Our Thanksgiving Weekend

Rabu, 23 November 2011

Ceritanya kerja setengah hari, tapi jatohnya gua cuma sempet ngebales email user gua satu doang, trus sisanya gua ngobrol ama temen sebelah gua, dan ngobrol ama boss gua. Tau-tau udah jam 11.45 aja, jadi ya gua cabut soalnya gua udah janji mau jemput Andrew jam 12. Sebenernya si Andrew hari itu pulang jam 12.49, tapi gua ijin ke gurunya untuk pulang lebih cepet… karena mau ngejar nonton The Muppets. Hehehe. ๐Ÿ˜€

Yup… bener… Muppets yang jaman dulu itu kembali lagi! Si Kermit, Miss Piggy, dan kawan-kawan. It’s been a very long time, huh?

Gua sih bukan penggemar Muppets ya jaman dulu. Cuma sekedar tau-tau aja. Dan pas tau ada filmnya ini pun gua gak pengen-pengen amat sebenernya. Keliatannya filmnya gak seru deh. Tapi ternyata karena ngeliat iklannya, si Andrew pengen nonton film ini. Dia suka banget ama Miss Piggy. Hahaha.

Jadi ceritanya di kota kecil yang namanya Smalltown (yeah, right… ๐Ÿ˜›) ada kakak beradik namanya Gary (Jason Segel) dan Walter. Gary terlahir sebagai manusia biasa, sementara Walter terlahir sebagai… Muppet! Mereka ini sangat deket. Awalnya sih pas kecil gak ada masalah. Tapi setelah Gary beranjak dewasa, Walter kan tetep segitu-segitu doang. Dia merasa terkucilkan. Nah dari kecil Gary ama Walter ini suka banget nontonin Muppet Show, bahkan sampe gede pun mereka suka nontonin video nya (Muppets Show kan emang udah bertahun-tahun gak ada lagi). Nah Walter ini kepengen banget bisa ketemu sama para Muppets di Muppets Show itu, karena dia merasa senasib ama para Muppets itu.

Sampe akhirnya suatu hari Gary ama pacarnya, Mary (Amy Adams), ngajakin Walter untuk jalan-jalan ke LA. Walter tentu seneng banget… Dia pengen ngunjungin Muppets Studio di Hollywood. Sampe di sana, Walter semangat banget mau ke Muppets Studio… yang mana ternyata udah usang banget dan penuh debu.

Nah pas lagi jalan-jalan ke dalem Muppets Studio, Walter gak sengaja denger kalo dalam 2 minggu para Muppets gak bisa ngumpulin dana 10 juta dollar, Muppets Studio bakal diancurin ama Tex Richman karena di bawah Muppets Studio itu ternyata adalah sumber minyak!

Wah Walter tentunya gak terima dong. Dia gak terima banget kalo Muppets Studio akan diancurin. Jadilah dia ngajak Gary untuk nyari Kermit. Setelah ketemu dan ngejelasin ke Kermit, akhirnya Kermit setuju untuk bikin Muppets Show lagi untuk menggalang dana.

Tapi kan gak segampang itu. Pertama, para anggota Muppets Show udah terpencar-pencar. Mereka harus ngumpulin satu per satu. Setelah pada ngumpul pun timbul masalah kedua. Siapa yang mau nonton? Muppets Show itu kan ngetop nya jaman dulu banget… Anak-anak sekarang mana ada yang kenal ama para Muppets?

Yah begitu kira-kira ceritanya. Film ini, seperti juga Muppets Show jaman dulu, banyak diselingi dengan nyanyian-nyanyian. Ada aktor-aktor terkenal juga yang muncul sebagai cameo, kayak Jack Black, Whoppi Goldberg, Selena Gomez, dan Neil Patrick Harris.

Dari awal gua udah merasa film ini bakal membosankan, karena ceritanya kan ya begitu-begitu aja. Tapi ternyata film ini berhasil membuat gua gak kebosenan. Tiap kali gua merasa ada adegan yang kepanjangan atau mulai garing, selalu trus ada lelucon yang bikin gua ketawa. Dan ending nya, walaupun sangat klise dan sangat bisa ditebak, tapi tetep aja menyentuh.

Andrew sendiri juga seneng ama film ini. Dia bahkan sempet joget-joget pas ayam-ayam nya nyanyi. Dan pas bagian belakangnya dia juga tepuk tangan. Bahkan dia tuh tadinya sempet bilang pengen pipis, tapi pas film nya abis ya dia bela-belain nahan pipis buat nontonin end credits nya lho… Hahaha. Padahal udah gua ajak-ajak keluar, kan katanya mau pipis, tapi dia bilang dia masih pengen nonton. Hehehe.

