What The @#$% ??

What the @#$% ??

Foto gua dicomot tanpa ijin!!

So far, ini udah kali ketiga foto gua dicomot tanpa ijin. Dua kali pertama dicomot orang untuk dipasang di Facebook! Setelah kita report ke Facebook akhirnya 2 account itu udah menghilang sekarang.

Bulan lalu, gua dikasih tau Yulia  (thanks Yul buat info nya!) kalo foto gua dan Andrew dijadiin ilustrasi artikel di majalah Pluit Magazine edisi Agustus 2010. Haiyaaa… Kok masih ada ya orang-orang gak beretika kayak begini.

 

Foto ini diambil dari postingan gua yang ini. Gua tau kalo gua ama Andrew emang ganteng, tapi ya jangan gitu dong… Jangan ngambil foto kita tanpa ijin dong…

Setelah melayangkan Twitter dan beberapa email, akhirnya email gua dibales sama Chief Editor nya dengan baik-baik dan meminta maaf. Gua emang gak menuntut apa-apa yang penting mereka mau ngasih klarifikasi dan permintaan maaf di majalahnya. Dan akhirnya kemaren gua dapet email lagi kalau mereka udah memuat permintaan maaf di Pluit Magazine edisi Juli 2011. So, case closed.

Kali ini, gua pengen ngingetin lagi buat semua pengguna internet. Walaupun semua content ini gratis untuk diakses tapi bukan berarti hak milik nya gak dilindungi Undang-Undang lho! Gua tau dari Enno kalau ada Undang-Undang yang melindungi content dari setiap website.

Ini cuplikannya:

Undang-undang nomor 19 tahun 2002 tentang hak cipta memberikan perlindungan otomatis kepada para webmaster/bloger atas isi dari website, blog, dan lain sebagainya dari orang yang suka mempublikasi ulang konten atau artikel milik orang lain tanpa izin. Hukumannya maksimal 1 tahun penjara serta denda 5 milyar rupiah.

Isi situs/web yang diberikan perlindungan adalah isi yang orisinal hasil karya sendiri bukan menjiplak/memplagiat hasil ciptaan orang lain. Ketika seseorang membuat suatu content situs/web, lalu kemudian dipublikasikan di situsnya atau situs orang lain, maka secara otomatis dilindungi undang-undang tanpa harus mendaftar ke Depkumham (Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia).

Udah jelaskan ya? Gua yakin kalo kalian bisa pakai internet pasti bisa bacakanya? Nah coba dibaca baik-baik isi UU di atas itu.

Dan buat yang berpikiran bahwa kejadian yang gua alami di atas adalah salah gua sendiri kenapa foto-fotonya gak di-water mark atau kenapa blog gua gak dibikin private aja… Coba kalian pikirkan lagi, siapa yang salah, siapa yang benar. Apa iya gua yang salah?

Gua kasih beberapa analogi ya:

Ada perempuan diperkosa orang karena katanya berpakaian sexy. Trus ada yang komentar: salah sendiri kenapa kok pake baju sexy, gak heran diperkosa orang. Apakah pake baju sexy itu secara hukum salah? Gak kan? Tapi apakah tindakan memperkosa itu salah? Jelas! Trus apakah tindakan memperkosa itu jadi benar karena korbannya pake baju sexy? Gak dong ya… Mau gimanapun tetep tindakan memperkosa itu salah! Lagian apa batasannya baju itu sexy atau gak? Orang bisa aja berpakaian tertutup dari atas sampe bawah tapi terlihat sexy kalo emang orang yang ngeliat pikirannya kotor.

Ada maling masuk rumah nyolong uang dan perhiasan. Trus dikomentari: salah sendiri nyimpen uang dan perhiasan di rumah, harusnya disimpen di Bank. Lha itu rumah siapa ya terserah dia dong mau nyimpen apa. Tapi yang jelas yang nyolong itu yang salah!

