Tu.. Wa.. Ga.. Pat..

1. Untung gua suka clubbing, jadilah gua sering ketemu ama temen gua yang namanya I. I ini sebenernya temen SMA gua tapi pas SMA gak terlalu main bareng. Eh pas udah mulai jaman kuliah dan kerja, pas gua lagi sering-seringnya clubbing, gua jadi sering ketemu I ini di club-club. Akhirnya kita sering hang out bareng. Dan pada suatu hari di bulan Desember 2002, I nelpon gua suruh gua nyusul dia yang udah lagi di Plaza Indonesia karena mau nyobain ke Burgundy yang waktu itu baru buka.

Dan meluncurlah gua seorang diri ke PI. Disono I ternyata lagi bareng temen-temennya yang ternyata dulu adik kelas kita pas SMA, tapi gua gak kenal satupun. Gelo dah si I ini mainnya ama cewek-cewek adik kelas. Huahaha. Gua emang pas sekolah jarang kenal ama anak-anak yang gak 1 angkatan. Gua masih inget awalnya gua nyamperin I itu di Kinokuniya di Sogo, trus dikenalin ama temen-temennya itu. Tapi katanya ada 1 lagi yang lagi beli CD di Duta Suara, akhirnya kita semua ke Duta Suara. Dan dengan gak sopannya, gak ada yang ngenalin gua ke temennya yang lagi beli CD itu lho. Akhirnya tanpa pake kenalan juga, gua ama dia ngobrol-ngobrol aja langsung. Huahaha. Duta Suara waktu itu masih di lantai 3 rada di tengah-tengah, sekarang udah pindah ya ke belakang belakang.

Abis itu trus kita pada makan di Chatter Box, baru lanjut ke Burgundy.

2. Untung gua orangnya pendiem (Hah? Gak salah? :P) dan suka lagu Jazz, jadilah pas di Burgundy karena kursinya gede-gede bikin kita pada duduknya jadi rada jauh-jauhan semua jadi susah untuk ngobrol rame-rame kan, lagian lagunya asik-asik, jadi gua diem-diem aja sendiri menikmati lagunya. Ternyata dia kasian ama gua karena gak ada yang ngajakin gua ngobrol ya, akhirnya dia ngajak gua ngobrol lho.

Dan ternyata dia juga lumayan suka lagu-lagu Jazz, bahkan malah jadi memperkenalkan Chris Botti ke gua yang waktu itu belum tau siapa itu Chris Botti. Sekarang malah jadi ngefans. Hehe.

3. Untung gua suka karaoke walaupun suara gua serak-serak becek, kadang fals kadang gak pas (lha apa bedanya ya haha), tapi yang penting pede, jadilah pas beberapa hari kemudian kita ketemuan lagi di karaoke dan gua nyanyi lagu Misty, katanya sih dia cukup kesengsem ama suara gua ini. Mana trus temen-temennya kayaknya pada cukup tau diri, jadi pas itu semua tau-tau pada keluar ruangan jadi tinggal kita berdua aja. Huahahaha. Gua sih pas itu gak gitu ngeh, soalnya kan gua lagi serius menyanyi. Hehehe. Well ya akhirnya lagu itu jadi lagu kenangan kita ya… πŸ™‚

4. Untung gua suka clubbing. Lho tadi kan udah ya? Hahaha. Jadilah pas pertemuan ketiga, yaitu di Embassy (haduh, Embassy… haha, udah gak jaman ya sekarang?! Tapi dulu kan itu yang paling happening.. hehe), pas mau pulang dan kita udah sama-sama rada-rada, jadilah waktu jalan di parkiran gua gandeng tangan dia. Maksudnya biar gak jatoh gitu pas jalan. Perhatian banget kan gua? Sebagai lelaki, kita emang harus pandai-pandai memanfaatkan kesempatan dalam kesempitan. Hahaha.

5. Untung waktu itu gua udah bekerja di kantor yang ada internet full access. Sebelum-sebelumnya tuh kantor tempat gua kerja selalu gak ada internet nya lho! Jadilah walaupun akhirnya kita gak sempet jalan bareng lagi (karena gak lama setelah 3 kali pertemuan itu trus gua pergi liburan, dan setelah gua pulang liburan pun gantian dia yang pergi liburan sebelum akhirnya dia balik ke US), kita masih bisa kontek-kontekan lewat chatting dan email.

Dan pada suatu ketika, tau-tau dia gak online selama 3 hari berturut-turut! Deg! Kemana dia? Tiap pagi gua pas jalan ke kantor jadi selalu deg-deg-an, gundah gulana, kok rasanya ada yang ilang gitu kalo gak chatting sehari aja ama dia. Beneran lho. Bener-bener rasanya ada yang direnggut dari relung hati… Huahahaha.

Ternyata dia lagi tugas keluar kota. Yeeee ngomong dulu kali harusnya… πŸ˜› Tapi ya bukan salah dia lah kalo gak ngomong ya… Emangnya gua siapa? Hehe. Tapi dari sejak saat itu gua jadi semakin yakin dan mantap. Chatting semakin intense juga.

6. Untung gua ganteng, jadilah pas tanggal 7 Maret 2003 gua nembak dia, dia mau juga jadi pacar gua. Huahahaha.

7. Untung bokap nyokap gua percaya ama gua, jadi pas gua minta bokap nyokap gua untuk ngelamar ntar Desember 2003, bokap nyokap gua mau-mau aja tuh walaupun belum pernah ketemu ama dia kan. Cuma denger-denger dari cerita gua aja. Tapi bokap nyokap gua percaya lah kalo anaknya ini gak bakal salah pilih. πŸ™‚

8. Untung gua sekantor ama tantenya. Jadilah bokap nyokap nya pas lagi melakukan investigasi terhadap gua, dapet referensi yang bagus dari tantenya itu. Hahaha. Lha gimana, gua cuma pernah ketemu bokap nyokapnya sekali (pas lagi mau nitip barang), eh tau-tau anaknya mau dilamar. πŸ˜›

9. Untung Tuhan baik ama kita, jadilah kita dikasih jalan yang cukup lancar. Tadinya sempet ada hal yang akan menghambat dia untuk pulang Indo for good bulan Mei 2004, tapi ternyata semuanya pada akhirnya lancar tepat pada waktunya dan rencana kita pun juga berjalan lancar.

Begitu juga dengan semua urusan dari awal sampe akhir. Tuhan emang baik ama kita. Yah kita emang dikasih banyak banget kelancaran. Tapi walaupun keliatannya banyak sekali kebetulannya, ya tetep ada juga keribetannya lho. Yang namanya long distance relationship itu asli gak gampang! Susah banget. Belum lagi pas mau lamaran pake acara mata gua bintitan gede dulu. Belum lagi ada beberapa orang yang sempet meragukan apa kita gak terlalu cepet proses nya kok tau-tau mau married? Apa bener udah yakin? Belum lagi urusan ini itu pas lagi persiapan married, yang rasanya kok adaaa aja. Hehehe. Tapi toh semuanya lancar tuh sampe akhirnya, pas hari ini 4 tahun yang lalu, kita married juga! πŸ™‚

10. Dan yang pasti…Β untung gua married ama dia 4 tahun yang lalu, karena itu telah membuat gua jadi orang yang paling bahagia dan beruntung di dunia ini!

prewed

To my dear wife… I love you very very much!!

Happy 4th anniversary!

Iklan