Back To Reality

Back To School

Yah, akhirnya liburan Summer break nya abis juga. Minggu lalu anak-anak udah mulai sekolah lagi. Emma masuk kelas 1, Andrew masuk kelas 7. Emma sekolahnya tetep sama kayak pas TK jadi so far gak ada drama-drama karena rata-rata temennya sama. 😛 Andrew yang pindah ke sekolah baru (lagi!). Setelah pas kelas 6 dia pindah sekolah 2 kali, sebenernya dia gak mau pindah lagi karena dia suka banget ama sekolahnya yang pas kelas 6 itu (sekolahnya itu kelas 6-8). Tapi berhubung nasib sekolahnya gak jelas (mereka gak punya lokasi tetap), jadi gua daftarin lagi di sekolah lain yang all the way through kelas 12. Dan ternyata dia diterima!

Gua sama Esther seneng, dianya gak seneng! Hahaha. Yah namapun anak ABG ya, gua ngerti sih, pasti gak enak jadi murid baru lagi di sekolah yang beda. Tapi ya demi masa depan kan ya, jadi kudu mesti dipaksa pindah. Kita kasih pengertian kok… bukan asal maksa! 😛 Anyway, so far dia suka ama sekolah barunya. Udah punya temen-temen baru juga. Bahkan waktu itu dia bilang ke gua kalo dia tuh kalo pake sweater yang ada logo sekolah barunya ini berasa bangga. Bagus deh kalo bangga sama sekolahnya ya! 😀

Sebenernya yang gua kurang seneng sama sekolahnya Andrew yang sekarang adalah masalah anter jemputnya. Kita gak boleh nganter jemput persis depan sekolah kecuali kalo kita sekalian nganter jemput 3 anak sekaligus! Kayaknya karena lokasinya di residensial, jadi mereka gak boleh bikin macet jalanan. Jadi ada boundaries nya gitu dimana kita gak boleh nurunin anak. So far kita rada curang, nurunin Andrew sekitar 2 blok dari sekolah (mestinya gak boleh :P) jadi trus si Andrew mesti jalan kaki sendiri. Walaupun kita ngeliat daerah sana harusnya aman, tapi tetep aja ya jaman gini kudu waspada. Akhirnya dengan berat hati kita ngasih si Andrew HP dah. Biar kita bisa pasang GPS ngeliat dia dimana dan begitu nyampe sekolah dia bisa check in di app jadi kita bisa tau dia udah nyampe. Untung ya jaman gini ada GPS! 😀

Oh sama sekolahnya Andrew ini lebih jauh dikit dari sekolah lamanya. Yah walaupun cuma lebih jauh dikit doang sih tapi 5-10 menit itu lumayan banget ya kalo buat siap-siap di pagi hari. Jadi kita sekarang jam setengah 7 udah mesti cabut dari rumah. Kangen masa-masa libur Summer break dimana kita bisa nyantai-nyantai di pagi hari, jam 7 lewat baru bangun… Hehehe.

Solar Eclipse

Hari ini (Senin) di US lagi heboh banget sama yang namanya gerhana matahari. Jadi ada beberapa kota yang bener-bener dapet gerhana matahari total! Dan orang-orang langsung berbondong-bondong ke kota-kota itu. Kapan hari kita iseng ngecek hotel-hotel di kota-kota kecil yang gak jelas namanya tapi bakal dapet gerhana matahari total, itu ya harga hotel nya yang biasanya sekitar $20-$30-an melonjak jadi $500-an sampe ribuan (masa ada Best Western hotel yang sampe matok harga $5000!). Pada aji mumpung banget ya! Hahaha.

Kita sih gak sampe segitunya lah sama gerhana matahari. Toh bisa ngeliat dari internet! Hahaha. Jadi waktu di sekolahnya Emma disuruh tanda tangan kalo mau anaknya dikasih liat pake kacamata khusus, kita bahkan gak tanda tangan. Gak mau resiko ah, namanya juga anak-anak, kalo ntar kacamata nya naruhnya gak pas gimana. Jadi mendingan anaknya disuruh di dalem kelas aja nonton dari TV. 😛 Lagian di LA gak dapet gerhana total, cuma dapet sekitar 60%. Jadi kita cuma berasa kayak lagi sore-sore gitu (kejadiannya jam 10 pagi), bukan yang gelap total.

Di kantor sendiri gua sempet ngeliat pake kacamata nya. Kayak yang di foto di atas itu. Yang kiri itu kalo pake kacamata, yang kanan kalo gak pake kacamata.

Gara-gara ada gerhana ini, si Emma sama Andrew jadi nanya mulu tentang gerhana. Gimana kalo mereka mesti keluar pas gerhana? Gimana kalo mereka gak sengaja liat? Ribet dah. Gua bilang, pokoknya jangan liat! 😛 Masa si Emma sampe kebawa mimpi segala katanya mimpi tentang gerhana matahari…. 😛

Halloween

Agustus aja belum abis ya tapi ternyata toko-toko udah mulai jualan barang-barang Halloween! Jangankan Halloween, toko-toko Hallmark bahkan udah jualan hiasan Natal! Huahaha. 😀 Tapi emang seneng kalo udah mulai masuk akhir taun karena bakal banyak hari-hari besar.

Nah kemaren pas ngeliat banyak hiasan Halloween, si Andrew mah langsung kabur, sementara si Emma dong… malah demen! Minta gua poto-potoin pula. Hahaha.

Emang si Emma masih jadi satu-satunya harapan buat jadi temen nonton film horor nantinya. So far sih dia berani kalo ama dekorasi-dekorasi begini, tapi kalo nonton film belum berani. Kayak kalo ngeliat iklannya Anabelle contohnya, tuh dia berasa takut. Padahal udah gua bilang-bilangin kan itu cuma bohongan doang, gak perlu takut… Gua bahkan udah nawarin buat beliin boneka Anabelle, tapi dia gak mau… Tumben banget ya, biasa kalo ditawarin boneka selalu mau, baru kali ini gua tawarin dibeliin boneka dia gak mau… 😛