Pusing Kepala Berbie!

Kalo kemaren udah cerita tentang celebrations seru-seruan selama seminggu ini, kali ini mau cerita tentang kejadian-kejadian gak enak yang terjadi selama seminggu ini juga. Iya, seminggu ini emang bagaikan rollercoaster. Dan kalo biasanya gua gak suka nulis tentang kejadian-kejadian gak enak (toh ngapain diinget-inget ya kalo gak enak), tapi kali ini mau ditulis karena kok berasanya bertubi-tubi gitu… Β Sampe bikin pusing kepala Berbie! πŸ˜›

Barang-barang pada rusak…

Dimulai dari sink tempat cuci piring di dapur bocor. Ternyata garbage disposal nya yang bocor. Jadi disini (gua gak tau ya di Indo juga pake beginian gak, dulu sih kita gak pake), di kitchen sink tuh ada mesin buat penghancur sisa-sisa makanan gitu, namanya garbage disposal. Entah kenapa kok bisa-bisanya tiba-tiba mesinnya bocor. Bikin sutris secara disini kan kalo manggil plumber itu mahal banget ya. Untungnya di-cover sama home warranty insurance. Tetep bayar sih tapi gak mahal-mahal amat.

Trus weekend kemaren juga tiba-tiba HP nya Esther rusak! Tau-tau aja gitu HP nya gak bisa baca SIM card. Dicoba pake SIM card gua juga gak bisa. Kaco banget nih Samsung, padahal baru setahun lho HP nya. Haiya…

Disambung lagi udah 2 hari ini remote buat buka tutup pintu garasi gak bekerja! Yah emang sih bisa buka tutup pake kunci, tapi kan annoying aja gitu kalo ada yang rusak. Gak tau juga apa perlu ganti batere ya, tapi masa kalo gara-gara batere bisa sampe 2 remote barengan begitu.

Mesti nyari sekolah musik lagi buat Andrew…

Minggu lalu dapet surat dari sekolah musik tempat Andrew les piano kalo mereka bakal tutup mulai 1 Juni ini! Hah??? Jadi ternyata gedungnya kena gusur karena mau dibikin subway dan kayaknya mereka gak berhasil nyari lokasi baru jadi sekolah musiknya ditutup. Padahal udah 30 tahun lho sekolah musik ini.

Ribet aja ya kalo mesti nyari-nyari sekolah musik baru, gak tau ntar bisa cocok gak. Si Andrew juga sedih banget karena dia udah cocok banget ama gurunya ini kan. Udah 4 tahunan lho dia ngeles ama gurunya ini. Gurunya sendiri sih ngajar private di rumah murid. Tapi gua pikir kalo les nya si rumah pasti si Andrew gak bisa fokus dah. Gua kudu nyari sekolah musik buat dia.

Moga-moga bisa segera dapet sekolah musik yang cocok dah…

Ban mobil kempes…

Ini juga baru kejadian weekend kemaren. 7 tahun tinggal disini baru kali ini ngalamain yang namanya ban kempes. Tadinya malah gua pernah mikir kayaknya disini gak ada kejadian ban kempes ya secara jalanannya bersih. Gak kayak waktu di Indo, entah berapa kali gua ngalamin yang namanya ban kempes. Tapi gua gak pernah ganti ban sendiri. Hehehe. Selalu minta tolong orang gantiin ban, either satpam atau tukang parkir atau bahkan pernah gua nyetop taxi buat minta tolong digantiin ban. πŸ˜› Dan gua sampe sekarang masih inget pernah minta tolong satpam di gedung GKBI buat gantiin ban eh satpam nya gak mau dikasih duit lho! Baik banget ya! πŸ˜€

Kalo ngomongin soal ban, yang paling gak bisa gua lupa tuh kejadian pas gua lagi nyetir (untungnya bareng temen-temen) tiba-tiba ban belakang gua hampir lepas! Jadi ternyata sehari sebelumnya pas mobilnya dibawa ke bengkel, ama orang bengkelnya ban yang belakang cuma dipasang 1 doang bautnya dan supir gua gak ngeh. Jadilah pas gua nyetir beneran itu ban udah ampir copot lho!

