Pinkalicious

Selama ini, di rumah kita, bisa dibilang hampir gak ada barang yang berwarna pink. Warna favorit gua biru, warna favorit Esther ungu, warna favorit Andrew merah. Plus lagi rumah kita nih temboknya bernuansa hijau (baik yang hijau muda maupun tua) dan perabotan kita serba coklat. Jadi kalo kita beli barang-barang rumah tangga model kayak sprei, karpet, handuk, atau keset, kita biasa beli warna netral kayak coklat atau krem dan aksen nya selalu warna biru atau hijau. Kalo yang gak netral, paling ya kita punya sprei warna ungu. Dan kalo di kamar Andrew ya kayak gorden nya warnanya biru dan merah. Muter-muter ya warna-warna yang bisa diliat di rumah kita ya di sekitar warna-warna itu aja.

Sampe di bulan Maret ini dimana warna pink mulai menerjang rumah kita. Hehehe. Yah karena siapa lagi kalo bukan karena si Emma… πŸ˜€

Yup kita emang udah mulai belanja-belanja nih, gak pake nunggu hamil 7 bulan dulu. Abis pikiran kalo kita nunggu ntar 7 bulan, berarti belinya kudu langsung banyak dong ya. Bisa pengsan gua bayarnya! Huahaha. Jadi mendingan dicicil ya dari sekarang…. *Alesan aja, padahal emang udah gatel aja pengen beli-beli barang bayi* πŸ˜›

Salah satunya adalah beli sprei yang istilah kerennya crib bedding set. πŸ˜€ Jadi hari Jumat minggu lalu ya, gua ama Esther lagi gencar-gencarnya nyari bedding set online. Nyarinya ya di seputar Amazon, Target, dan BabiesRUs. Waduh lucu-lucu banget ya… Tapi harganya itu lho yang gak lucu. Huahaha. Masa ya rata-rata harganya tuh sekitar $150-an. Mehel aje yeeee… Apalagi dipikir-pikir kan paling pake nya cuma setahun ya (berdasarkan pengalaman ama Andrew dulu sih, dia cuma mau tidur di crib sampe umur setahun, abis itu tidurnya di kasur biasa).

Ada sih yang harganya di bawah $100, tapi review nya pada kurang ok. Jadi kan takut ya kalo ntar bahannya kasar gimana. Yah emang beginilah kita, super ribet. Banyak maunya, tapi kurang banyak duitnya. Gimana coba… πŸ˜›

Pas hari Sabtu, gua diutus pergi ke toko sendirian untuk beli kado karena sorenya ada pesta ulang tahun. Yah, gua lagi diutus ke toko sendirian, ya pasti gak fokus lah ya. Nyari kado nya gak lama, yang lama tuh ngeliatin barang-barang bayi. Hahaha. Dan disana… tempat lahir beta… Eh maksudnya disana, mata gua terpaku pada 1 bedding set yang bajuuussss… Motif nya simple, bukan yang gambar-gambar lucu-lucuan gitu (kita udah sepakat, kali ini kita gak akan beli bedding set yang ada karakternya, kalo dulu pas Andrew kan kita belinya serba baby Pooh). Modelnya patchwork (kita emang suka ama patchwork). Trus warnanya itu lho… soft banget! Antara pink, krem, ama ijo yang soft gitu. Keren dah! Merk nya Kidsline, ini kayaknya satu perusahaan ama Carter’s, jadi kualitasnya gak diragukan. Dan harganya dong…. Di bawah $100! Yay! Tapi Esther kan gak ikut, ntar kalo dia gak suka gimana. Kan maunya harus kita sama-sama suka gitu ya.

Jadi lah gua gak beli itu sprei. Dodolidodolibret ini judulnya. Kenapa juga gak gua beli dulu, kalo Esther gak suka kan bisa gua balikin toh???

