Pasar Senggol

Di Pasar Senggol itu:

1. Para penjual makanan Indo pada ngumpul. Di satu aula (gymnasium) gede gitu. Menarik banget kan. Jadilah walaupun jauh banget dari kita (jaraknya lebih dari 80 km, alias kira-kira 2 kali jarak Jakarta-Bogor), tapi kita tetep niat pergi kesana.

2. Para penjual makanannya pada aji mumpung ya. Ada yang jual es serut (es batu diserut) trus dituangin sirup, cuma segelas kecil doang,Β dihargain $2. Otak-otak 5 biji $10. Gulai kikil semangkok kecil $7 (tadinya malah gua dikasih cuma pake tempat yang pendek banget, paling cuma 1,5 cm tingginya. Gua sampe bengong, masa $7 cuma seemprit gitu? Tapi untungnya trus si Ibu nya ngeliat dan dia bilang kalo tempatnya salah. Jadilah dikasih mangkok styrofoam, yang mana ya gak gede-gede amat juga sih… tapi lumayan lah daripada tempat yang pertama). Pempek keriting $2.5 sebiji, pempek kapal selam $5 sebiji. Dendeng balado $3 per porsi. Pepes tahu $3. Bacang ketan $2. Sate ayam (7 tusuk plus lontong) $5 (yang ini sebenernya harganya not bad sih ya). Dan baso tenis (isi 2 baso gede, 2 baso kecil, dan 1 tahu) $6.5.

3. Para penjual makanannya jutek-jutek. Disini kayaknya pembeli yang butuh, si penjualnya jual mahal. Contohnya pas beli pempek. Jelas-jelas dia jualnya satuan. Tapi pas kita beli, penjualnya bilang harus minimal 2 biji belinya baru dikasih bumbu! Aneh gak tuh… Katanya soalnya bumbunya cukup buat 2 biji pempek. Udah gitu, gak dikasih irisan timun dan teman-temannya itu, cuma dikasih bumbu cuka doang. Jadi gua tanya dong, kok gak ada timun dan sebagainya itu. Eh penjualnya dengan jutek bilang: bikin sendiri aja di rumah! Mampus gak? πŸ˜› Gitu juga pas beli otak-otak. Beli 5 otak-otak itu cuma dikasih 1 bungkus kecil bumbu kacangnya.Β  Gua minta lebih kagak dikasih. Katanya coba dimakan dulu, kalo abis baru boleh minta lagi. Lha orang gua mau bawa pulang kok. Penjual nya bilang lagi katanya 1 tempat kecil bumbunya itu pasti cukup buat 5 otak-otak. Gua tetep ngototo minta, akhirnya dikasih juga sih. Heran dah pelit amat ya ngasih bumbu doang… πŸ˜› Kalo di Jakarta coba, kalo kita makan otak-otak kan bumbunya udah di botolan, bisa ngambil seenak jidat ya… πŸ˜›

4. Ternyata orang Indo di LA tuh buanyaaaak banget ya! Tempat yang segede gitu tuh penuh ama orang Indo lho. Itupun gua yakin semakin malem pasti tambah rame. Lha kita kan datengnya pas bukan jam makan siang. Semakin sore semakin rame.

5. Ternyata si Andrew lumayan berani anaknya. Pas dia bilang minta beli es serut (yang mahal banget itu), gua suruh dia pergi sendiri trus tanya harganya dulu. Sementara gua tetep duduk di tengah aula ngejagain barang. Lumayan jauh juga lho tempatnya, tapi yang penting gua masih bisa liat dia. Dan si Andrew pergi juga sendirian nanya harga. Trus setelahnya gua kasih uang, trus dia pergi sendiri juga beli sendiri. Pinter… πŸ˜€ (Pelajaran itu emang mahal harganya ya. Demi belajar beli makanan sendiri, $2 melayang buat es batu! Huahaha masih dendam aja… πŸ˜› Mana akhirnyaΒ cuma dimakan dikitΒ pula ama si Andrew).

6. Gimana dengan rasanya? Es serut, gak usah dibahas lagi lah ya. Hehe. Otak-otak nya kurang rasa, tapi bumbunya lumayan, dan pedesΒ  banget mak! (Dan ternyata si enci yang jualan bener lho. Itu bumbunya walaupun tempatnya kecil banget tapi banyak ternyata. Kita makan pake banyak bumbu aja, gak sampe separuh tuh abisnya. Jadi harusnya emang 1 tempat bumbu itu pasti lebih dari cukup buat 5 otak-otak. Hahaha. Maapkan daku ya ci… Telah mengurangi jatah bumbu otak-otaknya… :P). Gulai kikil nya sangat mengecewakan. Rasanya gak enak dan ada asem-asemnya, kayaknya basi dah… 😦 Dendeng balado lumayan. Pepes tahu lumayan enak sih… sampe pada suatu titik dimana ada petenya! Mampus lah… sampe gua lepeh-lepeh (untungnya udah kemakan 3/4 baru ketemu itu pete)! Sate walaupun gede-gede dan empuk, tapi rada kurang rasa. Baso nya enak menurut gua, tapi kuahnya gak enak.

7. Jadi mau dateng lagi gak ke Pasar Senggol kalo ada lagi tahun depan? Kalo ditanya sekarang sih, gua gak mau. Tapi gak tau ya kalo taun depan trus jadi pengen lagi… Haha.

Iklan