Do You Know Me?

Minggu lalu tiba-tiba banyak postingan berjudul “Tak Kenal Maka Tak Sayang” yang diprakarsai sama Epi. Intinya adalah cerita 15 hal blak-blak-an tentang diri kita. Buka aib ceritanya ya. Seru aja sih ngebacain postingan model begini karena kita jadi bisa lebih kenal masing-masing blogger ya. Tadinya gua pikir gak mungkin kena tag karena yang kena tag blogger cewek-cewek semua, pasti pada segan mau nge-tag gua. Huahaha. Eh ternyata kena tag juga sama Aina dan Mel. πŸ˜›

Anyway, selama 9.5 tahun ngeblog rasanya semua tentang gua udah pernah gua ceritain di sini, gua jadi bingung mau cerita apa lagi. Tapi mungkin buat yang baru-baru aja baca-baca kemari gak tau ya jadi ya udah lah gua ceritain lagi disini… πŸ˜€

1. Manja

Sebagai anak bungsu, gua manja sama nyokap. Suka ngekor kemanapun nyokap pergi. Suka minta digendong dan dipangku. Semua-semua diurusin. Gak pernah pergi kemana-mana naik kendaraan umum, selalu dianter jemput supir. Gak pernah mesti ngerjain house chores. Tinggal sama ortu sampe gua married, gak pernah yang namanya tinggal sendiri di kos. Tapi walaupun manja, gua gak jadi anak nakal lho. Gua tuh anak baik-baik banget (gak apa ya muji diri sendiri :P). Selalu masuk 3 besar dari sejak SD sampe lulus kuliah (gua lulusan terbaik fakultas Ekonomi Atmajaya lho di angkatan gua! :P).

Tapi walaupun dulunya manja, buktinya gua sekarang bisa kok mandiri. Bisa tinggal tanpa pembantu dan supir. Bisa bersih-bersih rumah, nyuci dan setrika baju. Bisa masak walaupun terbatas bikin Indomie (oh ya, pertama kali gua bikin Indomie sendiri tuh pas gua udah kerja lho karena terpaksa! Klik disini buat baca ceritanya).

Karena itu gua gak khawatir kalo si Emma manja banget… Nanti juga dia pasti bisa mandiri pada waktunya… *si Esther pasti gak setuju! Hehe :P* (Klik disini kalo mau baca cerita tentang si Emma manja).

2. Kid’s Friendly

Walaupun gua anak manja tapi gua suka banget sama anak kecil. Nasib jadi anak bungsu, gua tuh pengen banget punya adik. Sampe di-ultimatum sama nyokap gua kalo ntar gua punya adik ntar yang ada nyokap gua bakal lebih sayang sama adik gua dibanding gua, baru dah gua brenti minta punya adik lagi. πŸ˜›

Tapi gua tetep suka banget sama anak kecil terutama sama bayi-bayi. Jadi dari kecil dulu gua paling suka nemenin nyokap nengokin orang lahiran. Gua suka banget ke kamar bayi di rumah sakit pas lagi baby show. Hahaha.

Sampe sekarang lho gua suka banget ama bayi. Kalo ada temen yang baru lahiran, gua suka banget ngegendongin bayinya. Kalo pergi makan ama temen yang bawa bayi juga gua dengan senang hati bantuin gendongin bayinya biar temen gua bisa makan.

Anak-anak kecil juga biasanya lebih gampang akrab sama gua. Sering ada temen-temen yang bilang kalo anaknya biasanya gak mau deket ama orang dewasa yang dia gak kenal tapi kalo ama gua mau. πŸ˜€ Gua bahkan pernah presentasi buat anak-anak pas lagi acara Bring Your Child To Work Day di kantor yang mana sukses banget dan bikin anak-anak pada seneng sampe akhirnya temen-temen kantor gua pada bilang katanya gua cocok banget jadi guru TK atau tour guide di Disneyland. Hahaha. Tapi jangan komen trus bilang suruh gua nambah anak lagi ya. Aduh kalo yang itu sih nyerah dah! Hahaha. πŸ˜›

Sifat ini kayaknya nurun ke Andrew dan Emma. Mereka ini paling seneng kalo disuruh ngajakin main anak-anak yang lebih kecil. Hehehe.

