Do You Know – Part 2

Kali ini gua mau nambahin nih beberapa fakta penting gak penting yang gua temui di LA yang beda ama di Indo… Just for fun aja… 🙂

Here you go…

1. Daylight Saving Time

Tau gak sih kalo 1 hari itu bisa punya lebih dari 24 jam? Gak percaya?

Kemaren hari Minggu ini disini kita punya 25 jam dalam 1 hari. Beneran, gua gak bohong. 😀 Jadi pas jam 2 pagi kita kudu mundurin 1 jam biar jadi jam 1 lagi. Dengan kata lain, jarak dari jam 1 ke jam 2 pagi itu jadi 2 jam.

Aneh ya?

Gak aneh sebenernya, karena pas bulan Maret lalu, kita kehilangan 1 jam, jadi waktu itu kita ngalamin 1 hari yang cuma punya 23 jam (dimana jam 2 pagi nya ilang, jadi abis jam 1, langsung loncat jadi jam 3!). Itu yang disebut Daylight Saving Time (DST).

Jadi pas bulan Maret, karena udah masuk Spring dimana matahari nya muncul lebih lama, jam kita dimajuin 1 jam (yang tadinya kita itu GMT – 8, jadi GMT – 7), dengan tujuan supaya terang hari nya lebih lama jadi kita bisa hemat energi gitu gak perlu nyalain lampu lebih lama. Di musim Spring/Summer gitu disini rata-rata jam 8 atau jam 8.30 baru bener-bener gelap.

Nah sekarang karena udah Fall, jam nya dibalikin ke asal lagi (DST nya berakhir). Jadilah sekarang jadi cepet banget gelapnya. Jam 5 aja matahari nya udah terbenam.

Lucu ya ada DST gini… Kalo di Indo kan gak ada ya… 🙂 Dan walaupun selisihnya cuma 1 jam, tapi lumayan butuh penyesuaian lho. Contohnya kemaren ini jam 11 siang kita udah berasa laper, karena sebelum jam nya diubah itu kan berarti udah jam 12 ya. Gitu juga pas sore, jam 5 lewat si Andrew udah kelaperan. Hahaha.

2. Arah Mata Angin

Tau gak sih kalo orang-orang disini tuh demen banget pake arah mata angina kalo ngasih petunjuk jalan. Jadi mereka selalu ngomongnya tuh misalnya gini: lu dari sini ya ambil Pico Blvd ke arah Timur, ntar trus lewat Sawtelle ke arah Selatan… nah nanti tempatnya ada di sebelah Barat.

Gile aje… buat gua sih asli itu ribet banget. Hahaha. Yah lama-lama sih rada terbiasa ya, terutama kalo daerahnya gua kenal. Tapi dulu awal-awal asli gua gak kepikir gimana cara ngebayanginnya ya… 😛

Kalo di Indo gua gak pernah sama sekali pake arah mata angin. Misalnya aja kalo mau lewat Thamrin, pasti ngomongnya kan: lu lewat Thamrin yang ke arah Sudirman ya, bukan Thamrin yang ke arah Monas, ntar sampe bunderan HI belok kanan. Gitu kan ya? Gak pernah kan bilangnya: lu lewat Thamrin ke arah Selatan, sampe bunderan HI lu ambil ke arah Barat… Atau sebenernya di antara kalian ada yang juga kalo ngomong suka pake arah mata angin gitu?

Selama 30 tahun gua tinggal di Indo sih gak pernah ketemu orang yang ngomong pake arah mata angin ya… 😀 Eh kecuali orang yang Jawa banget, biasanya orang Jawa suka tuh ngomong pake mata angin (kayak kidul, wetan… gitu-gitu). Berarti orang bule tuh sama kayak orang Jawa ya? Hehehe. 😀

3. Saos vs. Kecap

Tau gak sih kalo disini saos tomat itu disebutnya tomato ketchup? Atau kadang bilang ketchup gitu aja juga boleh. Tapi gak pernah disebut tomato sauce lho. Malah pernah ya sekali waktu di restoran, kita salah nyebut, kita bilang minta tomato sauce, eh pelayannya bingung lho. Dia gak ngerti kita minta apaan. Sampe kita bilang ketchup baru ngerti. Hahaha.

Nah sebaliknya, kalo yang kita sebut kecap (dalam hal ini kecap asin ya, karena di restoran biasanya gak ada kecap manis), malah disini disebutnya soy sauce! Kok kebalik-balik ya… yang kita sebut saus, dibilang ketchup… yang kita sebut kecap malah dibilang sauce… Hahaha. 😛

4. Beda Satuan Ukur

Selain beda istilah-istilah gitu, yang juga beda disini tuh masalah satuan ukur. Kayak jarak yang biasa kita pake km, disini pake miles. Berat yang kita biasa pake kg, disini pake pounds (lbs). Dan suhu yang biasa kita pake Celcius, disini pake Fahrenheit.