Gua kasih nilai 7.5 deh buat film ini. Cocok banget untuk ditonton bareng keluarga. ๐Ÿ™‚ It surely was a good ‘come back’ for the Muppets!

Update Emma: Hasil tes darah dan urine nya semuanya negatif. Gak ada bakteri. Jadi ya harusnya Emma kena virus aja. Dokternya bilang kalo sampe Sabtu masih panas, kudu dibawa ke dokter lagi. Berhubung si Emma susah banget dikasih obat penurun panas (dilepehin mulu), kita kasih yang lewat pantat. Kalo dikasih obat sih panas nya turun, tapi setelah 7-8 jam, naik lagi. Masih berkisar 38 C-an. Masih rewel banget, kasian deh ngeliatnya nangis-nangis mulu. Tapi ruam nya mulai menghilang, cuma tinggal di kaki. Matanya yang tadinya merah banget juga udah mulai balik putih. Dan yang tadinya matanya selalu redup, sekarang mulai membesar lagi.

Kamis, 24 November 2011

Happy Thanksgiving Day, everyone!!!

We are thankful for God… For His continuous blessings and miracles…

We are thankful for our family and friends… For the love that we give and receive…

And most of all, we are thankful for each other…

Tentu gak afdol kalo hari Thanksgiving gak makan turkey kan?

Masalahnya, kita cuma bertiga (Andrew makannya dikit pula), gak mungkin mesen turkey 1 ekor kan. Gile aje mau dimakan berapa hari itu turkey, bisa tereneg-eneg kita. Hehe. Jadi pengennya nyari yang udah potongan aja. Tapi ternyata susah nyarinya. Rata-rata yang jual turkey pasti jualnya seekor. Sampe akhirnya Esther nemu kalo bisa beli yang potongan (bisa per porsi atau paketan untuk 3 orang) di Boston’s Market.

Tadinya mau pesen online dulu, eh ternyata dari kemaren sampe Jumat, mereka gak terima pesen online. Esther nyoba telpon, mau pesen per telpon dulu biar ntar tinggal ngambil, eh dia juga gak terima pesen per telpon! Ya ampun segitunya amat.

Ya udah jadi Kamis pagi gua kesono deh. Pikiran kan masih pagi biar gak rame. Kalo sore takutnya tambah rame. Eh ternyata, pas nyampe di restorannya, lha itu yang namanya orang ngantri di luar restoran kok banyak amat ya. Duh langsung keder gua. Gua emang mudah menyerah kalo ngeliat antrian gitu. Bawaannya udah lemes duluan aja. Huahaha.

Tapi gua tetep turun sih. Eh ternyata yang antriannya panjang itu adalah orang-orang yang pesen turkey seekor beserta segala macem temen-temennya itu. Mereka udah mesen jauh-jauh hari dan udah dikasih jam untuk ngambil. Tapi tetep aja ya, cuma mau ngambil pesenan aja sampe ngantri begitu.

Sementara untuk yang mau beli yang potongan, ngantrinya gak banyak. Duh langsung lega deh. Hehehe.

Gua mesen yang paket untuk 3 orang. Dapet roasted turkey breast slices,gravy,ย  corn bread, mashed potatoes, stuffing, mac & cheese, dan pumpkin pie.

Tampang makanannya gak meyakinkan ya… Hehehe. Tapi ternyata…. enak-enak-enak!! Gak heran yang ngantri buat ngambil pesenan sampe rame banget begitu. Turkey nya enak. Ngeresep banget rasanya. Stuffingnya juga enak banget!! Bahkan setelah kenyang makan, gua masih gak bisa brenti makan pumpkin pie nya yang juga enak banget! ๐Ÿ˜€

Sebenernya mesen yang udah potongan gini praktis juga. Gak perlu manggang pake oven lagi. Cuma ya bentuknya gak cakep aja ya. Hehehe.