3. Mimisan

Masih ngomongin masa kecil, gua pas kecil itu sakit-sakitan. Jadilah sampe lulus SD gua tuh diwajibkan tidur siang sama nyokap gua. Udah siangnya pake tidur siang, malem juga jam 8 udah tidur lho. Gile bener ya. Dipikir-pikir kok gua tapi masih sempet bikin PR, belajar, latian piano dan nonton TV ya? Hahaha. Gua bener-bener merasa jaman dulu itu waktu berjalan lebih lambat dibanding sekarang lho, setuju gak?

Yang paling sering kejadian kalo gua kecapean itu adalah gua bakal mimisan (klik disini kalo mau baca serba-serbiΒ tentang mimisan). Sering banget dah gua mimisan. Sampe gua akhirnya bisa antisipasi dan bisa tau kalo mau mimisan lho. Jadi bisa berasa gitu kalo kayaknya dalam semenit gua bakal mimisan nih, jadi gua mesti buru-buru ke WC atau nyari tissue biar darahnya gak kemana-mana. Makanya pas kerja dulu gak banyak orang yang tau kalo gua ini sering mimisan walaupun once in a while gua mimisan di kantor, ya karena gua selalu bisa berasa dan sempet ke WC dulu sebelum mimisannya keluar.

Mimisan gua akhirnya brenti setelah gua married. Entah kenapa, sejak gua married gak pernah mimisan lagi sama sekali. Sampe akhirnya sekitar 2 minggu yang lalu pas gua lagi tidur-tiduran di ranjang, si Emma tiba-tiba menjatuhkan dirinya ke ranjang dan kepalanya menghantam idung gua. Udah sering sih kepala nya Emma ngantem idung gua. Sakit bukan main tapi biasanya ya gitu aja. Nah kali ini karena parah banget, idung gua sampe mimisan! Gile bener! Setelah 12 tahun gua mimisan lagi. Gua sampe takut idung gua patah. Hahaha.

4. Bintitan

Masih ngomongin tentang β€˜penyakit’ masa kecil. Sejak SMP, entah kenapa gua jadi sering banget bintitan. Parah lho bintitan gua tuh yang sampe jadi bisul. Jangan ditanya sakitnya kayak apa. Plus kan jadi jelek diliatnya ya. Jadi setiap kali bintitan tuh otomatis gua jadi bad mood parah. Mana bintitannya selalu lama pula, bisa sampe berminggu-minggu baru tuntas. Nyebelin banget kan.

Dan bintitan ini terus berlangsung sampe sekarang lho! Gua kirain mah tambah gede bakal ilang ya kayak mimisan, eh yang ini kagak! Nyebelin banget! Yang paling parah tuh pas mau lamaran sama Esther. Kebayang gak sih lu, mau lamaran tapi bintitan parah banget sampe matanya gak bisa kebuka? (klik disini buat baca ceritanya).

Gua udah pernah 3 kali lho sampe bintitannya harus dibedah karena udah parah banget jadi gak mungkin bisa kempes atau pecah sendiri. Sampe sekarang kadang masih keluar bintitan gua. Makanya gua kemana-mana mesti pake kacamata karena masalahnya tuh kelopak mata gua sangat sensitif jadi kalo sampe kemasukan debut uh yang bikin jadi bintitan.

Yang sedih… kalo mimisan nya nurun ke Andrew, nah bintitan ini nurun ke Emma! Kasian banget gak sih. Masa mau jadi model kok suka bintitan. Mana udah mulai dari sejak dia umur 2 tahun kalo gak salah (padahal gua dulu baru mulai SMP). Dan belakangan ini tambah sering si Emma bintitannya. Jadi kita mau bawa dia test alergi nih…

5. Guling Keramat

Seperti kebiasaan orang Indonesia pada umumnya, gua kalo tidur juga mesti pake guling. Yang mungkin gak umum adalah gulingnya harus guling tertentu, yaitu guling gua dari semenjak gua masih SMP (klik disini deh)! Pokoknya ini guling spesial banget dah! πŸ˜›

Berapa kali anak-anak suka ngegodain gua kalo mereka juga mau guling gua. Gua sih pernah bilang sama Emma kalo dia mau ya gua gak apa kasih ke dia (sayang anak… walaupun dengan berat hati :P). Tapi trus dia bilang kalo dia cuma becandain gua doang.Β  Emang semua udah tau sih kalo guling gua itu gak bisa diganggu gugat. Hahaha.