Well anyway, sampe di rumah langsung dong gua cari di Amazon. Review nya bagus (5 bintang), dan harganya dong… yang di toko itu harganya cuma separohnya Amazon (harganya sebenernya mahal banget ternyata)! Yang gua liat di toko itu emang tas plastiknya udah ada yang robek, talinya juga putus, makanya jadi murah kali ya, tapi isinya masih mulus gak ada cacad. Dan Esther ternyata juga suka! Dan ini mengakibatkan gua akhirnya semaleman gak bisa tidur gara-gara mikirin sprei ini. Beneran lho ini. Gua ini emang raja lebay kan, semua pada tau. Tapi gua udah berusaha banget lho untuk gak mikirin sprei ini, tapi entah kenapa tetep kepikiran, dan gua jadi gak bisa tidur sampe subuh! Mampus gak! Gara-garanya itu sprei tuh cuma tinggal satu-satunya di toko itu. The one and only gitu. Kalo sampe besoknya gua samperin lagi ternyata udah gak ada gimana dong… Bisa nangis bombay gua! Duh gua bener-bener menyesali kenapa gak langsung gua beli dulu pas Sabtu itu ya…

Dan hari Minggu siang pun akhirnya kita samperin lagi itu toko… dan ternyata… spreinya masih ada! Yihaaa… spreiku… aku datang menjemputmu…. Huahahaha. Udah gila gua ya. πŸ˜›

Ini nih penampakannya… Bajus ya?? Bajus yaaaaaaaaaa???

Awas kalo sampe ada yang bilang gak bagus! πŸ˜› Asli gua pulang dari toko itu langsung teler, tepar gua keliyengan kurang tidur. Jadilah setelah masang sprei nya di crib (tetep ya… dipasang dulu biar bisa dikagumi… huahaha), langsung tidur dengan nyenyaknya gua karena udah dapetin sprei! Huahaha.

Duh semoga Emma juga suka ya nanti, biar perjuangan gua mendapatkan sprei ini tak sia-sia. Huahaha. Kali ini emang kita gak punya nursery room. Jadi crib nya dipasang di kamar kita aja. Abis kita cuma punya 2 kamar sih ya. Kalo dulu pas Andrew mah sampe kita pasangin border di tembok kamarnya, trus crib, baby taffel ama lemarinya semuanya serba putih. Kali ini gak bisa lagi… Kasian Emma… Gak punya nursery room, punyanya cuma nursery corner. Hehehe. Crib nya pun kita gak beli baru, tapi dikasih temen. Gak apa-apa ya Emma, yang penting kan spreinya keren… Huahahaha…

Btw, ngeliat ada crib di kamar, si Andrew langsung heboh mau jadi bagian QC untuk memastikan crib nya cukup kuat dan sprei nya nyaman…. Hehehe.

Trus selain sprei, udah pasti dan tentunya kita mulai beli-beli baju dong!! Dan jangan heran kalo rata-rata bernuansa pink juga. Hehehe.

Ini pun belinya udah dengan menghipnotis diri nih… Jangan beli banyak-banyak, orang lahirannya masih 4 bulan lagi, ntar pasti beli lagi. Jangan beli banyak-banyak, ntar liat dulu yang dikasih-kasih ama orang (bukannya GR lho tapi emang udah ada yang pada baik hati bilang mau ngasih baju-baju ke kita… :D), ntar takut malah kebanyakan gak keburu dipake. Jangan beli yang mahal-mahal (yang mana susah ya, secara baju bayi itu kok banyak yang mahal-mahal), karena dipakenya paling cuma bentar udah gak muat.

Berbekal dengan usaha menghipnotis diri yang rasanya rada-rada kurang berhasil, ini lah hasil belanja kita so far (di luar barang-barang yang beli online yang belum dateng! Hehe :P).

Duh gemes banget ya ngeliatin baju-baju bayi. Lucu-lucu banget! Imut banget pula… Gak bosen-bosen ngeliatin baju-bajunya. πŸ˜€ Gua jadi berasa dejavu. Dulu juga gitu tuh pas Andrew belum lahir. Baju-baju yang udah dibeli kan kita simpen di satu kotak plastik gitu, suka gua keluar-keluarin lagi ngeliat-liatin. Lucu banget soalnya! πŸ˜€

Trus kemaren ini sekalian ngebongkar nyariin baju bayi Andrew yang kita bawa kemari. Cuma dikit sih karena lainnya udah kita garage sale pas kita pindahan. Sayang banget sebenernya, tapi ya mau gak mau ya… Dan ini baju-baju yang gak gua jual waktu itu karena gua sukaaaa banget dan gak tega mau ngejualnya!

