Long Distance Relationship

Gak.. gak.. gua gak mau ngasih tips tentang gimana menjalani LDR (long distance relationship) kok… Kalo tiap posting isinya tips mulu, mendingan gua buka biro konsultasi ya? Huahaha… πŸ˜›

Gua cuma mau bilang kalo LDR itu sucks! Coba tanya ke orang-orang yang pernah atau sedang menjalani LDR, pasti semua setuju ama gua. Ya gak? πŸ˜›

Gua pertama kali ngerasain LDR ya pas pacaran ama Esther. 1,5 tahun kita LDR. Gua di Jakarta, Esther di San Francisco. Duh rasanya itu berat banget. Udah kalo telpon bayarnya mahal (dulu masih mesti pake kartu telpon tuh, belum bisa pake HP. Kalo sekarang pake HP udah lumayan murah ya buat telpon ke luar negeri), yang lebih resenya karena perbedaan waktunya yang jauh. Di Jakarta pagi, di SF malem. Jadi susah kan mau ketemunya.

Setelah kelar LDR ama Esther, eh sekarang kita LDR lagi… Ya sama siapa lagi kalo bukan ama keluarga? Sedih lho rasanya jauhan ama keluarga begini. Gak bisa sering-sering ketemu bokap nyokap dan sodara. Si Andrew juga kasian, gak bisa sering-sering ngerasain ngumpul-ngumpul ama kakek nenek, om tante, dan sepupu-sepupunya. Kadang ada orang yang iri ama kita karena kita disini bisa jalan-jalan ke tempat yang asik-asik, tapi sebenernya gua juga iri lho ama yang di Indo yang setiap saat bisa ngumpul-ngumpul bareng keluarga besar. Bisa makan-makan kalo ada yang ulang tahun, atau ngerayain tahun baru bareng-bareng… Seneng banget pastinya ya…

Gua bukannya menyesali keputusan kita pindah kemari sih. Toh keputusan ini emang udah merupakan kesepakatan gua ama Esther. Dan kita juga tau kalo emang setiap keputusan pasti ada konsekuensinya. Dan konsekuensi jauh dari keluarga ini harus kita terima dan kita jalani.

Dan buat orang-orang yang menjalani LDR, yang namanya airport itu jadi tempat yang paling menguras emosi. Bikin emosi naik turun. Kalo kita ke airport untuk ngejemput keluarga yang dateng setelah lama gak ketemu, ya tentunya airport jadi tempat yang sangat-sangat menyenangkan. Tapi sebaliknya, kalo kita ke airport untuk nganterin keluarga pulang setelah liburan disini, airport bisa jadi tempat yang sangat-sangat menyebalkan! Hehehe.

Dan kemaren malem, gua ke airport LAX, dan kali ini airport menjadi tempat yang menyebalkan karena kemaren gua nganterin cici gua pulang ke Jakarta.

Cici gua emang liburan kesini dari awal Desember selama sebulan… Si Andrew juga nempel banget ama cici gua, kemana-mana maunya digandeng auntie Mel, kalo makan juga duduknya minta sebelah auntie Mel… Gak berasa juga sebulan tau-tau udah abis aja. Dari jalan-jalan ke Disneyland, Universal Studio, Las Vegas, juga ke Hollywood, Beverly Hills, Getty Center, The Grove, Camarillo Outlet, Downtown, dan juga tentunya dari mal ke mal (tetep yaaa… :P)…

…dan juga gak lupa untuk berwisata kuliner…

…yang pada akhirnya menghasilkan hampir 3000 foto (iya, tiga ribu! huahaha), akhirnya liburan ini harus berakhir juga kemaren. 😦

Thank you, Mel, for visiting us… Hope you had a great time here (because we surely did!)…

Sampe ketemu lagi ya… Tahun depan ya? πŸ˜€ We miss you already!!!

PS. Yang ini sih mau pamer doang… Hehehe. Kemaren ini pas ke Getty, si Andrew kan pengen gambar di sketching room soalnya dulu pas kita ke Getty kan dia dikasih gambar disitu. Eh kali ini yang jaga keliatannya rada under estimate si Andrew.Β  Dia bilang di bawah ada bagian yang buat anak-anak kecil. Kita juga tau kalo di bawah ada bagian buat anak kecil, tapi si Andrew cuma demen aja ikut-ikutan orang-orang yang lagi pada ngegambar di sketching room. Emang sih yang di sketching room ini pada orang-orang gede. Kalo ada anak-anaknya pun juga anak-anak yang udah gedean.

Akhirnya dikasih juga sih si Andrew ngegambar disono. Dan di ruangan itu tuh disediain berbagai lukisan dan patung-patung untuk dijadiin objek buat digambar sketsa nya. Buat si Andrew gua ambilin salah satu buku art trus gua cariin lukisan yang kira-kira gak terlalu rumit lah buat ditiru ama si Andrew.

Dan ini hasilnya… (yang bagian kanan itu foto lukisan aslinya dari buku, dan itu lukisan pelukis terkenal lho! Gua sih gak kenal, tapi ada orang yang lagi ngelukis di sebelah Andrew, dia tau pelukis itu)

Not bad kan hasil lukisan Andrew? Hehehe. Orang yang lagi ngegambar di sebelah Andrew tuh sambil ngintip-ngintipin si Andrew terus, dan muji-muji kalo si Andrew tuh bener-bener get it dan ngerti pola lukisan yang dia tiru. Trus yang jaga ruangan itu juga keliatan amazed ngeliat gambarnya Andrew, trus dia bilang ke gua kalo si Andrew harus dilesin gambar nih, dia berbakat. Hehehe. Bapaknya dong yang langsung kembang kempis bangga… πŸ˜›

PS lagi. Ada yang mau ikutan cerita soal LDR? Monggo lho… πŸ™‚

Iklan