Mudah-mudahan paham ya ama maksud gua. Kalo masih ada yang mikir dari analogi di atas kalo dalam kondisi tertentu, tindakan memperkosa atau mencuri itu bisa dibenarkan, yah cape deh… Gua gak tau mesti ngomong apa lagi… Mungkin harus dipikirkan untuk mencoba masuk rehabilitasi moral dan etika. 😛 Sori kalo kedengerannya kasar, tapi gua emang paling gak suka ama orang yang masih ngebelain sesuatu yang udah jelas-jelas salah.

Nah balik lagi ke topik, hal-hal itu sama kayak blog. Terserah yang punya blog dong mau naroh apa di blog nya. Tapi bukan berarti apa yang ditaroh di blog itu boleh diambil tanpa ijin! Itu pencurian namanya. Ok lah foto bisa di water mark, tapi apa yakin kalo water mark itu gak bisa dihilangin? Trus apa kabar sama tulisan-tulisan yang di copy-paste tanpa sumber? Tulisannya mau di water mark juga? 😛

Makanya… blog nya harus di private kalo gak mau dicolong orang! Nah nah nah… coba kita bayangkan, apa jadinya kalo semua blog dan website di internet itu dibikin private. Kita kalo lagi perlu nyari-nyari info di internet, gak bakal nemu apa-apa! Karena sebenernya internet itu baru berguna, baru bisa menolong kita kalo lagi nyari info, karena ada orang-orang lain yang berbaik hati untuk sharing infonya! Kalo gak ada orang yang mau sharing, gak ada orang yang mau nulis, ya internet gak akan berguna!

Dan karena gua merasa bahwa gua banyak mendapat pertolongan dari orang-orang yang mau sharing di internet, jadi sebagai balasannya, gua juga akan men-sharing blog gua. Gua tau kok masih ada pembaca-pembaca setia blog gua ini, dan gua berterima kasih karena mereka mau berkunjung dan membaca disini. Gua seneng kalo tulisan gua bisa menghibur orang lain. Jadi walaupun gua tau ada aja oknum-oknum yang gak bertanggung jawab dan gak beretika di luar sana, gua gak akan menutup blog ini. Tapi gua akan melawan si pencuri-pencuri dan plagiator-plagiator itu! Dan kalo emang gua gak bisa melawan, ya biar lah itu jadi urusan mereka sama Yang Di Atas, karena udah jelas kalo pencurian itu dosa!

Btw, tulisan gua ini juga jangan disalahartikan seolah-olah gua gak setuju dengan para blogger yang mem-private blog nya ya. Sama sekali bukan. Seperti yang gua udah bilang, itu hak setiap pemilik blog, blog nya mau diapain. Mau di-private kek, mau di-open kek, terserah, karena itu hak nya mereka. Yang gua kecam disini adalah orang-orang yang melanggar dan mencuri hak-hak kita para pemilik blog.

Sekali lagi ya guys, gua menghimbau untuk selalu menghargai hasil karya orang lain. Tulisan, foto, video itu semua dihasilkan dengan usaha, dihasilkan melalui kreatifitas. Hargailah dengan tidak mencomot tanpa ijin atau menyalin tanpa memberi kredit ke sumber aslinya.

Oh ya satu lagi, perlu dicamkan kalo Google itu bukan lah sumber! Jadi kalo naroh foto atau copy paste tulisan trus udah merasa cukup dengan menuliskan kalo sumbernya adalah Google atau Google Image, itu salah besar! Google itu hanya alat pencari (search engine). Dia ngebantu kita untuk mencari foto atau informasi yang kita perlukan. Tapi sumber nya ya tentu website/blog yang emang memuat foto/informasi itu, jadi bukan Google nya ya!

What the @#$% ??

Laptop gua rusak!

Haiyaaaaaaaa…. Padahal umur nya belum juga genap 4 tahun tapi udah sekarat. Jadi pengeluaran tak terduga nih, kita harus beli laptop baru. Hiks.

