A & E

A & E ini bukan Armani Exchange. Dan yang pasti bukan Account Executive.

A & E itu Arman & Esther, dan sekarang ditambah lagi Andrew & Emma. Yup, udah resmi sekarang, nama dede nya Andrew adalah Emma.

Sebenernya bahkan dari sebelum hamil, kita udah mikir-mikir kalo cowok bakal kita kasih nama Max, kalo cewek bakal dikasih nama Emma. Tapi ya tadinya kita masih mau mastiin lagi aja. Kalo emang ada nama lain yang lebih ok ya why not gitu. Tapi akhirnya kita tetep pada pendirian kita pake nama Emma.

Sebenernya kita kalo nyari nama itu cuma sekedar karena kita suka aja ama namanya. As simple as that. Gak pernah nyari-nyari artinya dulu. Hahaha. Sekarang kalo diliat-liat lagi, lucu juga ya, ternyata nama kita berempat cuma terdiri dari huruf vokal A dan E. Nama gua cuma punya 1 huruf vokal yaitu A, sedangkan Esther cumaΒ  1 huruf vokal yaitu E. Andrew huruf vokalnya A dulu baru E, sedangkan Emma huruf vokalnya E dulu baru A. Lucu ya? Hah? Gak lucu? Huhuhu…. πŸ˜›

Udah ah, apa coba sih ini malah jadi kayak pelajaran bahasa aja… Hahaha. Padahal maksudnya cuma mau pengumuman aja kalo namanya Emma. Kita sih masih nyari 1 nama lagi karena kita pengen pake 2 nama, dan kalo bisa inisial nya M. Tapi kalo gak bisa M juga gak apa apa dah…

Ok sekarang mau cerita tentang si Andrew dan si Emma dulu ya…

About Andrew

1. Kemaren ini Andrew baru terima rapor lagi. Ini adalah rapor kedua selama dia di Kindergarten.Β  Nilainya overall bagus, hampir semuanya 3 dan ada beberapa yang 4 (nilai nya berkisarΒ  1-4). Yang dapet nilai 4 itu ELD (English Learning Development)Reading, Mathematics, History/Social Science, Health Education, sama Completeness Homework On Time. Sisanya 3 semua. Yang di rapor dulu dapet nilai 2, yaitu Exercises Self Control dan Takes Responsibility, sekarang udah naik jadi 3. Bagus dah. Tapi di bagian ELD Listening dan Presents Neat And Careful Work, dulu nilainya 4 sekarang turun jadi 3. Ini gurunya bilang gara-gara si Andrew nih suka nya mau cepet-cepet jadi gak fokus. Kalo dengerin suka gak konsen. Trus kalo nulis atau mewarna jadi gak rapi. Haiyaaa… Tapi ya overall bagus lah… Moga-moga ntar ke depannya semakin bagus ya, Andrew! πŸ™‚

2. Di les piano nya, Andrew mulai main lagu klasik. Ya yang sederhana. Salah satunya dia lagi belajar Lullaby nya J. Brahms. Gurunya cerita ke kita (soalnya si Andrew kalo les gak ditemenin sekarang, jadi kita gak tau dia di dalem kelas nya ngapain aja) kalo pas dikasih lagu Lullaby ini, si Andrew bilang kalo dia mau main lagu ini buat Emma. Hehehe. Sweet banget ya… Si Andrew ini emang lumayan perhatian deh selama Esther hamil. Kalo pas ujan ya, dia suka ngingetin Esther untuk pake payung (kalo ujannya gerimis doang, Esther suka males pake payung), dia bilang ntar takut si Emma sakit kalo Esther keujanan. Trus si Andrew seperti biasa juga suka mikir kepanjangan. Dia udah sering nanya-nanya ke Esther, kalo ntar pas Emma udah lahir, trus Esther lagi masak dan trus Emma nangis gimana, ntar dia mau bantuin gendong. Tapi dia bilang kalo mesti ganti pampers, dia gak bisa, ntar jadi gimana dong… Hehehe gitu aja dipikirin. πŸ˜› Trus baru-baru ini di sekolah dia bikin kartu lho buat Esther ama Emma… Inisiatif dia sendiri gitu, bukan tugas sekolah. Ini nih kartunya…

Gara-gara nulis ini gua jadi inget. Masa yang dibikinin kartu cuma Esther ama Emma doang, gua kagak dibikinin. Udah gua suruh dia bikinin buat gua, katanya iya mau dibikinin tapi sampe sekarang gak dibikinin-bikinin… Huh! πŸ˜›

Ya udah, segitu aja cerita tentang Andrew… Ini gua kasih foto si Andrew aja ya… Pas di pesta ulang tahun anak temen Esther, dia ngeliat skateboard trus tau-tau dia bergaya begini nih. Gak tau ngeliat darimana dia kok bisa tau kalo orang suka nginjek skateboard begitu… πŸ˜€

About Emma

1. Kalo ngebandingin pas hamil Emma ama pas hamil Andrew dulu, bedanya berasa banget. Salah satunya nih ya, dulu pas hamil Andrew, si Esther tuh nempel banget ama gua. Plus sensitif banget. Masa gua mau pergi fitness aja dia bisa sampe nangis lho. Udah berasa kayak mau gua tinggal ke medan perang aja. Hehehe. Nah kalo sekarang pas hamil Emma ini, boro-boro dah nangis kalo gua tinggal. Malah dia suka sebel ama gua. Emang sih gua pernah denger kalo katanya bisa ya begitu, pas hamil bisa jadi sebel ama suaminya. Untungnya sih gak sampe parah-parah amat sih. Cuma beberapa kali tuh gua kalo ngomong apa, si Esther nangkepnya kayaknya beda jadi trus dia jadi kesel ama gua. Ini artinya apa ya… moga-moga bukan berarti ntar si Emma jadi gampang sebel ama gua juga ya? Hehehe.

2. Yang beda lagi, si Emma ini cukup aktif di dalem perut. Beda banget ama Andrew yang dulu kalemnya bukan main, jarang bergerak-gerak. Kalo si Emma ini suka nendang-nendang walaupun sampe sekarang gua belum bisa ikutan ngerasain. Si Andrew malah yang katanya bisa ngerasain, walaupun gua sangsikan kebenerannya. Hahaha.Β  Dulu pas hamil Andrew, gua suka bacain cerita. Itu pun kadang-kadang doing si Andrew bergerak-gerak kalo gua bacain cerita. Kalo sekarang, si Andrew yang suka bacain cerita buat si Emma. Dan Emma ini seneng banget denger suara Andrew kayaknya. Tiap kali Andrew bacain cerita, langsung heboh nendang-nendang dah. Lucu ya… πŸ˜€

Ya udah, segitu doang cerita Emma nya. Berhubung belum bisa masang foto Emma (ntar dah ya nunggu bulan Juli :D), jadi gua kasih foto Andrew lagi nih… Sebagai tanda udah dimulainya musim Semi… Bunga-bunga udah mulai bermunculan nih… πŸ™‚

Iklan