Saltum

Gua, entah karena kepedean atau gimana, selalu merasa kalo gua punya selera yang cukup bagus dalam berpakaian. Gua rasanya gak pernah merasa malu pas lagi pergi-pergi karena merasa baju gua jelek. Dan gua juga rasanya sih gak pernah mengalami perasaan salah kostum. Intinya gua selalu pede dengan apa yang gua pake.

Tapi hari Minggu kemaren ini bener-bener jadi pengalaman buat gua. Pengalaman merasa malu karena salah kostum.

Jadi ceritanya, di gereja, kita tau-tau ditunjuk untuk tugas jadi yang ngebawain mangkok berisi hosti, cawan berisi anggur, dan buku daftar prayer intentions buat dikasih ke Pastor nya pas lagi offertory. Jadi kita kudu jalan dari belakang ke altar di depan, trus nanti setelah ngasih barang-barangnya kita bakal diberkati trus jalan balik lagi ke belakang. Beda ama gereja-gereja di Indo yang biasanya semua petugasnya udah ditentuin dari hari-hari sebelumnya, kalo di gereja gua disini ini petugasnya diambil dari umat yang dateng hari itu. Jadi dikasih tau nya ya pas sebelum misa dimulai aja. Tanpa ada persiapan apa-apa.

Kehormatan dong dapet kesempatan untuk itu? Ya jelas…

Tapi masalahnya… Hari itu… Gua pake kaos… Yang tulisannya…

Sixty Nine!

Dan tulisannya gede banget aja gitu! Termasuk ada angkanya juga 69! Lengkaplah sudah… 😛

Asli baru kali itu gua merasa malu banget ama baju yang gua pake. Duh kok bisa-bisanya sih pas gua pake baju itu malah dapet tugas begini. Hahaha. Jadilah pas maju gua berusaha nutup-nutupin pake cawan anggurnya (teko kaca lumayan gede lah), dan pas jalan balik gua berusaha jalannya di belakang Esther biar rada-rada ketutupan. 😛

Untungnya sih kayaknya gak ada orang yang merhatiin, karena orang-orang jadinya pada merhatiin Andrew yang kecil mungil tapi kebagian ngebawa buku tebel 2 biji. Huahaha. Gua udah takut aja tuh buku jatoh di tengah-tengah… Eh ternyata dia kuat juga lho… 😀 Kayaknya Andrew adalah anak yang paling kecil yang gua pernah liat jadi petugas di gereja. 🙂

Ada yang pernah punya pengalaman salah kostum? Share disini yuk… Jangan malu-malu… 🙂

[tweetmeme source=”ArmanTjandra” only_single=false]