Ribet juga lho untuk mengganti pola pikir begini. Yah kalo mau sih kudu pake unit converter di HP. Tapi kadang kalo kita lagi terlibat di percakapan kan gak keburu di convert dulu. Jadi gua kudu mengira-ngira itu sebenernya berapa km/kg/Celcius sih… Biar nyambung gitu ngomongnya. Hahaha. Misalnya kayak kalo ngomong suhu nya 50 F, nah itu panas apa dingin? Hehehe. Dulu asli gua gak ngerti banget lho. Tapi lama-lama ya rada terbiasa juga. Apalagi kalo masalah suhu, karena gua emang suka memantau suhu (entah kenapa ya sejak disini gua demen banget memantau suhu per hari :P), gua jadi lumayan bisa cepet meng-convert dari F ke C di otak gua. Hehehe.

Tapi ya tetep ya… rata-rata apa-apa tetep di-convert. Masih belum terlalu terbiasa untuk mikir pake miles/lbs/Fahrenheit. 😀

5. Self Check Out

Pasti udah pada tau dong ya kalo disini ngisi bensin itu kudu ngisi sendiri dan bayar sendiri. Gak ada tuh orang yang ngejagain pom bensin buat ngisiin bensin ke kita… Nah selain pom bensin, di supermarket pun sekarang rata-rata juga pake sistem kasir swalayan (istilahnya self check out). Jadi kita scan barang sendiri dan bayar sendiri ke mesinnya. Bisa bayar pake credit card atau cash. Kalo cash ya kita masukin uang ke slot nya, nanti kalo ada kembalian ya mesinnya ngeluarin kembalian sendiri. Lucu ya…

Gua bilang cara begini cukup efektif nih, karena jadi cepet kan. Apalagi kalo kita belanjaannya gak banyak.

Tapi ya tentu butuh kejujuran ya kalo begini. Kalo barangnya cuma sebagian yang di-scan, sementara sebagian lagi dibiarin di dalem kereta dorong, ya bisa kebobolan. Hahaha. Soalnya biasanya cuma ada 1 pegawai yang jaga disitu, sementara mesin self check out nya ada 8. Jadi peluang orang bisa nyolong sih cukup gede ya… 😛

6. Street Cleaning

Tau gak sih kalo disini tuh di tiap ruas jalan ada hari dan jam tertentu untuk street cleaning. Jadi ada mobil besar yang bakal ngelewatin jalanan itu untuk bersih-bersih. Nah kalo pas hari dan jam nya street cleaning kita nekad parkir di jalan itu…. Bakal ditilang!

Yah bagus sih ada street cleaning gini karena biar jalanan jadi bersih kan. Tapi ribetnya ya jam nya itu pagi-pagi di saat jam nganter anak sekolah. Kalo pas lagi hari street cleaning, nyari parkiran di sekolah si Andrew tuh susahnya setengah mati jadinya… 😛

7. Survival Kit

Tau gak sih, di sekolah si Andrew tiap taun tuh kita kudu ngasih survival kit ke sekolah. Isinya makanan kecil, makanan kaleng, minuman botol, foto, dan surat dari kita buat si anak yang intinya ngasih tau kalo kita tuh sayang dia dan bakal segera ngejemput dia (buat comforting gitu).

Buat apa survival kit ini? Ceritanya buat kalo sampe (amit-amit) ada bencana (gempa misalnya) yang mana anaknya terkurung di sekolah gak bisa keluar, jadi at least ada makanan buat bertahan beberapa saat. Serem banget gak sih?? 😛

Emang sih California ini kan daerah gempa ya. Jadi ya gak heran kalo mereka ada peraturan untuk selalu berjaga-jaga (di kantor gua juga ada gentong-gentong bersegel yang isinya survival kit yang katanya bisa cukup buat seluruh karyawan kantor untuk bertahan selama 3 hari just in case terjebak di dalem kantor gak bisa keluar). Tapi tetep aja ya, tiap kali kudu nyiapin survival kit buat si Andrew tuh rasanya jadi sedih banget gitu… Yah moga-moga gak akan ada bencana alam ya… Gitu juga buat Indonesia, semoga gak akan ada bencana-bencana alam lagi dan moga-moga Merapi gak meletus lagi ya…

8. Taxi

Tau gak sih kalo disini tuh jarang banget ada taxi? Bahkan kalo di mal atau di tempat umum, gak pernah tuh ada taxi yang berjejer-jejer nungguin penumpang. Gak pernah ada. Rata-rata kalo perlu taxi ya kita harus telpon untuk trus dijemput. Gak pernah tuh ngeliat orang manggil taxi di jalan. Mungkin ada ya tapi pasti jarang banget, gua sendiri sih gak pernah ngeliat ada yang begitu. Hehehe.

Ya udah kali ini 8 point aja ya… Soalnya penjelasannya udah panjang-panjang gitu… Sampe ketemu lagi di part 3 nya… Tapi gak janji kapan ya… 😛

PS. Buat yang mau baca part 1 nya bisa klik disini  ya… Atau klik yang ini buat part 1.5 nya… 😛