Gua sih ngasih tau anak-anak untuk gak ngebiasain diri tidur pake guling. Toh mereka emang dari lahir tidurnya gak pake guling. Biar gak jadi ketergantungan kayak gua gitu. Yah gua sih kalo gak ada guling tetep bisa tidur sih tapi berasanya kurang asik aja. Hahaha. πŸ˜›

6. Makanan Favorit

Percaya gak percaya, pas nyokap hamil gua, dia ngidam soto Madura, dan bisa ditebak, makanan favorit gua adalah soto Madura! Aneh ya? Tapi ya kenyataannya begitu. Dari kecil sampe sekarang, gak pernah berubah, makanan gua yang paling favorit ya soto Madura. Kalo disuruh makan soto Madura setiap hari seumur hidup gua bakal mau dengan senang hati! πŸ˜›

Yang aneh, dan gak tau asal muasalnya gimana, gua makan soto Madura itu isinya harus babat dan paru. Kalo nyokap gua sih makannya selalu isinya daging doang. Sementara bokap biasanya isinya campur. Jadi emang kemungkinan besar gua pertama kali makan babat dan paru itu karena nyoba punya bokap. Cuma gua ini pas kecil bukan orang yang suka nyoba-nyoba makanan (dulu tiap diajak ke restoran cuma bisanya makan nasi goreng doang sampe suka diomelin sama bokap :P), jadi gak tau gimana ceritanya kok anak kecil (dari TK lho seinget gua) bisa nyobain dan suka sama babat dan paru? πŸ˜›

Setiap hari Minggu tuh gua sama bokap nyokap selalu pergi makan soto. Dan walaupun gua dulu tuh kurus kecil mungil tapi gua bisa makan soto nya 2 porsi dengan nasi 7 bungkus! Yup lu gak salah baca, 7 bungkus! Itu gara-gara gak bisa kontrol diri saking berasa enaknya sotonya. Hahaha. Yang ada sampe rumah trus ngumpet-ngumpet ke WC buat muntah karena kekenyangan banget (dulu gua pernah ceritainΒ klik disini). Hahaha.

Pokoknya soto Madura FTW dah! πŸ˜€

7. Tien Chi

Gua tuh dulu pendek kecil mungil kurus banget dah. Dibanding temen-temen sekolah ya jauh, gua selalu yang paling kecil. Gak tau kenapa gak pernah bisa gemuk (kecuali pipinya doang :P).

Untungnya pas SMA akhirnya mulai meninggi. Walaupun tetep gak tinggi-tinggi amat at least gua juga gak sampe pendek-pendek banget ya. Tinggi gua 168 cm sekarang. Nah masalahnya tetep aja gua tuh dulu kurus kering. Akhirnya pas lulus SMA gua makan obat China yang namanya Tien Chi. Percaya gak percaya ya, abis makan itu trus napsu makan gua jadi gila-gilaan. Gak ada yang namanya kenyang. Laper senantiasa.

Bisa ditebak, sejak itu (walaupun akhirnya gua stop minum obatnya karena serem juga sama napsu makannya) gua jadi menggemuk. Sampe kalo ketemu temen-temen SMP atau SMA tuh mereka pada kaget ngeliat gua kok gak kurus lagi. Hahaha. Tapi gini gini BMI gua masih ideal lho! πŸ˜›

8. Pantai vs. Gunung

Salah satu hal yang orang suka tanya tuh, lebih suka pantai atau gunung? Kalo gua sekarang sih jawabnya gunung. Bukannya gua gak suka pantai, tapi lebih tepatnya gak bisa! Yah apa lagi biang keladinya kalo bukan takut bintitan kalo sampe pasir pantai masuk ke mata! πŸ˜›

Tapi sebenernya gua tuh suka dua-duanya lho. Gua suka gunung karena udaranya seger dan pemandangannya serba hijau, seger di mata. Nah kalo pantai, hmmm mungkin gua emang bukan yang gimana-gimana amat sama pantai tapi gua tuh deep down inside suka sama laut. Bukan laut doang sih tapi danau juga, pokoknya perairan yang luas gitu ya. Bukan kali atau got! πŸ˜›

Sukanya gua sama laut ini rada aneh dan susah dijelasin. Di benak gua, laut itu misterius. Kalo gua ngeliat laut tuh bisa berasa gimanaaaa gitu. Berasa mistis dan magical.

