Album Minggu Kita

Satu.
Akhirnya mulai minggu ini kita putusin untuk berhentiin les berenang ama tae kwon do nya si Andrew. I know… I know… pasti ada beberapa yang mikir “apa juga gua bilang, kasian lah si Andrew kebanyakan les”… ya kan? 😀

Abis tadinya kita pikir walaupun jadwal sehari-hari nya si Andrew jadi padet banget (pulang sekolah yang jam setengah 3 itu pun masih ada PR, ada buku yang harus dibaca, disambung les, mandi, makan, otomatis si Andrew hampir gak ada waktu buat sekedar main atau nonton TV lagi), si Andrew nya keliatannya ok ok aja.

Tapi dimulai dari setelah pesta ulang tahun tuh pertengahan bulan lalu, si Andrew kok jadi sering banget bad mood. Hampir setiap saat lho. Di sekolah kalo pagi mulai nangis lagi kalo ditinggal (padahal udah sebulan sekolah lho, kok tiba-tiba nangis lagi), trus selama di sekolah pun ntar ada aja kejadiannya… Yang gak nurut guru lah, yang jatoh lah, apa lah, itu lah… Trus pas les berenang juga yang tadinya udah mulai berani jadi gak berani lagi. Disuruh ini itu ama gurunya dia gak mau. Dan les piano nya lebih parah lagi. Yang tadinya kalo les selalu ceria, sampe gurunya cinta mati ama dia, eh belakangan pas lagi les, awalnya sih ok ok aja, tapi di tengah-tengah bisa tiba-tiba tanpa ada sebab apa-apa, dia bisa nangis-nangis. Aneh kan?

Intinya si Andrew jadi sering banget bad mood. Dan kita asli tadinya gak abis pikir nih anak kenapa. Kita juga udah berusaha gak marah-marahin dia, berusaha selalu baik-baikin, berusaha selalu bikin kondisinya menyenangkan buat dia di rumah, lebih banyak nurutin dia, eh tapi tetep aja bad mood mulu.

Akhirnya ya kita kepikir mungkin ini semua karena sebenernya si Andrew kecapean banget. Yah kalo orang kondisinya cape kan bisa bad mood terus ya…

Jadi walaupun rasanya sayang ya (apalagi les berenangnya kita baru perpanjang 1 term yang mana baru jalan 1 minggu, jadi angus dah duitnya), kita brentiin deh les berenang dan tae kwon do nya. Jadi Senin-Jumat cuma sekolah doang. Jadi di rumah selain bikin PR, belajar baca, dan latian piano, Andrew masih punya waktu buat main dan nonton TV.

Well, another lesson was learned. Moga-moga Andrew gak bad mood-bad mood lagi ya…

Dua.
Minggu ini juga, sejak hari Selasa, tiap pagi si Andrew minta dianterin jalan kaki ke sekolah. Yang lucu ya, biasa kalo Senin-Jumat tuh si Andrew susah banget bangun paginya (padahal kalo Sabtu-Minggu, jam setengah 7 udah bangun dan langsung ceria… hehe). Sejak ada kebiasaan jalan pagi ini (mungkin plus akibat karena udah gak kecapean karena les-les-nya udah dibrentiin), si Andrew jam 6 pagi udah bangun dan langsung seger!

Kita emang ngasih tau dia kalo mau jalan kaki pas pagi, kita harus bangunnya lebih cepet biar gak telat ke sekolah. Jadi dia pagi-pagi tuh bangunnya langsung semangat sambil nyuruh gua dan Esther juga bangun sambil bilang kalo dia mau jalan kaki ke sekolah. Hehehe. Bagus juga sih kalo begini terus… Moga-moga aja bisa berlangsung lama… Bukan anget-anget tai ayam doang ya… 😀

Jalan kaki nganterin Andrew ke sekolah itu fun juga lho. Pemandangannya suka ada yang lucu-lucu. Ntar bisa ngeliat ada bapak-bapak yang badannya gede, orang item pula, tapi pake backpack warna ungu-pink (soalnya ngebawain tas anaknya…. hehehe). Atau ada yang nganterin anaknya sekolah sambil jalan sambil nyanyi seriosa (beneran lho, nyanyinya semangat dan kenceng gitu, bukan sekedar nyanyi-nyanyi kecil). Aneh-aneh dah.

Dan yang paling menarik tuh ngeliatin orang yang anaknya banyak. Ada 1 cowok yang selalu gendong bayinya pake gendongan di dadanya gitu, trus gandeng (kadang gendong pake tangan) 1 anak sekitar umur 3 tahunan. Dia nganterin 2 anak yang udah gedean. Gile gak… anaknya 4 dan dia nganterin ke sekolah sendirian sambil bawa anaknya yang masih kecil-kecil. Ada lagi 1 cewek yang dorong stroller bayi, sambil gandeng anaknya yang sekitar umur 3 dan 5 tahun. Nanti setelah nganterin anaknya yang 5 tahun itu, dia baliknya anaknya dua-duanya ditaroh di stroller (stroller nya muat 2 anak gitu), trus dia dorong stroller sambil lari. Niat banget gak sih…

Tapi gua jadi amazed lho ngeliat orang-orang ini. Mereka tuh anaknya banyak tapi rasanya gak ribet banget ya. Sementara kita anaknya cuma 1 aja kalo nganterin sekolah kudu berdua. Huahaha. Biasanya gua nyetir, trus Esther yang turun bawa Andrew, trus gua nyari parkir sambil nunggu di mobil (kalo pagi parkirnya susah banget), sampe Esther kelar baru gua nyamperin Esther lagi di depan sekolah. Ribet kan? 😛 Gak kebayang gua ama orang-orang itu tadi yang anaknya ada 3 atau 4. Jam berapa mulai bangun ya? Nyiapin anak-anaknya makan, ganti baju, dan lain-lain… Kok bisa ya..