Hari ini gua juga nonton 2 DVD. Legend Of The Guardians: The Owls Of Ga’Hoole yang ternyata jelek banget. Gua sampe ketiduran dan gak keluar nontonnya. Trus juga nonton Insidious. Nah kalo ini baru seru nih. ๐Ÿ˜€

Update Emma: Duh tetep lho masih panas (antara 37.5-38C gitu). Hiks. Ruamnya sih udah ampir ilang semua. Dan masih rewel banget. Kasian banget deh ngeliatnya… ๐Ÿ˜ฆ

Jumat, 25 November 2011

Black Friday! Hari setelah Thanksgiving adalah hari Sale besar-besaran di Amerika. Bahkan di Best Buy (kayak Electronic City gitu) deket rumah gua ya, dari hari Rabu pagi tuh udah mulai banyak yang nginep di depan tokonya. Mereka sampe pasang tenda lho! Gila ya niat banget… ๐Ÿ˜› Emang katanya di Best Buy, TV LCD 42 inch dari $400-an bakal didiskon tinggal $200-an. Tapi ya tetep aja ya… Demi $200 sampe harus bela-belain nginep di tenda di depan toko selama 2 hari? Gua sih kamsia dah… Ogah. ๐Ÿ˜›

Tapi walaupun gua menghindari ke toko-toko yang lagi pada sale gede-gedean, kita juga nguber sale nih. Jadi ceritanya kita udah janjiin Andrew untuk boleh bikin mobil-mobilan di Ridemakerz. Dan di Black Friday ini, di Ridemakerz lagi promo buy 1 get 1 free. Lumayan banget kan secara mobil-mobilannya mahal… Hehehe.

Btw, sejak dibuka tahun lalu, Ridemakerz ini punya counter di Disney Store di mal-mal gitu. Tapi ternyata, di saat kita udah memutuskan kalo Andrew boleh bikin 1, eh pas minggu lalu gua ke Disney Store di mal deket rumah, ternyata counter Ridemakerz sekarang udah gak ada lagi di Disney Store di mal-mal. Jadi satu-satunya Ridemakerz tuh cuma ada di Downtown Disney di Disneyland sono. Ajegile…

Tapi ya terpaksa lah, karena udah janji ama Andrew… Ya bela-belain deh nyetir sekitar 45 menit, cuma untuk bikin mobil-mobilan. ๐Ÿ˜›

Begini cara kerjanya:

1. Kita belanja dulu milih rangka mobilnya (Andrew milih Francesco dan Lightning McQueen), ban nya, dan velg nya. Plus stiker-stiker buat aksesoris kalo mau. Trus kalo udah, semua belanjaan kita dijembrengin di meja tempat bikin mobilnya.

2. Trus mesin mobilnya dipasang ke dalem rangka mobilnya. Dan kita kudu masang skrup-skrupnya pake obeng listrik yang udah disediain.

3. Pasang velg ke ban dan pasang ban ke mobilnya.

4. Jadi deh mobilnya! ๐Ÿ˜€

Lucu aja sih tokonya karena kita jadi bisa modifikasi mobilnya terserah kita. Dan buat anak-anak juga seru karena mereka bisa masang sendiri. Dan juga ada timer nya jadi bisa ngadu cepet ama anak-anak lain di meja yang sama.

Dan rangka mobilnya bukan cuma tokoh-tokoh dari film Cars doang lho, tapi juga mobil-mobil biasa lainnya. Jadi bukan anak-anak doang yang belanja disana, orang-orang dewasa juga.

Bagus sih toko ini buat orang-orang yang suka banget ama mobil. ๐Ÿ™‚ Walaupun ya harganya lumayan mahal sih untuk sebuah mainan. Harganya rata-rata sekitar $40-an kalo standar. Tapi kalo dimodif ini itu ya jatohnya bisa jauh lebih mahal tergantung modifikasi kita. Bisa juga dibikin jadi mobil-mobilan remote control (nambah bayar tentunya). Yah untungnya pas buy 1 get 1 free, jadi itung-itung gak mahal-mahal amat ya… ๐Ÿ˜€

Btw, ini mainan Francesco dan Lightning McQueen nya Andrew… Dia demen banget ama 2 karakter ini.

Ini cuma sejumlah kecil dari seluruh koleksi mobil-mobilannya Andrew yang gak tau ada berapa jumlahnya. So far, belum ada yang berhasil ngitung mobil-mobilannya Andrew ada berapa. Hahaha.

