September Extra

Wah cepet ya udah Oktober nih… Bentar lagi Andrew ulang tahun, trus Halloween (udah siapin kostum dong buat Andrew… It will be his first Halloween nih!)… Seru!!!

Btw sebelum bener-bener beralih ke bulan Oktober, masih ada cerita dari bulan September yang masuk kategori “dibuang sayang” nih…

1. Tentang Berantem

Sebenernya lumayan banyak orang yang suka tanya ama kita, emangnya kita ini gak pernah berantem ya?

Yah masa sih ada suami istri yang gak pernah berantem? Rasanya sih gak mungkin ya… πŸ™‚ Nah kebetulan bulan kemaren kita sempet ada berantem sekali, dan juga kebetulan ada yang usul topik tentang berantem ini (Nat, dikau berhasil mendapatkan boneka Stitch! Moga-moga Avel suka ya… Tapi bersabarlah menunggu sampe Desember ya… Hehehe),Β  jadi ya udah gua tulis deh… πŸ™‚

Kenapa gua gak pernah nulis tentang berantem ama Esther? Bukannya gua malu atau merasa tabu ngomongin ini, tapi tepatnya karena gua gak pernah inget! Beneran lho…

Gua ama Esther nih kalo berantem tuh paling gara-gara hal-hal kecil yang jadi besar gara-gara ada yang lagi bad mood aja. Gak pernah (thank God) karena hal-hal yang emang besar dan serius (dan moga-moga selamanya gak pernah ya!). Jadi berantemnya ya gak pake lama-lama.

Tahap berantemnya ya paling kayak begini:
1. Marah-marahan
2. Ngambek-ngambekan (diem-dieman bentar)
3. Dibahas
4. Baikan

Yah menurut gua emang kalo berantem itu gak boleh berlarut lama-lama. Harus diomongin sesegera mungkin. Biar gak ada yang ngeganjel atau dendam. Setelah itu kan jadi lega, dan selesai.

Bener-bener selesai. Makanya itu gua gak pernah inget juga dulu pernah berantem tuh gara-gara apa aja…

Nah tapi kalo nginget-nginget tentang berantem (duh masa berantem kok diinget-inget… :P), gak akan lepas dari adanya peranan Andrew juga.

Andrew ini kan emang anaknya sensitif banget ya. Sisi negatif nya ya cenderung gampang nangis. Tapi sisi positifnya, ini anak tuh care banget!

Gua inget nih pernah kita berantem pas Andrew masih bayi (gua masih inget situasinya dengan jelas, tapi gua udah coba inget-inget berantemnya karena apa tuh gak inget lho!). Andrew kan anaknya tuh yang selalu minta diperhatiin, gak mau didiemin sendiri, pokoknya ada aja dah! Nah pas kita berantem itu, si Andrew tau-tau diem seribu bahasa. Diem sediem-diemnya! Sambil ngeliatin gua ama Esther. Apa karena dia kaget? Kayaknya sih gak juga… Soalnya kita kan kalo berantem juga gak seheboh sampe gimana.. Hahaha. Setelah-setelahnya pun, gua perhatiin kalo tiap kali gua ama Esther ada selisih paham, pasti nih anak langsung diem. Diem nya tuh ya antara kayak sedih atau marah kali ya secara dia belum bisa ngomong. Dan dia akan diem terus sampe gua ama Esther baikan. Setelah baikan ya Andrew nya langsung berubah biasa lagi. Lucu ya?

Setelah udah gedean dan bisa ngomong, dia mulai bisa merasa siapa yang bener siapa yang salah. Jadi dia jadi pelerai! Misalnya kalo keliatannya gua yang salah gitu dan gua marah-marah terus, si Andrew bakal ngomong keras ke gua: No, Daddy… Nooo!!! Sambil gua dihalang-halangi kalo gua mau ngintilin Esther yang lagi ngambek untuk nerusin omelan gua. Setelah gua diem, si Andrew bakal nyamperin Esther, trus nemenin Esther yang lagi ngambek. Seolah-olah kayaknya dia mau nyabar-nyabarin Esther gitu kali ya…. Hehehe.