Rata-rata pada pullover ya baju-bajunya. Gua emang suka banget ama baju pullover gitu, walaupun sebenernya Esther kurang suka. Hehehe. Terutama yang ada gambar Thumper nya itu. Duh itu lucu banget. Ini sih jatuh cinta pada pandangan pertama. Begitu ngeliat baju ini di Debenhams, gua udah langsung pengen banget beli. Tapi harganyaaaaa… Ampun dah mahal banget! Jadilah waktu itu gua nunggu sampe diskon dulu, dan begitu diskon langsung dibeli, walaupun seinget gua masih mahal juga tuh dan cuma kepake bentar karena ukurannya cuma tinggal yang 0-3 bulan. Untung warnanya netral ya, jadi ntar Emma bisa pake lagi deh… πŸ˜€

Ya udah, sekarang kita harus menahan-nahan diri dulu nih… sampe… sampe kapan hayo?? Paling ya sampe kita gak tahan lagi buat beli lagi… Huahahaha…

PS. Mau mejengin foto si bumilΒ hariΒ Minggu kemaren pasΒ usia kehamilan baru masuk minggu ke-23.

PS lagi. Waktu itu ada yang bilang katanya gua yang lebih heboh beli-beli barang bayi dibanding Esther ya… Hahaha jangan salah lho… Itu cuma karena gua doang yang berkoar-koar, sedangkan si Esther diem-diem tapi tetep browsing jalan terus. Ntar di Gtalk tau-tau muncul link-link baju-baju bayi disertai tulisan β€œini lucu nih”, β€œini bagus nih”… Huahahaha. Gua ama Esther mah senada seirama dah kalo urusan shopping… πŸ˜› Asiknya ada internet ya begini ya. Walaupun Esther gak boleh ke Mal, tapi tetep bisa ikutan belanja… Hehehe.

PS tambahan (serasa postingannya kurang panjang aja, PS nya banyak amat… :P). Dan selain kita belanja-belanja online di website-website sini, kita juga jadi nyobain belanja di online shop di Facebook yang lagi menjamur di Indo. So far kita udah nyoba beli di 3 ol shop Indo. Pertama beli legging di Rara Shop nya Limmy. Ini sih recommended banget nih. Ceritanya pre order, tapi ternyata cepet banget udah dikirim. Udah gitu ya barangnya sama persis ama yang di gambar (walaupun gambarnya itu kayak brosur gitu, bukan foto sendiri). Jadi puas dah gua belinya.

Yang kedua beli di ol shop nya temen kuliah gua. Yang ini juga pre order jadi sampe sekarang belum dateng barangnya (Mei baru dateng). Moga-moga aja juga hasilnya memuaskan kayak Limmy, soalnya yang ini kita belinya banyak nih. Hehehe.

Yang ketiga nih beli di ol shop yang kita gak kenal. Barangnya sih nyampenya cepet, tapi beda gambar dong! Gua beli rok gambar Bambie untuk ukuran 6M. Yang dateng gambar Pooh! Hiks. Trus ternyata yang Bambie cuma ada ukuran 12M dan tadinya suruh kita kirim balik ke dia yang Pooh ntar digantiin ama dia. Lha… mana enak gua ya jadi ngerepotin nyokap gua. Jadi kesel dah kita. Kita bilang gak usah dah. Akhirnya sih dia mau ngirimin Bambie yang 12M dan nanti dia ngambil yang Pooh di rumah nyokap. Ya udah lah, walaupun kita sebenernya tetep kecewa, karena kita tuh maunya beli baju-baju yang max sampe 6 bulan lah, kalo 12M kan masih kejauhan banget yeeee, ngapain kita beli dari sekarang gitu…. Tapi ya karena si pemilik ol shop nya masih beritikad baik dan untungnya bajunya murah (lagi sale) jadi ya udah lah dikasih yang 12M masih gak apa. Kalo mahal sih gua udah minta refund kali ya. Hahaha.

Jadi pelajarannya adalah hati-hati aja kalo beli di ol shop-ol shop di Facebook kalo gak kenal ama pemiliknya. Mendingan beli di ol shop yang kita udah kenal aja kali ya… πŸ™‚

PS tambahan kedua. Kalo kalian pikir Pinkalicious yang gua jadiin judul postingan ini itu adalah kata-kata karangan gua aja, kalian salah. Pinkalicious itu judul buku anak-anak. Ceritanya ada satu anak yang kebanyakan makan cupcake warna pink, trus besokannya pas bangun tidur dia berubah jadi warna pink. Hehe. Aneh ya… πŸ˜› Yah ini sekedar informasi aja… πŸ˜€

PS terakhir. Sebelum postingan ini menjadi never ending story, ya udah kita akhiri disini aja ya. Have a great weekend all!

Iklan