Pas kecil tuh gua punya rumah imajinasi yang mana salah satu pintunya kalo dibuka tuh bisa membawa gua ke tengah-tengah lautan luas dimana gua bisa liat Loch Ness (klik disini)! Dan sampe sekarang rumah idaman gua tuh adalah yang kamarnya menghadap ke danau yang luas banget dengan latar belakang pegunungan. Pokoknya kalo ngeliat laut atau danau yang luas tuh rasanya gimanaaaa banget!

Masalahnya, walaupun gua suka tapi gua juga gak berani pergi ke laut karena… gua gak bisa berenang dan gua gampang mabok laut! Gak elit emang! πŸ˜›

Sekalian lagi ngomongin tentang ke-tidak-elit-an gua… Gua gak bisa naik sepeda! There you go! πŸ˜›

9. Musik

Walaupun bukan dari keluarga musisi tapi bokap gua itu suka sekali (dan jago) nyanyi dan nyokap gua dulu bisa dikit-dikit main piano. Jadi gua emang di-les-in musik sama ortu gua dari kecil. Dari mulai les piano sampe akhirnya gua les electone di Yamaha. Gua les musik tuh dari TK sampe kuliah lho! Jadi kebayang kan gimana sukanya gua sama yang namanya main musik. Beberapa kali gua menang lomba electone se-Jakarta tapi susah nembus tingkat nasionalnya. Paling mentok gua juara 2 se-Indonesia. Kalah tipis ama yang juara 1 (dapet bocoran dari orang dalem haha :P), makanya waktu itu walaupun gua bukan yang juara 1 tapi malah yang disuruh jadi bintang tamu di tahun berikutnya.

Selain main musik, gua juga suka banget nyanyi. Walaupun suara pas-pas-an (buat yang follow Instagram gua pasti pernah lah denger suara gua pas nyanyi ya :P) tapi gini-gini pas SD pernah lho juara nyanyi di acara Porseni se-kecamatan. Hahaha. πŸ˜€

Saking sukanya sama musik, sebenernya setelah lulus SMA tuh gua cuma pengen nerusin kuliah jurusan musik. Walaupun gua selalu juara kelas, tapi gua gak pernah suka tuh sama pelajaran-pelajaran sekolah model Fisika, Kimia, Biologi (gua cuma suka sama matematika doang). Nilai boleh bagus, tapi pada dasarnya gua gak suka. Tapi kalo mau kuliah jurusan musik kalo sekolahnya di Indo rasanya gak ada yang ok ya, sementara kalo mau keluar negeri gak mampu. Jadilah akhirnya masuk ke jurusan yang paling mainstream, Akuntansi. Hahaha.

Anyway, sampe sekarang gua masih pengen banget bisa jadi musisi. Main musik dan bikin lagu itu adalah hal yang menyenangkan banget buat gua… πŸ˜€ Someday ya… Someday… Masih bisa kan ya kalo mau bermimpi… πŸ˜€

10. Marvin the Martian

Gua ini koleksi segala macem yang berbentuk Marvin the Martian (klik disini ya kalo mau baca cerita dan liat fotonya). Entah kenapa tapi gua suka banget sama Marvin ini dari sejak gua SMA dulu. Sedihnya sekarang koleksi gua masih di Jakarta karena disini gak ada tempat buat majang. Moga-moga aja deh kita segera dapet rumah yang gedean biar koleksi Marvin gua bisa diboyong kemari. Udah hamper 10 tahun lho gua gak ketemu mereka! Hiks!