Btw, ada yang tau gak apa bedanya Lightning McQueen di film Cars 1 dan Cars 2? Kalo di Cars 1, di bagian depan mobilnya, gambarnya logo Rust-Eze. Kalo di Cars 2, di bagian depan mobilnya, gambarnya Piston Cup. Hihihi. Gua dikasih tau Andrew tuh. Tadinya gua bingung kalo pas beli mainan kok dia bisa tau sih ini McQueen yang dari Cars 1 atau Cars 2. Ternyata ada bedanya. Gua aja gak ngeh, padahal gua juga udah berapa kali tuh nonton filmnya (setiap kali dia nonton, gua ikutan nonton), tapi mana gua perhatiin ya di bagian depan mobilnya gambarnya apaan. Hahaha. ๐Ÿ˜›

Update Emma: Sehari ini suhu badan Emma berkisar antara 36.9 –ย  37.5 C. Udah mendingan banget, walaupun belum normal ya. Ruam nya udah hampir gak ada. Tapi masih rewel banget. Kasian deh nangis-nangis sampe gak ada suara… ๐Ÿ˜ฆ

Sabtu, 26 November 2011

Hari ini kita dapet kejutan! Kita dapet kiriman paket dari mbak Imelda di Jepang.

Isinya adalah… CD Masa Matsuda yang gua pengen banget!! Bahkan saking pengennya, 3 tahun yang lalu, pernah gua tulis di blog. Mungkin gak pernah ada yang denger ya Masa Matsuda itu siapa. Tapi gua suka banget ama lagu-lagunya. New age gitu. Pas dia pernah konser ke Indo, dia ada bawa 2 CD nya dan 2-2nya gua beli dan gua suka banget! Tapi gua ada suka banget ama 1 lagunya yang gak ada di kedua CD yang gua punya itu. Nah adanya di album yang On The Aurora (ini hasil Google Translate, gak tau bener gak, abis tulisannya pake tulisan Jepang gitu) ini. Lagunya yang judulnya Noel. Asli baguuuss banget lagunya… Dan hari ini gua akhirnya dapet CD nya… dikirimin ama mbak Imelda! Sampe terharu gua… Terima kasih banyak ya mbak!!! ๐Ÿ˜€ *lagi muter CD nya untuk yang entah keberapa kali… 10 kali ada kayaknya… Huahaha*

Dan ternyata… kejutannya bukan buat gua doang! Mbak Imelda juga ngirimin mobil-mobilan buat Andrew. Truk Coca Cola dan… eng ing eng… Toyota Sienna (sebenernya Toyota Estima sih, tapi mirip banget ama Sienna)!!! Ya ampun si Andrew girangnya… Lha dia itu kan emang pengen banget punya mainan mobil-mobilan Sienna, tapi kita udah nyari disini gak nemu. Bahkan kita udah nitip kek bokap gua di Indo untuk nyariin, tapi gak nemu juga. Lha ini akhirnya dapet juga! Langsung tuh mobil dibawa-bawa dah tadi pas kita pergi makan dan juga dibawa tidur siang! Sampe lupa dia kayaknya ama mobil Ridemakerz nya… Huhuhu… ๐Ÿ˜›

Eits… masih ada lagi kadonya… Emma juga dapet dong!! Emma dapet jepit bunga yang cakep banget!!

<tampang-tampang riang gembira karena dapet kado>

Terima kasih banyak ya mbak Imelda! Arigato Gosaimatsu (sok Jepang karena dikirimin barang dari Jepang)!! Thank you very much (sok Inggris karena tinggal di Amerika)!! Matur nuwun sanget (baru akhirnya keluar aslinya… Huahaha)!! It’s very very nice of you!!! ๐Ÿ™‚

Update Emma: Suhu badan Emma udah normal, tapi masih suka rewel walaupun gak serewel kemarennya. Kita bawa ke dokter untuk periksa lagi dan menurut dokter semua udah ok, tapi emang untuk bener-bener pulih ya butuh waktu. Jadi ya gak heran kalo masih ada rewel-rewelnya. Dan ada batuk juga.

Tapi kita udah lega deh, karena… Emma udah bisa senyum! ๐Ÿ˜€

<ngeliat Emma senyum bagaikan nemu oase di padang pasir… :D>

Matanya pun mulai berbinar, gak sayu lagi kayak kemaren-kemaren. Kayak foto di bawah ini nih… Walaupun lagi bengong, tapi gua suka ngeliatnya… Matanya kayaknya memelas gitu… Lucu… ๐Ÿ˜€

<Emma bengong>

Minggu, 27 November 2011

It’s movie time again!! ๐Ÿ˜€

<movie date with Andrew>

Tadi si Andrew pake minta beli popcorn. Ajegile ya kalo beli makanan dan minuman di bioskop itu harganya gak masuk akal. Beli popcorn yang ukuran kecil plus air botol aja udah abis $11! Untung nontonnya gratis… ๐Ÿ˜€

Kali ini kita nonton film animasi judulnya Arthur Christmas.

