Earth To Echo & Cooties

Minggu ini gua sempet nonton 2 film bioskop yang sama-sama bercerita tentang anak-anak tapi genre nya sangat bertolak belakang… πŸ˜€

Earth To Echo

earth to echo

Hari Kamis kemaren karena cuma kerja setengah hari, jadi pulang kantor gua nge-date berdua ama Andrew buat nonton Earth To Echo. Emma gak diajak karena walaupun rating nya PG, tapi keliatannya jalan ceritanya lebih cocok buat anak-anak gede dah…

IMG_20140703_133139<coba ya itu anak yang duduk di belakang kita, masa ikutan senyum ke kamera sih :P>

The Story

Alex (Teo Halm), Tuck (Astro), dan Munch (Reese Hartwig) adalah 3 sahabat yang tinggal di sebuah kota kecil di Nevada dimana rumah-rumah mereka mau digusur untuk pembangunan freeway. Karena itu, keluarga Alex dan Munch bakal pindah keluar kota. Beberapa hari sebelum mereka pada pindah, HP nya Alex tiba-tiba gak bisa dipake dan layarnya ngeluarin gambar-gambar yang aneh yang ternyata adalah peta!

Nah di hari terakhir sebelum mereka bakal pisah, mereka mutusin untuk menelusuri peta di HP nya Alex itu. Yang mana akhirnya membawa mereka ketemu Echo, si alien yang nyasar ke bumi. Intinya Echo minta bantuan mereka biar dia bisa balik ke planet nya.

Tapi tentu gak gampang dong ya buat ngebantuin Echo ngebangun spaceship nya… Yah secara mereka bertiga kan cuma anak-anak berumur 13 tahun. Belum lagi ternyata ada pihak lain yang mau ngambil Echo dari mereka!

The Review

Dari ngebaca ceritanya, udah keliatan banget kan ya kalo film ini tuh nyontek film E.T.? Nah berhubung film E.T. itu kan bagus banget ya, jadi gua semangat nonton Earth To Echo ini karena kalo nyontek ya harusnya paling gak jadi sama bagusnya dong ya? Lagian Andrew belum pernah nonton E.T., jadi bagus lah biar dia bisa nonton walaupun sekedar contekannya. πŸ˜€

Sayangnya kok udah jelas-jelas nyontek tapi nyonteknya nanggung. Hasilnya gak sebagus E.T. Istilahnya KW 2 lah. Hubungan emosional antara anak-anak dengan Echo nya gak bisa dibangun sebagus di E.T. Akhirnya pas mereka harus pisah, dimana Alex sampe nangis, tapi gua gak bisa berasa terharu. Lha abis gak berasa kalo hubungan mereka sedeket itu.

Anyway, terlepas dari pengembangan ceritanya yang kurang, tapi acting ketiga anak itu bagus banget! Special effect nya juga bagus. Walaupun bukan yang sampe super heboh kayak Transformers, tapi keren kok bikinnya.

Trus Earth To Echo ini juga adalah film anak-anak pertama yang dibikin pake model found-footage. Jadi film nya diliat dari angle video kamera yang dibawa-bawa ama Tuck. Goyang-goyang emang kameranya, tapi jangan khawatir, gak bikin pusing kok. Malah keren jadi berasa kayak real. πŸ˜€

The Verdict

Overall, menurut gua film ini lumayan lah. Gak bikin bosen, gak bikin ngantuk, gak jelek. Tapi juga gak bikin teharu, gak bikin ngakak, dan gak bikin kita merasa wow gitu. Gua kasih nilai 7 deh buat film ini. Kayaknya daripada nonton Earth To Echo, mendingan nonton E.T. aja dah. πŸ˜€

Tapi ya namanya orang selera film nya beda-beda ya, si Andrew sendiri suka banget ama film ini. Dia bilang Earth To Echo ini the best movie he has ever seen. Bahkan lebih bagus dari Frozen. Hehehe.

So… ya silakan ditonton aja dah film ini, siapa tau kalian sependapat ama Andrew… πŸ˜€

Cooties

cooties

Kalo yang ini sih nontonnya di bioskop kantor. Jadi film ini baru dibeli hak distribusi nya sama Lionsgate dari Sundance Film Festival bulan Januari lalu. Film ini bahkan release date nya aja belum ditentuin (kalo menurut IMDB sih bakal di release bulan Oktober, tapi di release calendar di kantor film ini belum masuk list).

Nah hari Selasa lalu, kita dikasih screening karena kita kudu ngasih masukan. Jadi kelar nonton, kita mesti ngisi survey gitu tentang adegan apa yang bagus, mana yang jelek, ending nya bagus gak, dll. Kayaknya masih bakal di-edit lagi film nya. Walaupun film nya udah keliatan kayak udah siap tayang, tapi emang di beberapa adegan tuh masih yang gak ada dialog nya, trus dikasih subtitle harusnya ada omongan apa pas di scene itu. πŸ˜€

The Story

Film ini bercerita di sebuah sekolah SD, dimana chicken nugget di kantin sekolah ternyata membawa sebuah virus yang menyebabkan anak yang makan berubah jadi zombie. Dan kalo ada anak lain yang dicakar atau digigit, anak itu juga jadi zombie. Dalam waktu singkat, semua anak di sekolah itu pun berubah jadi zombie.