11.Β Pagi & Malam

Orang suka ngomong kalo dia itu manusia pagi atau manusia malam. Nah kalo gua? Dua-duanya! πŸ˜› Gua tuh paling gampang buat bangun pagi. Bahkan sejak SMP gua udah gak pernah lagi pake jam weker atau dibangunin buat pergi sekolah. Gua pasti bangun sendiri. Jarang banget kalo gua bangun telat itu. Body clock gua lumayan bisa diandalkan. πŸ˜€ Kalo ada acara tertentu atau mau traveling yang mana gua harus bangun subuh juga gua bisa-bisa aja. Gak pernah masalah. Gua juga gak pernah terkantuk-kantuk di sekolah atau di kantor. Gua kalo pagi tuh bisa langsung aktif, gak perlu pake leyeh-leyeh dulu atau mesti ngopi dulu. Pokoknya langsung on kalo pagi! πŸ˜€

Tapi… gua juga suka banget beraktivitas di malam hari! Gua dulu tuh suka banget pergi malem-malem, ya clubbing (klik disini) atau sekedar nongkrong di music lounge gitu. Pulangnya ya udah pasti subuh, jam 3 atau jam 4 pagi gitu lah baru nyampe rumah. Haha. Dan gua tuh suka banget dengan kehidupan malam. Hiruk-pikuknya, suasana hura-huranya, rasanya beban ilang semua, yang ada cuma seneng-senengnya doang! Seru banget dah kalo inget-inget masa-masa itu! Hahaha. Trus lagi, gua suka banget nyetir malem-malem. Nyusurin jalanan di malem hari ditemani kelap-kelip lampu jalanan tuh rasanya soothing banget lho… πŸ˜€

Yah sekarang sih udah gak pernah lagi ya keluar malem-malem sampe subuh gitu berhubung ada anak. Tapi sebenernya gua masih pengen lho! πŸ˜€

12. Galak

Walaupun gua tuh dikenal sebagai orang yang suka ketawa dan haha-hihi tapi gua tuh dasarnya orangnya galak. Pake banget! πŸ˜› Wuiii kalo gua udah marah tuh bakal pada takut dah. Hahaha. Tanya Andrew deh kalo gak percaya. Udah kenyang dia gua marahin. *eits, gua marah tuh kan karena gua sayang ya* πŸ˜›

Makanya pernah sekali waktu temen gua pas ngeliat gua marah, wah sampe kaget dah mereka. Mereka bilang gak nyangka kalo gua bisa marah kayak begitu (klik disini deh kalo mau baca ceritanya kenapa gua ngamuk). Hahaha. πŸ˜›

13. Ekstrovert

Ini another one yang orang suka tanya ya, introvert atau ekstrovert. Walaupun gak 100% tapi gua merasa kalo gua lebih condong ke ektrovert. Gua emang orangnya suka ngobrol, suka cerita, ya keliatan lah ya dari blog ini. Apa juga dicertiain. πŸ˜› Tapi kalo ama orang Β yang baru kenal gua juga bisa diem lho. Apalagi kalo orangnya diem dan yang gak nyambung, wah kalo kayak begini gua juga gak bisa bawel jadinya. Hehehe.

Pada dasarnya gua ini orang yang gak bisa sendirian. Dulu lebih parah lho. Kalo jaman SD-SMA sih kita kalo nyampe sekolah pasti selalu udah ada temen yang dateng kan ya. Nah pas jaman kuliah kan temen kita beda-beda tiap kelas ya dan gak semua kita kenal. Gua tuh gak bisa disuruh nunggu di kelas sendirian dalam artian gak ada orang yang gua kenal buat diajak ngobrol (jaman dulu kan belum ada HP yang bisa dibuat main internet ya :P). Jadi tiap nyampe kampus, gua bakal nunggu di mobil dulu dan nelpon temen buat mastiin udah ada yang nyampe di kampus baru gua turun. Gitu juga kalo pas mau makan siang, kalo gak ada yang bisa diajak buat makan bareng di kantin, gua mendingan makan sendirian di mobil dah. Gua gak bisa tuh makan sendirian di tempat umum. Aneh ya? πŸ˜›