Dan yang terakhir ya pas bulan September kemaren. Kali ini gua masih inget nih apa yang bikin gua ama Esther berantem. Jadi pas gua pulang makan siang, gua main Facebook. Eh lagi asik-asiknya gua main FB, Esther nyuruh gua nyari resep. Gua kesel dong, gak mau gua nyariin resepnya. Esther juga jadi kesel soalnya kan biasa gua gak suka main FB lama-lama, kok giliran disuruh nyari resep malah jadi mau main FB lama-lama. Nah kan persoalannya sepele banget kan?? (Bikin malu aja nulisnya juga, masa gitu aja berantem… Hahaha). Tapi ya begitulah, karena lagi bad mood juga kali ya, jadi ya berantem lah kita berbuntut dengan gua langsung tinggalin buat balik ke kantor.

Eh ternyata Andrew trus ngomong ke Esther gini: Mommy ama Daddy gak boleh berantem-berantem, Andrew gak suka Mommy ama Daddy berantem!

Hahaha. Gua diceritain Esther jadi ngakak. Trus ya kita jadi baikan dah… πŸ˜›

Jadi mikir, ini yang anak yang mana, yang orang tua yang mana ya? πŸ˜›

2. Tentang Tetangga

Wah ini juga topik usulan dari blogger nih, tepatnya dari Zee. Berhubung Natali ngasih komennya duluan, jadi hadiahnya dikasih ke dia, gak apa ya Zee?? Sebagai hadiah buat lu, seperti yang gua janjikan, gua kasih ucapan terima kasih… πŸ™‚

Nah bulan September kemaren, tetangga sebrang kita ngundang house warming. Duh sampe kaget gua. Soalnya orang-orang sini tuh pada cuek-cuek gitu. Paling cuma say hi kalo pas papasan ketemu. Itu pun jarang-jarang ketemu orang. Kayaknya semua kalo udah pulang kerja ya masuk ke condo masing-masing. Gak yang trus ngobrol-ngobrol di depan. Gak ada tuh acara kenal-kenalan juga. Elu elu gue gue dah pokoknya!

Jadi karena udah diundang ya kita dateng dong. Dan karena kita datengnya kepagian, jadi gak ketemu ama tetangga-tetangga yang lain juga. Hahaha.

Tetangga yang ngundang kita ini cowok, masih muda, single… Condo nya rapi banget, perabotannya bagus-bagus… Pinter main piano dan gitar… S1 nya lulusan Berkley (gudangnya orang pinter), S2 nya lulusan UCLA, dan sekarang lagi ngambil Phd di UCLA juga! Gak heran temen-temennya cewek semua.

High quality jomblo banget ya! Sayangnya kagak cakep… Hahaha. Tapi kita sampe amazed, kok hebat banget ya ini orang kayaknya…

Eh trus kelar dari situ, kita kan mau ke Gereja. Di parkiran ketemu tetangga yang lain yang kita tau dia ini tinggal serumah ama salah satu tetangga lain yang namanya Mafuto (orang item). Mafuto ini penyanyi. Kita pernah ngeliat dia lagi nyanyi di tipi pas acara Natal taun lalu. Kita tanya ke temennya, si Mafuto kemana kok gak pernah keliatan udah lama. Temennya bilang, Mafuto nyanyi bareng Chaka Kan dan lagi tour di UK. Gileeeeeeeee… Mantep banget!!!