Kayaknya gua kudu belajar lebih keras untuk bisa lebih gak ribet dan lebih cuek kayak orang-orang itu kali ya… 😀

Balik tentang nganter sekolah. Sebenernya kalo kita sekarang jalan kaki, bisa aja sih cuma gua doang atau Esther doang yang nganter. Tapi ternyata asik juga jalan kaki pagi-pagi barengan bertiga gitu. Bisa sambil ngobrol dan becanda sambil sekalian olahraga kan… 🙂

Tiga.
Yang gak asik, minggu ini asli sibuk banget gua di kantor. Masalah dateng bertubi-tubi. Sampe kalo pulang kantor tuh badan rasanya remuk redam. Bener-bener berasa banget kalo kerja itu banting tulang. Hehehe. Ya cape badan, ya cape ati. Gak perlu lah ya gua ceritain keribetan di kantor, soalnya bakal panjang dan bikin pusing. 😀

Yang bikin tambah gak asik nya itu karena gua ini orangnya suka kepikiran. Gak bisa cuek. Jadi tambah ribet sendiri, karena sampe di rumah pun gua jadi kepikiran terus. Dan kepikiran itu kebawa sampe tidur lho! Yang ada malah jadi gak bisa tidur kan… Ini yang semakin bikin gua iri ama orang-orang yang bisa cuek dan ngejalanin hidup nya tanpa beban dan tanpa berasa ribet.

Makanya gua seminggu ini belajar banget untuk gak mau mikirin lagi masalah kantor kalo gua udah di rumah. Gua berusaha untuk jadi orang yang gak ribet sendiri. Kadang berhasil, kadang masih otomatis kepikir. Dan kalo mau tidur, gua berusaha banget untuk ngosongin pikiran. Kalo gua masih mikir ini itu ya gua gak bisa-bisa tidur jadinya. So far sih lumayan berhasil lho, kalo mau tidur gua bener-bener gak mau mikir apa-apa sama sekali, dan ternyata jadi bisa tidur lebih cepet.

Buat yang suka insomnia, cobain dah kalo mau tidur jangan mikir apa-apa sama sekali. Sekecil apapun pemikiran itu. Mau berat mau ringan, mau pikiran sedih ataupun pikiran gembira…. Jangan! Bener-benerin ngosongin pikiran, ntar pasti bisa tidur deh… 🙂

Empat.
Minggu ini gua puasa Twitter. Hahaha. Buat yang follow gua, ada yang berasa gak sih kalo gua gak nge-tweet sama sekali seminggu ini? Atau gak ada yang berasa ya? Hahaha.

Awalnya sih karena emang di kantor sibuk banget jadi gua emang gak sempet nge-tweet, karena biasa gua main Twitter itu kalo lagi di kantor kan. Tapi trus akhirnya gua mikir mau coba ah untuk puasa Twitter at least seminggu. Mau tau bisa gak.

Ternyata lumayan susah lho. Walaupun gua bukan orang yang sering banget nge-tweet, tapi kadang pengen aja sekedar ngomong sesuatu atau ngeluh atau apa gitu di Twitter, dan sekarang jadi gak bisa. Hehehe.

Yah ini sih iseng aja… Ada yang berani mengikuti jejak gua untuk puasa nge-tweet selama seminggu? 😛

Gua puasa Twitter sih masih bisa lah… Kalo disuruh puasa nge-blog tuh gua gak yakin deh bisa… 😀

Lima.
Minggu ini Christmas spirit gua semakin membuncah (halah… bahasanya!). 😀 Kemaren ini gua pesen online 2 Christmas CD (At Christmas nya James Taylor ama The Season nya Jane Monheit). Dan masih pengen beli Merry Christmas II You nya Mariah Carey yang baru keluar nih.

Udah gitu ya, jadi ceritanya kan sekarang si Esther punya iPhone tuh dikasih cicinya… Trus kita dong dapet Bose SoundDock Series II dari American Express… Gratis lho! Cuma sekedar pake kartu kreditnya sampe $200 langsung dapet dah… Padahal kalo ngecek di Amazon ya, Bose SoundDock Series II itu harganya $299 lho. Asik banget gak tuh… 😀 Jadilah kita convert CD-CD Natal kita ke iTunes… Seneng nih… Bose sudaranya bagus… 🙂 Norak.com! (Baru kali ini punya Bose soalnya… :D)

Dan tadi pagi pun gua ama Esther belanja hiasan-hiasan Natal. Tadinya malah kita kepikir pengen beli pohon Natal yang lebih gede buat taun ini. Soalnya pohon Natal kita itu kecil kan… Tapi ya dipikir-pikir itu pohon baru pernah dipake sekali, yah kita pake lagi lah taun ini… 🙂

Rencananya ntar weekend kita mau pasang pohon Natal dan hias-hias rumah nih… Excited banget rasanya… Hahaha. Gua emang suka over-excited kalo udah mau Natal. Padahal masih lama banget Natalnya ya… Yah gak apa lah… Namanya juga early Christmas spirit ya… 🙂

Yah begitulah cerita tentang kita minggu ini… Seneng dah besok udah hari Jumat…

How was your week, guys? Hope you guys had a good one…