Jangankan pergi traveling sendirian, pergi ke mall atau nonton bioskop sendirian aja gua gak bisa lho! Yah sekarang sih mau gak mau ya kadang mesti pergi sendiri atau makan sendiri. Walapun tetep masih berasa aneh, tapi ya kalo emang lagi mesti ya dijalanin. Tapi kalo gak mesti, gua sih mendingan diem di rumah dan gak kemana-mana kalo emang gak ada yang nemenin. Hehehe. πŸ˜€

14. Claustrophobic

Gak parah sih, tapi gua rada-rada claustrophobic (kemaren ini gua udah sempet cerita dikit ya, klik disini). Intinya kalo gua merasa gak ada space, gua jadi berasa gak bisa napas. Makanya gua gak bisa tidur mepet tembok misalnya. Bisa langsung ngap trus gak bisa napas. Jadilah dulu kalo tiap pergi rame-rame ama temen-temen mau nginep gitu, gua yang paling ribet ngitungin jumlah ranjangnya cukup gak.

Buat gua kalo ranjang ukuran single itu ya cuma buat 1 orang. Kalo ranjang ukuran Queen atau King ya cuma untuk 2 orang dewasa (kalo King buat 2 orang dewasa dan 1 anak kecil masih ok lah, but not more than that!). Dulu kalo pergi ama temen-temen kan mereka gak pernah peduli tuh, pokoknya bilangnya muat. Wah gua gak bisa tuh, harus bener-bener diitung siapa tidur dimana. Kalo gua sampe harus bawa kasur lipet sendiri pun gua gak masalah yang penting gua ada tempat buat tidur.

Gua pernah mesti tidur bertiga ama temen gua di ranjang ukuran King. Temen gua 2 orang bisa aja tidur, gua gak bisa. Pernah mesti tidur berdua di ukuran single (yah namanya juga dulu maunya ngirit kan kalo pergi liburan) yang ada gua gak bisa tidur sama sekali.

Si Esther sempet kesel sama claustrophobic gua ini karena… gua gak bisa tidur sambil pelukan! Hahaha. Gua suka peluk-pelukan di ranjang, tapi kalo udah beneran mau tidur ya mesti dilepas trus tidur di bagian masing-masing. πŸ˜› Trus sekarang ada si Emma pula yang paling suka mepet-mepetin gua kalo tidur. Apalagi pas winter kemaren, walaupun udah pasang heater tapi emang sprei tuh jadi dingin banget rasanya. Jadilah ini anak paling suka tidurnya mepet-mepet melukin gua. Pernah gua udah lagi pules tidur trus tiba-tiba kebangun gara-gara dipeluk dari belakang sama si Emma sampe gua gak bisa gerak. Wuii langsung sesak napas rasanya. Hahaha. πŸ˜›

15. Ganteng

Mesti dong ya yang satu ini disebut disini! πŸ˜›

Hahaha… Gak ding… maksud gua disini tuh gua mau ngomong kalo gua tuh orangnya memperhatikan penampilan. Walaupun bukan yang sampe tingkat akut yang kalo beli baju harus branded trus kemana-mana pake jas ya. Justru sebaliknya, gaya gua tuh sangat santai. Gua suka banget pake kaos. That’s my favorite. Trus celananya either celana pendek atau jeans. That’s it. Simple banget. Tapi walaupun gitu-gitu doang, tapi gua suka banget beli baju dan celana (dan sepatu) biar diliatnya enak. πŸ˜€

But I guess this runs in the family karena bokap nyokap dan cici koko gua semua juga gitu, suka shopping. Hehe. Plus Esther juga. Jadilah si Andrew dan Emma (klik disiniΒ buat liat gayanya Emma) juga sama dah, paling suka beli baju dan sepatu. πŸ˜› Orang-orang suka tanya lemari baju kita berempat tuh segede apa ya. Sebenernya lemari kita gak gede sih, tapi emang penuh sesak! Hahaha.

Eh ya udah deh segini aja dulu, tadinya mikir mau cerita apaan eh akhirnya jadi panjang begini! Sekarang jadinya malah masih ada lagi yang mau diceritain (jadi keterusan dah)… Apa ntar dibikin part 2 nya kali ya? Hehehe… πŸ˜›

Iklan