Buat info aja nih, laptop kita merk nya HP. Terkenal dong ya? Tapi kemaren setelah diskusi ama pegawainya tempat service laptop, dia bilang justru merk yang terkenal itu biasanya kualitasnya kurang ok. Mereka itu gencar aja bikin iklan, keluarin banyak macem produk, dan harganya relatif murah. Tapi karena itu jadi kualitasnya kurang ok. Menurut pengalaman dia, merk laptop yang sering banget bermasalah (yang masuk ke tempat service dia) itu HP, Dell, Toshiba, Acer. Yang jarang dia liat bermasalah itu Lenovo dan Asus. Jadi kita lagi mikir mau beli Lenovo nih. Soalnya kantor gua juga pake Lenovo. Di kantor yang lama dulu juga awalnya dikasih HP tapi trus karena bermasalah jadi diganti Lenovo. Jadi gua pikir kantor-kantorkanpasti nyari yang tahan bantingn dong ya, jadi gua cukup pede mau ganti Lenovo nih.

Cuman sedih aja mikirin harus ada pengeluaran tambahan dadakan begini… Moga-moga abis ini dikasih rejeki lebih banyak dah ya… Amin… 🙂

What the @#$% ??

Nah yang ini ceritanya bener-bener antik dan gak abis pikir dah gua. Jadi begini, buat yang kemaren ngebaca Twitter gua pasti udah tau ya kalo kemaren ini gua dapet undangan kawinan temen kantor gua.

Dapet undangan kawinan disini tuh cukup menyenangkan karena orang sini kalo married kan pestanya cuma kecil-kecilan, paling 100-150 orang gitu. Jadi mereka bener-bener cuma ngundang orang-orang yang mereka merasa deket banget aja. So far udah hampir 4 tahun kita tinggal disini, baru dapet 3 undangan kawinan. Hehehe. Kita emang gak banyak temen sih disini. Yang 2 undangan pertama itu dari temen orang Indo, emang temen udah lama.

Nah dapet undangan kawinan dari temen kantor emang cukup surprising buat gua. Apalagi gua gak merasa deket-deket amat sebenernya ama dia. Dan dia cuma ngundang dikit banget orang kantor. Bahkan temen yang duduk di sebelah dia aja gua liat gak diundang.

Sebenernya gua juga cukup tau diri, tadinya gua sempet ngomong ke Esther enak gak ya kalo kita bawa anak. Tapi ternyata pas RSVP online, gua liat ada pilihannya mau RSVP untuk berapa adults dan berapa kids. Jadi berarti boleh bawa anak dong ya. Dan gua liat orang lain yang udah RSVP juga banyak yang bawa anak. Jadilah gua RSVP buat sekeluarga.

Dan tau gak… malemnya temen gua ngirim email ke gua. Dia bilang kalo tempatnya gak cukup, jadi boleh gak kalo gua dateng nya sendirian aja?

Whattttt??? Antik banget gak sih… Pertama ya, di undangannya gak ditulis kalo itu untuk 1 orang. Yang kedua, minggu lalu pas dia bilang dia mau ngirim undangan ke gua, dia ngomong moga-moga gua dan Esther can make it (jadi jelas-jelas dia expect gua gak dateng sendirian dong). Dan yang ketiga, kenapa pas RSVP online dikasih pertanyaan mau berapa orang dan berapa anak kalo end up nya cuma disuruh dateng sendiri?

Jadi gak salah dong ya kalo gua merasa tersinggung. Gua udah bales emailnya gua bilang kalo gua gak akan dateng sendirian. Jadi kalo emang tempatnya gak muat ya silakan cancel aja RSVP gua. Aneh banget dah… Baru kali ini dapet undangan antik begini… 😛

Yah cukup sampe sini aja acara ngomel-ngomelnya. Moga-moga abis ini gak ada cerita yang bikin kesel-kesel lagi ya… 😀