That’s Life, Folks!

Gak ada orang yang pengen sedih, gitu juga gua… Tapi siapa yang gak sedih kalo ngeliat ini… 😦

Iya… Emma sakit!! Huaaaaaa!!! 😦

Emang sih dari sejak rencana mau nambah anak, gua udah mempersiapkan mental setelah denger cerita temen-temen yang punya anak lebih dari 1, yaitu kalo ada 1 yang sakit, besar kemungkinannya ntar nularin yang lain. Yang ada jadi muter-muter aja pada gantian sakit.

Tapi tetep aja ya, duh ngeliat anak sakit itu adalah perasaan yang paling menyedihkan dah. Berasa kitanya gak berdaya. Pengen banget kalo bisa itu sakitnya dipindah ke kita aja (atau lebih baik lagi kalo dipindah ke orang lain yang kita gak kenal… hihihi jahat ya… :P). Tapi kita gak bisa ngebantu apa-apa… 😦

Jadi kronologisnya tuh hari Kamis pagi Emma vaksin rutin umur 4 bulan. Salah satunya DTaP yang tentu efek sampingnya bisa jadi demam. Tapi pengalaman pas umur 2 bulan sih si Emma gak demam setelah vaksin. However, sampe siang, si Emma masih baik-baik aja. Itu foto di atas yang bagian kiri itu diambil pas Kamis siang.

Eh ternyata Kamis sore nya mulai demam. Jumat demamnya tambah naik dan mulai keluar bercak-bercak. Kita jadi bingung kalo efek samping vaksin masa keluar bercak-bercak sih. Keliatannya ini kok kayak Roseolla. Jadilah Sabtu pagi kita bawa ke dokter. Nah foto yang sebelah kanan itu gua potret Sabtu pagi pas di dokter tuh. Bercaknya tambah banyak dan anaknya asli lesu dan rewel banget. Kalo pas Jumat kadang masih mau ketawa kalo digodain, pas Sabtu itu sama sekali udah gak ada ketawanya.

Dan menurut dokter ya emang Roseolla. Diperiksa sih semuanya baik-baik aja. Jadi gak perlu khawatir. Dan menurut dokter ini karena Emma ketularan Andrew pas Andrew sakit panas 2 minggu yang lalu itu. Haiyaaaa… Menurut dokter sih panasnya akan membaik weekend ini, sementar bercak nya sih bisa sampe semingguan tapi itu gak menular, jadi gak kenapa-napa.

Anyway… asli si Emma rewel banget. Yah pasti gak enak ya karena DTaP nya sendiri aja pasti bikin gak enak (gua tau rasanya karena pas Esther hamil kan gua juga divaksin DTaP, jadi gua tau tuh sakitnya kayak apa efek vaksinnya), plus panas tinggi pula. Esther juga kasian jadi gak bisa istirahat karena si Emma maunya nyusu mulu. Tapi ya bagus sih dia mau mau nyusu, jadi kan gak dehidrasi, tetep banyak kencing dan bisa pup.

Sekarang (Minggu sore), bercaknya tambah banyak, dan masih panas. Kondisinya belum membaik. Jadi kayaknya besok bakal kita bawa ke dokter lagi nih. Hiks… asli sedih banget ngeliat Emma yang biasa suka ketawa jadi bermuram durja kayak begini… Sediiiihhh banget… 😦 Moga-moga Emma cepet sembuh ya!!

Ok lanjut…

Kemaren ini kan banyak yang nanyain foto Andrew ya… Nah ini nih kebetulan si Andrew abis picture day di sekolahnya. Emang tiap Fall ama Spring, di sekolah nya Andrew ada sesi foto begini. Dan ini nih foto Andrew yang terbaru…

<Ada yang merhatiin ada yang aneh gak di foto di atas? Liat tuh masa pake dasinya di luar vest? Si Andrew tuh yang mau begitu… Aneh emang… :P>

Dan ini buat perbandingan, foto-foto Andrew di bulan yang sama pas tahun 2009 dan 2010… Keliatan banget ya si Andrew tambah gede (dan tambah kurus)… Hehehe. πŸ˜€

Btw, karena si Emma lagi sakit, kemaren gua nge-mall berduaan ama Andrew. Selain untuk meng-entertain Andrew biar gak bosen di rumah, juga si Andrew mau ngeposin surat buat Sinterklas di Macy’s. Jadi tiap taun, Macy’s (Macy’s ini department store gitu) ini nyediain mailbox buat ngirim surat ke Sinterklas.