Belum lagi tetangga gua di kantor (orang Indihe, duduknya persis sebelahan ama gua) yang seorang aktris pemula (dia pernah dapet peran kecil di CSI Miami ama Ghost Whisperer) cerita kalo dia dapet peran kecil (tapi kali ini munculnya di beberapa episode) di film seri baru yang judulnya Three Rivers (bakal tayang hari Minggu ini). Nah temen gua ini pernah ngundang kita ke rumahnya buat Christmas dinner taun lalu. Salah satu temennya ada yang demen ama Andrew. Ngajakin Andrew main mulu…

Nah temen kantor gua ini cerita kalo si temennya itu (duh mabok gak sih ceritanya, kok temennya temen.. hehe) jadi pemeran pembantuΒ  di film layar lebar judulnya Fair Game (bakal keluar taun depan), main bareng ama Sean Penn dan Naomi Watts. Wuiii hebat amat yaaaaa…. Yah gua doain moga-moga jadi bintang film terkenal, jadi at least kita jadi punya foto ama bintang pilem Hollywood (soalnya waktu ketemu itu sempet fotoin dia ama Andrew)! Hahaha…

Nah denger si ini si itu yang pada hebat-hebat, kita jadi mikir, ternyata banyak orang hebat di sekeliling kita ya… Moga-moga kita juga ketularan dah… Jadi hebat dan terkenal! Hehehe… *maunya* πŸ˜›

3. Tentang Patrick Swayze

Bulan lalu sempet menghebohkan dunia FB yang pada berduka cita atas meninggalnya Patrick Swayze.

Salah satu status yang gua baca ada yang bilang kalo dia jadi teringet-inget pas waktu SMP kudu nyolong-nyolong waktu mau nonton film Ghost.

Ini yang mau gua bahas. Kenapa harus nyolong-nyolong ya mau nonton film Ghost doang? Kan gak ada apa-apaan kan? Paling ciuman doang… Apa iya anak kecil gak boleh ngeliat orang ciuman?

Pas Ghost main, gua juga masih SMP. Tapi gua nontonnya gak nyolong-nyolong tuh. Gua nonton bareng koko ama cici gua, atas seijin bokap nyokap tentunya. Trus gua inget juga pas jamannya Pretty Woman.

Gua masih inget banget tuh beberapa temen sekelas gua (masih SMP juga waktu itu) yang lagi pada janjian mau ngumpet-ngumpet mau nonton film Pretty Woman. Sementara gua? Gua nonton film itu bareng ama bokap nyokap gua di bioskop!

Bahkan pas SMA, dimana semua juga pada heboh ngumpet-ngumpet nonton Basic Instinct, gua nonton Basic Instinct ini di Laser Disc (yang mana pasti gak disensor) rame-rame sekeluarga, ya tentunya ada bokap nyokap juga dong!

Lha emang kenapa sih sebenernya kalo nonton film-film itu? Apakah tabu sampe anak-anaknya gak boleh nonton?

Kadang gua bingung lho sebenernya apa alasan gak boleh ngasih anak kecil nonton adegan ciuman (yah kalo Basic Instinct emang lebih vulgar ya… tapi buat anak SMA boleh lah kan udah gede.. hehehe)?

Apakah takut nanti anaknya bakal praktek ke temen-temennya?

Hmmm kalo ngeliat dari gua sendiri sih enggak kok ya. Abis nonton film ya gak trus jadi pengen nyium orang kan? Masa iya sih cuma gara-gara nonton film trus langsung pengen nyium orang? πŸ˜›

Nah jadinya si Andrew juga lumayan kita bebasin kalo sampe nonton adegan yang ada ciumannya. Kalo ciumannya sampe lama emang kadang kita becandain sambil tutupin matanya. Tapi kalo ama dia dibuka ya udah gak apa. Toh kalo gak ngeliat di tivi juga kan ngeliat papa mamanya juga ciuman. Sama aja toh?

Hehehe. Dan so far sih gua gak ngeliat gelagat Andrew trus jadi pengen nyium-nyium temen-temennya sih… Biasa-biasa aja tuh… πŸ™‚

Gua jadi pengen tanya nih ama temen-temen yang rata-rata udah pada punya anak… Apa kalian gak bolehin anak kalian ngeliat adegan ciuman di TV? Kalo iya, alesannya apa? Trus apa kalian juga jadi gak akan mencium pasangan di depan anak kalian? Bukannya mencium pasangan di depan anak itu bagus ya… Jadi menunjukkan ke anak kalo papa mama nya saling cinta, harmonis, mesra gitu? πŸ™‚

Mari saling sharing yuk….