Pas kita mau tuker sama ban serep juga gak bisa karena ternyata drat nya (ulir-ulir buat masang baut) udah ancur semua kegesek selama gua nyetir. Mana hari Minggu pula, bengkel pada tutup. Mampus! πŸ˜› Trus seperti biasa kalo di Indo, orang-orang langsung pada berkerumun kan. Untungnya ada orang bengkel yang trus bisa ngegantiin bagian pangkal rodanya itu (apa ya istilahnya? :P). Entah dimahalin atau gak, yang penting abis itu ban nya bisa dipasang dah. Hehehe.

IMG_20150509_121112

Anyway, balik ke kejadian weekend kemaren… gua ngalamin yang namanya ban kempes disini. Untungnya kita langganan AAA, jasa road assistance gitu (model kayak Toyota Care, sayangnya disini Toyota Care itu cuma untuk 2 tahun pertama setelah beli mobil). Jadi kita manggil AAA buat gantiin ban mobil. Lha abis mau ganti sendiri juga gak bisa, orang ban serep nya dimana aja gua kagak tau lho! Tadinya kirain di bawah bagasi, ternyata ada di bawah kursi penumpang tengah! πŸ˜› Pengalaman begini gua jadi tau sekarang ban serep nya mobil gua ada dimana. Hahaha.

Abis diganti ban nya trus kita langsung ke bengkel mau nambal. Eh ternyata sobeknya parah banget karena ketusuk plat besi lebar banget. Jadi kudu beli ban baru… Haiyaaaa pengeluaran tak terduga dah! 😦

Lagi pada gantian sakit…

Dimulai dari si Andrew batuk pilek seminggu sebelum gua ulang tahun. Untungnya gak lama trus sembuh. Tapi pas gua ultah tuh si Emma ketularan jadi pilek. Yang lebih kasiannya karena si Emma juga kena ear infection. Sempet demam tinggi tuh si Emma trus lemes nya bukan main. Sehari setelah gua ultah tuh si Emma sempet tidur dari jam 2 siang sampe jam 7 pagi! Jadi gak makan tuh, cuma minum susu doang 3 kali kalo gak salah pas dia sempet kebangun trus tidur lagi. Kasian dah ngeliat si Emma lemes banget gitu. Bagusnya sih abis dia tidur lama gitu besoknya langsung seger dan gak panas lagi. πŸ˜€

Nah kalo Emma sakit tuh udah paling ribet dah karena gua juga pasti ketularan karena gak tahan ya kalo gak cium-cium Emma. Hahaha. Sehari setelah gua ultah kemaren juga gua langsung dengan sukses nya pilek parah. Hari Rabu nya sampe gua gak ngantor karena meler dan bersin terus-terusan. Untungnya setelah digeber minum air putih terus-terusan dan kencing terus-terusan juga (biar virusnya keluar), abis itu sembuh juga.

Ternyata virusnya masih betah di rumah kita. Weekend kemaren si Esther yang jadi pilek. Haiyaaaa.

Belum berhenti sampe situ, kemaren pagi gua liat si Emma ruam-ruam merah di badannya. Pas siang tambah parah dari muka, badan, punggung, tangan, kaki… semuanya! Awalnya kita kirain roseolla kali ya (dulu pas bayi Emma pernah kena roseolla juga), tapi masa jarak dari demam sampe keluar ruam nya kok lama banget. Ternyata kata dokter si Emma alergi sama amoxicillin (antiobiotik yang dia minum buat ear infection nya). Btw selama ini gua taunya namanya amoxilin, ternyata amoxicillin. Hahaha. πŸ˜› Katanya emang common kalo reaksi alergi nya itu baru muncul pas udah mau kelar masa minum obatnya. Mana si Emma juga jadi batuk pula… Mana ntar Sabtu mau recital nyanyi pula…

IMG_0223

Gimana gak pusing kepala Berbie! πŸ˜›

Ya udahlah, moga-moga abis ini gak ada lagi kejadian-kejadian gak enak ya… Moga-moga gak ada yang rusak-rusak lagi… Moga-moga gak ada yang sakit-sakit lagi… Amin!

PS. Gua baru nyadar kalo judul lagunya tuh Pusing Kepala Berbie ya, bukan Barbie. Huahaha. Heran kok lagu begini bisa ngetop ya? πŸ˜›

Iklan