<Andrew lagi nulis surat tambahan buat Sinterklas>

Dan setiap surat yang masuk, Macy’s bakal nyumbang $1 ke Make A Wish Foundation. Bagus ya program ini. Selain anak-anak jadi seneng karena mereka ngirain emang beneran suratnya dikirim ke Sinterklas (tinggal ortunya aja siap-siap beliin kadonya… :P), kita juga sekalian bisa nyumbang. Buat kita sendiri sih gak ribet nih beliin kado buat Andrew taun ini, soalnya tau gak si Andrew minta apa ke Sinterklas? Dia minta… suspender! Hahaha. Sederhana banget kan? πŸ˜›

Emang sejak dia acara dance festival di sekolahnya bulan Juni kemaren ini dimana dia dipakein suspender bohongan (cuma kain flanel dipotong trus dipenitiin ke celana), dia jadi pengen pake “suspender bohongan” itu mulu kalo mau pergi-pergi. Dan tentunya gak gua bolehin, kan jelek. Hahaha. Gua bilang ke dia ntar gua beliin yang beneran deh. Tapi ya… gak gua beli-beliin juga. πŸ˜› Akhirnya dia udah males minta ke kita ya, jadi minta ke Sinterklas dah. Hahaha.

Surat dia sih udah ditulis dari rumah, jadi pas di mall tinggal dimasukin kotak suratnya. Tapi pas disono dia bilang mau nulis surat lagi (disana emang disediain kertas surat), dan tau gak apa yang dia tulis? Dia nulis: “Dear Santa, Emma does not want present for Christmas“. Huahaha. Kepo banget gak sih… πŸ˜› Ternyata karena beberapa hari sebelumnya dia pernah tanya ke kita tentang si Emma mau minta kado apa ke Sinterklas, dan kita bilang Emma belum bisa minta karena masih bayi, jadi si Andrew bilang kalo dia kudu ngasih tau Sinterklas, biar ntar Sinterklas gak dateng ngasih kado ke Emma padahal Emma gak minta. Huahaha. Konyol abis. πŸ˜›

Tapi seru juga nge-mall bareng Andrew. Kita nge-lunch bareng, trus beliin dia mainan, shopping baju, nongkrong makan froyo, trus ke supermarket, dan ditutup ke Gereja… Sayang sih kita cuma pergi berdua. Pasti lebih seru lagi kalo perginya berempat ya…

Yah tapi begitulah kehidupan ya… Kadang ada senengnya, kadang ada sedihnya. Kadang sehat semua, kadang ada yang sakit… Makanya kudu bener-bener bersyukur kalo seluruh keluarga dalam kondisi yang sehat! πŸ™‚

Moga-moga kita semua sehat-sehat selalu ya!!!

PS. Eh iya sampe lupa mau cerita. Ada tragedi lagi nih kemaren… Jari gua kejepit pintu! Jadi dari garasi tuh ada pintu besi. Pintunya nih kalo dibuka dan dilepas, ngayunnya kenceng, jadi kalo nutup bunyinya kenceng juga. Dan tetangga yang tinggal pas di atas pintu itu pernah menghimbau ke kita semua kalo sebaiknya pintunya jangan dilepas tapi dipegangin dan ditutup pelan-pelan biar gak bunyi kenceng karena dia jadi kagetan. Nah kemaren ini setelah ngebuka, pas ngayun pintunya, gua berusaha mau pegangin biar gak kejembreng, tapi guanya lagi gak konsen, gua salah megang dan jari gua pun kejepit!

Ampun yaaaa… sakitnyaaaa…. Sampe berdarah pula! Hiks. Jadi maapkan ya tetangga…. Gua udah berjanji pada diri sendiri, kalo lewat pintu itu bakal gua jembrengin aja… Daripada gua kejepit lagi… Hehehe… πŸ˜›

Iklan