Zombie nya bukan tipe zombie yang jalannya super lelet, tapi zombie yang ini super agresif. Akibatnya guru-gurunya pun jadi korban. Dimakanin ama para zombie anak-anak itu.

Akhirnya tinggal 6 guru yang tersisa dan jelas mereka harus bertahan hidup supaya gak jadi korban. Tapi gimana mereka bisa bertahan sementara udah dikepung sama ratusan zombie anak-anak? Telpon polisi eh polisinya juga dimakan. Nungguin jam pulang sekolah dimana para ortu dateng jemput anak-anak, eh ortunya juga dimakan. Jadi pegimana dong nasib mereka?

The Review

Another movie yang idenya jelas udah nyontek dari mana-mana ya. Inget Outbreak? Walking Dead? You name it, semua ceritanya ya begitu ya. Virus, zombie, epidemik, trus ada beberapa orang yang harus bertahan hidup.

Tapi walaupun idenya gak original-original amat, tetep film ini terasa beda, yah karena yang jadi zombie kan anak-anak ya. Trus orang dewasa yang jadi korbannya. Dan lokasi film nya di sekolahan pula. Rasanya sih gua belum pernah nonton film yang kayak begini sebelumnya.

Walaupun film ini belum dikasih rating, tapi gua yakin pasti akan dapet rating R… karena film nya super gory! Anak yang digigit zombie tuh diliatin banget lukanya menganga-nganga. Plus lagi pas zombie-zombie nya makanin guru-gurunya. Darah dimana-mana. My kind of movie banget dah. Hahaha.

Dan adegan yang paling gua suka adalah pas ke-6 gurunya terkurung di ruang guru, trus mereka ngeliat lewat jendela ke playground sekolah dimana para anak-anak yang udah jadi zombie semua lagi pada main. Ada yang mainin kepala orang diputer-puter, atau main sepeda dimana ada jari orang nyangkut di jeruji rodanya, atau yang paling menakjubkan adalah ada salah satu anak yang lagi lompat tali pake… usus manusia! How crazy was that??? πŸ˜›

Emang cuma 1 kata yang langsung kepikir pas nonton film ini. Crazy! Dan gua selalu kagum kalo ngeliat film yang super gila model begini, ya sama kagumnya kayak pas gua nonton film-film nya Saw. Kelar nonton pasti gua langsung mikir, kok bisa sih orang kepikir adegan-adegan yang segila itu?

GakΒ heran sih, karena ternyata salah satu penulis Cooties ini adalah Leigh Whannel yang juga adalah penulis nya film Saw dan Insidious. Film-film horror terbaik sepanjang masa!Β Gak heran dah! Kayaknya gua kudu nontonin film-filmnya Leigh Whannel yang lain nih. Cucok ama gua banget ama cerita-cerita bikinannya Whannel. Hehe. πŸ˜€

Nah di film Cooties ini, Leigh Whannel nulis ceritanya gak sendirian melainkan berduaan sama Ian Brennan yang adalah co-creator nya film seri Glee. Makanya katanya Cooties ini adalah perpaduan antara Saw dan Glee. πŸ˜›

Emang berasa sih ada unsur Glee nya. Selain karena latarnya di sekolahan, trus tokoh-tokoh gurunya beda-beda sifat kayak di Glee. Ada si Clint (Elijah Wood) yang tipe nya pemimpin, cool, model kayak Mr. Schuester di Glee, dan sebagai counterpart nya ada si Wade (Rainn Wilson) yang adalah guru olah raga, modelnya kasar dan nyebelin, tapi sebenerya baik hati, yang jelas ngingetin kita sama tokoh Sue Sylvester di Glee. πŸ˜€

Film ini emang gak sempurna. Ada beberapa adegan rasanya gak penting banget dan cuma berkesan kayak manjang-manjangin film doang. Udah gua tulis sih di survey form nya, moga-moga beneran di-edit dah bagian-bagian itu. Trus ending nya juga kurang klimaks menurut gua.

The Verdict

Terlepas dari segala kekurangannya,Β film ini jelas memuaskan dahaga gua ngeliat darah-darah (dipikir-pikir kok gua nyeremin ya? :P), cukup bikin deg-deg-an, dan sukses bikin ngakak juga! Yup film ini genre nya horror comedy, jadi banyak lucu-lucuannya juga. Yang jelas… this movie was full of craziness! And I love it very much! πŸ˜€

Gua kasih nilai 9 dah!

Buat penggemar film horror, kudu mesti nonton film ini. Wajib. Dan yang pasti… jangan bawa anak ya kalo nonton film ini! Huahaha. πŸ˜›

Sampe ketemu di review film berikutnya ya! And happy 4th of July buat yang di US! πŸ˜€

Iklan