nempelin mukanya ke kaca jendela kan. Nah saat itu lah dia ngeliat ada HP di kursi gua. Langsung aja tuh dia gedor-gedor kaca gua bilang: HP!! HP!!!

Trus dalam hitungan detik, ada 3 orang temennya dateng trus ngegedor-gedor pintu belakang mobil gua kanan kiri dan bagian belakang. Dan si tukang ngamen ini ngeluarin…. KAPAK MERAH!!!!

Masya Allah!!! Gua emang sering denger tentang kapak merah, tapi gak pernah kepikir bakal ketemu sendiri! Gile gua asli deg-deg-an banget. Gua klakson mobil tapi ya gak ada gunanya. Siapa yang mau bantuin gua? Tapi entah dapet kekuatan dari mana (ya tentu dari Tuhan dong ya… apalagi waktu itu gua inget udah deket-deket Natal dan gua lagi pasang lagu Natal di mobil), gua gak kasih HP gua itu dan malah gua pelototin aja tuh orang. Tuh orang asli marah banget dan mulai mukul-mukulin kapak nya ke kaca mobil gua! Gile dah asli gua takut banget lho… Dia ada kali mukulin tuh kapak sampe 3-4 kali dan puji Tuhan, kaca gua gak pecah!!! Padahal kalo sampe pecah, ya pasti kena muka gua soalnya gua melototin tuh orang tuh muka gua deket banget ke kaca mobil!

Gile deh ternyata kapaknya itu kapak mainan kali ya!! Tapi lagi gelap gitu siapa yang nyangka kalo itu mainan? Mana gua kan lagi takut banget saat itu!!

Dan ngeliat gua tetep gak ngasih tuh HP plus kaca gua gak pecah-pecah, akhirnya mereka kabur dah!

Pffffiiiuuuhhhh… sekali lagi emang orang ganteng disayang Tuhan ya… πŸ˜€

Tips #6: Kalo bawa HP jangan sampe keliatan!! Masukin kantong atau di dalem laci dashboard. Soalnya orang yang mau minta HP itu pasti lebih berani malak kalo emang dia ngeliat sendiri kalo di mobil itu ada HP. Walaupun ya jaman sekarang sih pasti semua orang punya HP kan… tapi tetep aja ngeliat HP itu bisa memancing napsu malaknya itu keluar!

Tips #7: Jangan lupa berdoa minta kekuatan dan perlindungan Tuhan. Kalo bisa dalam kondisi gitu malah jangan buka kaca jendela. Takutnya kalo sampe dibuka nanti mereka malah ngebuka kunci mobil dan masuk mobil trus malah ngerampok kan malah kaco… Apalagi kalo kita lagi sendirian!!

Tips #8: Ya ini sih mungkin rada susah ya… Tapi boleh dicoba lah walaupun gak ditanggung berhasil… Berusahalah untuk menjadi orang ganteng… Kenapa?? Yup, sodara-sodara sekalian… karena orang ganteng disayang Tuhan! Huahahaha.

Iklan