Jadi ceritanya, di North Pole, yang sekarang memegang jabatan Santa Claus adalah Malcolm sebagai Sinterklas ke-20. Malcolm punya 2 anak, namanya Steve dan Arthur. Karena sekarang udah jaman serba canggih, untuk ngirim kado Natal ke seluruh dunia udah gak pake sleigh ride yang ditarik rusa lagi, tapi udah pake pesawat terbang gede gitu. Para elf nya juga udah canggih-canggih banget.

Film ini dimulai di tanggal 24 Desember, saat mereka lagi beroperasi untuk ngirim kado ke seluruh dunia. Lucu deh. Udah kayak adegan-adegan Mission Impossible aja. Hehehe. Walaupun Malcolm yang menjabat jadi Sinterklas, tapi yang memimpin dan mengendalikan operasi nya adalah Steve. Si Malcolm mah gak gitu ngerti apa-apa. Dia iya-iya aja ama si Steve. Sementara Arthur, dia kerjanya ‘cuma’ di bagian nyortir surat-surat dari anak-anak, dan juga ngebales-balesin suratnya.

Sampe akhirnya setelah operasi pengiriman kadonya selesai, dan semua bergembira ria… eh ternyata ada 1 kado yang ketinggalan!

Menurut Steve, gak apa lah ketinggalan 1 doang dari berjuta-juta kado yang udah terkirim. Itu cuma 0,00000 sekian persen. Dan si Malcolm ya setuju-setuju aja ama Steve. Tapi Arthur gak setuju! Dia merasa kasian ama anak yang gak dapet kado itu. Nanti anak itu jadi satu-satunya anak yang merasa kalo Sinterklas gak dateng ke rumah dia. Arthur pun kecewa ama papanya. Karena dia tadinya merasa kalo papanya pasti peduli dengan semua anak-anak. Tapi ternyata enggak.

Yah emang di North Pole ini udah mulai mengalami krisis kepedulian sebenernya. Jadi Malcolm ya cuma sekedar menjalankan tugas aja untuk ngirim-ngirim kado. Dia gak peduli anak-anak gimana. Steve apalagi. Dia cuma pengen ngegantiin jabatan papanya jadi Sinterklas. Satu-satunya yang masih bener-bener peduli cuma Arthur.

Pas Arthur lagi sedih mikirin gimana mau ngirim kado itu, kakek nya Arthur, Grand Santa, nyamperin dan bilang kalo dia mau nolong. Dia ngajak Arthur untuk ke gudang dimana sleigh ride nya disimpen. Dan rusa-rusanya pun masih ada! Dan disitu mulailah petualangan Arthur bareng ama Grand Santa untuk ngirim kado yang tertinggal.

Tapi ternyata gak semudah itu. Banyak banget halangannya. Yang nyasar lah, yang ini lah, yang itulah. Pokoknya susah banget mau ngirim kadonya. Apalagi ternyata Grand Santa pun sebenernya gak peduli. Dia cuma pengen poto-poto kalo dia yang ngirim kado pake sleigh ride sebagai pembuktian kalo cara dia pake sleigh ride masih lebih hebat daripada cara ngirim kado pake pesawat terbang nya si Steve.

Yah kira-kira begitu ceritanya. Seperti The Muppets, film ini jelas ending nya juga ketebak banget ya. Yah namanya juga film anak-anak ya. ๐Ÿ˜€ Tapi gambar animasinya bagus banget! Lucu dan akhirannya pun mengharukan. Bagus deh ending nya menurut gua. ๐Ÿ˜€ Apalagi buat gua yang emang suka banget ama segala sesuatu yang bertema Natal. Suka gua ama film ini. Bener-bener menekankan tentang ‘care’.ย  Gua kasih nilai 8 deh! ๐Ÿ˜€

Updateย  Emma: Udah lebih dari 24 jam Emma suhu nya normal. Walaupun masih kita pantau terus tapi kita udah mulai bisa bernafas lega deh…ย  ๐Ÿ˜€ย  Moga-moga Emma sehat-sehat terus ya!!

Yah begitulah cerita liburan kita kali ini. Seperti biasa, kok cepet banget ya tau-tau udah hari Minggu… Huhuhu. Mari kita menghitung hari ke liburan Natal… ๐Ÿ˜€ (Gile deh, gua gak pergi liburan kemana-mana aja ceritanya udah panjang begini, gimana kalo pergi liburan ya? :P).

PS. Soon there will be The Hunger Games book giveaway on this blog! Stay tune!

Iklan